fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ini Clubbing Beneran Bukan Kelabing a.k.a Keliaran Bingung

Kalau yang sering mampir di mari tentu udah ga asing lagi sama kebiasaan gue kelabing a.k.a keliaran bingung. Tapi kemaren itu akhirnya gue...

Kalau yang sering mampir di mari tentu udah ga asing lagi sama kebiasaan gue kelabing a.k.a keliaran bingung. Tapi kemaren itu akhirnya gue ngerasain clubbing beneran. Ga sekadar keliaran bingung lagi. clubbingnya juga ga di tempat biasa. Emang sih tempatnya terbuka buat umum. Tapi di sana pengunjungnya didominasi gay, waria, dan LSL (laki-laki seks dengan laki-laki) lainnya. Eits!! Daripada mikir yang engga-engga mendingan baca aja dulu cerita lengkapnya. CEKIDOT!!!


Masih inget cerita hari pertama field visit yang udah gue ceritain kemaren? Abis makan siang itu kami juga dibagiin peralatan tempur. Salah satunya kaos dari VIVAnews.com. Nah, yang bikin gue ngenes itu gambar di bagian depan kaos. Bertolak belakang banget sama kenyataannya. Dan itu yang bikin gue gagal dapetin gebetan gadis Bali. Oke, lupakan saja masalah kaos itu. Kali ini gue mau nyeritain hari ke dua HIV/AIDS Blog Competition Field Visit 2011.


Hari ke dua ini agak beda dari hari pertama. Selain karena pesertanya pakai kostum yang sama, juga karena jadwal di hari ke dua ini sampai lewat tengah malam. Seperti biasanya sebelum berangkat semuanya sarapan dulu. Tapi lagi-lagi ada satu nominator yang belum turun. Bukan! Kali ini bukan Ruri kok. Kali ini Eki yang belum turun. Bahkan sampai semuanya udah naik bis Eki tetep ga nongol-nongol. Seperti biasanya Mamih Galuh yang nelpon Eki. Takutnya tragedi WIB - WITA terulang lagi. Tapi ternyata bukan itu yang terjadi. Eki baru bangun sodara-sodara. Padahal tiap pagi juga ada morning call. Tapi Kata Eki sih ga ada atau mungkin saking lelapnya tidur sampai ga kedengeran. Akhirnya Mba Diah yang berbaik harti bawain sarapan buat Eki biar dimakan di bis.


Tujuan pertama di hari ke dua ini adalah Dinkes (Dinas Kesehatan) Bali. Sesi pertama diisi pembicara dari KPAP Bali (Komisi Penanggulangan AIDS Propinsi Bali), Dinkes Bali, dan PKBI (Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia) Bali. Sesi pertama ini ngomongin gambaran umum perkembangan HIV/AIDS di Bali dan kegiatan yang udah ditempuh sama pihak-pihak terkait di Bali buat naggulanginnya.

Kemudian di sesi ke dua ada Mba Astara Lubis dari Australian AID yang ngejelasin kerjasama antara pemerintah Australia dan Indonesia. Terutama komitmen pemerintah Australia melalui Australian AID buat ngebantu nanggulangin HIV/AIDS di Indonesia.

Sesi terakhir kunjungan ke Dinkes Bali ini adalah penyegaran dan pembekalan bagi para nominator sebelum turun langsung ke lapangan. Kunjungan ke Yayasan Spirit Paramacitta kemarin itu kan awalnya emang ga ada di jadwal. Jadi pas kunjungan itu kami belum dikasih pembekalan. Penyegaran dan pembekalan ini diisi sama Bang Danny Yatim, Media and Communications Adviser HCPI (HIV Cooperation Program for Indonesia). Pembekalannya meliputi kode etik dalam penulisan dan wawancara terkait isu HIV. Karena kami bakalan ketemu dan berinteraksi langsung sama ODHIV. Kami dibekali gimana sebaiknya dalam menulis dan mewawancara yang ga nimbulin stigma dan diskriminasi buat ODHIV. Kemudian kunjungan ini ditutup dengan acara makan siang.


Selanjutnya kami berkunjung ke PKBI Bali. Di sana kami ketemu sama teman-teman dari KISARA (Kita Sayang Remaja). KISARA adalah sebuah lembaga yang menjadi pusat informasi dan konseling remaja. Kegiatannya juga banyak banget kalau mau di ceritain di mari. Kalau sempet mampir aja ke blognya. KISARA ini dibentuk karena adanya rasa ingin ikut peduli sama masalah kesehatan reproduksi remaja kek hubungan seks pra nikah, kehamilan remaja, PMS, HIV/AIDS, juga penyalahgunaan narkoba. Karena yang ditangani kebanyakan masalah kesehatan, teman-teman di KISARA ini kebanyakan dari mahasiswa Kesehatan Masyarakat. Tapi yang masih SMA juga ada loh yang aktif di KISARA.


Pulang dari KISARA waktunya buat istirahat. Tapi sebelumnya ada sesi pemotretan dulu buat bikin poster. Jadi hari selasa tanggal 20 Desember nanti itu posternya bakalan nemplok di fX. Itu tuh pas acara Workshop Blog Optimizing Traffic & AdSense, Diskusi Panel Remaja dan HIV/AIDS, dan Awarding Pemenang Lomba GoVlog. Udah pada daftar kan? Kalau belum sayang banget tuh. Soalnya acaranya bagus banget. Tapi sekarang pendaftarannya juga udah ditutup.


Beres pemotretan Mamih Galuh ngajakin buat nyari cemilan ke KFC. Emang KFC pas banget di depan hotel. Dasar masih pada kelaperan, akhirnya beberapa anak mutusin buat ikut. Tetep ya, jauh-jauh ke Bali tongkrongannya ga jauh-jauh dari KFC. Ada kejadian aneh lagi. Di situ Eki ngerengek pengen dipoto sambil naik komidi puter. Lingga yang ga tega ngeliat Eki akhirnya bersedia buat motoin. Sayangnya setelah mereka ngerapat ke tekape, komidi puternya dikunci sama ada tulisan "UNTUK ANAK-ANAK DI BAWAH 10 TAHUN". Akhirnya pura-pura ga kenal aja deh.


Ternyata pulang dari KFC itu gue mau tidur juga tetep aja ga bisa-bisa. Mau ngapdet blog juga ga sempet. Akhirnya gue cuma menggelinjang ga jelas di kamar. Sampai tibalah waktu makan malem. Abis makan malem itu ada briefing singkat sama Beli Arya dan Bang Sebastian dari GAYAdewata sebelum kami ngeluncur ke tekape. Soalnya malam itu kami mau berkunjung ke hotspot transgender.


Hotspot transgender yang kami kunjungin itu ada di Jalan Bung Tomo. Di situ emang jadi hotspot waria. Di tekape kami ketemu sama Karisma atau panggilannya Risma. Risma adalah ketua OSIWA (Organisasi Sosial Waria yang ada di bawah Yayasan GAYAdewata. OSIWA sendiri aktif dalam mengampanyekan HIV/AIDS di kalangan waria. Selain kampanye, OSIWA juga sering ngadain tes kesehatan IMS termasuk HIV. Kalau ada anggotanya yang ternyata positif, OSIWA juga bakal ngedampingin mereka buat ngedapetin konseling dan layanan kesehatan. Kebanyakan yang udah terinveksi juga akhirnya aktif jadi aktivis HIV/AIDS.

Malam semakin larut. Dari Jalan Bung Tomo kami berangkat menuju ke "Jalur Gaza". Bukan! Bukan Jalur Gaza yang ada di Timur Tengah. Tapi Jalur Gaza yang jadi julukan sebuah jalan yang ada di Jalan Abimanyu, Seminyak, Denpasar. Musik-musik dari klub malam yang ada di situ seolah menyambut kedatangan kami. Di beberapa klub malam terlihat beberapa orang laki-laki sedang menari erotis. Ada juga waria yang membawakan lagu-lagu yang lagi ngehits dengan lipsync. Seperti kata Beli Arya, lima klub malam yang kami kunjungin itu emang terbuka buat umum tapi kebanyakan pengunjungnya adalah gay dan waria. Itu terbukti setelah gue ngeliat sendiri ke lapangan.

Gue juga ketemu sama seorang relawan GAYAdewata yang lagi ngebagiin kondom. Gue sendiri lupa namanya. Tapi sehari-hari dia bekerja di sebuah bank. Dia ngaku senang bisa menjadi relawan. Apalagi di sana dia bisa ketemu sama banyak temen-temennya. Dan ngebantu mereka buat terhindar dari HIV. Dia memakai kaos warna hijau. Katanya emang ada tiga seragam yang disesuaikan sama harinya. Kebetulan hari itu para relawan di Seminyak memakai kaos berwarna hijau.

Dari perjalanan gue di hari ke dua ini gue bisa dapet sebuah pelajaran berharga. Daripada kita hanya bisa terdiam apatis terhadap isu HIV/AIDS bukankah akan lebih baik jika mulai sekarang kita ikut aktif mengampanyekan HIV/AIDS. Jangan menunggu kita atau saudara kita terinveksi agar kita mulai peduli. Karena HIV bisa menular ke siapa saja termasuk kita. Satu hal lagi yang gue dapetin, di dunia ini ga semuanya bisa diatur dengan nilai dan norma yang udah ada. Diakui atau ga, toleransi itu akan harus selalu ada. Karena dunia ga hanya terdiri dari hitam dan putih. Mari kita lihat lebih dekat supaya kita bisa mengerti situasi yang sebenarnya. Jangan hanya sekadar "katanya".

Bersambung dulu yah, udah ngantuk nih. Tunggu cerita perjalanan kami di hari ke tiga. Semoga cerita ini bisa sedikit menginspirasi agar kita bisa lebih peduli lagi sama isu HIV/AIDS.
Jalan-jalan 7750858590806418733

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. ngeri banget bang clubbing nya 0_o

    BalasHapus
  2. @hanif: setiap hal selalu mempunyai dua sisi, baik dan buruk. seengganya dari perjalanan ini gue bisa ngambil sisi baiknya sebagai sebuah pelajaran berharga. :)

    BalasHapus
  3. Yah, ikutan nih....

    btw, ini tempatnya.

    Hari/Tanggal : Minggu, 18 Desember 2011
    Waktu : Pkl. 08.00-14.00 WIB.
    Tempat : Gedung Kwarcab Gerakan Pramuka Kab. Ciamis
    Jl. Jend. A. Yani No. 134 Kertasari-Ciamis 46213

    BalasHapus
  4. ok,
    laporan yang bagus gan, wagagagagagag......, lanjutin dah jalan jalannya. tapi maaf gan, ane gak tau tuh apa kelabing, clubing (bca dengan ejaan bahasa indonesianya aja) temasuk juga dugem gan. maklumlah ane anak desa gan. yang ane tau, kalau dugem itu artinya duduk gemetar gan. wegegegegegege ........

    selamat berjuang gan .... ( *** lebay dikit sambil menghapus air mata yang membuncah.... :D )

    BalasHapus
  5. @muhammad ridwan: itu kan biar bisa diplesetin aja masbro. :D

    BalasHapus
  6. aduh ampuun ampuuunn kalo udah ada waria gw nyerah nyeraaahh.. serem abis! lebih serem dari kuntilanak waria waria itu!!

    BalasHapus
  7. @rahma: ah jangan gitu, kita kan sama-sama manusia. :)

    BalasHapus
  8. bagus juga kegiatannya...bukan clubbingnya maksudnya ...wkwkkk... seminar...reportase...:D

    BalasHapus
  9. @NIT NOT: yaya, clubbingnya itu cuma kunjungan lapangan. :D

    BalasHapus
  10. clubbing era milenium...mancaaapppp! Semoga usahanya membuahkan hasil :3

    BalasHapus
  11. Bener dah saya ketawa pas ngelihat ada kondom gratis. :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping