fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Kisah Absurd Sang Pengangguran: Dari Ragunan Hingga Monas

Hari senin kemarin gue bener-bener bingung mau ngapain. Ngerti sendirilah, gue kan pengangguran. Sebenernya malamnya itu gue ada janj...


Hari senin kemarin gue bener-bener bingung mau ngapain. Ngerti sendirilah, gue kan pengangguran. Sebenernya malamnya itu gue ada janji mau maen ke kantornya VIVAnews.com. Tapi siangnya itu yang gue bingung entah mau ngapain. Gue coba ngontek-ngontek temen yang sama-sama pengangguran. Gue sih pengennya maen ke kebon binatang Ragunan. Soalnya selama tiga tahun gue kuliah, gue belum pernah ke sana. Padahal jarak dai kampus ke tekape lumayan deket juga. Gue pernah sih ke Ragunan. Tapi ke bupernya doang. Akhirnya siang itu gue mutusin buat kelabing a.k.a keliaran bingun sendirian. Yap gue ulang lagi, gue kelabing sendirian ke kebon binatang Ragunan.


Gue berangkat agak siangan dari Bintaro. Berangkat lewat Blok M terus naek Transjek biar adem. Lagian kapok juga gue naek kopaja ke tempat baru. Suka salah turun, ujung-ujungnya kesasar. Nyampe di sana gue langsung beli tiket. Harga tiketnya Rp5.000,00 doang termasuk asuransi. Kali aja dipeluk gorilla makanya diasuransiin dulu. Hari kerja sih apalagi hari Senin jadinya sepi banget. Yang ngejual tiket juga sok-sokan kaget pas gue bilang gue cuma beli satu tiket. Walaupun udah ada petunjuk arah tapi tetep aja gue bingung mau muter ke arah mana. Kebanyakan yang dateng sih orang tua sama anaknya. Kalo ga abege yang lagi pacaran. Atau paling parah yang dateng ke situ pengangguran yang ga tau mesti ngapain. Ya kek gue ini. Di sana gue juga ketemu buaya darat yang lagi ngegalau. Baru tau gue kalau buaya darat itu emang bener-bener ada. Ternyata ga semua yang lo denger itu bener.



Niatnya gue mau nyari masjid dulu. Pas nanya orang gue disuruh muter. Di jalan gue mampir dulu ke kandang burung. Bagus-bagus sih tapi gue ga terlalu suka sama burung. Soalnya kalau cuma burung gue juga punya. Iya, kan di rumah gue ada kenari. Di sana gue nemuin sepasang merak yang lagi backstreet. Kasian beud pacaran aja dipisahin trali besi. Tapi sebagai seorang pengangguran gue ga bisa ngelakuin apa-apa buat nolongin mereka. Cuma doa gue yang selalu menyertai cinta mereka, halah. Lalu gue turun ke kandang kuda nil. Sayangnya gue ga sempet ketemu buaya air di sekitaran situ. Buat ngebandingin perbedaan buaya air sama buaya darat yang tadi gue temuin. Terus gue naik lagi sampai akhirnya gue nemu mesjid di deket kandang singa. Tapi kok gue ga nemu kandangnya raja singa. Ada juga kandang singa Afrika. Lo kate raja singa itu binatang, Mat?


Pas gue jalan lagi hujan pun turun. Sial masa gue harus kejebak hujan di kebon binatang. Kalau gue hujan-hujanan bisa-bisa gue diketawain binatang-binatang yang ada di sana. Akhirnya gue neduh dulu di kandang burung. Tapi bukan kandang burung yang tadi. Ada hal unik yang gue temuin di sini. Kandangnya itu kan ada yang ketutupan atap ada yang ga. Nah ini gue lihat burung puter (kalau ga salah) kok ga pada neduh. Eh, ternyata mereka saling ngelindungin pakai sayapnya. Kalau ngelindungin kepala sama badannya sendiri kan ga mungkin ya. Mereka pinter banget. Jadi sayapnya itu dipakai buat saling ngelindungin kepala sama tubuh temannya dari tetesan air hujan. Tuhan emang sempurna banget ya nyiptain makhluk-makhluknya. Termasuk nyiptain kamu, eaaa.


Gue juga ketemu sama om-om orangutan yang udah gemuk banget. Keknya dia udah ga bisa manjat saking gemuknya. Makanya diet dong om! Sama rajin olah raga biar ga gembrot kek gitu. Gue jadi keinget pembantaian orangutan di Kalimantan. Gue coba buat bayangin gimana kalau gue harus ngebunuh orangutan itu. Tapi tetep aja ga tega banget lah pokoknya. Ga cuma orangutan, hewan apapun ga boleh kita bantai. Apalagi buat kepentingan manusia doang. Kan ujung-ujungnya kalo ekosistem udah ga seimbang kita juga sebagai manusia yang rugi. Halah, kok gue jadi ceramah kek gini ya.


Udah bosen keliling-keliling akhirnya gue mutusin buat pulang. Tapi di tengah jalan gue ngeliat pintu masuk ke pusat primata Schmutzer. Kebetulan udah lama banget gue pengen ke sana. Ngenesnya, lagi-lagi penjaga loket tiket sok-sokan heran pas gue beli satu tiket doang. Emang sih tempat ini bagus buat poto-poto apalagi kalo rame-rame. Pertama gue di sambut sama gorilla yang lagi ngegalau. Gila juga ya anak gorilla di sana udah pinter bahasa inggris. Lihat aja noh ngenalin dirinya juga pakai bahasa inggris. Sebagai mantan mahasiswa gue jadi ngerasa minder.


Abis naek ke jembatan itu gue masuk ke gua. Kampret guanya gelap banget. Berasa lagi uji nyali gue. Apalagi sepi banget di situ. Sialnya pas gue lagi jalan di lorong gelap, gue dikagetin sama lantai yang tiba-tiba menyala. Serem banget lah pokoknya. Apalagi pas nemu dua cabang lorong yang harus gue pilih. Berasa lagi nyasar di gua beneran. Eh, pas keluar pintu gua gue dikagetin sama patung gorilla. Kampret!! Gue kira itu gorilla beneran.


Masih di kawasan primata gue masuk pusat pengetahun primata. Kalau ga salah sih itu namanya. Gue lupa nama tempatnya. Pokoknya di situ tuh diceritain sejarahnya primata. Sama ada beberapa patung primata kece. Kek yang temanya barong itu. Di bawahnya ada nama seniman yang bikin itu patung. Gue juga baru tahu ternyata Schmutzer itu tante-tante. Gue kira dia itu om-om. Soalnya namanya suka ketuker sama Zuckerberg. Lo kate facebook?


Pas gue mau keluar gue nemuin sebuah patung. Di tempat patung itu bertengger ada tulisan “Tahukah Anda apa yang salah dengan patung ini?” Udah gue puterin itu patung sampai gue pusing. Tapi tetep aja gue ga nemuin jawaban teka-teki itu. Lo ngerti ga apa jawabannya teka-tekinya?


Pas lagi jalan pulang lagi-lagi gue tergoda. Di deket kandang gajah kedengeran lewat speaker ada yang lagi atraksi satwa. Sekalian gue lagi di Ragunan gue mutusin buat masuk juga ke sana. Tiketnya Rp4.000,00 doang. Tapi lagi-lagi penjaga loket tiketnya cengingisan pas gue masuk sendirian doang.


Pas gue masuk ternyata di dalem kebanyakan keluarga yang lagi rekreasi. Suami isteri yang lagi bawa anaknya liburan. Cuma gue doang yang masih abege yang ada di situ. Kenapa? Keberaatan kalo gue bilang gue masih abege? Satwa yang nampil ada kaka tua, beruang madu, monyet, sama lemur. Yang paling bikin gue ngakak pas atraksi monyet naek sepeda. Belom punya SIM kali ya. beberapa kali dia hampir nyemplung kali di samping arena, akakakak. Dari situ gue langsung pulang menuju halte Transjek.

Berhubung janjian maen ke VIVAnews.com-nya abis maghrib. Berhubung waktu itu masih sore, gue mampir dulu ke tempat temen yang kuliah di Perbanas, daerah Kuningan. Eh ternyata di sana ada juga dua orang temen SMA gue lainnya. Kongkow-kongkow dulu bentar terus gue berangkat lagi. Sebelumnya ngisi perut dulu yang emang udah keroncongan. Gila aja antriannya pas gue transit di Dukuh Atas. Ini nih yang gue malesin kalo jalan di Jakrta pas jam pulang kantor.

Kantor VIVAnews.com letaknya di kawasan Casablanca. Tepatnya di Menara Standard Chartered. Cukup jauh juga ternyata dari halte Karet. Pas nyampe sana ternyata lagi pada tumpengan. VIVAnews.com lagi ulang tahun yang ke tiga. Sayang banget gue baru aja makan jadi ga bisa makan banyak. Sebelumnya, sorenya sekitar jam limaan mereka abis lari nurunin tangga darurat dari lantai 32. Soalnya ada kebakaran di lantai 26. Surprise ulang tahun kali ya. Ngobrol dulu bentar di sana. Gue juga ketemu bentar sama Ka Fanny. Dia itu temen online gue yang kerja di sana dan emang baru kali itu juga ketemu langsung. Karena Aziz, salah satu nominator GoVlog AIDS, pangen banget ngelihat Monas. Kami pun muter dulu ke Monas sebelum balik ke hotel. Padahal hotel tempat mereka nginep ada di Blok M.


Di perjalanan menuju monas terlihat beberapa orang berjubah yang lagi konvoi. Kebanyakan sih ga pakai helm. Ternyata malam ini ada dzikir di lingkar Monas. Karena itu kami ga lama-lama di sana. Miris banget ya, orang-orang yang sok alim tapi ga mau tertib lalu lintas. Lagian di antara yang datang ke situ macem-macem juga motivasinya. Ada yang emang bener-bener niat buat ibadah. Ada yang mau maen di monas doang. Ada yang seneng ikutan konvoi doang. Terserahlah yang penting kami berhasil sampai Monas. Berhubung udah agak rame jadi kami pun segera pulang.


Sebelum pulang mampir dulu bentar ke depan Istana Negara. Ga samapai nyebrang sih. Dan ternyata di jalan itulah tempat Sondang ngebakar dirinya. Bau bunga yang ditabur di tekape masih sangat kuat aromanya. Cukup buat bikin bulu kuduk gue merinding. Masalah sondang ini nanti aja gue bahas lagi lebih dalam. Gue pun pulang bareng sama mereka. Nebeng sampai terminal Blok M.

Sekian cerita hari gue yang sangat absurd sebagai seorang pengangguran. Hari ini juga katanya mau ada pengumuman tentang nasib lulusan STAN. Tapi sampai malam pas gue nulis cerita ini berita itu tak kunjung tiba. Semoga aja besok datang berita baik ya. Salam Olahraga!!
Jalan-jalan 7472518392020069607

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Ngapain ke kebon binatang?
    Silaturahmi bang? XD

    BalasHapus
  2. huahahaha... baaang bang. cepatlah hilangkan panggilan "pengangguran"mu itu bang.

    BalasHapus
  3. HHahahaha.. Itu fotonya kocak-kocak.. Lulusan STAN ya?? cieee

    BalasHapus
  4. wah ternyata ada lulusan STAN yg masih nganggur, salut *eh
    Anyway, salam kenal ya bang :D

    BalasHapus
  5. @Ririz Noorrahmi: doakan saja, nanti ditraktir cimol deh. haha

    BalasHapus
  6. @Afrinaldi: tapi gue ga muncul di ragunan itu, ga ada yang motoin. haha

    BalasHapus
  7. @To-tallyshit: apanya yang harus disalutin dari seorang pengangguran. haha
    wokeh.. salam kenal juga. :D

    BalasHapus
  8. Huahaha.. untung aja gak kemakan buaya darat bang, bisa jadi korban kesekian ratusnya tuh :P

    BalasHapus
  9. @BasithKA: ga lah, masa buaya makan buaya. :p

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping