fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Episode 3: Kodok Kawin

Sebelum gue lupa, gue mau lanjut nyeritain hari ke tiga field visit ke Bali kemarin. Gue ceritain di sini buat kenang-kenangan dan semog...


Sebelum gue lupa, gue mau lanjut nyeritain hari ke tiga field visit ke Bali kemarin. Gue ceritain di sini buat kenang-kenangan dan semoga ada suatu pelajaran yang bisa diambil dari perjalanan kami. Soalnya kalau ga ditulis gue juga suka lupa. Ini aja kelewat beberapa hari udah lupa-lupa inget gue. Kemarin itu kepotong dulu. Gue nyeritain dulu “temu kangen” Kancut Keblenger di So-Me Playground.
 

Di hari ke tiga ini kami ninggalin hotel sekalian check out. Meskipun tadi malam kegiatannya sampai tengah malam. Tapi kali ini ga ada yang ketinggalan lagi. Pas lagi sarapan Lingga ngomongin masalah penundaan kepulangannya ke Jakarta. Soalnya dia mau mampir dulu ke tempat temennya. Pas Eki denger, eh dia juga pengen tinggal dulu di Bali. Kemudian dia minta tolong sama Mba Diah buat ngurusin tiketnya. Setelah sarapan kami poto-poto dulu buat kenang-kenangan. Soalnya ini kan hari terakhir. Para “tukang kamera” kek Mas Eko, Mas Peter, dan Mba Ana juga ikutan narsis. Sebenernya sih kami yang narsis ngajakin poto.
 

Puskesmas Kuta I jadi lokasi yang pertama kami kunjungi pagi itu. Letaknya ga jauh dari hotel. Cuma beberapa belokan. Jadi kami munuju tekape cukup dengan berjalan kaki. Lagian kalo pake bis bisa lebih lama lagi. Selain macet, susah juga buat nyari tempat parkir. Letaknya ada di Jalan Raya Kuta 117. Tepat di perempatan jalan.
 

Pas sampai di puskesmas ternyata udah banyak pasien yang ngantri. Padahal menurut gue ini masih cukup pagi. Kemudian kami menuju lantai tiga buat nerima penjelasan tentang kegiatan-kegiatan Puskesmas Kuta I. Puskesmas ini terdiri dari dua gedung. Yang kami kunjungi ini puskesmas induknya. Satunya lagi yaitu BKIA atau Balai Kesehatan Ibu dan Anak. Selain itu, ada juga dua puskesmas pembantu yang terletak di Tuban dan Kedonganan.
 

Karena puskesmas ini merupakan puskesmas pariwisata jadi pasien yang dilayani ga cuma penduduk lokal. Tapi juga wisatawan termasuk wisatawan asing. Kek yang kami lihat langsung pas kunjungan ke sana. Ada dua orang wisatawan asing yang lagi dapet pelayanan kesehatan. Kami juga ketemu sama dua orang pasien yang dateng ke puskesmas buat ngedapetin pelayanan Methadon. Dia ngaku udah lama pakai Methadon. Tapi pas udah hampir pulih dia sempet tergoda lagi buat make narkoba. Sampai akhirnya dia harus pakai Methadon dari awal lagi. Ternyata faktor lingkungan dan pergaulan juga sangat berpengaruh terhadap proses pemulihan seorang mantan pengguna narkoba.

Kemudian kami berkunjung ke Yayasan Kerti Praja. Di ruang tunggu terlihat beberapa orang pekerja seks (PS) yang mau berkonsultatsi ke klinik. Menurut seorang relawan di sana. Ah, lagi-lagi gue lupa namanya. Soalnya waktu itu buku catatan gue ketinggalan di Bintaro. Jadi gue cuma nyatet di kertas HVS. Dan sekarang kertasnya ilang entah ke mana. Katanya PS atau ODHIV lebih nyaman buat berobat atau konsultasi ke klinik khusus kek yang ada di Yayasan Kerti Praja ini. Selain mereka ga dapet diskriminasi dalam pelayanan kesehatan. Di klinik seperti ini privasinya juga lebih terjaga. Beda juga kan sama kalo mereka harus ngantri di klinik umum. Misal, kalau PS atau waria datang ke klinik umum. Dari pakaiannya aja udah kelihatan mencolok.
 

Kami naik ke lantai atas untuk berdiskusi dengan pengurus yayasan dan para relawan. Menurut mereka lebih gampang buat ngebimbing PS yang kerja di tempat-tempat tertentu kek di kafe atau klub malam daripada PS yang nyari pelanggan di jalanan. Karena PS yang kerja di kafe akan lebih gampang untuk dijangkau dan dibimbing. Tapi tetap saja selalu ada hambatan. Dalam menggunakan Methadon misalnya. Kan itu ada efek sampingnya kek pusing-pusing. Kalau efek sampingnya lagi bekerja mereka jadi ga bisa kerja. Jadi banyak yang lepas dari Methadon dengan alasan jadi penghambat waktu kerja. Terus dalam penggunaan kondom. Banyak PS yang masih ga mau make. Apalagi kondom buat perempuan. Alasannya karena rempong buat makainya. Tambah lagi kalau ada pasangan/pelanggan yang ga mau buat pakai kondom.

Di sana juga kebetulan lagi ada pertemuan sama sepuluh orang ibu yang merupakan ODHIV. Mereka tertular HIV dari suaminya yang merupakan pelanggan. Ditengah diskusi kami dua orang dari mereka masuk ke ruangan tempat kami berdiskusi. Dengan tanpa paksaan mereka hendak berbagi pengalaman dengan kami. Ketika salah seorang ngenalin dirinya sambil bilang” … saya HIV positiv” entah kenapa tiba-tiba gue ngerasa begitu terharu. Terharu sama keberanian Si Ibu buat melawan stigma yang selalu mendiskriminasi ODHIV. Padahal dua hari sebelumnya gue juga selalu ketemu ODHIV. Tapi entah kenapa waktu itu gue ngerasa terharu sama yang udah dilakuinnya. Gue kagum sama keberanian dan ketegarannya.

Kalau gue ngomongin masalah stigma dan diskriminasi terhadap ODHIV itu cuma perspektif orang luar. Karena gue bukan ODHIV yang ga pernah ngerasain diskriminasi yang sebenarnya. Gue cuma sok bisa ngerasain gimana kalau gue ada di posisi ODHIV. Beda sama dua orang ibu yang gue temuin hari itu. Buat gue merekalah pahlawan yang sebenarnya dalam melawan stigma dan diskriminasi itu. Saat stigma dan diskriminasi selalu ada buat orang yang terbuka akan jati dirinya sebagai ODHIV. Mereka berani menentang semua itu. Meskipun mereka masih sangat kesulitan buat ngedapetin pekerjaan yang bisa nyukupin kebutuhan sehari-hari. Emang sih di Kerti Praja ada pelatihan keterampilan buat PS dan ODHIV. Hasil kerajinan tangannya juga dipamerin di lobi. Tapi tetap saja semua itu belum bisa nyukupin buat keperluan sehari-hari.

Selesai diskusi kemudian kami berkeliling ke kelinik. Ternyata Methadon itu banyak banget jenisnya. Jadi seorang pemakai narkoba itu dites dulu buat nyari tahu resep Methadon apa yang cocok buat dia. Di depan gue juga ketemu sama salah seorang relawan. Yang bikin gue cukup shock, katanya ada beberapa PS yang emang di suruh suaminya buat kerja jadi PS. Ga kebayang seorang suami nyuruh istrinya buat ngelayanin laki-laki lain. Bahkan ke tempat nyari pelanggannya juga dianterin sama suaminya. Biasanya yang kek gitu tuh karena alasan kemiskinan. Lagi-lagi UUD yah, ujung-ujungnya duit. Pas gue cerita sama Mba Vina emang iya kek gitu katanya. Kebetulan Mba Vina ini dulu pernah kerja di LSM buat ngedampingin PS di Surabaya kalau ga salah.


Abis dari situ kami makan siang dulu di BUDESA Restaurant. Sambil ada pengarahan dikit buat penulisan di blog hasil dari field visit ini. Tulisan itulah yang bakalan dijadiin materi penilaian akhir lomba ini. Di situlah gue ngelihat kodok lagi kawin di kolam air mancur. Yang akhirnya beberapa orang setuju kalau “Kodok Kawin” bakalan dijadiin nama grup facebook kami. Biar bisa tetep berkomunikasi. Sebelumnya ada juga nama “HA HE HO” yang disaranin Lingga, halah. Tapi dari kedua nama itu yang jadi penghalangnya tetap saja Eki.

Habis makan siang lalu kami meluncur menuju bandara. Tapi sebelumnya mampir dulu di salah satu pusat oleh-oleh. Abis itu kami, tujuh nominator kembali meluncur ke bandara. Loh, kok cuma tujuh? Tiga orang lagi ke mana? Tiga orang lagi pulangnya hari sabtu. Lingga kan mampir dulu ke tempat temennya. Eki tadi pagi tiketnya udah beres diurus sama Mba Diah. Dia jadi ke tempat abangnya dulu. Sementara Mba Ruri mau bulan madu ke dua sama suaminya. Kan kemarin itu suaminya nyusul ke Bali. Jadi sekalian ke Bali sekalian bulan madu deh. Semoga cepet dikasih momongan deh kek Mba Vina. FYI, Mba Vina itu lagi hamil. Makanya di agak pendiem gitu selama di Bali. Sekian dulu cerita di episode ke tiga ini. Salam KODOK!!
Jalan-jalan 1788143881860698953

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. keren banget.. semoga tahun depan ada event seperti itu lagi dan bisa ikut.. hihiih

    BalasHapus
  2. bang, methadon itu apa? saya baru denger mas :|

    BalasHapus
  3. wah asiknya :)
    wah,driku msi gagal nih ikutan kontes ini...mudah2an lain kali lolos :D

    BalasHapus
  4. @Arief Soottaaa: amiin... semoga panitianya denger. :D

    BalasHapus
  5. @aaayik: oh, methadon itu obat yang dipakai buat terapi pemulihan mantan pengguna narkoba. efeknya mirip narkoba, tapi mantan pengguna itu dikasih methadon yang dosisnya terus dikurangi. gitu penjelasan singkatnya. CMIIW

    BalasHapus
  6. @Ca Ya: iya, amiin.. keep blogging!! :D

    BalasHapus
  7. ajib, asik juga jalan2nya. aaah paketin oleholeh bang !! :p

    BalasHapus
  8. Semoga aku jadi penerus taun dpan yg ikut ini #wishes

    BalasHapus
  9. asik banget mas bisa2 jalan2 ke bali ^_^

    BalasHapus
  10. seru banget bisa jalan2 kebali, aku belum pernah ke bali hehehe

    BalasHapus
  11. @Dika Arianti Lestari: anak kodok mau? kalo mau nanti dipaketin. :P

    BalasHapus
  12. @BasithKA: gue juga belum pernah ke jerman. :3

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. aaaaakkk saking banyak nya cerita gue jadi bingung mau nyeritain yang mana dulu. waktunya juga belom sempet. yang lain udah pada postingin aja --__-
    tentang kunjungan ke pusat belanja KRISNA jangan di ceritain yah, huakaka

    BalasHapus
  15. @Febrani Agustin Wiwoho: ciee orang sibuk. haha
    udah woi, yang itu udah diceritain. :P

    BalasHapus
  16. Waaaaah, bareng bule. :D

    Enak bisa belajar bahasa inggris dong, Mat? :)

    BalasHapus
  17. @Asop: tetep aja bengong kalo dia lagi ngomong mah. :P

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping