fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Melankolia Sepasang Sandal

Kemaren lusa digelar sidang buat ngadilin seorang anak usia 15 tahun. AAL inisial anak itu. Dia masih kelas 1 SMK. AAL ketangkap tangan pas...

Kemaren lusa digelar sidang buat ngadilin seorang anak usia 15 tahun. AAL inisial anak itu. Dia masih kelas 1 SMK. AAL ketangkap tangan pas lagi nyolong sepasang sandal jepit lusuh milik seorang perwira polisi di kota Palu. Dari persidangan dengan hakim tunggal itu AAL diponis bersalah. Dia dikembaliin ke orang tuanya buat dibina. Barang bukti sepasang sandal jepit lusuh itu juga dimusnahin. Yang ngeberatin ponisnya adalah karena dia dianggap meresahkan keamanan masyarakat. Karena AAL ngakuin perbuatannnya jadi hukumannya lebih ringan. Selain itu, dia juga masih di bawah umur dan masih pelajar.

Di luar gedung sidang beberapa orang termasuk Kak Seto, Ketua Komisi Perlindungan Anak, berunjuk rasa memerotes sidang itu. Soalnya AAL masih di bawah umur dan menurut mereka masih banyak kasus gede yang harus diadili. Kek kasus-kasus korupsi misalnya. Di lain pihak, kedua perwira polisi yang dituduh menganiaya AAL ngebantah tuduhan itu. Katanya itu ga sesuai sama hasil fisum et revertum yang menyatakan bahwa ga ada penganiayaan seperti yang dituduhkan ke mereka. Tapi kemaren gue lihat lagi di berita kalau mereka di jatuhin sanksi disiplin gara-gara penganiayaan itu. Berarti penganiayaan itu beneran ada dong. Berarti AAL emang DIPAKSA buat ngaku? Sandal yang dipakai bukti di pengadilan juga beda sama yang sandal yang dimiliki polisi itu. Semakin patut dipertanyakan persidangan terhadap AAL ini.

Ngenesnya lagi berita ini jadi headline berbagai media asing, “Simbol Ketidakadilan: Sandal Butut Murahan”. Karena kasus ini muncul juga sebuah gerakan. Gerakan 1000 sandal untuk pembebasan AAL. Kemaren tim yang ngumpulin sandal udah nyerahin sebagian sandal yang terkumpul buat Kapolri, Timur Pradopo. Sisanya bakalan dikasihin  sama empat penegak hukum lainnya. Kejaksaan, Mahkamah Agung, Komisi Yudisial, emm.. satu lagi apa ya?

***

Ngelihat kasus AAL kemaren gue jadi inget sama sandal gue. Sandal gunung yang gue beli di Bandung pas gue masih kelas 3 SMA. Gue lebih suka pakai sandal soalnya lebih praktis aja. Ujan-ujanan juga ga bikin ribet. Gue orang termasuk tipe orang melankolis. Selalu nyimpen baik-baik benda yang punya banyak banget kenangan kek sandal gue itu. Soalnya bisa bikin gue terkenang momen-momen indah yang terekam dalam benda itu. Tsah.

Banyak banget kenangan indah yang gue alami bersama sandal itu. Dari pas gue masih SMA di Bandung, gue kuliah bentar di Depok, sampai gue pindah kuliah ke Tangsel.  Dari mulai naek gunung, renang di laut, sampai nyasar di hutan. Naasnya pas semester 4 sandal gue itu ada yang nyolong. Pintu gerbang rumah kosan gue kan ga pernah dikunci. Malam itu gue lupa masukin sandal ke dalam rumah. Berhubung sandal gue itu udah ilang. Gue mau mindahin beberapa kenangan bersama sandal itu ke dalam blog ini. Biar gue masih bisa mengenangnya. Biar anak-cucu gue tahu kalau leluhurnya tukang nyasar. Ini dia di antara bebrapa tempat yang pernah gue jelajahin bareng sandal gue itu.


NYASAR DI GUNUNG TANGKUBAN PARAHU




Waktu SMA gue tinggal di asrama. Kalau tujuh belasan di asrama gue ada satu tradisi. Hari Minggu di minggu yang ada tujuh belasannya kami naek gunung Tangkuban Parahu. Jalan kaki dari asrama sampai puncak. Yang jadi panitianya anak-anak kelas tiga. Karena rata-rata tiap angkatan cuma 60 orangan. Waktu itu sebenernya udah ada tim yang survei jalur pendakian. Tapi hujan turun pas mereka lagi survei yang bikin mereka nyasar di hutan. Mereka ga bawa perlengkapan yang memadai. Habis surveinya juga ngedadak. Niatnya udah ga bener sih. Biar bisa bolos KBM Plus. Abis pulang sekolah ada KBM lagi dari jam 2 sampai jam 5. 

Baru lewat tengah malam tim survei tadi sampai di asrama. Numpang mobil patroli Polisi. Kalau Lembang – Cisarua emang udah ga ada angkot. Di hutan itu mereka sampai ngelihat hujan meteor. Berasa mau mati aja katanya. Sampai akhirnya ada sekumpulan kunang-kunang yang nuntun jalan turun ke Lembang. Karena tim pertama gagal maka turunlah tim survei ke dua. Waktu itu gue juga ikut. Tentunya dengan ditemani sandal gue yang ilang itu. Perlengkapan kami bisa dibilang cukup lengkap.

Sialnya kami juga nyasar lagi. Di puncak itu kami ga nemu jalur buat turun ke kawah. Sampai kami harus ngeloncatin pagar tembok. Di situ ada stasium penelitian petir ITB. Kami naek pohon dulu baru loncat masuk. Bukannya mau nyolong. Tapi nyari jalan pintas. Ternyata di stasiun itu ga ada orangnya. Cuma ada radio yang terus-terusan dinyalain.Kami loncat ke luar dari tembok di seberangnya. Sampailah kami di kawah dan turun lewat lembang. Karena besoknya tujuh belasan, di Lembang lagi ada karnaval. Udah kek gembel nyasar di kota aja gue. Dengan pakaian yang lusuh nerobos kerumunan orang-orang yang lagi nonton karnaval.


NYASAR DI HUTAN CAGAR ALAM PANGANDARAN
Waktu SMA sekolah gue karya wisatanya ke Pangandaran. Sebenernya males juga gue. Udah cukup sering gue maen ke Pangandaran. Jauh-jauh sekolah ke Bandung eh karya wisatanya mudik ke kampung halaman. Sempet juga snorkeling di pantai pasir putihnya. Gue pakai sandal itu karena batu karangnya tajem-tajem. Abis itu gue ngajak temen gue masuk ke cagar alamnya. Mau sok jadi guide ceritanya. Tapi Uci doang yang mau ikut. Jadinya gue sama Uci doang yang masuk cagar alam. Malu-maluinnya sang guide ga tahu jalan sampai kami berdua nyasar di hutan cagar alam itu. Soalnya tiap kali gue masuk cagar alam belom pernah masuk dari pintu pasir putih. Anak-anak udah nyariin. Untungnya waktu itu gue bawa HP. Jadi gue suruh yang lain balik pakai perahu. Sementara gue sama Uci balik ke hotel jalan kaki. Di tengah jalan pulang gue nemu bintang laut tapi sayang udah mati.


DARI RUANG KELAS SAMPAI KAMAR MANDI



Selama di asrama gue sering make sandal itu ke mana-mana. Ke ruang makan, ke masjid, sampai kadang-kadang KBM Plus juga gue pakai sandal. Sebenernya sih ga boleh asal jangan ketahuan. Hehe. Kecuali kalau ruang kelasnya yang di gedung asrama bukan di Smancis. Bahkan kalo sandal jepit gue lagi ilang atau putus, gue pakai itu sandal itu buat ke kamar mandi juga. Waktu SMA muka gue imut-imut gimana gitu ya. Banyak yang bilang sih baby face. Najong! Haha. Lempar kancut!!


KELABING DI KOTA TUA


Waktu semester 2 gue juga pernah kelabing ke Kota Tua sama 5 orang temen sekelas gue. Jejen ga kelihatan soalnya dia yang motoin. Ke Museum Fatahillah sama Museum Wayang doang. Pulangnya naek Transjek. Jadi ga bisa sampai malem. Padahal maen ke Kota Tua lebih seru kalau malem-malem.


KELABING DI DUFAN



Masih sama anak-anak temen sekelas juga. Gue maen ke Dufan dengan personil yang lebih banyak lagi. Seharian mengelinjang di dufan. Pas pulangnya temen gue, Nazarudin Ulya, yang biasanya jaim-jaim gimana gitu. Jadi artis dangdut dadakan di sana. Sampai-sampai dia punya julukan baru, “Udin Dangdut”. Jangan-jangan Udin Sedunia juga terinspirasi dari temen gue ini ya.

Sebenernya masih banyak lagi cerita gue sama sandal itu. Tapi ga mungkin juga gue tulis semuanya di sini. 

***

Kemaren pas lagi di Bintaro gue sama Gatot mau ngeprin di warnet Pion di PJMI. Waktu itu gue ngelihat sandal yang persis banget kek punya gue. Selain ukurannya sama gue juga inget banget sobekan di sandal sebelah kanan. Sobekan itu bekas gue nahan motor pas mau jatuh. Gue masih inget bener. Lagian udah bertahun-tahun gue hidup bersama sandal itu. Jadi gue tahu persis ciri-ciri sandal gue itu. Gatot sih nyaranin buat nemuin 3 orang yang lagi maen game onlen di warnet itu. Tapi ga usah aja kata gue. Gue udah ikhlas kok. Padahal karena yang lagi maen game onlen itu baadannya gede-gede. Bisa remuk gue. Herannya setelah hampir dua tahun sandal itu hilang dicolong orang gue nemu lagi di daerah yang ga jauh dari bekas kosan gue. Yasudahlah. Semoga aja itu bukan sandal gue. Tapi 99% gue yakin kalau itu sandal gue.

Semoga aja polisi yang nganiaya AAL sampai ngusut ke pengadilan segala malu kalau dia lihat tulisan ini. Gue aja yang pengagguran ga segitunya sampai nyeret ke pengadilan gara-gara sandal. Padahal polisi itu masih bisa beli sandal yang lebih bagus daripada sandal lusuh itu. Memang undang-undang harus dijalankan tapi lihat juga konteksnya. Kalau  cuma anak kecil bisa aja kan ditegur doang. Heran gue. Kita itu lebih suka ngeributin hal-hal kecil. Sementara kasus-kasus gede kek kasus korupsi ga selesai-selesai. Emang sih ya di negara kita hukum masih bisa dibeli. Buat wong cilik keadilan itu seolah jadi mimpi yang ga akan pernah tercapai. Di sini gunung di sana gunung, tengah-tengah pulau Jawa. Ups!! Lupa gue bukan dalang. Sekian. PIS LOP en GALAU!!

Hukum 8027494877092745151

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. esmosi jiwa tiap baca berita soal sendal jepit "lusuh" ini.

    plis donk ah ntu sendal kga da berliannye kn yak??
    ape perlu direnov 2M jg neh???kyak tu jamban DPR >,<

    mustinye kn ya kga useh semence2 getoh -___-

    BalasHapus
  2. @Ca Ya: tenang.. tenang... haha
    masa sandal jepit direnov? .-.

    BalasHapus
  3. suatu hari kalo yang dicolong itu ayam...maka ada gerakan 1000 ayam...yg parah jika yg dicuri pakaian dalam, seperti cerita di kostan kakak saya...sepertinya takkan layak gerakan seribu underwear ya...hiiiihihi...salam:)

    BalasHapus
  4. Si pelapor cuma briptu lho, pangkatnya... udah berani macem2... :(

    BalasHapus
  5. kenapa pada mosting ttg sendal beberengan -_-
    sendal oh sendal.
    btw sendal gw habis rusak looh :#

    #gak pentinggg beud

    BalasHapus
  6. Penegak hukum di negara kita SAKIT JIWA...

    BalasHapus
  7. @umminyafardais: wah.. makasih mba udah ngasih inspirasi. kebetulan kancut gue baru ilang. entar bikin gerakan 1000 kancut deh. *ups* :P
    salam... :)

    BalasHapus
  8. @Asop: karena dia punya temen artis kali, briptu norman. eh, norman udah keluar ding. :D

    BalasHapus
  9. @Rusydina Tamimi ♥: lagi musimnya kali. haha
    eaaa.. malah curcol. minta sama timur pradopo gih, kemaren dia abis dikasih ratusan sandal tuh. :P

    BalasHapus
  10. @Ikbal Rizki: rumah sakit jiwanya udah penuh kali ya? ups! keceplosan. :P

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping