fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Karena Perempuan Ingin Dimengerti

"Karena wanita ingin dimengerti Lewat tutur lembut dan laku agung Karena wanita ingin dimengerti Manjakan dia... dengan ...



"Karena wanita ingin dimengerti
Lewat tutur lembut dan laku agung
Karena wanita ingin dimengerti
Manjakan dia... dengan kasih sayang"

Oke, lo udah dengerin potongan lirik lagu Ada Band di atas. Yap!! Kali ini gue mau nulis tentang gimana caranya ngertiin perempuan. Gue nulis ini karena gue tau kalo gue emang ga terlalu ngerti sama yang namanya perempuan. Cuma pendapat gue aja yang gue tulis di sini. Jadi gapapa kalo ga semuanya setuju sama apa yang gue tulis ini. Perempuan yang gue ceritain di sini ga cuma sebagai pacar tapi bisa juga sebagai temen atau sahabat lo.

Gue nulis ini terinspirasi sama cerita Poconggg di buku PJP. Ceritanya gini, jadi Si Poci lagi "Dinas Malam" sama Anjaw, niat nakut-nakutin eh mereka malah nolongin perempuan yang mau ngelahirin. Tambah lagi pas gue ceritain pengalaman Poconggg ke ade gue, dia malah cerita gimana waktu dia lahir. Dari situ gue tertarik buat lebih tau lagi tentang gimana caranya ngertiin perempuan. Pastinya kita ga bisa lepas dari perempuan. Karena ga dipungkirin lagi kalo kita semua lahir dari rahim seorang perempuan.
Oh ya, di sini gue lebih suka nyebut kata "perempuan" daripada kata "wanita" kayak di lirik lagu Ada Band di atas. Soalnya gue termasuk kaum feminis (Feminis adalah orang-orang yang nuntut emansipasi atau kesamaan dan keadilan hak antara laki-laki dan perempuan). Di mana dari segi bahasa, "perempuan" berasal dari kata “empu” yang artinya ahli, hulu, atau kepala. Itu cuma dari segi bahasa tapi gue cenderung ngeyakininnya. Terserah mau setuju atau ga.

Secara fisiologis atau pun psikologis, laki-laki sama perempuan emang beda. Mungkin gue ga akan bener-bener ngerti karena gue ga pernah tau gimana ribetnya kalo lagi dapet, gue juga ga akan pernah ngerasain sakitnya ngelahirin. Apalagi secara psikologis perempuan itu cenderung pake perasaan sementara laki-laki cenderung pake logika dan gue rasa itu emang bener banget. Perempuan tomboy sekalipun tetep akan lebih cenderung pake perasaannya. Misal, kalo ada masalah perempuan akan ngeluapinnya pake nangis. Tapi di situlah peran laki-laki keliatan. Saat perempuan menangis, seorang laki-laki lah yang bisa nenanginnya walopun kenyataannya malah sering kebalik. Seringan laki-laki bikin perempuan nangis dari pada bikin perempuan tenang saat mereka nangis.

Perempuan punya perasaan yang lebih lembut. Gue udah tau itu dari lama, tapi bodohnya gue baru sadar kalo gue sering berlaku ke temen perempuan gue sama kek ke temen laki-laki gue. Waktu SMA gue tinggal di asrama yang angkatan gue isinya laki-laki semua. Mungkin karena itu gue jadi kurang ngerti perasaan perempuan dan sering gue perlakuin sama kek temen laki-laki gue. Dan itu SALAH besar. Misalnya gue kan suka ngelucu-ngelucu gitu tuh (pelawak wannabe). Kalo sama temen laki-laki sih lawakan gue ga ada masalah tapi kata temen perempuan gue lelucon gue itu tuh KRIK banget, JLEB!! Dia ga ngomong langsung sih, gue juga diceritain sama temennya. Jadi intinya karena perasaan perempuan itu lebih lembut makanya perlakuin dengan lembut juga. Jangan disamain kayak bergaul sama temen laki-laki.

Terus kalo yang namanya perempuan itu kan suka banget dandan. Pernah ga lo mau jalan terus nunggu lama banget ampe lo udah ngerasa bosen. Kek di sinetron-sinetron gitu deh, kalo perempuan mau jalan milih bajunya aja bisa selemari dia keluarin. Yah... ketauan deh kalo gue suka pernah nonton sinetron. Kalo ade gue, ga mau jalan aja dia suka nyoba-nyoba baju sama sepatu. Cuma buat iseng-iseng aja. Sampe dia disangka mau ke pesta sama temen kosannya. Pokoknya selemari dia cobain. Kalo laki-laki sih ga pernah sampe segitunya. Eh, ga tau juga sih kalo yang metroseksual alias laki-laki yang suka dandan gitu. Kalo pun perempuan suka dandan lama, dia cuma pengen keliatan cantik aja di depan kita (laki-laki). Dia cuma pengen nyenengin kita aja kok. Ada tuh gue pernah ngeliat yang jemput pacarnya mau jalan. Nah pacarnya itu ga keluar-keluar. Dia malah bilang gini ditelpon, "Ape perlu sampe gue bawa marching band biar lo keluar?" No no no, ga gitu harusnya. Kalo pun lo udah bosen nunggu terus pengen dia cepet keluar harusnya lo bilang gini aja. "Sayang, kamu udah cantik ko. Udah ga usah lama-lama dandannya. :3"

Hati-hati kalo perempuan lagi dapet. Soalnya emosinya cenderung labil. Katanya sih kalo lagi dapet itu ga enak banget. Perut juga sakit banget berasa dikocok-kocok. Gue kan ga pernah dapet jadi ga tau persis gimana rasanya. Ya kalo perempuan marah-marah pas lagi dapet coba ditenangin aja. Jangan malah tambah dipanasin, yang ada bomnya malah meledak. Kalo ga percaya coba perhatiin emosi perempuan yang lagi dapet. Buktiin tuh kata-kata gue tadi. Harus sama pacar atau sahabat deket sih, soalnya kalo cuma temen biasa jarang yang mau bilang kalo dia lagi dapet.

Banyak perempuan yang suka bilang kalo semua laki-laki itu brengsek. Suka kesel juga gue dengernya. Soalnya ga semuanya kek gitu lah. Itu cuma oknum-oknum tertentu yang ga tanggung jawab aja. Maaf ya, tapi ga semua perempuan juga baik kan? Buktinya ada kupu-kupu malam. Jadi laki-laki perempuan juga sama aja, yang baik ada yang ga baik juga ada. Gue juga suka kesel sama yang namanya playboy. Pokoknya gue paling anti sama yang ga setia mau itu laki-laki atau perempuan. Gue juga suka ingetin temen perempuan gue kalo dia lagi dipedekatein sama cowok kolor belang, eh hidung belang maksudnya. Soalnya gue ga mau aja temen gue dimaemin perasaanya.

Kalo perempuan yang ngejalin hubungan buat serius-seirusan, mereka ga terlalu negliat fisik atau pun materi. Tapi lebih ke rasa nyaman saat ada dideketnya. Nyaman kalo bisa cerita semuanya. Itu juga kata ade gue yang perempuan, makanya gue percaya dia lebih tau perasaan perempuan daripada gue. Soalnya kalo ngeliat fisik lama-lama kita juga tambah tuir kan. Pasti entar pada keriput, ga cantik lagi, ga ganteng lagi. Kalo ngeliatnya materi, materi juga ga abadi kan. Oke lah sekarang lo punya warisan seabrek dari nenek moyang lo. Tapi siapa yang tau kalo nanti Tuhan mau ngambil semuanya itu. Karena cuma ngeliat fisik sama materi, kalo semuanya ilang berarti berakhir juga kan semuanya.

Oh ya, kalo lo jalan sama perempuan. Lo harus nganterin dia pulang. Walopun dia bilang ga usah dianterin. Itu tuh cuma alesan dia aja karena ga enak kalo ngomong minta dianterin. Dan pastiin lo liat dia sampe masuk ke pintu rumahnya. Kalo cuma sampe depan pager terus lo pergi. Bisa aja kan dia digangguin preman di depan rumahnya, terus kejadian deh hal yang ga lo inginin. Ga pengen juga kan sampe kejadian gitu?

Buat yang ini gue simpulin dari cerita salah satu temen perempuan gue. Jadi kalo ada perempuan yang suka sama lo. Dia udah ngasih sinyal sama ngasih pulsa segala. Jangan sampe lo gantungin dia. Alesan lo sih lo ga pernah pedekate atau ngasih harepan sama dia. Tapi tetep aja perempuan itu akan ngerasa digantung. Kalo lo suka ya bilang aja suka juga. Kalo ga ya bilang aja ga suka. Intinya bilang aja iya iya engga engga, jangan iya yang engga engga. *eh*

Pokoknya pesen gue buat semua laki-laki yang baca ini termasuk gue sendiri. Perlakuin perempuan itu dengan lembut karena dia adalah makhluk yang lembut. Jangan pernah nyepelein perempuan karena ngenggep derajatnya ada di bawah laki-laki. Emang laki-laki perempuan itu beda. Tapi bukan berarti deraajat perempuan itu lebih rendah. Justru perbedaan itu diciptain buat kita saling ngelengkapin. Kalo kek kata Ada band mah, manjakan dia... dengan kasih sayang wououooo.

Sosial 3707909958539227744

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. OMG, GUE SUKA POSTINGAN LO INI! andai dia baca :'(((

    bener semua tuh yg lo ketik disini. inilah cewe. semoga lo tahan ya menjadi feminis, karna biasanya cowo feminis akan berhenti dr keyakinannya kl udah disakitin cewe :'(

    BalasHapus
  2. anjrit, ttg "ngasih sinyal"

    gue terlalu bodoh untuk ngerti sinyal, dan nyesal seumur mati /gantung diri/

    BalasHapus
  3. keren, runtut bahasanya, ternyata ada juga cowok yang ngertiin cewek banget :D

    BalasHapus
  4. GILA!!! ASLI!! GUE JADI TERHIPNOTIS! jadi kasian yang lagi di "Gantungin"

    BalasHapus
  5. @Irvina: makasih banyak pin. :) keknya dia udah baca kok. :P

    iya gue bakalan tahan. jangan ngomong disakitin. beberapa tahun lalu gue udah pernah ngerasainnya. :'( (curcol)

    BalasHapus
  6. @Stevanus: kalo ga ngerti tanya ama yang di atas tuh (baca: pina), keknya ngerti banget. :D

    BalasHapus
  7. @rana: makasih, masih belajar nulis kok.:)
    bukan ngerti, cuma lagi belajar buat ngerti aja. :D

    BalasHapus
  8. @Kucinggg: waw ternyata gue punya bakat hipnotis. :D

    BalasHapus
  9. aaaahhh,,, keren deeeh. intinya, mmg komunikasi dan rasa pengertian. ga hanya buat cwo aja buat ngertiin cwe, tapi jg cwe ngerti cwo nya jg. saling mengerti satu sama lainnya lah, biar balance.

    btw, soal anter2 itu, kalo ma cwo sendiri, pasti ngarep donk di anter hehehehe,, tapi kalo statusnya cuma teman aja, daku sendiri sih lbh enjoy plg sendiri :P males dianter2 gt, kyk yg pacar gw aja pdhl cm temen

    BalasHapus
  10. setuju banget! keduanya harus saling ngerti, ga cuma salah satu yang pengertian.:)

    tapi kalo temennya emang punya niat baik buat nganterin masa ditolak juga? :D

    BalasHapus
  11. aih suka bangeeet pot yang ini. eapalagi tentang 'sinyal'
    cowok emang gabisa 'nerima sinyal' dengan baik :(

    BalasHapus
  12. emang iya sih laki-laki suka susah nerima sinyal, mungkin karena laki-laki cenderung pake logika sementara perempuan cenderung pake perasaan. :D

    BalasHapus
  13. Oh yeah, justru itu, Mat, menurut gue lebih sopan menyebut "wanita" ketimbang "perempuan". Kata guru SMA gue gitu, justru karena ada unsur "empu"-nya itulah jadi gak sopan. :D *lupa penjelasannya*

    Soal cewek yang lagi dapet, gue pernah kena "semprot"... >.<'

    BalasHapus
  14. wah ditunggu penjelasannya kalo udah inget ya. eh tapi menteri peranan wanita juga sekarang namanya ganti jadi menteri pemberdayaan perempuan kan? :D

    kena semprot kenapa sop? haha

    BalasHapus
  15. hahahaha . . .
    wkwkwkwk . . .
    gkgkgkgk . . .

    Baru kali ini gua baca tulisan mpe ketawa njerit. Pdhal temanya serius kan. Gua suka gaya lo nulis hehe.

    Gw ngerasa kesentil ni bc tulisan loe, hedech

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping