fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Melek Politik

“Aku adalah orang Indonesia Biasa Yang Bekerja untuk bangsa Indonesia Dengan cara Indonesia”

Kutipan di atas adalah ungkapan dari Ki Hajar Dewantara saat seorang anaknya akan berangkat ke Jakarta buat bekerja di sebuah surat kabar. Kalo dihayati, ungkapan itu pantes juga kalo dijujuin ke gue. Karena sebentar lagi gue juga bakalan lulus. Sebentar lagi bakalan masuk ke dunia kerja. Gue memang orang Indonesia biasa. Sebagai calon PNS gue juga bakal kerja buat bangsa Indonesia. Tapi ada yang masih bingung buat gue, "dengan cara Indonesia". Jujur, ga ngerti apa yang dimaksud "dengan cara Indonesia".

Ah.. tapi malem ini gue mau ngelantur tentang cara pandang kita, khususnya sebagai mahasiswa, terhadap dunia politik. Kalo dihubungin sama kutipan di atas, apa kita udah berpolitik dengan cara yang Indonesia atau belom. Buat nyari inspirasi gue coba ngetwit jajak pendapat di twitter. Ini dia twitnya.. Cekidot!!

Twit #jajakpendapat gue

Caranya gue kirim DM ke akun Forum STAN '10. Karena DM yang masuk ke situ bakalan otomatis ditwit kek twit di atas. Gue nebeng ngetwit di situ karena gue yakin hampir semua anak STAN yang punya akun twitter pasti nge-follow akun ini. Gue pengen tau gimana respon dan pendapatnya tentang politik. Hasilnya minim banget. Udah sejam lebih cuma ada tiga orang yang reply. Ini dia orang-orangnya. Eng ing eng!!

Reply twit #jajakpendapat gue

Walopun cuma tiga orang yang reply, gue anggap pendapat mereka udah cukup ngewakilin. Dari banyak orang yang onlen malem ini hampir semuanya milih buat diam. Milih buat ga ikut ngungkapin pendapatnya tentang politik. Sementara dari yang nge-reply gue simpulin kalo semuanya ngonotasiin politik secara negatif. Emang sih kebanyakan istilah istilah yang berkaitan sama politik termasuk istilah-istilahnya kotor, kek misalnya: politik adu domba, politik dagang sapi, sama money politic

Saat ngomongin politik, biasanya juga dikait-kaitin sama pemilu, anggota DPR, demonstrasi, dan yang sejenisnya. Media juga menurut gue malah ngemas politik jadi kek cuma perilaku-perilaku para pejabatnya yang emang udah kebanyakan boroknya. Karena itu kebanyakan orang juga malah nganggap politik itu borok, politik itu kotor. Apalagi mahasiswa, para intelektual yang memang masih cukup bersih dari kotoran di dunia polotik. Sebagai kaum intelektual yang merasa bersih, banyak mahasiswa yang menjadi antipati buat melek ke dunia politik yang dianggapnya kotor.

Sebenernya apa sih politik itu? Apa sesuatu yang sangat kotor? Kalo kata Wikipedia, politik adalah seni dan ilmu untuk meraih kekuasaan secara konstitusional maupun nonkonstitusional. Mungkin anggapan negatif terhadap politik muncul karena perilaku para politikus kita (bangsa Indonesia) yang membuat politik itu menjadi semakin binal di mata kebanyakan masyarakat.

Kalo kata Aristoteles manusia itu zoon politicon, yang pada dasarnya manusia makhluk yang selalu ingin bergaul dan berkumpul dengan sesamanya, hidup bermasyarakat. Sehingga dari situlah manusia dikenal sebagai makhluk sosial. Dalam kehidupan bermasyarakat, politik merupakan seni yang digunakan untuk mengatur bagaimana agar kehidupan bermasyarakat bisa teratur, ideal bagi semua anggotanya. Mau ga mau selama kita hidup berdampingan dengan sesama manusia, kita ga akan pernah bisa lepas dari yang namanya politik. Terlepas dari kita menganggap politik itu sampah, politik akan selalu melekat dalam kehidupan kita. Justru anggapan sebagai "sampah" itulah yang membuat kita semakin tidak nyaman dengan apa yang udah pasti bakalan ada di sekitar kita. Mungkin cuma dalam film "Cast Away" manusia akan hidup sendirian. Sedangkan di dunia nyata? Kalo gue sih ngerasa ga mungkin banget bisa hidup sendirian.

Sebagai seorang mahasiswa, gue akuin mungkin gue terlalu egois. Disaat ibu pertiwi sedang merintih. Gue malah asyik dengan urusan gue sendiri. Buat apa mikirin orang lain? Buat apa mikirin bangsa ini? Buat apa mikirin politik? Mikirin diri sendiri aja gue ga bisa. Politik cuma urusan orang tua dan para politikus di DPR sana. Harusnya gue sadar dari dulu kalo bangsa ini adalah diri gue juga. Kalo bangsa ini hancur gue juga hancur, gue ga akan bisa sekolah, gue ga akan bisa makan. Tapi apa? Gue tetep egois dengan semua kenyamanan yang ada dihadapan gue. Gue ga sungguh-sungguh belajar disaat banyak temen gue ga bisa sekolah karena mereka ga mampu buat bayar SPP. 

Coba kita nengok ke belakang. Rezim orde lama dan orde baru ga mungkin bisa runtuh kalo mahasiswanya, generasi mudanya, ga melek politik. Meskipun namanya ga pernah ada di buku sejarah di sekolah-sekolah, karena mungkin memang sengaja ga dimunculin. Tapi mahasiswa mana yang ga kenal sama Soe Hoek Gie? Pemuda keturunan Tionghoa yang hobinya baca karya-karya Pramoedya Ananta Toer ini punya kemauan yang sangat hebat buat ikut terlibat dalam pergerakan pada masanya yang jauh berbeda dari keadaan di mana gue jadi mahasiswa sekarang. Latar belakangnya juga biasa saja, dia cuma keturunan seorang penulis novel. Meskipun gitu, dia selalu antusias buat tahu gimana keadaan bangsanya. Apakah ini yang dimaksud Ki Hajar Dewantara dengan “Aku adalah orang Indonesia biasa yang bekerja untuk bangsa Indonesia dengan cara Indonesia”. Bagaimana pun Gie sangat berpengaruh atas runtuhnya orde lama naiknya rezim orde baru dan semua itu ga akan pernah terjadi kalo dia ga melek politik.

Ada satu lagi yang menurut gue patut ditiru dari seorang Gie adalah meskipun dia melek politik tapi sebagai mahasiswa dia tahu kalo dia harus menjadi golongan oposisi yang netral. Saat teman-temannya banyak yang menjadi partisipan parpol yang waktu itu mulai masuk ke kampus-kampus, dia masih bisa bertahan dengan idealismenya. Padahal posisinya yang sangat kuat menjadi incaran parpol untuk merekrutnya. Beda sekali dengan masa kita sekarang. Saat kita menutup diri untuk melek politik tapi banyak dari kita yang membuka tangan lebar-lebar saat beberapa parpol mulai merasuk ke kampus-kampus. Ga usah munafik, semua kampus menurut gue udah disusupi parpol, dari mulai yang kampus negeri yang cukup gede sampe kampus-kampus swasta. Tapi semua itu tergantung kita sebagai mahasiswanya. Apa akan tetep jadi golongan oposisi sebagaimana mestinya atau kita akan menceburkan diri ke dalam parpol-parpol tersebut. Sudah banyak mahasiswa yang terang-terangan nunjukin keberpihakannya terhadap parpol tertentu, miris menurut gue.

Karena itu, gue cuma ga mau ketidakpedulian generasi muda, terutama mahasiswa, terhadap politik malah dimanfaatin para politikus busuk agar tetap bisa mertahanin dinastinya yang udah pasti cuma mikirin dirinya dan kelompoknya sendiri. Menurut gue semua parpol itu sama aja, mau dia berlandaskan agama atau Pancasila tujuannya tetep satu, buat ngeraih kekuasaan. Itu ga bisa dipungkiri.

Oke, sepertinya lanturan gue udah cukup panjang.  Mungkin ini tulisan terakhir gue sampe kompre gue kelar. Doain gue biar gue bisa mengakhiri kiprah gue sebagai mahasiswa dengan "happy ending". Ceile.. "Jangan pikirkan apa yang kau dapatkan dari bangsamu, tapi pikirkan apa yang dapat kau beri untuk bangsamu."

Wassalam,

Politik 6721457744543938407

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. pemikiran anak kuliahan emang beda ya.. tapi ngomongin politik emang g bakal ada habisnya bang, eror sana eror sini... smoga indonesia bisa bebas dari tusuk belakannya.. amien

    BalasHapus
  2. Ngomongin politik dari sabang sampe merauke, Dhe tetap aja ga pernah ngerti politik, wlw dulu pernah kul di sospol, tetap ga ngerti politik. makanya kabur..yang ngerti cm smoga Indonesia bebas dari korupsi, hehehehe

    BalasHapus
  3. waduh, kalo soal politik saya angkat tangan sajaaa . .
    ngga pandai berpolitik dan memikirkan politik, hohooo
    di papua bagian pedalaman apakah ada politik?

    BalasHapus
  4. @pipit kucing (︶ω︶): kalo ibarat kata warkop "maju kena mundur kena".
    iya, amien.. :)

    BalasHapus
  5. @Dhe:iya, semoga aja Indonesia bisa cepat bangun kembali dari keterpurukannya. :D

    BalasHapus
  6. @Ladida: kenapa angkat tangan? ga akan ada yang nembak kok. :P
    pasti ada, selama manusia hidup bersama manusia lainnya politik akan tetap ada.

    BalasHapus
  7. dengan cara indonesia? orang2 indonesia kan gak disiplin, masa kerja dengan cara gak disiplin? Hehehe

    BalasHapus
  8. di facebook pun kayakx kwan2 pada nggak peduli sm politik, buktinya di profil mereka pd bag politik, mereka pada nulis yg ngawur ato malah nulis bhwa mereka kg peduli dll. Pdhal sebenarnya politik itu penting untuk kemaslahatan kita bersama

    BalasHapus
  9. kalo ngomongin politik mah saya nyerah ajaaa. *lambaiin tangan* ;D

    BalasHapus
  10. @arief: ya, mungkin itu salah satu bentuk ketidakpedulian juga. :D

    BalasHapus
  11. ngomongin politik waduu kagak kejangkau nih bang haha

    oh ya salam kenal :)

    BalasHapus
  12. Jujur..saya juga gregetan ngeliat parpol yang udah masuk k Universitas. Bahkan mahasiswa pun terang-terangan kampanye dan menyuruh pilih si A si B
    *miris*

    Emang ga ada habisnya kalo ngomongin politik

    BalasHapus
  13. @Rina: iya, padahal harusnya mahasiswa jadi golongan yang netral biar bisa tetep ngontrol "penguasa".

    BalasHapus
  14. nyerah deh kalo ngomongin politik..
    otak saya langsung jadi pentium 2 kalo udah ngebahas ini.
    ckikikikiki...

    BalasHapus
  15. @marcheijourney: kalo ngomongin yang lain jadinya pake prosesor apa? :D

    BalasHapus
  16. wah tampilan baru nih mas eaaa.

    BalasHapus
  17. @averinono: kan mau lebaran jadi ganti baju baru. haha

    BalasHapus
  18. nggak begitu ngerti ttg politik sih, tapi yang say dengar dan lihat di tv memang negatif kebanyakan,

    yah semoga saja Indonesia lebih melek lagi dalam berpolitik, dgn cara halal dan sopan santun, bukan main tusuk2an dan tipu sana-sini, amiinnn....

    nb: kunjungan balik gan... makasih ya dah mampir di blog :)

    BalasHapus
  19. Politik? wah.. karena aku apolitik (at least untill nowadays) jadi intinya Politik itu kurang menarik karena prilaku yang ditunjukkan para politisi negeri ini. Aku yakin g jahat2 banget sebetulnya makna dan tujuan politik itu tp kl udah dicampur sama urusan pribadi jadi rusak.

    BalasHapus
  20. kalau ngomongin politik emang gak ada habisnya. kebanyakan kotornya dari pada gaknya #eh. terbawa esmosi wkekek

    BalasHapus
  21. @avokadojuice:amiin..
    yap, sama-sama.:D

    BalasHapus
  22. @Erikson Bin Asli Aziz: yap, perilaku oknum-oknum tertentu yang membuat politik jadi berkonotasi negatif.

    BalasHapus
  23. @Kodok kampus: sabar.. sabar... :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping