fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Mabok-mabokan

Ga kerasa masa PKL selama sebulan udah lewat, udah harus balik lagi ke Bintaro lagi. Padahal masih betah di rumah ngerjain ponakan sampe ...

Ga kerasa masa PKL selama sebulan udah lewat, udah harus balik lagi ke Bintaro lagi. Padahal masih betah di rumah ngerjain ponakan sampe menjerit-jerit histeris. Tapi kalo ga cepet-cepet balik gimana nasibnya Laporan PKL, apalagi udah terus-terusan disms kalo kamis ini laporan harus udah diserahin sama Dosbim. Ini juga malah nge-blog dulu bukannya ngerjain laporan sih ya.


Minggu pagi berangkat dari rumah jam 8-an. Kepala agak pusing juga tuh pas mau berangkat, mungkin kecapean karena sebulan ini pulang pergi ke kantor ngabisin waktu sekitar sejam perjalanan pake motor. Berangkatnya bareng sama anak-anak, janjian sama Farid dan Ceu Indi di pool bis Prima Jasa Tasik katanya sih maksimal kami harus udah berangkat dari pool bis jam 11. Merasa rumah paling jauh jam 10 udah nyampe dan ternyata belum pada dateng. Farid baru nyampe udah mau jam 11, sementara Si Euceu lama banget. Biasa lah yang dianterin kecengannya kelabing dulu kali ya?


Akhirnya berangkat dari pool bis udah hampir jam 12. Di jalan perasaan udah mulai eneg, mual-mual. Bukan hamil tapi mabok darat nih. Malah di ledekin gara-gara sebelumnya abis minum "Minuman Laki", itu tuh minuman energi yang iklannya ada di tipi-tipi. Ternyata itu minuman malah bikin puyeng juga kalo diminumnya pas lagi masuk angin. Untung sebelumnya bawa obat masuk angin yang kata iklannya biasa diminum orang pinter alias dukun. Sepertiga perjalanan ke dua jadi agak mendingan. Eh.. pas mau nyampe Jakarta puyeng lagi ni kepala. Ada temen dua disamping bukannya nolongin eh malah ngeledekin. Orang udah teler beneran malah disangka ekting, padahal udah pucet gitu. Liat aja nih potonya yang sempet diabadiin buat pembaca setia blog ini.


Lagi mabok



Nyampe kosan udah hampir jam 8 gara-garanya itu sopir bus pelan amat nyetirnya, kalah deh kalo suruh balapan sama sopir  Metro Mini. Perjalanan Tasik-Jakarta yang harussnya 6 jam-an ini ngaren hampir sejam. Perut laper tapi lagi tepar gini bingung juga mau makan apa. Akhirnya beli bubur aja untung ada yang masih buka, lebih untungnya lagi makannya ada yang nyuapin. Kan lagi sakit....


Sebelum balik lagi ke kosan mampir dulu ke Indomaret buat beli minyak kayu putih. Sesampenya di kosan minta dikerokin sama Farid, sampe terpingkal-pingkal karena geli sama perih. Hasilnya sampe pagi ini di punggung saya jadi ada tatonya, keren kan? Udah dulu ah berkicaunya mau ngerjain Laporan PKL dulu. Daaaaa...............
Personal 8154925565309721087

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping