fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Kelabing Bareng Odong

Ceritanya berawal ketika gue diundang ke acara syukuran temen kuliah sekaligus temen kosan gue, Farid. Dia ngundang buat syukuran kelul...

Ceritanya berawal ketika gue diundang ke acara syukuran temen kuliah sekaligus temen kosan gue, Farid. Dia ngundang buat syukuran kelulusan sekalian ulang tahunnya. Yang diundang semua anak-anak Kandaga (Kulawarga Nonoman Diploma Kauangan Asal Galuh), kalo ga ngerti tanya google translate aja yah. Kandaga itu kumpulan anak-anak Ciamis yang kuliah di STAN.


Rumahnya di Kota Banjar. Ya, bisa dibilang agak ke luar kota dikit. Untung aja berangkat ke sananya dianter sama sodaranya Tendi. Coba kalo gue harus ke sana pake motor. Bisa-bisa gue nyasar lagi. Soalnya di komplek rumahnya aja gue masih nyasar. Ga heran ya dicap sebagai “tukang nyasar”. Acaranya intinya ya doa. Dipimpin sama ayahnya Farid. Kemudian ngobrol-ngobrol sama ga kelewat ada acara makan-makan juga. Ini yang ditunggu-tunggu hoho. Abis itu kami mutusin buat kelabing a.k.a keliaran bingung. Karena udah malem kelabingnya cuma ke alun-alun Kota Banjar yang emang dekat dari tekape. Oh ya, Odong yang gue maksud itu bukannya odong-odong. Odong itu panggilan gue di kalangan anak-anak Kandaga. -____-“


Ternyata alun-alunnya cukup rame sama beberapa pedagang dan arena permainan ala pasar malam. Dari mulai tukang jajanan, tukang jangkrik, tukang odong-odong, bahkan sampe tukang topeng monyet juga ada. Suasananya emang rame banget. Pedagang itu ada tiap hari. Tapi paling rame itu malem minggu sama minggu pagi. Saat mall-mall menjamur di mana-mana emang cuma kalangan jetset sampe paling kalangan menengah aja yang bisa kecipratan dampaknya. Kalo masyarakat kelas bawah sih paling cuma bisa nikmatin suasana alun-alun, pasar kaget kek yang ada tiap senen malem di daerah kosan deket kampus STAN, atau pasar malem.
 

Pas gue ngambil poto-poto ini karena malem jadinya kan pake flash. Nah pas moto tukang jangkrik itu dia sama istrinya jadi kaget. Untung mereka ga punya penyakit jantung yah wakakak. Kata Si Mamang tukang Es Nong-nong juga, “Aduh Jang mani dipoto sagala” (Aduh Jang pake dipoto segala). “Buat kenang-kenangan Mang” (Buat kenang-kenangan Mang), kata temen gue. Emang sih buat kenang-kenangan. Soalnya kerjaan gue entar bakalan bikin gue keliling ke kota-kota di seluruh Indonesia bahkan sampe yang ga ada di peta sekalipun. Entar gue ceritain deh kalo keliling Indonesia, tepatnya terpaksa keliling. Semoga aja bisa sekalian kopdar sama blogger-blogger di kota yang gue kunjungin.


Di situ ga ada makanan berat. cuma jajanan aja kek cimol (aci dikemol), keripik jamur, sama yang sejenisnya gitu deh. Soalnya kebanyakan anak-anak kecil sama orang tuanya yang dateng. Kalo abege yang pada malam mingguan mah ga ada penampakannya di sini. Mungkin emang ga minat malem mingguan di sini. Gue juga sampe sempet nyobain Es Nong-nong. Seribu doang cing. Murah banget ternyata.


Sayangnya termpat sampahnya jarang baget. Ada juga di pojokan tempat sampah yang kurang layak. Jadinya kurang bersih. Padahal rame banget di situ.

Yaudah segini dulu cerita gue di kota Banjar. Tunggu aja cerita gue saat kelabing di kota-kota lain. Yuk yak yuk!!
Jalan-jalan 5514259744826208630

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping