fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Pohon Buah di Halaman Rumah

Rumah gue punya halaman yang cukup luas. Di halaman ditanamin rumput kek di lapangan bola. Makanya waktu kecil gue sering maen bola di hal...

Rumah gue punya halaman yang cukup luas. Di halaman ditanamin rumput kek di lapangan bola. Makanya waktu kecil gue sering maen bola di halaman rumah sama temen-temen gue. Selain itu juga banyak ditanamin bunga sama pohon-pohon buah. Ngomong-ngomong pohon buah. Ternyata di halaman rumah gue lumayan banyak juga pohon yang tumbuh. Ada enam pohon. Ada pohon duren, nangka, jeruk garut, jeruk bali, mangga, sama pohon jambu air. Tingginya cuma tiga sampe lima meteran. Tapi pendek-pendek juga udah pada berbuah loh.

JERUK BALI

Jeruk bali

Pohon jeruk ini hasil cangkokan dari sodara gue. Berbuah lebat sepanjang tahun. Anehnya pohon induk yang dulu dicangkok ga selebat ini. Kalo dari luar emang keliatan ada bintik-bintik karena hama. Tapi itu kulitnya doang. Kalo daging buahnya mah bagus banget. Paling enak kalo dirujak. Tapi sayangnya gue ga terlalu suka makan jeruk bali makanya gue jarang banget makan. Selain buahnya, kulitnya juga bisa dijadiin manisan atau dikalua kalo kata orang Sunda. Dulu juga gue pernah bawa dua biji ke rumah temen gue. Katanya kulitnya dijadiin manisan sama mamanya. Tapi yang ada malah jadi kek gula batu soalnya kulit jeruknya cuma dari dua biji sementara gula pasirnya nyampe lima kilo. (-_-)zzZ

NANGKA
Nangka

Sama kek jeruk bali, nangka ini juga berbuah sepanjang tahun. Waktu pohonnya masih kecil nangka ini udah berbuah. Buahnya juga cukup banyak dari yang bergelantungan di dahan sampe yang nyentuh tanah. Tapi kalo nangka biasanya rentan kena busuk. Kalo busuk bisa nyampe ada belatungnya. Makanya kalo kalian liat buah nangka di pohonnya suka dibungkus. Biasanya dibungkusnya pake karung atau kantong plastik yang cukup gede. Bahkan ada yang dimasukin gula di bungkusannya biar semut pada bikin sarang disitu. Soalnya kalo ada banyak semutnya buah nangka aman dari ancaman hama yang bikin busuk. Alami kan ga pake pestisida. Kalo kata ilmu biologi itu ngelawan hama tanaman pake musuh alaminya. Eh apa istilahnya gue lupa. CMIIW

DUREN

Duren

Bulan puasa kemaren pohon duren gue ini berbuah untuk kedua kalinya. Buahnya ga terlalu banyak sih. Tapi cukup lah buat dimakan sekeluarga sama bagi-bagi ke tetangga. Gue kemaren mudik minggu terakhir puasa. Tapi gue masih di sisain sebuah duren. Bijinya kecil banget. Tapi walopun bijinya kecil daging buah dari sebijinya bisa segede kepalan tangan gue. Gede banget kan dagingnya. Manis sama harum banget pokoknya. Duren sama nangka ini termasuk buah kessukaan gue. Makanya waktu itu gue juga pernah makan duren sama Oliv waktu lagi di Bintaro.

MANGGA

Kalo dalam bahasa Sunda, mangga = buah. Aneh kan jadi kalo mangga Cuma di sebut buah aja. Misal mangga arum manis di Sunda disebutnya buah arum manis. Kalo yang di depan rumah gue ini ga tau mangga jenis apa. Pohonnya masih pendek makanya kalo berbuah juga masih belom terlalu banyak. Sebenernya dulu juga pernah ada pohon mangga tapi karena ada tiang listrik pohon mangganya dipindahin. Gara-gara itu pohon mangganya ga pernah berbuah. Akhirnya sekarang pohon mangga itu diganti sama jambu air.

JAMBU AIR

Pohon jambu air ini yang gue bilang buat gantiin pohon mangga yang ditebang karena ga berbuah. Pohon jambu air ini juga hasil nyangkok dari tetangga gue. Tapi kebalikan dari pohon jeruk bali tadi. Kalo induknya lebat banget sementara yang di halaman rumah gue ga terlalu lebat. Berbuahnya musiman dan kebetulan sekarang lagi ga musimnya. Tapi gue liat masih nyisa sebiji yang nempel di dahannya sisa musim kemaren.

JERUK GARUT

Jeruk garut

Kalo dulu gue belanja ke pasar nemu yang namanya kacang garut. Ternyata gue juga baru sadar kalo di depan rumah gue juga ada yang namanya pohon jeruk garut. Buahnya emang ga sebanyak pohon jeruk bali tapi selalu ada buah yang nempel di dahannya. Tapi gue belom pernah nyobain jeruk dari pohon ini soalnya kalo lagi mateng gue ga lagi di rumah.


Yang gue ceritain itu Cuma yang ada di halaman depan rumah gue. Kalo yang di belakang ada juga duren, nanas, pepaya, sama pisang. Ngomong-ngomong masalah pohon pisang. Waktu SMP gue juga suka nanam pohon pisang. Ga terlalu banyak sih. Tapi lumayan bisa nambah-nambah uang jajan. Karena kalo lagi berbuah terlalu banyak buat dimakan sekeluarga makanya sampe suka dijual. Karena gue juga ga suka jajan terus ke sekolah juga jalan kaki makanya sida uang jajan gue sampe cukup buat beli baju sama keperluan gue yang lain. Jadi gue ga perlu minta uang lagi sama ortu. Tapi karena SMA gue ngerantau ke Bandung makanya gue ga suka nanam pohon lagi.

Personal 153726083667210063

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Pasti menyenangkan sekali punya rumah seperti itu.

    BalasHapus
  2. @Muhammad-Dadan: iya, apalagi kalo lagi banyak buah yang mateng. :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping