fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Chatting Galau dengan Iblis dan Malaikat



“Kring!! Kring!! Kring!!!” bunyi jam weker itu membangunkanku.

Ketika Romi kesiangan hingga tak sempat membangunkannku, jam weker inilah yang selalu setia menggantikannya. Biasanya aku langsung memukul jam itu agar berhenti berbunyi. Tapi pagi ini aku langsung bergegas membuka mata. Meskipun kelopak mataku terasa begitu berat untuk dibuka. Dengan mata yang masih tertutup ku raih HP yang tergeletak di meja di samping tempat tidurku.

“Kok Romi belom ngucapin happy anniversary ya? Ini kan hari jadi kami yang ke empat. Apa dia lupa? Apalagi seharian kemaren dia ga bisa dihubungi. Ah.. BETE! BETE!!” Gerutuku dalam hati.

Memang sudah dua tahun ini kami menjalani hubungan jarak jauh. Sejak kelas XII dia pindah sekolah ke Jogja. Mengikuti ayahnya yang dipindah tugaskan. Keluarganya juga lebih memilih untuk tinggal di sana. Setelah lulus SMA dia melanjutkan kuliah di sana. Aku sendiri hijrah dari Jakarta ke Bandung untuk melanjutkan kuliah. Dan terpaksa harus ngekos.

Aku masih penasaran karena jarang-jarang Romi bersikap seperti ini. Kalau pun dia kesiangan dan tidak sempat membangunkanku setidaknya dia SMS aku. Meskipun isinya hanya sekadar ucapan “Selamat pagi”.

Ah, lebih baik aku SMS saja dia. “met pagi sayang. :* pasti belum bangun ya? ayo bangun dong, nanti kesiangan loh kuliahnya. ?”

Sampai pukul sepuluh, sebelum berangkat kuliah HP-ku masih belum berdering. Hanya kekecewaan yang kulihat dari monitornya. Lalu aku telpon dia. Hanya ingin memastikan kalau dia baik-baik saja. Karena tiba-tiba perasaanku tidak enak. Tapi panggilanku juga tidak dijawabnya. Aku pun terpaksa berangkat ke kampus dengan muka masam.


***


“BRAAKKKKK!!!!!” bunyi pintu kamar yang kubanting saat pulang dari kampus.

Pintu kamar pun tak luput menjadi pelampiasan kekesalanku. Bagaimana tidak, sampai sekarang Romi belum menghubungiku. Dia juga masih tidak bisa dihubungi. Padahal ini kan hari spesial kami.

“Tulalit tulalit.. tulalit tulalit..” nada dering SMS menyadarku dari lamunan yang semakin membuatku galau.

“met siang sayang, maaf baru sempet bales.”

“emang kamu lagi apa? lagi sibuk banget ya?”

“lagi jalan sama dea. hmm… udah dulu ya, nanti aku hubungin lagi. dada..”

“daah…. :(”

Daripada makin galau lebih baik tidur siang tidur siang. Walaupun sangat susah untuk menutup mata. Prasangka buruk tak henti-henti merasuki pikiranku. “Kenapa Romi jalan sama Dea ga bilang dulu sama gue? Biasanya juga dia bilang dulu. Kenapa juga tadi masih ga inget anniversary kami?”


***


Malam hari aku hanya berdiam diri di kamar. Romi juga tidak bisa dihubungi. Sekarang HP-nya malah dimatikan. Dan prasangka-prasangka buruk itu semakit menusuk-nusuk di benakku. Hilda, temen kosanku juda tidak ada di kamarnya. Padahal selama ini dialah yang selalu jadi sandaranku saat aku ada masalah. Terutama tentang hubunganku dengan Romi. Biasanya nasehat-nasehatnya selalu membuatku bisa berpikir lebih jernih.

Aku pun memutuskan untuk online internet saja. Curhat kepada teman di dunia maya juga bisa membantu mengurangi beban masalahku. Aku buka grup “GALAU-ers” di facebook. Grup tempat curhat saat sedang galau. Jam sudah menunjukkan pukul 11.20 malam. Tak seperti biasanya malam ini grup cukup sepi. Yang online pun hanya ada satu, Iblis.

“hai blis…”

“hai tata.. kenapa lo? keknya lagi ada masalah ya?”

“yoyoi, blis..”

“cerita dong sama gue, siapa yau gue bisa bantu. :)”

“ah biasanya juga lo malah bikin masalah gue makin parah, blis.”

“yaudah.. kalo lo ga percaya ama gue……. :(“

“iya deh.. gue cerita.. lo tau ga ini anniversary gue sama Romi?”

“tau dong, kan gue temen terbaik lo, ta… anyway selamet ye semoga langgeng selalu cyinnn.”

“thanksss ya blis.”

“harusnya lo seneng dong? Kok malah bete gitu?”

“soalnya romi nyebelin… nyebelin banget dia.. masa dia ga inget hari jadi gue sama dia. terus tadi aja dia lagi jalan sama dea. ga cerita sama gue dulu lagi… ga biasanya kan??!!! eh sekarang hpnya mati. ah… sebel! sebel!!”

“Wah jangan-jangan dia ada maen tuh sama Dea.”

“ah.. apa iya? T.^T”

“itu buktinya sampe sekarang dia ga bisa dihubungin. emang gitu kalee.. kalo cowok lagi ngedate sama selingkuhannya kan hapenya dimatiin biar ga ketauan ceweknya.”

“T..T”

“heh blis! hati-hati lo kalo ngomong.” Tiba-tiba Malaikat online dan ikut nimbrung.

“kenape lo mal? nyelonong aje!!”

“lo jangan hasut tata kek gitu dong. kan bisa aja hape romi emang lagi lowbat.”

“tapi perasaan gue udah ga enak mal.. ga biasanya romi kek gini.”

“iya ta.. tapi lo ga usah dengerin si iblis.. positif thingking aja deh.”

“halah! udah jelas-jelas tadi siang aja dia lagi jalan ama dea. ga bilang dulu sama lo kan, ta?”

“hiks…”

“udah ta ga usah dengerin si iblis, percaya deh ama gue.”

“Slash……” tiba-tiba mati lampu dan komputer yang aku pakai pun otomatis ikut mati.

Aku pun meraba-raba mencari HP untuk digunakan sebagai penerang. Belum sempat aku raih HP-ku. Dari jendela terlihat dua orang berjalan ke arah kamarku dengan membawa sebuah lilin. Samar-samar Salah satu dari mereka terlihat berambut pendek seperti seorang laki-laki. Padahal di kosanku kan perempuan semua.

“Tok! Tok!” salah satu dari mereka mengetuk pintu kamarku.

“Tok! Tok!” pintu pun dikrtuk lagi karena aku tetap diam.

 “Siapa?”

“Hilda.. ini Ta, gue bawain lilin.”

“Oh.. bentar.. bentar…”

“Happy Annyversary.” kata laki-laki yang bersama Hilda itu setelah aku membuka pintu.

“……. makasih sayang. :’)” ternyata itu adalah Romi. Aku tidak menyangka dia jauh-jauh datang ke Bandung untuk bersama-sama merayakan hari jadi kami.

“Tiup llilinnya dong, Ta.” kata Hilda.

Kemudian Romi memberikan sebuah kado yang dibungkus kertas berwarna merah muda. “Apa ini?”

“Buka aja.. ?”

“Eh.. gue nyalain lampu dulu ya. Hihihi” kemudian Hilda meninggalkan kami berdua. Ternyata tadi itu lampu rumah memang sengja dimatikan.

Setelah lampu menyala dia pun kembali. Ternyata isi hadiah dari Romi itu sebuah gaun yang sangat cantik.

“Makasih ya.. ?”

“Iya, kamu suka?”

“Suka.. ukurannya juga keknya pas banget sama aku.”

“Iya tadi aku minta tolong Dea, posturnya kan sama kek kamu. Ohya, ikut nge-charge hape ya. Tadi turun dari pesawat ga bisa diaktifin lagi, lowbat.”

“Oh… iya.. iya.”

“Gaunnya dipake ya, dandan yang cantik.. aku tunggu di depan.”

“Mau ke mana?”

“Nanti juga tahu”

“Cieee yang mau dinner” Hilda menggodaku.


***SEKIAN***

Fiksi 3759261260910034847

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. @Anna AQyuan: datar banget ya ceritanya? ini cerpen pertama yang gue tulis, malu.. -__-

    BalasHapus
  2. untuk bikin cerpen harus punya konflik yang biasanya muncul di tengah dan eksekusi di akhir. kamu terlalu cepat mengeksekusi cerpen ini. padahal pembaca udah kebawa di paragraf pertama. untuk identitas tokoh, untuk genre teenlit, tokoh utamanya harus diperkenalkan dengan jelas di awal, misalnya 'aku' adalah tata yg berjenis kelamin perempuan. soalnya banyak nama yang unisex, kan?

    yg jelas udah bagus cerpennya. explore lagi aje gan. sekian :D

    BalasHapus
  3. @Samandayu: ok, makasih udah bersedia ngasih saran. :D

    BalasHapus
  4. lanjutkaan yaa bakat menulisnyaa :p

    BalasHapus
  5. gw selalu suk abaca cerpen-cerpen lo anyway =)

    keep up the good work, dude!

    BalasHapus
  6. @rahma: ah masa? ini kan cerpen pertama gue. :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping