fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

5 Menit di Pantai Kuta

Setibanya di bandara Ngurah Rai, Denpasar, beberapa orang yang membawa kertas bertuliskan “AUSEM” menghampiri kami, rombongan nominator G...


Setibanya di bandara Ngurah Rai, Denpasar, beberapa orang yang membawa kertas bertuliskan “AUSEM” menghampiri kami, rombongan nominator GoVlog AIDS dari Jakarta. Ternyata mereka adalah orang-orang dari Panorama Tour yang emang selama tiga hari ke depan bakalan ngedampingin kami selama di Bali. Gue kira mereka ga lagi nungguin kami. Soalnya tulisannya itu AUSEM bukan AusAID. Setelah mereka nghampirin gue baru ngeh kalo AUSEM singkatan dari Australian Embassy. Salah satu dari mereka adalah Gede, pemandu lokal dari Bali. Gue lupa nama lengkapnya. Itu aja bisa tetep gue inget karena emang sesuai sama postur tubuhnya. Itu Beli Gede sendiri loh ya yang bilang pas dia ngenalin diri. Kami sendiri rombongan dari Jakarta terdiri dari delapan orang. Dua orang dari VIVAnews.com (Galuh dan Eko) dan enam orang nominator GoVlog AIDS (Gue, Siswanto, Febi, Ruri, Chandra, dan Lingga).

Kemudian beberapa orang gadis Bali ngehampirin kami buat ngalungin bunga. Kalungan bunga udah jadi suatu ritual penyambutan yang khas saat kita tiba di bandara Ngurah Rai. Kemudian rombongan kami berangkat menuju Hotel Santika dengan sebuah bis. Jadi berasa lega banget soalnya waktu itu yang dianter cuma delapan orang. Sama kek kamar tempat kami nginep. Kamarnya double bed tapi cuma ditempatin satu orang. Tapi untunglah jadi gue bisa bebas menggelinjang. Sepanjang jalan menuju hotel gue masih berasa di Jakarta. Tetep aja macet di mana-mana. Bedanya kalo di Bali pengguna jalannya lebih sabaran daripada di Jakarta. Ga kedengeran suara klakson atau omelan orang-orang yang kejebak macet.
 

Sampai di hotel kami makan siang dulu sambil nunggu kamar. Setelah itu ngobrol-ngobrol sama nominator lainnya. Ditambah lagi dua orang nominator dari Jogja (Fadel dan Aziz) yang udah tiba duluan. Terus kata Bang Rendy (AusAID) ada sedikit perubahan jadwal. Tadinya kan hari pertama belum ada kunjungan ke luar. Tapi karena emang jadwal kosong sore itu diisi buat kunjungan ke Yayasan Paramacitta. Selesai briefing singkat kami check in dulu dan nanti kumpul lagi jam setengah empat.

Setelah jam setengah empat gue pun turun ke loby. Para nominator yang terbang dari Surabaya juga udah pada nyampe. Mereka adalah Vina (Mojokerto) dan Eki (Malang). Setelah hampir semuanya ngumpul ternyata ada satu orang lagi yang belum turun. Semua nengok kiri kanan nginget-nginget siapa yang belum turun. Karena emang belum terlalu kenal. Eh ternyata yang masih di kamar itu Ruri. Setelah ditelpon sama Galuh ternyata Ruri lupa nyetel jamnya dari WIB ke WITA. Jadi dikiranya ngumpul masih sejam lagi.

Sepanjang perjalan lagi-lagi kami dihadang macet. Eh ternyata cuma gara-gara sebuah truk sampah mogok. Habis ngelewatin truk itu itu jalanan jadi lancar banget. Tapi gara-gara itu yang rencananya jam setengah lima udah sampai ini jam enam baru nyampai. Buat sampai ke Yayasan Paramacitta kami harus jalan kaki. Soalnya Yayasan Paramacitta terletak di daerah perumahan, bisnya ga bisa masuk.
 

Sesampainya di sana kami disambut dengan ramah oleh para pengurus yayasan. Ternyata Yayasan Paramacitta dulunya bernama Bali+ (Bali Plus). Karena udah cukup lama bergerak di bidang HIV/AIDS, nama Bali+ emang udah lebih dikenal. Apalagi nama Bali+ menjadi Yayasan Paramacitta juga belum lama berganti. Jadinya nama Yayasan Paaramacitta masih belum terlalu familiar dibandingkan dengan nama Bali+. Di sini kami mendapat banyak sekali penjelasan terutama tentang kegiatan-kegiatan Yayasan Paramacitta. Dari kunjungan pertama ini gue yang emang masih awam dalam hal HIV/AIDS merasa beruntung banget karena bisa bertemu dengan orang-orang hebat kek mereka. Apalagi di sana gue ketemu beberapa ODHIV yang ga kenal lelah ngelawan stigma buat memperjuangkan hak-haknya.
 

Pulang dari Yayasan Paramacitta kami kembali ke hotel buat makan malam. Sambil ada briefing tentang field visit ini. Atau “karantina” kalau kata Bang Rendy. Tentang apa aja kegiatan kami selama tiga hari ini. Acara makan malam selesai sekitar jam sepuluhan. Inget ya jam sepuluhnya WITA bukan WIB :P. Tapi sebelum kembali ke kamar masing-masing, Mba Diah, Tour Guide dari Panorama nawarin buat nganter kalau ada yang mau jalan-jalan ke pantai. Mumpung hari itu udah ga ada jadwal lagi. Soalnya besok jadwalnya udah padet banget. Akhirnya Gue, Febi, Aziz, Chandra, Lingga, Eki, dan Fadel mutusin buat jalan malam itu ditemenin sama Mba Diah.
 

Kami pun berangkat  menyusuri jalanan menuju pantai Kuta dengan berjalan kaki.  Sepanjang jalan kami ga lupa poto-poto. Sampai akhirnya nyampe juga di pantai Kuta. Karena udah malam pantai juga udah sepi banget lagian di sana cukup gelap juga. Di pantainya sih bentar doang. Poto-poto sama ngeliat kembang api. Nyentuh air laut juga ga. Tapi seengganya kami udah nginjek pasir pantai Kuta. Lalu kami kembali ke hotel. Kali ini jalan yang kali lalui beda sama jalan yang kami tempuh tadi.
 

Sampailah kami di sebuah persimpangan jalan. Diujung jalan terlihat sebuah tugu yang bertuliskan ratusan nama. Nama-nama itu adalah korban Bom Bali. Nongkrong bentar di situ sambil ditemenin alunan musik dari cafe-cafe di sekitar. Lalu kami mutusin buat ngelanjutin balik ke hotel karena udah terlalu malam. Di tengah jalan mapir dulu ke mini market. Maklum keknya malam ini jadwal belanjanya Febi. Gue cuma beli es krim sama susu ultra yang putih. Kontras banget keliatannya. Sepanjang jalan turis-turis asing jalan sambil nenteng botol bir. Lah ini gue tentengannya kotak susu murni. Ternyata perjalanan balik ke hotel ga selancar pas berangkat. Kami dihadang guyuran hujan. Untung udah agak deket hotel. Meskipun guyurannya cukup buat bikin baju kami basah kuyup.

Mungkin karena udah kelewat malam jadi agak susah juga gue tidur malam itu. Udahan dulu cerita hari pertama perjalan kami. Kalo mau denger lanjutan cerita hari-hari berikutnya, nanti mampir lagi aja kemari. Yang pasti ada beberapa pejajaran yang gue anggap berharga banget selama field visit ini. Terutama hari ke dua dan ke tiga karena lebih banyak lagi tempat yang kami kunjungi dan lebih banyak lagi pahlawan-pahlawan HIV/AIDS yang kami temuin.
 
Jalan-jalan 3287760119223280369

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. uwaaa.. abang menang yak??
    #nangisdipojokan

    selamet deh..
    salam kenal....

    BalasHapus
  2. @Ahmad Farid Rendraisme: belom kok, selasa baru pengumuman. dateng ke fX juga kan ya hari selasa? sampai ketemu di TKP yah. :D

    BalasHapus
  3. #ngakak maksimal nih baca versi un-sensornya Field Visit :)

    BalasHapus
  4. hehe.. insiden WIB-WITA sayah kok dibahas segala sih? tengsin broooo
    -,,,,-

    BalasHapus
  5. sebentar sebentar itu yang disebelah kiri dibelakang cewek pake baju belang-belang koq serem banget sih mukanya sumpah deh..haha

    BalasHapus
  6. wakakaka,... keren bro ceritanya... tapi jagan dibuka gitulah... daripada ntar saya buka semua rahasinya... wakakakaka.. :-))

    BalasHapus
  7. cieee ada foto sama guee, hahaha
    sayang nya foto2 di pantai kuta gelap yah -_-

    BalasHapus
  8. @Galuh Parantri: waha... masa mba, padahal ini udah disensor sama KPI ( Komisi Perblogan Indonesia). :P

    BalasHapus
  9. @Nonni Shetya: wah.. ngeliat orang jangan dari fisik aja dong, lihat perbuatannya. :)

    BalasHapus
  10. @Mohamadekonugroho: wakaka... ampun masbro, jangan dibuka-buka. :D

    BalasHapus
  11. @Febrani Agustin Wiwoho: haha iyalah, harusnya siang ke sananya biar terang. :3

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping