fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Dia Masuk STAN Karena Dia Gagal

Ini adalah sebuah kisah absurd tentang kenapa seorang anak sampe bisa kuliah di STAN bahkan udah hampir nyelesein belajarnya di kampus y...

Ini adalah sebuah kisah absurd tentang kenapa seorang anak sampe bisa kuliah di STAN bahkan udah hampir nyelesein belajarnya di kampus yang eksentrik ini. Cerita tentang kegagalannya saat berusaha supaya dia ga kuliah di STAN. Kisah nyata dari seorang mahasiswa rajin tapi tidak pernah belajar, karena itu kalo ada kesamaan nama, tempat, atau apa pun, itu emang disengaja karena ini benar-benar pernah di alami oleh seorang anak manusia. Pernah ada seorang anak yang linglung, saat orang lain berusaha mati-matian biar masuk STAN eh dia malah berusaha supaya saya ga jadi masuk STAN.


KENAPA DIA DAFTAR USM STAN?
Lulus SMA dia masih luntang-lantung, ga jelas nasibnya. Saat temennya udah banyak yang masuk kampus barunya buat ikutan matrikulasi karena udah keterima lewat PMDK atau apalah namanya. Sementara dia yang nilai rapotnya hasil remedial semua ya mana mungkin bisa ikut PMDK, cuma ngandelin SNMPTN buat masuk kampus idaman. Awal kisah, waktu itu dia pulang daftar SNMPTN di kampus Unpad Dipati Ukur, dia tinggal bareng kakaknya di daerah Cimahi karena udah diusir dari asrama SMA-nya. Kira-kira terjadi percakapan seperti ini (telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia).
"Mau daftar USM STAN ga?"
"Ga tau, bingung nih."
"Emang pendaftarannya udah ditutup apa belum?"
"Belum sih..."
"Yaudah daftar aja daripada ntar ga diterima di mana-mana."
"Iya deh, buat cadangan kayaknya pilihan SNMPTN berat semua."
"Biayanya berapa?"
"150 ribu (kalo ga salah)."
"Nih..." sambil ngasih uang buat daftar.
"Jurusannya apa? ga ngerti semua itu apaan, isiin ya?" akhirnya daftar pilihan jurusan atau spesialisasi pun diisiin sama kakaknya, karena dia emang ga tau apa aja bedanya spesialisasi-spesialisasi yang ada di situ. Dia mutusin daftar USM STAN buat cadangan karena takut ga lulus SNMPTN daripada malah di suruh orang tuanya kuliah keguruan di Ciamis. Gimana jadinya ya kalo dia bener-bener jadi guru? Mungkin nama blognya juga bukan Fiscus Wannabe tapi Oemar Bakri Wannabe.


LULUS SNMPTN
SNMPTN dia milih program IPC biar bisa milih jurusan banyak bukan karena jago IPS juga. Pilihan pertamanya FKM UI, ke dua FIK UI, dan terakhir Administrasi Niaga UI. Gila kan? Orang kayak dia nekat masuk UI, seengganya ga segampang membalikan telapak tangan walopun jurusan yang dipilih emang ga favorit. Bentar dulu, pilihan ke duanya FIK? Hah........!!! Yap, itu pilihan ke duanya karena dia emang bener-bener pengen kuliah di kesehatan. Pengalamannya waktu SMA yang sebelumnya juga udah pernah diceritain membuatnya sangat berminat di dunia kesehatan. Bahkan saat temennya sibuk daftar ITB dia yang sempet mau ikut daftar juga malah dibatalin karena emang ga pernah minat sama yang namanya teknik. Sebenernya dia pengen masuk FK tapi ga berani dengan berbagai pertimbangan. Bahkan sampe malem pas pengumuman SNMPTN dia bikin alarm di HP yang tulisannya "UI atau mati" untungnya dia ga jadi mati. Malem itu juga dia ga bisa tidur karena baru jam 9 temennya udah sms kalo dia keterima di UIN Jakarta. Pagi-pagi dia langsung nyari info sampe ada orang lagi baca koran di pinggir jalan pun dia rebut buat liat pengumuman SNMPTN. Jeng... jeng... jeng... akhirnya dia pun diterima di pilihan pertama, untung ga masuk di pilihan ke dua karena kalo dia masuk situ dia bakalan jadi cowok ke 14 angkatan 2008 di fakultas itu.


PENGUMUMAN USM STAN
Waktu pengumuman USM STAN dia udah masuk ke UI, waktu itu dia lagi di perpus fakultas saat beberapa anak yang lagi nyoba liat pengumuman dari kompi di perpus tapi ga bisa-bisa. Ga lama dia disms temennya kalo dia lulus USM STAN, sebenernya dia masih ga percaya sebelum liat dengan mata kepalanya sendiri. Yaudah disamperin ke labkom dan ternyata namanya nampang di pengumuman itu. Campur aduk, bingung bener waktu itu. Makanya dari tujuh orang temen sefakultasnya termasuk ketua angkatan, dia adalah orang terakhir yang memutuskan untuk pindah kuliah. Ada beberapa hal yang mebuatnya berat meninggalkan UI. Perjuangannya buat SNMPTN jauh lebih besar daripada buat USM STAN. Biar bisa lulus SNMPTN dia sampe ikut bimbel super intensif di Nurul Fikri. Mondar-mandir Cisarua-Cimahi, seringkali mereka berempat (dia, Ahong, Panjul, sama Ujung) nebeng honda jazz (jazz adalah plesetan dari jang sayur) alias sebuah mini bus yang digunakan pengelola dapur asramanya buat belanja sayuran ke pasar. Sementara persiapan buat USM STAN ngerjain latihan soal tahun sebelumnya pun ga selse dia kerjain.


UDAH NASIBNYA
Supaya dia tetep bisa kuliah di UI dia beberapa kali mondar-mandir dari Depok ke Bandung buat merjuangin beasiswanya. Sampai ketika pertama kali dia mau naek kereta ke Bandung lewat Gambir, lagi-lagi dia ngelakuin suatu kebodohan. Pas udah nyampe stasiun Gambir dia langsung nyerobot loket tiket, di situ ada papan yang nunjukin kalo itu loket buat kereta ke bandung yang bentar lagi mau lepas landas. Pas dia mau bayar ternyata harganya lebih dari dua kali lipat harga tiket yang di kasih tau temennya. Ternyata eh ternyata itu tiket kereta Argo Gede yang kelasnya eksekutif semua bukannya kereta Parahyangan yang di kasih tau sama temennya. Sampai di bandung ternyata di bandung dia ga berhasil nemu kantor yang dia cari, padahal dia udah tiga tahun berkeliaran di Bandung. Ya mungkin memang udah nasibnya buat kuliah di STAN. Akhirnya dia malah tes kesehatan buat syarat daftar ulang STAN di RS Dustira Cimahi.


Poto ini diambil pake webcam  dan jangan bayangin gimana dia ngambil poto ini sama jempol kakinya saat kedua tanggannya megangin tiket itu.

Kira-kira begitulah singkatnya dari perjalanan panjang anak itu, sampai akhirnya dia harus menjadi calon Taxman alias petugas pajak yang katanya bisa lebih berjasa dari seorang dokter yang diimpikannya. Karena seorang petugas pajak juga bisa membantu membiayai pengobatan orang-orang yang ga mampu dari uang pajak yang dia kumpulinnya buat negara. Semoga saja kelak dia bisa jadi seorang manusia Indonesia yang bisa dibanggakan bangsanya. Meskipun dia telah gagal meraih mimpinya tapi dia tetep bersyukur karena Tuhan telah menunjukkan tempat yang terbaik dan mempertemukannya dengan pujaan hatinya di kampus STAN.
Personal 3969940585799631271

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. jyahahah..tenang aja gan, dalam hidup tidak ada pilihan yang salah kok..Mau UI, Stan, ITB, ataupun gak kuliah, semuanya bener kok..Tinggal bagaimana kita menerima konsekuwensinya aja..

    Ane udah follow yang ke-20 atas nama Evet Hestara, followback blog ane ya gan..

    BalasHapus
  2. okok, bener banget. :D
    udah di follow juga tuh.

    BalasHapus
  3. wah di UI dapet jurusan apa?

    saya sekarang masih ga jelas nih kuliah dimana, moga aj nasibnya kayak kamu T.T

    BalasHapus
  4. Yak, aku dulu juga mau masuk STAN, tapi gak lulus deh :( padahal udah les khusus buat masuk STANnya. emang gak rejeki di dunia perpajakan kali yak, tapi ujung2nya kerja di dunia keuangan juga walaupun basiknya bukan ekomoni :D

    BalasHapus
  5. wah PKL dimana kang?
    mau nanya selama tiga tahun di STAN,ada komunitas bloger gak?

    BalasHapus
  6. @ampundeh: di FKM. semangat ya!! Tuhan selalu punya rencana terbaik buat kita. :D

    @niee: wah kalo gitu tunngu saya di dunia itu. :D

    @adikeputran: di KPP Pratama Ciamis, saya sih belum pernah gabung kalo di kampus. :D

    BalasHapus
  7. sekarang aku lagi bingung, tadi subuh baru dapat pengumuman lulus pkn stan. tapi aku juga udah lulus snmptn jurusan Ilpus di Unpad dan span-ptkin di Uin Bandung. Bingung mau pilih yg mana. Mau daftar ulang snmptn plus tetap lanjut tes stan, tapi daftar ulangnya harus ke bandung sedangkan aku tinggal di makassar. Mau ambil stan saja, tapi takut snmptn nya bakal ngaruh ke sekolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah solat istikharah?

      Setahu saya, SNMPTN itu tidak berpengaruh ke sekolah.

      Hapus
    2. berpengaruh ke adik kelas, ya paling kuota diperkecil atau mungkin istilahnya di blacklist

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping