fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Gagal Jadi Mapala

Barang bukti Jangan salah paham dulu. Mapala yang gue maksud bukan mahasiswa pecinta alam tapi mahasiswa paling lama alias mahasiswa a...

Barang bukti
Jangan salah paham dulu. Mapala yang gue maksud bukan mahasiswa pecinta alam tapi mahasiswa paling lama alias mahasiswa abadi. Gue gagal jadi mapala karena gue baru aja wisuda. Yuhu!! Gausah heran gitu deh, emang sih sulit buat dipercaya kalo seorang yang masih belia dan lugu kek gue ternyata udah lulus kuliah. Ngomong-ngomong tentang Mapala, di kampus gue emang ga mungkin ada yang namanya Mapala. SKS-nya aja udah dipaketin sama kampus. Jadi kalo emang ga lulus yaudah kena DO. Yap, DROP OUT. Dua huruf yang selalu ngehantuin hampir semua mahasiswa di kampus gue. Kalo nunggu pengumuman hasil ujian yang dikhawatirin ga cuma “IP gue turun apa ga” tapi sampe “gue kena DO apa ga”, sadis.

Beruntung banget gue pindah kuliah ke STAN jadi gue bisa nyelesein kuliah tepat waktu. Gue rasa ceritanya bakalan beda kalo gue ga pindah kuliah. Karena waktu itu aja gue lebih suka kegiatan di luar ruang kuliahnya daripada gue fokus kuliah. Salah satu gejala serius yang mengindikasikan kalo gue hampir direkrut jadi Mapala. Kalo ada yang masih ga percaya kalo gue gagal jadi Mapala nih gue kasih buktinya. Eng ing eng…

Lagi nunggu


Itu poto gue sama Galih pas lagi nunggu buat masuk Plenary Hall. Ga sia-sia dulu gue ngantri buat daftar wisuda dari abis sahur. Kalo anak akuntansi lebih sadis lagi, abis terawehan mereka udah ngantri ke kampus padahal pendaftaran baru dibuka besok paginya. Abaikan angka yang ditempel di dada kiri gue. Itu cuma nomor urut wisuda hasil undian. *kemudian hidung gue memanjang* Oke,  dengan berat hati gue akuin kalo urutan wisuda disesuaiin sama peringkat IPK. Ga usah nebak-nebak IPK gue berapa deh. IPK gue cuma 3,99 kok. -____-“


Lain ceritanya sama temen asrama gue waktu SMA yang juga pernah sefakultas dan juga sama-sama pindah ke STAN, Viko. Dia ga perlu ditempelin nomor urut di dada kirinya. Dia juga ga perlu ikut baris kek gue dan yang lainnya. Dia jadi wisudawan terbaik spesialisasi (jurusan) Kepabeanan dan Cukai. Semua wisudawan terbaik dari tiap spesialisasi emang diperlakuin kek gitu. Kalo mereka yang ngewisudanya alias yang mindahin tali dari kiri ke kanan juga beda. Wisudawan tebaik itu diwisudanya sama Menteri Keuangan, Agus Martowardojo.


Jangan salah paham



Coba perhatiin poto gue sama (ehem) pasangan gue itu. *minta ditabok pacarnya Tia* Talinya udah pindah ke kanan kan? Beda sama poto sebelomnya, pas gue sama Galih. Begitulah sodara-sodara, kita itu kuliah bertaun-taun cuma biar tali toga kita dipindahin dari kiri ke kanan.


Jujur ya, sebenernya mau wisuda kemaren itu perasaan gue biasa aja malahan gue ngerasa galau. Apalagi karena itu gue jadi harus kenalan sama Si Eldeer. *abaikan* Gue juga ngerasa gue belom maksimal ngejalanin hidup sebagai seorang mahasiswa. *halah* Bukan karena IPK, soalnya kalo masalah akademik udah lulus juga gue masih bisa ngejar apalagi gue bukan tipe yang study oriented. Gue masih ngerasa kurang bermanfaat aja pas masih jadi mahasiswa. Banyak juga kegiatan yang ga bisa gue ikutin karena pesertanya haruslah berstatus mahasiswa. Yang bikin gue seneng cuma karena gue bisa sedikit nyenengin orang tua. Malahan temen gue ada juga yang manfaatin ajang wisuda ini buat ketemunya dua keluarga yang bakalan jadi besan, cikiciw. Karena selama kuliah di STAN emang ga boleh nikah dulu. Keknya gue bakalan dapet banyak undangan nih abis ini.


Udah ga ada kambing yah


Gue masih inget pas pertama dateng ke STAN. Waktu itu gue berangkat dari Depok terus nyasar ga tau ke mana sampe tiba-tiba gue ada di gerbang belakang kampus, Ceger. Waktu masuk gerbang gue cuma ngeliat lapangan yang kek padang gembala. Kambing-kambing juga masih banyak berkeliaran. Dari Bintaro juga yang keliatan cuma pepohonan. Jarang yang tau kalo di balik itu ada sebuah kampus. Selama tiga taun kuliah secara fisik kampus gue udah banyak yang berubah. Tapi lain lagi sama gedung E, markas anak pajak ini dari dulu tetep aja sama. Berasa lagi sauna kalo siang-siang gue kuliah di sana. Tapi mungkin itulah suasana yang bakalan bikin gue kangen sama kampus yang eksentrik ini. Kalo lo dari kampus luar masuk ke kampus STAN atau sebaliknya lo pasti bakalan tau kenapa gue bilang “eksentrik”.


Kata mereka



Selama tiga taun ini udah cukup banyak yang berubah dalam diri gue. Semoga aja perubahan itu mengarah ke hal-hal yang positif. Gambar di atas itu gambaran diri gue dari sudut pandang temen-temen gue. Paling atas itu testimoni temen-temen gue di taun pertama gue kuliah. Sementara yang kiri bawah itu kata temen gue tentang gue di taun terakhir gue kuliah. Di antara temen-temen, gue juga terkenal tukang nyasar. Mau lagi jalan, naek motor, atau naek angkutan umum pernah gue alamin. Bahkan di daerah kosan sama di lingkungan kampus juga gue pernah nyasar. *bangga* Tapi kemaren gue berhasil nepis anggapan itu. Pas berangkat wisuda dari kosan ke JCC, gue disuruh nunjukin jalan karena ga ada yang tau jalannya. Beruntung gue ga nyasar, mungkin Tuhan kasian sama gue ya.


Pas wisuda kemaren hadir juga Pa Amien Sunaryadi yang ngasih orasi ilmiah. Seorang alumni STAN yang pernah jadi wakil ketua KPK yang sekarang kerja di World Bank. Dia bilang kalo dari dulu kementerian keuangan selalu menjadi pionir dalam pemberantasan korupsi. Tentunya alumni STAN yang sering disebut sebagai ujung tombak Kemenkeu juga punya andil di situ. Tapi sayangnya ga cuma peran seorang pahlawan yang diperankan seorang alumni STAN. Sebagian ada juga yang berperan sebagai penjahatnya. Ah silakan cambuk gue, ingetin gue, kalo gue mulai punya tampang penjahat pas gue udah jadi abdi negara nanti.


Wisuda emang cuma pintu yang harus dilewati seorang mahasiswa buat masuk ke dunia nyata. Ya, karena kehidupan kampus cuma miniatur dari dunia yang sebenernya. Apapun yang akan dilalui ke depannya kita harus bisa nunjukin kalo kita memang pantas disebut seorang alumni STAN. Sampe kelak kampus bangga kita pernah jadi mahasiswa di sana. Gue juga mau ngucapin makasih banyak buat keluarga, temen-temen, dosen, sama semuanya yang udah banyak banget bantu gue selama gue kuliah. Terutama buat semua rakyat Indonesia yang udah bayar pajak. Karena dari uang yang kalian setor ke negara itulah kami semua bisa nyelessein kuliah di kampus plat merah ini. Kini dari Sabang sampai Merauke udah nunggu kita. Mulai Tahuna, Mentawai, Fak Fak, Toli-toli, Pare-pare, juga kota yang belom pernah kita denger namanya dan ga ada di peta sekalipun.
Kampus 6550960176074977696

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. mhehehe,awalnya saya ngira Mapala yang dimaksud itu mahasiswa pecinta Alam.. soalnya saya juga pernah gagal masuk MApala, jadi tadinya ngira dapet temen senasip...hihihi...

    Wah selamat yaa, udah diwisuda ^^

    BalasHapus
  2. gue kira mapala itu mahasiswa pecinta alam -__-"
    congrats yaa udah diwisuda :) asik asikk
    btw gue taun ini gagal masuk stan :( postingan lu bener2 ngebuat gue envy u,u

    BalasHapus
  3. cie kan... udah wisuda *nyumput di ketek mamah*

    selamat dulu atuh ahh. Bang Uus hebat!

    (ah, komentar macam apa ini -____-)

    BalasHapus
  4. wahh,, udah sarjana..!! Congrats mas.. kasih saran dong buat ane..:)

    BalasHapus
  5. @Hana Nuraini: makasih.. kalo ini kegagalan yang patut disyukuri. :D

    BalasHapus
  6. @beby: makasih ya, jangan kecewa gitu pasti Tuhan punya rencana yang lebih baik. :D

    BalasHapus
  7. @Ririz Noorrahmi: makasih, tapi ga usah salaman ya entar bau ketek. :P

    BalasHapus
  8. @Kurt: makasih, tapi belom jadi sarjana ini. -____-"
    saran apa ya?

    BalasHapus
  9. selamat yaaa :D
    insya allah gue nyusul taun depan :p

    BalasHapus
  10. enaknya yg udah wisuda :(
    slamat ya kakaakkkk :p

    BalasHapus
  11. @Dhila: makasih adik, enakan jadi mahasiswa kok. :p

    BalasHapus
  12. selamat gan atas wisudanya. Doakn aku juga gan biar tahun ini dapat wisuda juga,

    BalasHapus
  13. gedung E = sauna??
    yayaya,, :D

    like this kak, selamat dan sukses. semoga bisa bekerja dgn baik.. :-)

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping