fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Paskibra Abal-abal

Malem jumat kemaren gue ga sempet nulis karena gue sibuk teriak-teriak di kosan. Bukan woiii!!!! Bukan karena obat gue abis. Kema...

Malem jumat kemaren gue ga sempet nulis karena gue sibuk teriak-teriak di kosan. Bukan woiii!!!! Bukan karena obat gue abis. Kemaren kan timnas Indonesia abis ngelawan Turkmenistan, ya sebagai supporter merah putih sejati, gue ga akan ngelewatin buat ngedukung. Gue ga mau kalah, temen-temen gue yang lagi pada UAS aja sampe ngadain acara nobar gitu, masa gue ga nonton cuma gara-gara kemaren gue ngegalauin laporan yang ga kelar-kelar. Emang sih Indonesia menang, tapi permaenannya agak ngecewain. Apalagi di akhir-akhir babak ke dua. Semoga aja entar maennya bisa lebih baik lagi.

Malem ini gue ga akan ngomongin bola. Karena geue emang ga mau ngambil alih kerjaannya komentator bola. Gue mau cerita tentang masa lalu gue yang kelam. Kalo ngerasa bosen dengerin cerita tentang gue, salah lo sendiri udah baca blog gue sampe sini. Yap, malem ini gue mau nyeritain dunia PASKIBRA yang pernah gue selami.

Penampakan di siang bolong

Gue tahu, lo pada ragu ngeliat penampakan yang kerekam kamera pada poto di atas. Emang sih badan gue yang kurus kerontang langsing ini yang mungkin bikin lo pada ragu, tapi itulah masa lalu gue. Pertama kali gue masuk paskib alesannya karena gue pengen nyoba dunia baru. Gue udah agak bosen juga dari SD sampe SMP, selama 9 taun gue nyemplung di dunia pramuka. Tapi walopun waktu itu gue ga masuk paskib tetep aja gue bakalan dicekokin sama yang namanya baris-berbaris soalnya gue tinggal di asrama yang dibinasakan oleh tentara juga.

Kenapa gue bilang kalo gue paskib abal-abal? Karena selama jadi paskib aja gue ga pernah ngibarin bendera di SMA gue sendiri. Coba bayangin! Tragis banget kan? Walopun gitu, kalo tiap ada pelantikan gue selalu rajin buat ikut. Di paskib ada yang namanya nama baptis alias nama kesayangan pemberian senior dan nama baptis gue yaitu "Cepot Nangkod". Gue juga ga tau kenapa senior-senior gue ngasih nama itu. Padahal gue ga ada mirip-miripnya sama Si Cepot.

Udah jadi tradisi kalo yang namanya pelantikan kayak gitu pasti ada jurit malemnya. Waktu itu, gue lupa pelantikan yang ke berapa, diadainnya di Buper RSJ Cimahi. Mungkin karena nak-anaknya gila semua makanya diadainnya di situ. Kami (peserta) dibagi kelompok, tiga orang satu kelompoknya. Rute jurit malemnya ngelewatin pemakaman yang cukup gede di daerah Cisarua. 

Dengan udara pegunungan yang nusuk-nusuk sampe ke tulang gue sama 2 orang temen kelompok gue (1 cowok 1 cewek) pun mulai perjalanan. Pas mulai jalan perasaan gue udah mulai ga enak, soalnya mereka berdua cerita kalo mereka sama-sama penakut. Akhirnya dengan pertimbangan buat nenangin temen-temen gue, sepanjang jalan gue pura-pura berani. Baru pas masuk makam gue ga bisa pura-pura lagi, dan saat itulah mereka nyaci-maki gue.

Abis pelantikan itu, untuk pertama kalinya juga gue sampe kena penyakit yang cukup populer di kalangan anak asrama, penyakit gatel-gatel. Bukan karena gue jorok ya. Tapi malem itu emang disuruh nyemplung ke got yang airnya berasa nano-nano. Tau sendiri daerah Cisarua itu banyak yang ternak sapi, ya otomatis air gotnya juga kotoran sapi semua. Parahnya, abis itu gue baru sorenya gue boleh mandi. Pakean gue yang tadi malem basah kuyup sampe udah kering sendiri di badan gue. Sejak saat itu gue menderita gatel-gatel sampe beberaapa bulan.

Papan nama pelantikan

Seinget gue, selama gua jadi anggota bahakan pengurus paskib SMA, gue cuma sempet ngibarin bendera sekali, pas tujuh belasan di Kecamatan Cisarua. Latiannya sampe bikin muka gue belang-belang gara-gara tiap hari berjemur di lapangan. 

Walopun semasa SMA gue cuma bisa jadi paskib abal-abal, waktu gue masuk UI gue dipercaya buat masuk jadi anggota paskib UI yang ngibarin bendera pas tujuh belasan. Sebagai mantan paskib aabal-abal, gue bangga banget. Tambah lagi pas disalamin sama rektor sama para dekanat. Tapi karena gue udah ga kuliah lagi di sana, gue udah ga ada kontak lagi sama mereka. Semoga aja mereka ga lupa sama tampang gue yang lugu. Jaket paskib UI yang gue pake malah sering dibilang hasil pinjeman. Mungkin itu salah satu hal yang bisa gue banggain selama gue kuliah di sana.

Bukan pinjeman

Buat gue, sebagai seorang purna paskib, cie bahasanya sok banget ya. Intinya walopun gue cuma jadi paskib abal-abal tapi gue tetep ngerasa punya beban moral atas itu. Tahun lalu aja, seperti biasanya di STAN cuma anak tingkat satu yang diwajibin ikut upacara tujuh belasan, tapi gue ikut menyelinap. Bukannya gue sok rajin, hati gue ngerasa terpanggil buat itu. Seenggaknya walopun selama di SMA gue cuma bisa jadi anggota abal-abal tapi pas udah lulus gue masih bisa ngejaga keabal-abalan gue itu.

"... Takut Mati Jangan Hidup, Takut Hidup Mati Sekalian. ..."
Personal 6309895692803779056

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping