fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Belanja ke Pasar Tradisional

Hari Sabtu kemaren saya disuruh belanja ke pasar tradisional tepatnya pasar Rajadesa, buat beli sayuran. Setelah lama kelabing alias berkel...

Hari Sabtu kemaren saya disuruh belanja ke pasar tradisional tepatnya pasar Rajadesa, buat beli sayuran. Setelah lama kelabing alias berkeliaran bingung di pasar akhirnya saya nemu juga tempat di mana saya bisa nemu sayuran yang saya cari. Ibu-ibu pedagang di pasar sampe heran karena seorang pemalu alias pemuda manis dan lugu seperti saya mau disuruh buat belanja ke pasar. Lumayan capek juga sih apalagi sempet jatuh dari motor pas mau parkir, ga tau kenapa tuh padahal ga lagi kenceng juga, lagi apes aja kali ya.


Ada beberapa sih yang lupa ga kebeli sama ada yang ga nemu-nemu walopun udah kelabing lama. Cuma beli ini aja nih..



JENGKOL


Jengkol atau nama kerennya jengki cukup populer di dunia kuliner Sunda, dengan menunya yang paling populer yaitu semur jengkol yang sering kali jadi menu andalan di rumah makan-rumah makan Sunda. Saya baru tahu kalo ada tiga jenis olahan jengkol yang beredar di pasaran. Pertama, jengkol yang masih ada kulitnya atau sama sekali belum diolah. Ke dua, jengkol yang udah dikupas kulitnya terus dikubur beberapa hari di dalam tanah atau disebut sepi. Ke tiga, sepi jengkol yang udah digodok pake air yang dimasukin abu kayu bakar bahkan ada juga yang ditambahin bubuk batu bata. Mungkin tujuannya buat ngurangin bau jengki yang lumayan khas itu. Hasilnya, jengki akan berwarna item kayak yang saya beli kemaren itu tuh.


DAGING


Kalo yang ini udah pada tahu kan? Tapi di pasar ini ada seorang Ibu penjual daging yang udah legendaris. Pokoknya semua penghuni pasar juga pasti udah kenal Ibu itu. Namanya Bi Sari, ketika pertama kali lihat Ibu itu dengan posturnya yang lumayan besar yang terpikir adalah mungkin tiap hari Ibu itu makan daging dagangannya kalo lagi ga laku. Pas kemaren beli juga si Ibu lagi pules banget tidur di kiosnya. Untung yang beli anak muda belia yang baik hati, rajin menabung, dan ga sombong jadi walopun Ibunya lagi tidur dagangannya ga dicolong.


KACANG GARUT


Saya juga baru tahu kalo kacang gini namanya kacang garut. Pas kemarin disuruh beli juga cuma tanya sama pedagangnya, eh dikasihnya kacang yang beginian. Ga tau juga kenapa namanya kacang garut, apa karena pertama kali ditemukan di Garut atau karena itu produk pertanian Garut. Saya nurut sama William Shakespeare aja deh, apalah arti sebuah nama.


COLOK GEMBRUNG


Colok gembrung alias sate kulit ini sebenernya ga ada di daftar belanjaan. Jajanan tradisional ini konon katanya dibuat dari kulit kelinci. Tapi masa iya sebanyak itu kelinci yang dipotong tiap hari. Soalnya di pasar aja tiap harinya banyak banget persediaannya. Terserah deh mau dibuat dari kulit apa yang penting bukan dari kulit orang.


ES KRIM


Ini juga ga ada di daftar sih, cuma karena saya om yang baik yang selalu inget sama dua orang ponakan makanya saya beliin es krim. Loh kok es krimnya ada tiga? Ya yang satu lagi buat yang belinya lah, dan pastinya belinya bukan di pasar tradisional.


Ini bukan pertama kalinya saya pergi ke pasar loh. Tunggu aja lagi cerita selanjutnya seorang pemalu alias pemuda manis dan lugu yang ke pasar lagi. Kalo kamu pernah ga belanja ke pasar tradisional, sendirian?
Jalan-jalan 8300422825605105583

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping