fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

AWAS!! Bahaya Makan Seafood

Emmm.. Sebelumnya gue mau minta doanya buat kesembuhan ibunya sahabat gue, Tipaa . Kemaren lusa pas di hari ulang tahunnya, ibunya kecelak...

Emmm.. Sebelumnya gue mau minta doanya buat kesembuhan ibunya sahabat gue, Tipaa. Kemaren lusa pas di hari ulang tahunnya, ibunya kecelakaan dan besok mau dioperasi. Karena itu juga, tanggal 12 Oktober nanti dia ga bisa ikutan wisuda bareng gue sama temen-temen lainnya. Gue sama temen-temen di sini bakalan ngerasa kehilangan lo Paa. Padahal kami udah berusaha nyariin pendamping wisuda buat dia. Tapi Tuhan emang selalu punya rencana lain buat kita. Jujur, gue ga tahu gimana jadinya kalo gue ada di posisi dia. Kita di sini cuma bisa ngedoain semoga kesehatan ibunya cepet membaik. Speechless.... :'(

Oke ceman-ceman, tadi gue mau nulis apa yah? Oh ya, bahaya makan seafood.

Seafood

STOP! Jangan salah paham dulu yah. Buat para pecinta seafood gue ga akan ngelarang lo buat makan seafood. Gue juga ga bilang kalo makan seafood bisa bikin lo keracunan loh ya. Gue cuma mau ngajak biar kita lebih merhatiin apa yang kita makan terutama seafood. Biar kita semua bisa makan makanan yang ramah lingkungan. Bahaya yang gue maksud di sini itu bahaya makan seafood yang berdampak sama pelestarian alam bawah laut.

Salah banget kalo kita beranggapan orang kota itu ga bisa buat ikut ngejaga kelestarian alam. Kalo kita pikir cuma orang-orang yang langsung berinteraksi sama alam terbuka aja yang bisa ngejaga kelestarian alam. Orang-orang yang suka jalan ke mall juga bisa ikutan aktif buat ngejaga kelestarian alam loh. Khususnya alam bawah laut. Caranya dengan ga makan seafood yang ga ramah lingkungan.

Waktu SD kita pernah diajarin kalo salah satu ciri-ciri makhluk hidup itu butuh makanan buat kelangsungan hidupnya. Tapi jangan sampai pola makan kita itu malah mengancam kelangsungan hidup spesies lain. Selain itu kasian juga kan kalo anak cucu kita nanti ga bisa ngerasain makanan enak yang masih bisa kita makan sekarang. Sekarang ini persediaan ikan di laut munurun drastis gara-gara penangkapan ikan yang terlalu berlebihan atau istilah kerennya overfishing. Bahkan nih ya beberapa ahli udah ngitung-ngitung kalo pola konsumsi kita kek gini terus, tahun 2048 kita cuma bisa makan ubur-ubur sama plankton. Itu tuh yang sering dikejar-kejar sama Spongebob sama musuhnya Spongebob.

Selain penangkapan ikan yang terlalu berlebihan, banyak juga nelayan nangkap ikan make cara yang ga baik. Misalnya kek nangkap ikan pake racun atau bahan peledak alias bom. Kok gue jadi mikir kalo Imam Samudra dulunya nelayan yang suka nangkap ikan pake bom ya sebelom dia jadi teroris, makanya nama belakangnya "Samudra". #abaikan Kalo nangkap ikan pake bom kan otomatis terumbu karangnya juga ikutan hancur. Padahal kan terumbu karang itu rumah buat ikan-ikan yang tentunya berpengaruh sama perkembangbiakan ikan-ikan itu. Sama aja kek satu kota di bom. Selain penduduknya yang mati, rumah-rumahnya juga ikut hancur.

Diambil siripnya doang cing!!

Nah karena hasil tangkapannya makin hari makin dikit, nelayan jadi mikir buat nangkap yang lainnya biar bisa ketutupan biaya solarnya. Ikan yang masih kecil-kecil aja ditangkep. Yang bikin gue makin ngenes, ada nelayan yang juga nangkap ikan hiu buat diambil siripnya doang. Soalnya 1 kilo sirip ikan hiu harganya bisa sejutaan lebih loh, wuihhh. Kalo badan ikannya sih dibuang aja kelaut. Kasian banget ya, apalagi kebanyakan spesies ikan hiu udah hampir punah.

Seafood Guide

Kalo gue sih punya yang namanya Seafood Guide, bikinan WWF-Indonesia (Download Seafood Guide). Seafood Guide ini dapat berubah sesuai kondisi perikanan di perairan Indonesia. Di situ kita bisa milih daftar makanan mana yang harus dihindari (MERAH), dipertimbangkan (JINGGA), sama yang harus dipilih (HIJAU). Ingat ya ini bukan larangan makan seafood tapi ajakan biar kita lebih hati-hati milih makanan. Kita bisa tetap makan seafood kok. Tapi yang persediaan masih banyak sama cara nangkapnya juga aman. Bahkan kalo kita emang mau lebih peduli, ga usah ragu buat nanya gimana cara nangkap ikan kalo lagi beli ikan di pasar.

Kalo kita ga makan seafood yang udah hampir punah atau seafood yang ditangkap dengan cara yang berbahaya maka nelayan juga ga bakal nangkap seafood jenis itu. Seperti itu kira-kira kalo menurut ilmu ekonomi. CMIIW ya soalnya Pengantar Ilmu Ekonomi gue cuma dapet C keknya. Dengan kita ga makan kelompok seafood yang harus dihindari berarti kita udah ikut serta melestarikan sumber daya laut. Jadinya nanti anak cucu kita masih bisa makan seafood yang enak kek yang bisa kita makan sekarang. Kan kasian juga kalo nanti mereka makan ubur-ubur sama plankton doang.

 ┒(⌣˛⌣)┎ THE END ┒(⌣˛⌣)┎


Poto-potonya nyomot dari:
Sosial 3593238896302189029

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. emang seharusnya kita ngejaga dunia laut kita sih ya. ngomong-ngomong seafood guide keren juga pake merah kuning ijo gitu heuheu

    BalasHapus
  2. @bebyyy: yoyoi sistah.. iya tuh, biar gampang ngebedainnya. :D

    BalasHapus
  3. yayaya masa konsumennya.. mungkin lebih baik tengulak seafoodnya agar mereka lebih tahu tapi bagaimana juga nanti orang yg penghasilannya dari laut apakah mereka bisa mencari penghasilan selain dari melaut...
    #perlu di carikan solusinya.

    BalasHapus
  4. tulisannya bagus

    jarang ada orang peduli kayak lu..
    dulu gw jg pernah liat di tipi, tu nelayan yg pake kapal nyeremin gitu nangkap ikannya...
    dapet ikan banyak sih. tapi ikannya akhirnya cuma jd busuk T__T

    BalasHapus
  5. @Baha Andes: ujung-ujungnya nyambung sama pulus juga ya, kalo ga dapet ikan kasian juga nelayannya. tapi kalo nangkap ikannya ga merhatiin kelestarian alam bawah laut nanti nelayan juga yang rugi ga bisa nyari ikan lagi.
    mungkin nanti pemerintah bisa ngasih modal buat nelayan biar mereka budidaya ikan juga selain nangkap ikan dari alam bebas.

    BalasHapus
  6. syukurlah, sy gak terlalu gemar makan seafood :D

    BalasHapus
  7. tulisannya bagus, bahasanya juga :3

    yang serem tuh yang nangkepnya pake kapal yang super gede itu. kek yang di film Finding Nemo. gede banget kan yah itu kapalnya. gak kira kira tuh, sekali nangkep ikan bisa langsung ber-ton ton beratnya.

    lagian sekarang jadi gak begitu suka sama ikan juga. gara gara si bapak keseringan bawa ikan dari kolam pemancingan. jadi rada enek kalo makan ikan *eh curhat*

    BalasHapus
  8. @Ismiaprial: tapi tetep hati-hati buat milih ya, ga gemar bukan berarti ga suka makan kan? :D

    BalasHapus
  9. @Ririz Noorrahmi: makasih. :3
    iya, selain ngancam para nelayan tradisional kapal-kapal kek gitu juga yang bikin overfishing. peralatannya juga ga aman, kek di pilem itu kan Nemo yang ukurannya kecil aja masih ketangkep jaringnya.
    kalo dari kolam pemancingan sih biasanya hasil budidaya, itu aman. kalo ga mau makan bisa lah dianterin ke sini. *kedipkedip*

    BalasHapus
  10. Kunjungan ! ! !
    Infonya bagus sob, aq juga butuh komentarmu di blog q sob
    KEEP & HAPPY BLOGGING..

    BalasHapus
  11. wahhh, saya pecinta seafood :)

    makasih infonya jadi bis alebih berhati2 tapi semenjak di Bandung udah jarang sih makan seafood soalny disini mahal , hehehehhe

    BalasHapus
  12. bener bgt byk bgt resikonya aplgi sumbernya tdk jelas. klo brsal dr pnangkran yg dklola dg baik sih fine2 aja...
    jgn lupa mampir ke eMingko Blog

    BalasHapus
  13. Haii.. wah, kayaknya musti ikutan memantau seafood guide niey, soalnya anakku, fira, kan sering banget ku jejelin seafood. Hehehee.... Eh baru nyadar deh, ngelanjutin komen di blog ku.. kalo fiscus yang ini pastinya ada kaitannya sama pajak, kalo ficus, suami saya, ada kaitannya sama bahasa latin... walopun mirip, tapi ternyata beda makna yah.. hihihihihi....

    BalasHapus
  14. @EnNO: hai mba.. iya, ayo ikutan.:)
    iya mba, tapi fiscus itu bukan nama asli.:D

    BalasHapus
  15. @PIPIT SUNNY: iya sama-sama, emang pipit asalnya dari mana?

    BalasHapus
  16. wah padahal aku suka tuh makan seafood. tapi kalau ikan2nya dibudidayakan, diternakan banyak2 gak apa2 kali ya. jadi kemungkinan kata punah gak ada lagi :)

    BalasHapus
  17. @Chilfia Karunianty: iya gapapa, sebenernya yang ada di alam juga gapapa dikonsumsi asal jangan terlalu berlebihan aja. :)

    BalasHapus
  18. belompernah nyicipin seafood. gak tau harus komen apa *nunduk

    BalasHapus
  19. daku penggemar seafood. Udh tau bahayanya juga -_-" ihiks tapi gimana ya susaaah banget kalo gak makan seafood. Well at least gue udh gak makan baby octopus atau telur ikan lagi siy :D

    Thanks for reminding yah

    BalasHapus
  20. @ceritaeka.com: iya sama-sama, ini juga kan intinya bukan larangan tapi ajakan untuk lebih hati-hati lagi. :D

    BalasHapus
  21. @eMingko: emang susah sih buat nyaritahu sumbernya. :/

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping