fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Menabung Pangkal g4wL


Di beberapa SD murid-muridnya diajarin buat nabung. Biasanya uang tabungan itu dikelola di koperasi sekolah. Meskipun waktu itu di SD gue ga ada koperasi. Tapi gue juga pernah ngalamin yang namanya nabung di sekolah. Tiap murid bisa nabung di sekolah. Tujuannya sangat baik. Ngajarin anak-anak buat belajar berhemat. Nyisihin sebagian dari uang jajannya.

Waktu kelas 1 uang jajan gue kalo ga salah Rp200,00. Sampe kelas 6 uang jajan gue naik sampe tiap hari gue dapet Rp500,00. Itu ga termasuk ongkos. Jarak dari rumah gue ke sekolah emang cukup deket. Ngesot aja udah nyampe. Dari uang jajan itu jarang banget gue abisin. Gue termasuk murid yang jarang banget jajan di sekolah. Pasti kalian ga akan percaya alesan gue. Yap, gue jarang banget jajan karena gue malu buat ngomong penjaga warungnya. Aneh banget kan? Cakep-cakep gini waktu kecil gue pemalu ya. Dan kadang-kadang suka malui-maluin. Dari uang jajan itu sebagian gue sisihin buat ditabung. Emang ga banyak sih. Tapi kan yang penting gue udah belajar berhemat.

Alhamdulillah sampe lulus tabungan gue ada sekitar Rp200.000,00-an. Lumayan buat nambah-nambah beli seragam SMP. Sampe segitu juga karena gue kadang-kadang dapet beasiswa. Soalnya waktu SD ranking gue masih bagus. Beda banget ama sekarang. Dari beasiswa itu gue juga sampe ga pernah bayar SPP.

Tapi sejak gue SD sampe sekarang ada satu fenomena yang sangat gue sayangin. Buat murid-murid yang orang tuanya dari kalangan jetset tabungannya bisa sampe jutaan. Wuiihhhh! Bukaannya gue ngiri ya. Tapi buat apa kalo itu yang ditabungin duit orang tuanya. Uang yang ditabungin bukan uang jajan si anak yang disisihin. Malah ga ngedidik kan? Tapi kadang malah ngajarin si anak buat ngadu banyak harta sama temennya. Ibaratnya itu orang tua mindahin tabungan dari bank ke sekolah anaknya. Kan naekin gengsi juga tuh. Daripada kalo nabung di bank. Satu M juga ga bakalan ada yang tau kalo ga diumbar-umbar. Gue rasa ini juga ga sesuai sama quote yang ada di sampul belakang buku tabungan, “Rajin Menabung Pangkal Kaya”.

Ada lagi yang sangat gue sayangin. Sekolah emang ngasih apresiasi buat anak-anak yang suka nabung. Tapi sayang sekolah cuma ngeliat nominalnya. Dulu sih kek gitu tapi sekarng juga keknya masih tetep. Kalo acara kenaikan kelas biasanya diumumin juara dari tiap kelas. Juaranya udah pasti yang tabungannya paling gede. Disebutin juga tuh nomilalnya. Wah makin naek aja gengsi orang tuanya. Gue suka bingung. Ini ngajarin  anak nabung atau mau pamer kekayaan? Kenapa ga dilihat dari siapa yang paling rajin nabung. Lihat siapa yang setiap hari nabung. Kalo gitu kan setiap anak punya kesempatan buat jadi juara. Nah ini, kalo yang dilihat nominalnya doang ya tiap tahun dari kalangan jetset doang yang jadi juaranya.

Ya buat orang tua yang berada lebih baik dipikirin lagi. Bagus apa ga dampak dari nitip tabungan di sekolah anaknya itu. Gue juga sangat mengapresiasi sekolah-sekolah yang ga ngelihat nominalnya. Tapi kerajinan seorang murid buat nabung dari hasil nyisihin uang jajannya. Walopun nominalnya ga seberapa. Tapi nilai yang ditumbuhkan dalam kepribadian murid itu sungguh tak ternilai harganya. Beuh!! Kok ngomong gue jadi kek gini ya. Yaudah, intinya mari menabung. Karena suatu saat ketika lo belom kerja dan orang tua lo udah ga ngasih uang jajan. Lo bakal ngerasain apa yang gue rasain. Buahaha.. ujung-ujungnya malah jadi curcol.
Sosial 3602821942039374288

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. dulu di SD aku gak ada acara tabung menabung -____-" nabungnya malah waktu SMP

    BalasHapus
  2. Good posting bro...

    Saya tertarik dengan tulisanmu " hanya memindahkan uang orang tua ke tabungan anaknya ". Memang kurang mendidik.

    Tapi klu saya dulu waktu SD, paling nabung pake celengan ayam. Tapi paling tidak sdh mulai belajar menabunglah

    BalasHapus
  3. hmm gw baru tau kalo ada award buat tabungan terbanyak di sekolah *thanks God sekolah gw ga pernah ada begituan.*
    bener juga sih ya, rata-rata bocah nabung pake duit yg dikasih orangtuanya dan bukan nyisihin dari duit jajan, dan gw baru sadar ini ga ngelatih anak untuk berhemat.
    thanks for the inspiration. semoga gw inget sampe gw punya anak kelak hihiii =))

    BalasHapus
  4. Iya, dulu pernah ada award untuk tabungan, tapi buat tabungan kelas (KAS) hehhe

    Fridi Graphic

    BalasHapus
  5. @kayna hanara: kalo gue punya celengan gagal terus, sebelum penuh suka pecah duluan. haha

    BalasHapus
  6. @rahma: iya, gue doain semoga cepet punya anak. *eh* :p

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping