fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

9 Pengamen

Di jalanan selalu ada banyak orang-orang baru dan hal-hal baru yang kita temuin. Bahkan di jalanan juga kita bisa ngelihat apa yang ga pern...

Di jalanan selalu ada banyak orang-orang baru dan hal-hal baru yang kita temuin. Bahkan di jalanan juga kita bisa ngelihat apa yang ga pernah diekspos media apalagi para pejabat yang bertengger di atas sana. Pengamen jalanan salah satunya. Buat yang tiap hari naek bis kota pastinya sering banget ketemu sama pengamen. Pengamen yang loncat ke dalem bis yang lagi ugal-ugalan ngejar setoran. Bahkan mirisnya di antara para pengamen itu banyak juga yang masih di bawah umur. Yang harusnya mereka ada di sekolahan bukan di jalanan. Beda banget sama kalau naek pesawat terbang. Iya lah, bayangin aja kan pengamen itu naek turun di tengah jalan. Gimana kalau ngamen di pesawat tiba-tiba diturunin di tengah jalan.


Tapi ga di bis doang yang ada banyak pengamennya. Di kereta ekonomi juga banyak banget yang ngamen. Bisajadi sepanjang perjalanan kita disuguhi beberapa pengamen. Bahkan di kapal laut juga ada pengamennya. Itu kata temen gue yang suka mudik pake kapal laut. Tapi pernah ga lo ngitung berapa kali ada yang ngamen kalau lo lagi naek bis kota? Atau pernah ga lo ngelompokin macem-macem pengamen di jalanan atau pun di kereta? Kali ini gue bakalan nyoba buat ngebahas pengamen-pengamen itu.


PENGAMEN PAS-PASAN
Sori banget sebelumnya. Tapi emang kek gitu kenyataannya. Pengamen tipe ini menurut gue terlalu maksain diri. Karena dia tetep maksain ngamen padahal ga ada sedikit pun bakan buat ngamen. Alias suaranya pas-pasan. Kalau gue harus ngamen keknya gue bakalan masuk ke tipe pengamen ini. Kadang propertinya juga cuma botol minuman yang diisi pasir. Atau tutup botol yang dipaku di sebilah kayu terus dikecrek-kecrek.

PENGAMEN KECE
Kebalikannya sama yang pertama tadi. Pengamen tipe ini suaranya keren abis. Bahkan kadang menurut gue suaranya lebih keren daripada band asal-asalan yang suka nongol di tipi. Kalau aja gue produser rekaman udah gue minta tandatangan kontrak. Tapi ngenesnya gue cuma seorang pengangguran. Kemaren pas mau ke Blok M ada sepasang pengamen. Penampilannya cukup bersih. Makanya gue kira mereka bukan pengamen. Tapi pas udah naek Metro Mini, jreng.. jreng… Mereka berdua duet dan suaranya ajib banget. Ada lagi kalau gue naek bis di daerah Cawang. Di sana gue suka ketemu sama grup pengamen. Semua personelnya cewek yang umurnya masih belasan tahun. Suaranya juga cukup kece menurut gue. Kalau buat pengamen-pengamen kece kek dua contoh yang gue sebutin tadi gue ga ragu lagi buat ngasih apresiasi.

PENGAMEN “BELAS-KASIH”
Pengamen tipe ini mirip sama tipe pertama. Tapi ada sedikit tambahannya. Pangemen tipe ini biasanya lebih ngandelin belas kasihan penonton daripada kualitas suaranya. Kadang gue juga suka sedih banget kalau ketemu pengamen tipe ini. Ga, gue ga nyalahin kenapa mereka sampe ngamen bawa-bawa anak mereka yang masih bayi. Kadang juga ada yang ngamen padahal kandungannya udah besar. Gue juga yakin sebenernya mereka terpaksa buat ngamen. Yang gue sesalin karena gue ga bisa berbuat banyak buat bantu mereka. Pemerintah kita juga ga pernah peduli sama rakyat kecil. Terlalu sibuk ngurusin Si Nunun yang pura-pura pikun. Pengen banget gue ngetok kepalanya pake palu biar pikun beneran. Sori jadi kebawa esmosi.

PENGAMEN TUKANG MALAK
Pernah gue dari Jakarta mau ke tempat kaka gue di Cimahi. Waktu itu pertama kalinya gue nyobain lewat terminal Kampung Rambutan. Ada beberapa orang pengamen yang tampangnya udah sangar. Suaranya sih di bawah rata-rata. Gue termasuk orang yang ga mau ngasih buat pengamen tipe ini. Biasanya mereka bilang “Barang seribu ga bakalan bikin Bapa Ibu jatuh miskin.” Coba kalau gue jawab “Tapi ga bakalan bikin lo kaya juga kan?” Tapi bisa-bisa muka gue kena tonjok. Gue ga mau ngasih karena palingan mereka pake duitnya buat mabok. Kadang emang ada pengamen yang tampangnya lagi mabok. Entah itu ekting doang buat nakut-nakutin penumpang atau emang lagi mabok beneran. Kalau yang waktu itu gue temuin di Kampung Rambutan sampe dorong-dorong segala. Keluar juga kata-kata jorok buat maki-maki gue. Tapi bodo amat gue tetep ga mau ngasih buat pengamen kek gitu. Dan gara-gara itu gue ga pernah lagi mampir ke terminal Kampung Rambutan.

PENGAMEN YANG NIAT BANGET
Pengamen yang niat banget ini selain suaranya keren mereka juga bawa peralatan tempur yang lengkap. Udah kek band yang mau manggung aja. Dari mulai gitar, bass betot, drum, organ, dan kadang-kadang sampai ada biola segala. Pokoknya keren banget dah musik yang dibawainnya juga. Pengamen tipe ini biasanya lebih banyak manggung di kereta. Soalnya mobilisasinya lebih gampang. Selain pengamen yang bikin band kek gitu, kalau lewat di Tasik atau kadang sampai Ciamis sama Garut. Gue juga suka ketemu sama pengamen yang bawa kotak musik. Jadi mereka karokean. Biasanya genre yang mereka bawain yaitu dangdut. Suaranya cukup sekseh lah meskipun udah agak tua juga pengamennya. Kebanyakan sih cewek yang suka ngamen kek gini. Bahkan sekarang-sekarang gue juga suka nemuin pangamen kek gini di Jakarta. Kalau dari logatnya sih gue yakin itu pengamen tadi yang hijrah ke Jakarta.

PENGAMEN KAFE
Yang gue maksud pengamen kafe di sini yaitu pengamen jalanan yang suka ngamen di kafe juga. Bukan penyanyi yang “ngamen” di kafe doang. Waktu masih di Depok gue pernah ikut acara sosial yang ngundang anak jalanan. Beberapa dari mereka selain ngamen di jalanan, malemnya ngamen juga di kafe-kafe. Di terminal Ciamis juga suka ada pengamen yang sering bawain lagunya Iwan Fals. Gaya pakaiannya juga tahun 80-an sesuai sama umurnya. Tapi suaranya bagus banget. Sepuluh - dua belas lah sama Iwan Fals. Pas acara perpisahan KPP Ciamis yang di Hotel Tyara Plaza itu ternyata dia sama temennya juga diundang. Keren banget lah penampilannya.

PENGAMEN “BINTANG IKLAN”
Tipe pengamen yang ngiklanin suatu produk sebelum atau setelah dia bawain lagu biasa. Gue sendiri belum pernah ketemu sama tipe pengamen ini. Gue juga tahu tipe pengamen ini dari buku “Sex After Dugem”. Jangan ngeres dulu. Buku ini isinya ngomongin iklan. Jadi pengamen ini nyanyiin jingle suatu produk. Biro iklannya ngaku ga perlu ngawasin pengamen ini. Saat Om Budiman, penulis buku, nanya sama bos biro iklannya, sang bos jawab “Gue ga merasa perlu ngecek hal itu, Bud. Mereka kan orang kecil. Orang kecil itu justru jauh lebih bisa dipercaya daripada orang-orang yang berada di atas.” Suatu kenyataan yang seringkali ga kita sadari tentang kejujuran wong cilik.

PENGAMEN KOMPLEK
Pengamen di Indonesia beda sama pengamen di luar negeri. Kalo di luar negeri bukan pengamen yang nyamperin penonton. Tapi penonton yang nyamperin pengamen. Karena kalau mereka yang nyamperin penonton bisa-bisa mereka ditangkap polisi karena dianggap ngeganggu ketenteraman orang lain. Beda sama di Indonesia. Mungkin saking banyaknya pengamen di jalanan. Sekarang ini pengamen sampe nyamperin ke kios pertokoan atau bahkan ke komplek perumahan. Kalau kita ga ngasih duit pengamen ini bakalan terus nyanyi sambil terus ngegedein volumenya. Sampai si pemilik rumah ngeresa terteror terus ngasih duit biar pengamennya pergi. Karena itu di beberapa rumah sampai ada tulisan “NGAMEN GRATIS” buat ngatasin pengamen kek gini.

PENGAMEN WARIA
Menurut gue pengamen waria adalah tipe pengamen yang palig terdiskriminasi. Jujur, awalnya gue juga suka takut kalau ketemu sama waria. Apalagi kalau malem-malem lewat di daerah Cawang gue suka digodain sama waria yang lagi mangkal. Pernah juga gue lagi beli makan terus dicolek sama pengamen waria. Tapi paradigma gue berubah setelah gue ketemu langsung sama waria ketika mereka ga lagi kerja. Justru waria lah yang sering didiskriminasi orang-orang di sekitarnya. Bahkan mungkin juga sama keluarganya. Dari pengakuan salah serorang waria emang ga ada yang minta buat jadi kek gitu. Mungkin kita bisa berteori blablabla. Tapi tetep aja ngelakuin itu ga semudah ngucapinnya. Mereka ngamen juga karena emang ga ada lowongan kerja di bidang formal yang nerima waria. Saran gue, kalaupun ga mau ngasih duit sama pengamen waria ga semestinya mencibirnya.


Meskipun mungkin beberapa orang cuma mandang sebelah mata profesi pengamen. Tap buat gue itu masih lebih baik daripada minta-minta apalagi ngegondol duit rakyat. Gue yakin sebagian besar pengamen terpaksa buat ngamen karena tuntutan ekonomi. Karena ga dapet pekerjaan yang mereka impiin. Meskipun emang beberapa oknum kek pengamen preman udah nyoreng profesi pengamen itu sebdiri. Tapi ketika tuntutan ekonomi yang jadi motivasi maka sang pemimpinnya lah yang patut disalahin. Ya, karena pemimpin tertinggi kita cuma bisa berempati tapi ga pernah ada tindakan kongkretnya. Ketika ada seorang rakyatnya yang sampai bakar diri buat nyolek nuraninya tapi ga ada reaksi sedikit pun darinya. Ketika CEO-nya udah salah maka pasti bakalan ngerembet ke bawah. Jadi solusi jangka pendek dan panjannya ganti aja dulu CEO yang udah bobrok ini.

Sekian dulu ocehan gue. Daripada makin ngelantur. “Sudahkah Anda ketemu pengamen hari ini? Saya udah ketemu dua!” Mana? Mana jangkriknya? KRIK! KRIK!

Sosial 3749064270317369065

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. lebih impress sama pengamen kompleks sepertinya :D

    BalasHapus
  2. Hei fiscus, hoho
    kumaha kabar na? aktif ngeblog euy,, :D

    CucuHermawan.com

    BalasHapus
  3. @Cucu Hermawan: kabarnya super sekali.:P
    maklum cu pengangguran, ngisi waktu luang. :D

    BalasHapus
  4. pengamen yg terakhir emang sesuatu.. haha

    BalasHapus
  5. kakanda uus, andaikan kakanda uus itu pengamen, kakanda uus masuk dalem kategori "Pengamen Cinta" , soalnya kakanda uus suka ngamen dihati aku trs bayarannya pake cinta :3 #abaikan

    BalasHapus
  6. @Dika Arianti Lestari: awww.. ngomongnya jadi aneh gitu, jangan bilang kalao ketularan nunun. :P

    BalasHapus
  7. whoaaaa ada2 aje lo mat haha :))
    gue paling suka pengamen waria, lucuuuu :3

    BalasHapus
  8. pernah nemu pengamen yang barangnya niat bener tapi suaranya ...... hmmm enak denger musiknya aja wkwkwk :D

    BalasHapus
  9. @Irvina: iya nih, gue sempet-sempetin neliti pengamen di tengah kesibukan gue. :P

    BalasHapus
  10. yang pengamen belas kasih biasanya cuma nipu -..-

    BalasHapus
  11. uuum,,.. ada juga yang ngamen karena hobi loh,.. :3
    pernah ketemu beberapa yang emang kaya gitu,..
    padahal mereka punya band, punya pekerjaan tetap,, tapi mereka masih juga ngamen,..
    bukan karena mencari uang,, tapi mereak mencari kepuasan yang WAH untuk dirinya sendiri.
    kepuasan yang ga di dapat dimana pun ketika mengamen.

    beneran..,

    soalnya temenku tuh pengamen,, ya,, pengamen yang tipe kece sama tipe kafe,.. :3

    BalasHapus
  12. pengamen warung tenda tidak ada

    BalasHapus
  13. @rhie: itu mungkin kek grup pengamen cewek yang suka ketemu di daerah cawang. soalnya kata temen gue mereka itu juga ngamen karena hobi. :D

    BalasHapus
  14. @ASAZ: emmm.. kalo itu dikelompokin sama pengamen komplek, kan di situ disebut juga yang suka ngamen ke kios-kios pertokoan termasuk tenda juga. :D

    BalasHapus
  15. pengamen dikejar trantib gak ada sob, hehehe ;)

    BalasHapus
  16. pengamen yg terakhir horor banget...
    klo lagi nyanyi tiba" dia grepe" gw..
    hiii

    oh iya boleh minta komentarnya gak bro disini?
    http://herzablog.blogspot.com/2011/11/seandainya-saya-menjadi-anggota-dpd-ri.html
    makasih yah sblmnya :)

    BalasHapus
  17. hmm...aq sk yg tipe 'pengamen kece' selain suaranya yg bagus klo pengamennya lumayan jg ga rugikan ngasih sedikit rupiah :)

    BalasHapus
  18. Pengamen yg karena hobi kaya aku masuknya apa ya? --"

    BalasHapus
  19. Pengamen waria?
    Ini yang bikin berabe. :(

    BalasHapus
  20. kalo Pengamen nya punya skill yang lumayan lah, n tidak menganggu situasi perjalanan, pasti saja kasih daah..
    hhe

    BalasHapus
  21. @Stupid monkey: kalo itu keknya hampir semua pengamen berpotensi dikejar trantib. :/

    BalasHapus
  22. @Asop: sebenernya kalo ngamen doang sih gapapa. tapi kalo udah sampe nyolek-nyolek... --"

    BalasHapus
  23. @benabda: iya, soalnya udah berjasa buat ngehibur kita. :D

    BalasHapus
  24. hm, saya lebih prefer pengamen daripada pengemis. tapi saya juga liat kualitas pengamennya gan (halah!) haha :D
    ditunggu kunjungan baliknya gan
    salam persahabatan
    happy blogging :)

    BalasHapus
  25. @Outbound Malang: kalo gue lebih prefer buat jadi pengusaha. :P

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping