fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Tiga Ratus Ribu dan Seorang Adik Kelas Gayus

Beberapa tahun lalu kampus gue jadi buah bibir di mana-mana. Seorang mantan mahasiswanya terlibat kasus korupsi. Ya,  gue yakin semua ...


Beberapa tahun lalu kampus gue jadi buah bibir di mana-mana. Seorang mantan mahasiswanya terlibat kasus korupsi. Ya,  gue yakin semua orang Indonesia udah pernah denger namanya, Gayus Tambunan. Karena kasus itu ada beberapa pihak yang menggeneralisasikan kampus STAN sebagai kampus penghasil koruptor. Hal yang membuat kami, mahasiswa dan seluruh civitas akademika STAN ngerasa tertusuk dengan adanya stigma tersebut, beuh.

Gue juga sering banget dapet cibiran sebagai “adik kelas Gayus”. Gue memang adik kelas Gayus. Terus kenapa? Salah gue? Salah nenek Nunun? Pecahkan saja jambannya biar rame! PRAANNKKK!!! Emang sih ada yang bercanda doang. Tapi ada juga yang seius. Gue juga sering ngeliat mimik muka yang aneh kalau gue kenalan terus gue bilang gue mahasiswa STAN. Atau sekarang pas gue udah jadi lulusan STAN.

Gue lebih kecewa lagi pas tahu kalau seorang mantan menteri pendidikan ikutan berpikiran picik. Menuduh sebuah kampus sebagai penghasil koruptor. Heran kenapa banyak orang cuma mandang kami sebelah mata. Gajah di sebrang lautan keliatan jelas. Tapi seonggok upil di lubang hidung ga nampak. Jangan tutup mata. Banyak juga lulusan STAN yang jadi anggota KPK. Bahkan ada yang jadi pimpinannya. Lagian kenapa cuma kampus Gayus yang dihujat? Kenapa mereka ga pernah ngungkit-ngungkit di mana Malinda Dee, Nazaruddin, atau Nunun pernah kuliah? Tapi bodo amat. Gue ga peduli di mana mereka pernah kuliah. Gue yakin kampus mana pun ga pernah ngajarin mahasiswanya buat korupsi. Lagian oknum yang korupsi di mana-mana juga ada. Bahkan di kementerian agama sekalipun. Yang katanya berisi orang-orang yang ngerti agama.

***

Pas lagi kuliah penyidikan pajak dosen gue pernah ngebahas masalah Gayus. Dosen gue yang juga seorang intel pajak itu pernah nemuin Gayus. Ngebujuk biar Gayus mau ngebeberin semuanya. Gue yakin beliau tahu sesuatu tapi karena emang rahasia jabatan jadi kan ga mungkin juga dibeberin sama mahasiswanya. Dosen gue nanya pendapat kami tentang kasus ini. Biasanya gue adem ayem aja kalo ada diskusi di kelas. Tapi waktu itu nurani gue merasa terpanggil buat ngeluarin unek-unek yang udah numpuk di kepala gue.

Ini pendapat gue. Logikanya ga mungkin orang bisa bebas keluar masuk sel tahanan kalau ga ada “orang gede” di belakangnya. Lagian ga cuma petugas penjara yang dia kelabuhin. Gayus bisa terbang ke Bali bahkan ke luar negeri ga mungkin ngesot kan? Pasti dia lewat bandara. Apa selemah itu pengamanan imigrasi di bandara kita? Pasti ada “orang gede” yang ngatur kan? Terus pas dia maen ke Bali. Kenapa juga di malah nonton tenis. Kata temennya juga dia ga suka tenis. Hobinya kan maen golf. Terus kenapa di situ tiba-tiba ada wartawan yang katanya “kebetulan” ngelihat Gayus terus dipoto. Anehnya lagi di situ “kebetulan” ada Ical. Konglomerat pengemplang pajak. “Kebetulan” lagi Ical lagi ga akur sama “orang gede” lawan politiknya. “Kebetulan” juga waktu itu orang istana disebut-sebut terlibat kasus Krakatau Steel yang katanya lebih gede dari Century.

Gue ga tahu itu bagian dari politik pengalihan atau bukan. Karena dosen pajak gue yang lain pernah bilang. Di Indonesia ini ada yang namanya politik pengalihan dan pembusukan. Bikin kasus baru buat nutupin kasus yang lebih gede. Ngebusukin orang buat nutupin kebusukan lainnya. Who knows? Halah sok Iggris segala. Bener ga tuh tenses-nya. Gue yakin Gayus cuma pion yang dikorbanin. Kasus yang serumit itu ga mungkin ga ada konspirasi yang didalangi “orang gede” di belakangnya. Siapapun “orang gede” itu yang pasti dia punya kekuasaan. Buktinya sampai sekarang kasus Gayus ga terungkap sampai atas. Kasus Krakatau Steel juga lenyap ditelen macan.

Walaupun begitu, semua stigma terhadap kampus STAN ga bakalan cukup buat bikin gue malu jadi mantan mahasiswa STAN. Gue bangga karena suatu saat nanti gue bisa gabung di Kementerian Keuangan (Kemenkeu). Amiin Ya Allah. Meskipun untuk itu gue harus meratapi nasib sebagai pengangguran dulu selama beberapa bulan. Di bawah Kemenkeu ada yang namanya Direktorat Jenderal Pajak (DJP). Instansi pemerintah yang jadi pelopor Reformasi Birokrasi. Jauh sebelum Kementerian Pemberdayaan Aparatur Negara (Kemenpan) berkoar-koar tentang Reformasi Birokrasi, di DJP udah ada modernisasi. Itu ga cuma teori doang. Karena gue juga pernah ngerasainnya.

***


Bulan Juni 2011 kemaren gue PKL di Kantor Pelayanan Pajak (KPP). Selama sebulan itu kebetulan gue PKL di KPP Pratama Ciamis. Ternyata KPP tempat gue PKL itu jadi KPP percontohan di Kanwil DJP Jawa Barat I. Di minggu terakhir gue dapet kesempatan buat praktik di Tempat Pelayanan Terpadu (TPT). Bagian depan KPP yang langsung berhadapan sama Wajib Pajak (WP). Mirip teller di bank lah bedanya di TPT ga megang uang. Awal-awal gue sempet ngerasa grogi juga takut ga bisa jawab kalau ditanya WP. Maklum, sebagai mahasiswa pajak yang lebih suka kelabing a.k.a keliaran bingung daripada belajar pajak ilmu pajak gue masih sangat pas-pasan.

Sewaktu di TPT itu gue jadi tahu kalau ada yang namanya kurir pajak. Istilah gue doang sih. Mirip konsultan pajak tapi kecil-kecilan. Tiap kali ngelapor Surat Pemberitahuan (SPT) biasanya sampe puluhan WP yang dia laporin SPT-nya dan kebanyakan SPT Nihil alias pajak terutangnya nol rupiah. Meskipun dia cuma ngelaporin setumpuk SPT Nihil kami ga ngebedain pelayanannya. FYI: kantor pajak itu cuma nerima SPT sama SSP (Surat Setoran Pajak). Karena uang pajak itu ga disetor ke kantor pajak tapi ke bank atau kantor pos. Uang pajak yang disetor langsung masuk ke kas negara jadi pegawai pajak ga nyentuh uang pajak yang disetor. 

Siang itu TPT cukup rame. Jam istirahat juga udah lewat tapi gue masih nemplok di TPT karena masih banyak WP. Pas gue mau muter papan nama jadi tanda istirahat tiba-tiba seorang ibu meluncur dan mendarat dengan cantik di depan meja gue sambil naroh setumpuk SPT. Padahal sama sekali gue ga manggil nomor antriannya. Gue cuma bisa nelen ludah dan terus ngelayanin ibu itu sambil tetep ngelempar senyum manis. Mungkin para petugas TPT sering banget ngalamin hal kek gini. Gue aja yang baru sekali udah agak gimana gitu. Soalnya waktu itu gue belum solat dzuhur tambah lagi perut gue yang udah keroncongan. Tapi itulah resikonya jadi pelayan masyarakat.

Di hari yang berbeda ada seorang kakek-kakek datang ke TPT buat bikin kartu Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Katanya beliau bikin kartu NPWP buat ngurus pensiunannya. Waktu itu gue udah bisa nyetak sendiri kartu NPWP. Jadi kakek itu perlu nunggu lama dapetin katu NPWP-nya. Tiba-tiba ada kejadian yang ga pernah gue sangka sebelomnya.
Pas gue ngasihin kartu NPWP kakek itu nanya, “Biayanya berapa?”
“Gratis, Pak.” jawab gue sambil ngelempar senyum manis gue, halah.
“Berapa? Tiga ratus?” tanya kakek itu buat mastiin. Keknya pendengarannya udah kurang jelas. Lalu sang kakek ngeluarin tiga lembar uang merah seratus ribuan.
“Semua pelayanan pajak gratis, Pak.” Gue nolak uang itu sambil nunjuk ke arah poster di lobi KPP, “SEMUA PELAYANAN PAJAK GRATIS. TIDAK DIPUNGUT BIAYA APAPUN”. Baru kakek itu ngerti.

Mungkin kakek yang bikin kartu NPWP itu udah terbiasa sama birokrasi di negara kita yang selalu identik sama salam tempel, pelicin, atau apalah namanya. Gue bangga bisa bilang kalau pelayanan pajak itu gratis. Gue pernah baca “Buku Berkah 1” (Berbagi Kisah & Harapan). Buku perjalanan modernisasi DJP yang isinya kumpulan kisah nyata pegawai pajak di masa “jahiliyah”. Dari situ gue tahu kalau banyak petugas pajak yang mampu bertahan dari godaan-godaan semacam itu. Walaupun tentu saja nilai yang ditawarkan kepada mereka jauh sekali dari apa yang gue alami dan dalam kondisi yang sangat terjepit sekalipun.

***


Di suatu kelas Lab. Pajak Penghasilan dosen gue ngebagiin selembar potokopian. Isinya sebuah cerita yang berjudul “Haura”. Penulisnya bernama Nur Fathoni. Di situ diceritain kalau si penulis adalah seorang Account Representatif (AR) di sebuah KPP yang khusus ngelayanin WP yang gede-gede. Sudah beberapa tahun dia menikah tapi belum juga dikaruniai anak. Sampai akhirnya mereka dikaruniai seorang anak perempuan yang diberi nama Haura. Tapi baru beberapa bulan usianya, si anak menderita penyakit yang cukup parah dan butuh biaya besar untuk operasi. Ga sengaja WP yang ditanganinya tahu kalau anaknya lagi di rumah sakit. Buru-buru dia telpon istrinya. Ngasih tahu biar istrinya ga nerima kalau ada yang dateng ke rumah sakit buat ngasih uang. Meskipun WP itu bilang dia ikhlas mau ngasih. Tapi dia yakin WP itu ga bakalan ngasih kalau dia ga jadi AR-nya.

Kemudian anaknya meninggal. Tapi dia sangat bahagia karena dia yakin anaknya tetap tersenyum di surga. Ga ngerasain uang haram kalau dia jadi dioperasi. Lagian dia yakin hidup mati seseorang itu udah diatur. Meski dia nerima uang itu dan anaknya dioperasi belum tentu anaknya selamat. Yang ada anaknya malah dikasih uang haram. Itulah kira-kira resume dari cerita “Haura” yang masih gue inget. Terakhir gue tahu kalau yang nulis cerita ini dosen STAN. Dan ini adalah salah satu kisah nyata yang ada dalam buku Berkah. 

***

Jangan pernah ngehukum sekolompok orang dengan stigma yang menggeneralisasi hanya karena seorang oknum. Karena hal itu hanya akan menciderai perasaan orang-orang lainnya yang ga terlibat. Bayangin kita ada diposisi mereka. Sekian. Salam Super Mario Bros Teguh.
Indonesia 7284420458744650900

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. kenapa kok kampus nya gayus bukan melinda dee yang dihujat?

    hmm .. menurut gue nama STAN sendiri itu udah gede. jadi sedikit masalah aja udah gede.

    ilustrasi lain kayak gini..

    artis kalo ketauan selingkuh aja, semua orang pada tahu. sedang klo tetangga gue selingkuh. apa abangnya bakal tau? nggak kan :) hehe...

    semoga masuk kemenkeu bang :) amiiin..

    BalasHapus
  2. @aaayik: sip, ilustrasi yang logis.
    iya, amiin.. amiin... :)

    BalasHapus
  3. emang yeee warna putih klo dikasi item dikiit aja langsung jd item...aneh memang,,,tp tetaplah bangga jd anak STAN ;)

    BalasHapus
  4. hebat bgt bisa masuk STAN..

    ngga masalah deh ama yg begitu.. pusing juga kalo mikirin pandangan orang yang penting mas jgn sampe kaya kakak2 kelasnya aja yg seperti gayung tambunan itu.. ciahaha #eh


    semoga yg di cita-citakan tercapai...

    BalasHapus
  5. @Ca Ya: karena nila setitik rusak susu sebelanga.
    bener ga sih peribahasanya? :D

    BalasHapus
  6. semangat dear :) jadiin aj itu sebagai cemeti untuk ngebuktiin bahwa adik kelas gayus akan menumpas yang namanya korupsi di Indonesia :)

    BalasHapus
  7. Salam kenal..

    kebetulan saya seorang fiskus juga di Banda Aceh. Dan soal dicurhatin WP soal Gayus, sudah sering. Tapi kalo saya sih biasanya bilang gini sama WP yang menggeneralisasi semua fiskus seperti Gayus, "jangankan bapak/ibu, saya sebagai fiskus juga benci kok sama gayus. Insya Allah saya tidak seperti itu. Doakan kami tetap amanah ya". Tentunya bilang begitu sambil senyum. Walaupun sakit hati sih kadang digeneralisasi gitu.

    Semoga kita selalu tetap amanah deh di dunia kerja ini..

    BalasHapus
  8. sama Mat, aku jg kadang sebel kalo orang menganggap semua PNS itu tukang bolos, tukang telat, tukang minta pelicin, dsb. Oke,aku akui banyak oknum yg seperti itu.. aku aja yg PNS pernah jg kok jd korban oknum tukang minta pelicin waktu ngurus berkas (padahal berkas itu memang hakku, dan ngurus berkas itu udh jadi pekerjaan oknum itu). Sekarang kita buktikan aja bahwa kita bukan termasuk tipe abdi negara parasit seperti stigma di atas. Semoga kita tetap amanah dalam pekerjaan kita ya. Semangat, bro! \^__^/

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Eaaaa~ si abang kece ^_^ Semoga sukses bang, doa tahun baru mudah diijabah *ngawur* Yang penting doa! Yang penting sukses! :p

    BalasHapus
  11. temen-temen deket gue lulusan STAN dan gue bangga banget sama mereka.

    great story, man :)

    BalasHapus
  12. @buzzerbeezz: amiin.. semoga kita bisa tetep ngejaga amanah itu. :)
    salam kenal juga. :D

    BalasHapus
  13. @Ruri: amiin mmba... ayo kita bersatu melawan stigma itu. buktikan kalau kita bukan PNS sepeti itu. MERDEKA!!
    eh, gue bukan PNS ding. :P

    BalasHapus
  14. @BasithKA: amiin.. :')
    tumben baik, sampai ngedoain segala. :P

    BalasHapus
  15. @rana musika: makasih.. semoga suatu saat nanti gue juga bisa dibanggain ya. :)

    BalasHapus
  16. artikel ini mengilhami saya sekali. sangat sekali ...

    BalasHapus
  17. wkwkwkwk... mantaaap...Cemunguuudh... nih kayaknya curhatan dari dalam hati nih....

    BalasHapus
  18. @Mohamadekonugroho: iya mas, dari lubuh hati terdalam. :)) *tsah*

    BalasHapus
  19. ya sih jadinya bingung juga, orang lain yang bikin salah, temennya yang bahkan gak kenal dia kena imbas. yah, kadang kita gampang menjudge yah.. heuheu sabar bang, orang sabar pantatnya lebar kyak ane :D

    BalasHapus
  20. @Syifa maharany Ardjumand: ah, ga mau kalau malah bikin pantat lebar. huhu *ngelus-ngelus pantat*

    BalasHapus
  21. keren bet bang tulisannya! sampe masuk sini loh --> http://ureport.vivanews.com/news/read/278874-tiga-ratus-ribu-dan-seorang-adik-kelas-gayus? (y) <- jempol

    BalasHapus
  22. maju aja mass broo.. yang penting kita kagak ikut tersandung,,
    jgn pdulikan setiap stigma buruk.
    topik yang mantabb sob..
    kunjungi punya ane juga di
    http://sigitirmawan.com/tuntaskan-skripsi-di-2012-my-resolution
    tinggalkan komentar yah..
    happy blogging.. :)

    BalasHapus
  23. sabar ada batasnya....
    Tuhan masih berdiri dan sedang menonton....
    :)

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping