fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Jangan Renggut Masa Kanak-kanaknya

Sambil maenin gitar yang kalo diberdiriin tingginya lebih tinggi dari tubuh mungilnya, seorang anak nyanyi sambil nyender di pintu metro ...


Sambil maenin gitar yang kalo diberdiriin tingginya lebih tinggi dari tubuh mungilnya, seorang anak nyanyi sambil nyender di pintu metro mini yang gue tumpangin.

Ilustrasi anak kecil itu beberapa puluh tahun lagi

Jreng.. jrengg.. jrenggg...
"Kau jaga selalu hatimu
Saat jauh dariku tunggu aku kembali
Mencintaimu aku tenang
Memilikimu aku ada
Di setiap engkau membuka mata
..."

Jujur ya, waktu itu gue aja ga tau itu judul lagunya apa. Ternyata setelah gue cari di internet lagu yang dibawain anak itu lagunya Seventeen. Ya Allah anak seusia dia yang harusnya ada di sekolah malah keliaran di jalanan. Naik turun bis kota yang jalannya ugal-ugalan nyalip kiri kanan ga karuan udah kek roller coaster. Keselamatan aja udah mereka kesampingin. Sebuah alasan klasik yang mengharuskan anak ini berkeliaran di jalanan, kemiskinan.

Selain itu, gue juga punya cerita lain tentang anak-anak yang sering maen di deket kosan gue. Sekolah aja mereka belom. Tapi apa yang gue denger bener-bener bikin gue kasian sama mereka. Mereka lagi nyanyi-nyanyi dan lagu yang mereka nyanyiin itu bukan lagu buat anak-anak. Anak bau kencur gitu nyanyiin lagu cinta? Apa mereka ngerti? Mungkin itu juga salah satu faktor yang menyebabkan anak-anak jaman sekarang cepet banget dewasa. Masih di TK aja udah pacaran. Nah gue, pertama pacaran aja pas udah kuliah. *curcol*

Dari dua kejadian yang gue alamin itu gue bisa nyimpulin kalo banyak anak-anak yang ga bisa ngerasain masa kanak-kanaknya secara garis besar dikarenakan dua faktor utama, kemiskinan dan kurangnya bimbingan orang tua terhadap apa yang mereka liat dan dengar.

PERTAMA. Kita semua tentunya tau kalo anak-anak yang jadi pengamen, pemulung, atau bahkan pengemis itu bukan karena keinginan mereka sendiri. Keadaan yang memaksa mereka untuk meninggalkan bangku sekolah dan turun ke jalanan bantu orang tua mereka nyari nafkah. Waktu gue masih kuliah di Depok gue pernah ikutan acara sosial sama anak jalanan. Jujur ya gue terharu banget pas mereka minta poto. Mereka bilang mahasiswa itu keren makanya mereka minta poto bareng gue. Padahal sering kali gue kurang bersyukur atas semua itu.

Temen-temen gue loh yah yang bilang mirip

KEDUA. Coba perhatiin poto di atas. Buat anak-anak yang segenerasi sama gue pasti tau siapa yang ada di poto itu. Siapa sih yang ga kenal Joshua Suherman? Lagu Diobok-obok sama Lonjak-lonjak udah jadi lagu anak yang ngehits pas jaman gue masih anak-anak. Masih banyak lagi yang lainnya kek Cikita Medy, Meissy, Tasya, Sherina, sama Bondan Prakoso. Kalo yang cewek gue paling suka sama Sherina. Karena dia mirip sama cinta pertama gue. *curcol* Tapi coba liat sekarang. Jarang banget ada artis cilik. Kalo pun ada bukan lagu anak yang mereka bawain. Mereka malah lebih seneng bawain lagunya Ryan D'nasib. Pernah juga gue nonton acara yang nyari bakat penyanyi cilik. Tapi tetep aja yang dinyanyiinnya lagu orang dewasa. Penyanyinya doang yang anak-anak. Lagunya bukan lagu anak-anak.

Kalo dulu orang tua gue ikut gue dengerin lagu anak yang gue puter, sekarang udah kebalik. Malah anak-anak yang ikut dengerin lagu orang dewasa yang mereka ga ngerti isi liriknya apaan. Selain itu, dulu banyak banget acara tipi yang khusus buat anak-anak. Misalnya kek Ci Luk Ba, acara talkshow yang dibawain sama Meissy. Terus kalo dulu gue masih suka baca tabloid anak-anak kek Bobo, kalo sekarang udah jarang gue liat anak-anak yang baca taboid anak. Tapi coba tanya masalah gosip seleb yang lagi panas, mereka pasti tau.

Ditengah era yang bikin anak-anak "direnggut" masa kanak-kanak mereka ini ternyata masih banyak-orang-orang yang peduli sama mereka.

Celengan Coin A Chance!

Pernah denger yang namanya Coin A Chance!. Buat yang belom tau, Coin A Chance! adalah sebuah gerakan sosial yang ngajak kita buat ngumpulin uang recehan yang sering kita dapet dari kembalian pas belanja. Sering banget kan uang itu numpuk ga kepake. Kalo misalnya ada uang recehan yang jatuh di tempat umum, sebagian orang mungkin ngerasa gengsi buat mungut uang itu. Padahal kalo ratusan orang yang bersikap kek gitu udah berapa rupiah uang yang kebuang sia-sia. Sementara di belahan negeri lainnya banyak anak yang terancam putus sekolah gara-gara ga mampu bayar SPP. Tapi kalo kita mau ngumpulin koin itu kita bisa nukerinnya sama kesempatan sekolah bagi anak-anak yang hampir putus sekolah. Buka aja blognya kalo ga percaya. Udah banyak anak yang mereka bantu.

Celengan Coin A Chance! yang gue pegang itu isinya emang belom seberapa. Tapi kalo udah kerja nanti gue bawa itu celengan ke kantor gue. Buat lo yang masih sekolah atau kuliah, lo bisa bawa itu ke sekolah atau ke kampus buat ngajak temen lo ngumpulin uang receh mereka. Ingat, RECEH GA REMEH. Dengan ngumpulin uang receh kita bisa bantu anak-anak yang masa kanak-kanaknya hampir terenggut gara-gara terancam putus sekolah. Kita juga bisa bantu anak jalanan kek pengamen yang gue temuin itu biar dia bisa kembali sekolah.

#np Tasya - Gembala Sapi

Saat banyak radio atau stasiun tipi udah ga nyiarin lagu anak-anak. Tukang odong-odong masih setia tiap hari nyiarin lagu anak ke telinga-telinga mungil anak Indonesia. Sekali maen odong-odong bayarannya emang paling gede lima ribu rupiah. Tapi sekali maenin odong-odongnya si abang bisa muter satu playlist penuh. Kalo aja udah ga ada tukang odong-odong mungkin akan lebih banyak lagi anak-anak yang ga pernah dengerin lagu yang khusus diciptain buat mereka.

Mendidik melalui cerita

Ada juga yang namanya Indonesia Bercerita. Sebuah inisiatif buat promosiin sama ngasih dukungan buat ngedidik anak lewat bercerita. Banyak kelebihan yang dimiliki pendidikan dengan bercerita yang ga dimiliki lembaga pendidikan formal. Di Indonesia Bercerita kita bisa gratis ngedownload podcast (mp3) dongeng anak-anak. Selain itu, kita juga bisa ikut nyumbang podcast. Kita bisa dikasih tau tutorial bikin podcast dari sana. Kalo ga, kita juga bisa ikut nulis cerita dongeng anak nanti tim dari Indonesia Bercerita yang bikinin podcastnya.

Oke langsung aja gue simpulin ocehan gue ini ya. Jadi buat bantu anak-anak yang hampir kehilangan masa kanak-kanaknya karena alasan ekonomi kita bisa mulai dari hal-hal kecil. Kek misalnya ngumpulin koin yang kadang kita anggap ga berguna. Kalo koin-koin itu kita kumpulin, banyak anak yang bisa ngerasain masa kanak-kanak mereka di sekolah, bukan di jalanan. Terus, supaya mereka ga dewasa sebelum waktunya tugas kita yang lebih dewasa buat ngebimbing mereka. Ngasih penjelasan ke mereka tentang apa yang mereka liat dan mereka dengar. Salah ketika kita malah ngelarang mereka secara paksa. Anak kecil punya banyak cara kreatif buat ngatasin sebuah paksaan. *pengalaman* Kalo dipaksa dia mungkin bakalan nurut tapi itu efeknya sesaat. Tapi kalo kita ngasih pengertian ke mereka, efeknya akan berkelanjutan. Jangan kasih mereka musik dan totonan yang belum pantas untuk mereka. Itu hanya akan membuat mereka terlalu cepat dewasa dan ga bisa ngerasain masa kanak-kanak mereka.

┒(⌣˛⌣)┎ THE END ┒(⌣˛⌣)┎


Beberapa poto dicomot dari:
http://tharjanti.blogspot.com/2009/04/kemiskinan-negeriku.html
http://ucokkocokkocok.blogspot.com/2010/04/odong-odong-ternyata-orang-bule-juga.html


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++
++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Gue share di twitter loh

Gue follow @XL123  @VIVAnews @VIVAvlog
Sosial 5555967406844364540

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. SETUJU!!!
    ya, gue juga sering liat anak2 yg nongkrong dipinggiran sambil megang gitar, bahkan ada yg ngerokok. emak bapaknya kemane itu?
    tp, disekitar rumah gue masih banyak kok anak2 yg maen selayaknya umur mereka. alhamdulillaaahhh

    BalasHapus
  2. setuju banget banget lah :3

    kasihan anak - anak jaman sekarang
    -_-

    BalasHapus
  3. @tavitataa: iya, salah juga kalo ada orang tua yang ngelarang anaknya ngerokok tapi itu dilakuin sambil bapaknya megang rokok.

    BalasHapus
  4. @PIPIT SUNNY: kita termasuk beruntung ya, waktu kita masih anak-anak banyak program yang khusus buat anak-anak.

    BalasHapus
  5. gue ga punya celengan coin a chance. gue punyanya celengan ayam. jadi gimana dong?

    BalasHapus
  6. @bebyyy: gapapa kalo ngumpulin koin ga pake celengan itu juga, mereka tetep nerima kok. celengan coin a chance! itu cuma biar orang-orang tau aja kalo itu ditarohnya di tempat umum. :D

    BalasHapus
  7. ah, iya ya.. kasian anak jaman sekarang, mereka di racunin sama lagu lagu cinta, cinta, cinta, daaaan cinta

    kalo yang koin itu, aku mah nitipnya ke rumah zakat :D di rumah udah ada celengan dari rumah zakat. sama aja kan yah?

    sekian dan terimaksih, #NP di obok-obok

    BalasHapus
  8. @Ririz Noorrahmi: iya, keknya mereka juga apal lagu kakak lo, ayu ting ting.
    iya sama aja, yang penting koin itu masih dimanfaatin ga cuma disimpen atau bahkan dibuang. :D

    BalasHapus
  9. wats de maksud, poto before afternye GUE GAK SETUJUUUUUU #LemparLemak

    BalasHapus
  10. @Irvina: itu pakta yang kudu diterima, noh si ririz ting ting aja setuju. haha

    BalasHapus
  11. selama masih ada "orang atas" yang gag mau ngeliat ke "bawah" dan mementingkan kesejahteraan pribadi, gag akan tercapai idealisme ekonomi di Indonesia..
    fakta yang kejam tapi nyata..

    BalasHapus
  12. @Dokter Gigi Gaul: betul om, tapi sampai kapan pun yang namanya "orang atas" yang gag mau ngeliat ke "bawah" pasti akan tetap ada.

    BalasHapus
  13. stuju dengan anda..
    kita harus bertindak, skecil apapun itu ..

    BalasHapus
  14. setuju! sering merasa miris ngeliat anak-anak yang kecepetan gedenya, padahal masa kanak-kanak itu masanya have fun. tapi sayang cuma segelintir yang peduli sama masalah anak :'(

    BalasHapus
  15. @Oddie Shamad: ya, sekecil apapun pasti akan selalu ada pengaruhnya.

    BalasHapus
  16. @Ratri Purwani: kalo kita termasuk beruntung ya, masih bisa ngerasain masa kanak-kanak yang indah itu. :)

    BalasHapus
  17. gaakk.. gak.. gak.. :D

    gambarnya sangat merakyat sekali dah ah.
    salam kenal mas'e

    BalasHapus
  18. @oomguru: karena penulisnya juga cuma rakyat biasa.
    salam kenal juga om. :D

    BalasHapus
  19. hmm anak2 jaman sekarang tu g' sip banget, klo waktu q kecil dlu#skarang juga masih kecil sih.wek# maenanya seru. klo sekaang anak2 maenannya g' jauh2 dari pc, bener2 g' bikin sehat, khususnya anak kota.

    BalasHapus
  20. @nailullutfiah: iya, permainannya beralih ke game elektronik. selain itu tempat bermainnya juga terbatas, saking terbatanya jalan raya aja dijadiin tempat maen. :(

    BalasHapus
  21. Iya, miris ngeliatnya, anak jaman sekarang belum TK aja udah apal lagu2 cinta. Yang udah sekolah, pelajaran kagak hafal, lagu cinta diluar kepala. Bukannya belajar, ngenet malah nyari gambar2 idolanya.

    Beruntung kita masih berada di generasi '90 an yang penuh dengan keceriaan. Saya aja pertama pacaran SMP, itupun kucing2an, malu2 gitu, ga kayak anak sekarang yang main tubruk aja. :D

    BalasHapus
  22. @Restiono: cie ada yang kucing-kucingan. :p
    kalo maen tubruk berarti banteng-bantengan ya? :D

    BalasHapus
  23. Beneeer banget, anak2 sekarang jadi gampang dewasa. Jaman kita kecil mah dengerin lagu juga lagu2 yang sesuai dengan umur. Gue dulu paling seneng sama Trio Kwek-kwek :D

    BalasHapus
  24. @iam: iya gue juga suka, tapi pas gedenya mereka kok ga eksis lagi ya?

    BalasHapus
  25. Bener banget..
    jadi sering miris ngeliatnya -__-

    BalasHapus
  26. yangg parahnya lagi...
    kalo kita lihat anak-anak SD yg sudah merokok....

    Miris dah..

    btw, Nice post kawan...

    BalasHapus
  27. @Ikbal Rizki: makasih masbro, sebenernya kalo anak sekolah ga boleh ngerokok gurunya juga ga boleh ngerokok di depan muridnya biar ga ditiru. :/

    BalasHapus
  28. zaman kanak2 kita kayaknye sama niih.. dulu juga nay sering denger lagunye joshua dkk, apakah kita kembar? akh... saya rasa tidak :))

    anak2 zaman sekarang kadang nay denger omongannye udeh cabul -_- sedih banget denger anak bocah yang ngemengnye kayak gitu..

    BalasHapus
  29. @Naya Elbetawi: ga kembar, tapi sepertinya kita segenerasi. :D

    BalasHapus
  30. paling ga suka lihat anak2 yg masih kecil, anak SD misalnya udah merokok atau kebut-kebutan di jalan naik motor, kayaknya emang masih belum ngerti keselamatan diri sendiri, padahal masih muda, hidup masih panjang, tapi keliatannya serasa nggak pengen hidup yaah..

    BalasHapus
  31. @Nelva Amelia: itu karena mereka nganggep ngelakuin hal-hal kek gitu tuh keren.

    BalasHapus
  32. gue tau tuh yang coin a chance.
    kebayang kan kalo duit receh di indonesia aja deh dikumpulin 100 perak perhari jadinya bisa berapa puluh atau bahkan ratusan juta dalam sebulan.
    dan itu bisa untuk nyekolahin anak-anak sekampung.


    ckckck

    BalasHapus
  33. @helgaindra: iya, sayang banget kalo ga dimanfaatin. :)

    BalasHapus
  34. Anak Indonesia butuh banyak orang peduli
    Melakukan hal kecil yang bisa berdampak besar
    Mungkin dampaknya tidak terlihat sekarang
    Tapi pasti berdampak
    Sebagaimana posting ini

    BalasHapus
  35. @bukik.com: betul, semoga semakin banyak orang yang peduli dan kreatif seperti om budi. :)

    BalasHapus
  36. anak-anak jaman sekarang butuh sesuatu yang baru dan fresh. mungkin memang eranya sedang berhenti untuk dunia anak. seperti jaman ira maya dan adi bing slamet kecil terus sempat stuck eh ada lagi deh jamannya kita dulu. fasenya berputar, tetap semangat dan lakukan yang terbaik. tidak ada yang terlambat ;)

    BalasHapus
  37. @Sheno World: betul, tidak ada kata terlambat. :)

    BalasHapus
  38. before afternya bikin saya ngakak. :D

    lucu sekaligus menyesakkan.

    BalasHapus
  39. yah..
    Indonesia sih...ekonomi sama pendidikannya gini :'(

    BalasHapus
  40. @Fiscus Wannabe, mungkin mereka lagi sibuk menghilangkan citra penyanyi cilik kali.. #eh

    BalasHapus
  41. wah, saya juga sering liat bocah nyanyi dimetro. hampir setiap hari saya liat. pegimana itu orang tuanya ya?

    BalasHapus
  42. iya, ditengah orang2 yg gak peduli pasti tetep ada yg peduli. mudah2an aku bisajadisalah satunya, suatu hari menulis buku untuk anak2 yg royalty nya untuk anak2. amen... lho, kok malah ngedoain diri sendiri? #plak! lol.

    BalasHapus
  43. iya. kasian anak jaman sekarang. gak punya lagu anak2. omongannya kadang kasar. memprihatinkan.

    BalasHapus
  44. Hidup w mungkin ajaib bisa dibilang,dari dulu sekolah selalu di bantu dananya sama sodara w hingga lulus SMK
    Sekarang gantian lah w yang berusaha dengan ngeblog,buat mencari biaya kuliah tahun depan
    Menurut w,kita lebih beruntung & punya kesempatan lebih dibanding mereka maka dari itu jangan sia-siakan hidup kita mulai dari sekarang

    BalasHapus
  45. @Akmal Fahrurizal: lo orang ke seribu yang bilang kalo itu lucu. :p

    BalasHapus
  46. @[L]ain: semoga aja si macan asia bisa bangkit lagi ya. :)

    BalasHapus
  47. @Yus Yulianto: ya gimana lagi, orang tuanya juga kalo anaknya ga ngamen lebih susah lagi nyari makannya. :/

    BalasHapus
  48. @t h y a: iya, mungkin kita yang lebih dewasa harusnya lebih peduli lagi ya. :D

    BalasHapus
  49. @Andy: yap, bener banget. gue juga ngerasa beruntung, dari SD sampe lulus kuliah selalu dibantu beasiswa dari pemerintah.

    BalasHapus
  50. Tulisannya bagus... Potret masa kini dari kehidupan anak-anak

    BalasHapus
  51. @Galuh Parantri: makasih.. :)
    iya, dilihat dari sudut pandang orang yang masih kekanak-kanakan.

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping