fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Nemu Poconggg di Blok M

Setelah seminggu kemaren gue ngegalau gara-gara laporan pkl gue yang belom kelar, akhirnya hari senin kemaren gue berhasil juga nyerahin l...

Setelah seminggu kemaren gue ngegalau gara-gara laporan pkl gue yang belom kelar, akhirnya hari senin kemaren gue berhasil juga nyerahin laporan itu ke dosbim. Sebelumnya gue juga mau bilang makasih buat Oi yang udah bantu gue ngeprin laporan.

Tapi walopun kemaren-kemaren laporan gue belom beres gue masih nyempetin buat ngoceh di blog. Soalnya kalo hobi gue yang ini ga boleh keganggu sama apapun. Sekarang juga gue lagi ngerjain revisi laporan gue yang udah dikoreksi sama dosbim (doain ye biar cepet kelar). Tapi ada yang mau gue ceritain dulu tentang hari senin kemaren. Soalnya modem gue juga lagi lemot, mau kirim email juga sampe nebeng temen kosan. Makanya gue agak males ngerjainnya (apa hubungannya coba?). Mau tanya-tanya sama mbah google juga ga bisa. Anehnya kalo buat buka blogger lancar-lancar aja. Ini bukan alesan, gue juga ga tau kenapa.

Hari senin itu, pas gue ke kantor pusat dejepe buat nyerahin laporan, Oi nitip ke gue buat beliin buku kuliah semester tiga. Makanya pulan dari dejepe gue mampir dulu ke Blok M. Turun dari halte busway gue langsung masuk ke mall Blok M yang juga tembusan dari lobi terminal. Tapi gue sampe udah muter-muter kayak anak ilang tetep aja ga nemu kios yang jualan buku. Yaudah gue sms Rara, temen ngegalau gue, kata dia ada di deket terminal. SMS gue ga dibales-bales Rara lagi, gue telpon juga ga diangkat. 

Gue udah punya prasangka kalo penyakit lama gue kumat lagi nih, nyasar. Di antara temen-temen gue, gue emang udah terkenal tukang nyasar. Gue nanya satpam malah suruh ke luar, nyari ke Gramed. Eh pas lagi nyari Gramed itu di mana gue ga sengaja nemu kios yang jualan buku itu. Ternyata tempatnya tuh ada di samping mall Blok M, di Blok M Square. Pas udah nemu baru Rara SMS, katanya tadi dia lagi mandi mau balik ke kosan makanya telpon gue ga keangkat.

Dari sedereten buku yang ada di situ, gue nemu satu-satunya buku asli. Untungnya lagi, itu buku yang lagi gue cari-cari, buku "poconggg juga pocong".

poconggg juga pocong (dipoto pake kamera hape pinjeman)


Sebenernya Oi nitipnya buku akun, statistik, sama PPN doang. Tapi ga tau kerasukan pocong dari mana sampe-sampe gue beli buku terkutuk itu. Pas tadi malem ke Gramed ternyata harganya beda 31% padahal sama-sama buku asli. Berarti gu cuma bayar 82% dari harga buku di Gramed, pinter kan gue?  Sebelom gue kasiin ke Oi gue sampul dulu semua bukunya. Udah kebiasaan gue nyampul buku yang gue beli. Makanya buku-buku gue rapi semua (padahal karena jarang dibaca).


Waktu di Blok M itu gue sampe jam tigaan, udah waktunya solat ashar. Tapi di situ gue cuma ngeliat musola yang khusus buat cewek. Pas gue tanya satpam yang kebetulan lewat.

"Pa, musola buat cowok dimana ya?"
"Itu di situ." sambil nunjuk ke musola cewek tadi.
"Bukannya tulisannya itu musola perempuan, pa?" tirainya juga ditutup rapet.
"Udah gapapa di situ aja."
"Krik."

Masa gue suruh masuk situ, gue liat sendal yang ada di depan pintunya juga cewek semua. Masa entar kalo gue masuk cewek-cewek di situ pada teriak-teriak.

"EMAAAAKK!!! ADA COWOK CAKEP MASUK MAAKKK!!! CAKEP BANGEEEETTTTTTT, MAAAKK!!!!" sambil nunjuk-nunjuk ke gue.

Gue udah tanya satpam lain, tukang parkir, sampe tong sampah juga udah gue tanya. Tapi yang ada gue malah di suruh naek turun antara basement 1 sama basement dua. (Kenapa musola selalu ditaroh di basement ya?) Sampe gue nyasar lagi dan ga tau pintu keluarnya diumpetin di mana, ternyata tempat itu lumayan luas lagi. Muka gue waktu itu kayaknya udah kayak ayam makan karet, naas banget. Cacing di perut gue juga udah pada miskol-miskol. Akhirnya gue mutusin buat solat di kosan aja, kayaknya masih sempet kok.

Pulangnya gue naek metro mini. Kayak biasanya, mulai dari Tanah Kusir udah bener-bener macet. Tapi sopir metro tetep nunjukin skill andalannya. Ugal-ugalan, nyalip-nyalip di tengah kemacetan. Sampe belokan dari Veteran ke Ceger baru dia nyerah.

"Waduh macet banget bang, turun sini aje ye? ini mau muter di pom bensin depan." sambil pasang tampang mesum memelas.

Sebenernya gue pengen teriak.

"WOII BANGGGG!! LO NIAT NARIK GA SIIIHH???"

Tapi sebagai seorang pemalu (pemuda lucu dan lugu), gue ga tega juga ngeliat itu sopir metro. Semua pemumpang pun turun dari belokan Veteran itu sampe ke rel kereta. Lumayan jauh juga, untung gue ga nyampe pingsan di tengah rel. Gue pun baru nyampe kosan jam 5. Fiuuhhhh........
Jalan-jalan 6572908078656740473

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping