fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Niatnya Sih Buat Introspeksi

Lagi serius ngerjain laporan bukan lagi nge-blog, dipoto sama yang punya kosan (ade gue) Ga kerasa gue udah masuk ke episode terakhi...

Lagi serius ngerjain laporan bukan lagi nge-blog, dipoto sama yang punya kosan (ade gue)

Ga kerasa gue udah masuk ke episode terakhir masa-masa gue jadi mahasiswa. Kemaren kerasa banget pas gue galau gara-gara laporan gue yang ga kelar-kelar. Kali ini gue mau introspeksi diri gue selama jadi mahasiswa. Gue tulis karena buat gue salah satu manfaat dari nge-blog itu, gue jadi kek punya alat buat ngendaliin diri gue sendiri. Misalnya, pasti malu dong kalo gue jadi playboy sementara di tulisan gue, gue ngehujat-hujat yang namanya playboy.

Gue akuin kalo selama jadi mahasiswa gue cuma jadi mahasiswa abal-abal. Gue juga mau minta maaf sama orang tua gue, keluarga gue, temen-temen gue, sama semua orang yang sayang sama gue yang udah banyak ngasih dukungan buat gue biar gue bisa sukses. Maaf kalo gue belom bisa jadi apa yang kalian harepin. Tapi gue janji suatu saat gue bakal jadi orang yang bisa kalian banggain.

Mungkin orang-orang terdekat gue tau kalo selama ini gue kurang serius kuliah di STAN. Kalo diliat dari IP juga emang kurang banget. Walopun gue ga pernah setuju kalo IP dijadiin acuan. Gue juga ga setuju kalo gue dibilang bodoh, bukannya sombong tapi gue ga ngerasa kek gitu. Gue cuma ngerasa males aja bukan bodoh. Selain karena gue ga pernah punya cita-cita jadi orang pajak gue juga ga terlalu suka sama suasana kampus yang terlalu kaku. Beberaapa minggu kemaren, pas gue nganterin ade gue ke kampus, gue sempet iseng-iseng merhatiin anak-anak yang berangkat kuliah. Dan hasilnya mayoritas memasang tampang madesu, cuma dikit yang berangkat kuliah sambil ngelempar senyum. Apalagi yang ngelempar duit, kagak ada.

Dulu gue sempet punya niat buat keluar dari STAN. Tapi alhamdulillah, Allah masih sayang sama gue dan nunjukin sama gue kalo di sini tempat tempat yang terbaik buat gue ngejar mimpi-mimpi gue. Orang tua merupakan alasan utama kenapa gue bisa bertahan sampe sekarang. Gue tahu perjuangan orang tua gue buat nyekolahin gue. Bukan sebuah pengorbanan yang mereka lakuin, tapi lebih kepada sebuah ketulusan untuk membuat anaknya bahagia. Gue tahu gue belom bisa jadi anak yang bisa dibanggain. Tapi gue seneng saat gue tau kalo mereka bisa sedikit bangga sama gue saat gue bisa kuliah di sini.

Selain itu, gue tau banyak anak Indonesia yang pinter-pinter yang ga bisa nerusin sekolah mereka karena alesan finansial. Sementara gue, alhamdulillah dari SD - SMP gue dapet uang saku, SMA - Kuliah gue dapet beasiswa penuh. Pengen banget gue bales budi negara yang udah biayain gue, sama rakyat kecil termasuk gelandangan yang sering gue temuin di jalan. Karena bagaimana pun uang yang gue pake buat sekolah itu uang mereka juga, uang rakyat Indonesia. Sementara buat makan pun mereka harus banting tulang. Saat gue bisa tidur pules belum tentu orang yang secara ga langsung ikut bayarin kuliah gue bisa tidur pules kek gue. Gimanapun gue sekolah ga gratis. Gue sekolah dibayarin peke duit rakyat. Karena itu kalo nanti gue udah jadi orang sukses gue pengen banget bisa bantu anank-anak kurang mampu buat sekolah.

Gue ikut kegiatan-kegiatan kampus buat nyari sesuatu yang ga gue dapetin di bangku kuliah. Dan itu juga alesan yang bisa bikin gue bertahan. Gue juga tau ada orang-orang yang ga suka sama gue. Ada suara-suara bernada minor sampe ke telinga gue. Buat gue mereka yang cuma bisa ngehina gue di belakang berarti mereka sendiri ga pede. ga ngerasa lebih baik daripada gue. Padahal gue bukan orang yang anti kritik. Buat gue kritikan itu bisa lebih konstruktif daripada sebuah pujian. Cuma buat apa kalo cuma berani di belakang. Sebelumnya bedain ya mana yang namanya hinaan sama mana yang namanya kritikan.

Sudah saatnya gue fokus ngejar mimpiu-mimpi gue. Walopun gue ga pernah punya cita-cita buat jadi seorang fiskus. tapi itulah duania yang akan gue masukin. Dunia yang udah ada di depan mata gue. Sebagai seorang fiskus gue punya satu impian. Gue pengen jadi seorang pemimpin yang bisa dibanggain bangsa Indonesia. Seengganya jadi pemimpin buat diri gue sendiri. Di mana pun gue ditempatin nantinya gue siap buat jadi fiskus dan ngabdi sama bangsa ini. Cuma kalo gue pengennya gue bisa ditempatin di Jakarta atau minimal di Jabodetabek. Soalnya gue pengen banget bisa kuliah lagi di UI.

Makasih buat ade gue yang udah bangunin gue sahur pagi ini. Pagi banget banguninnya, soalnya biasanya dia sahur jam segini tapi di zona WITA. Yaudah gue sahur dulu ya. Ngantri ke warteg dulu maksudnya, maklum anak kost. Selamat berpuasa teman-teman buat hari pertama ini. Salam... :)
Personal 2585014122067446300

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. wahhh.. SEMANGAT! SEMANGAT!!!
    met puasa jugaaaaa.. :)

    BalasHapus
  2. SEMANGAT!!!
    met puasa juga thya. :)

    BalasHapus
  3. mnding lu bs kuliah,sdangkan diriku .....
    hehehe...
    bersyukur lbh baik daripada (.....)

    BalasHapus
  4. @Anonim: iya.. bersyukur lebih baik daripada mengobati (loh). :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping