fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

The Akhwat Code

Ga usah repot-repot nebak maksud dari judul tulisan ini. Gue ga bermaksud buat nyaingin Dan Brown. Gue cuma lagi ga ada ide aja bua...



Ga usah repot-repot nebak maksud dari judul tulisan ini. Gue ga bermaksud buat nyaingin Dan Brown. Gue cuma lagi ga ada ide aja buat bikin judul yang menarik, apalagi tulisan yang menarik. Gue lagi bener-bener krisis ide. Selain karena gue udah stres karena terlalu lama nganggur, gue juga lagi agak kurang sehat. Curcol dikit gapapalah ya. Tapi ga usah khawatir. Sebego-begonya gue yang lagi ga punya ide buat nulis gue ga bakalan sampai bunuh diri kayak Ernest Hemingway. Peraih Nobel Sastra yang bunuh diri dengan menembak dirinya. Alasannya simpel aja. Gue ga punya duit buat beli pistol kayak Ernest. Kan gue masih nganggur. Ga elit juga kan kalau karena itu gue malah terjun ke got. Cuma bercanda, sebego-begonya orang bego menurut gue adalah orang yang mengakhiri hidupnya.

Ah, lagi-lagi gue malah terlalu banyak basa-basi yang makin bikin basi blog gue aja. Kemaren pas lagi ngelamun sambil dengerin musik dari hp, tiba-tiba gue jadi keinget sama salah satu topik yang sering banget ditulis orang. Mau di blog atau di notes facebook gue sering banget nemuin tulisan dengan judul “Akhwat Vs. Cewek”. Tulisan yang isinya misahin kaum Hawa ke dalam dua kelompok imajiner, kelompok akhwat dan kelompok cewek. Di tulisan itu suka dideskripsiin kalau akhwat itu bla.. bla.. bla.. dan cewek itu ble.. ble.. ble… Buat ngebanding-bandingin antara akhwat dan cewek. Dari situ gue terdorong buat nyoba *ehm* nguak kode yang tersimpan di balik kata “akhwat”.

Sebenernya kata “akhwat” itu berasal dari bahasa arab. Menurut KBBA (Kamus Besar Bahasa Arab) yang ditulis Tatang Suparman, itu loh penulis buku yang sering disebut-sebut sama Sule, akwat berasal dari kata “ukhtun” yang artinya adalah saudari atau saudara perempuan. Benerin kalau gue salah. Tapi jangan tanya sama gue kenapa ukhtun berubah menjadi akhwat. Soalnya sama sekali gue ga ngerti itu yang namanya ilmu sorof atau sebangsa setanahairnya. Soalnya selama tiga tahun belajar Bahasa Arab di asrama gue bisa ngomong “na’am” dan “la” doang. Gimana ga coba, kalau tiap di kelas kerjaan gue cuma ditepokin sama Pa Nandang gara-gara gue ga bisa jawab kalau lagi ditanya. Gue juga cuma bisa manggut-manggut kalau pas apel pagi hari Jumat Pa Mujib ngasih amanat pake Bahasa Arab. Emang pas lulus gue dapet sertifikat dari UIN Bandung. Meski gue sendiri ga ngerti apa arti dari tulisan arab gundul yang menghiasi semua halaman sertifikat itu, miris.

Kembali ke jamban! Jadi, kalau kita ngacu sama kamus tadi atau ngacu sama tatabahasa, semua orang yang di KTP-nya berjenis kelamin perempuan harusnya berhak untuk dipanggil akhwat atau cewek. Gue ga setuju sama yang bilang “si A bukan akhwat” atau “si B bukan cewek tapi akhwat”. Hello!! Kalau bukan akhwat atau cewek berarti si A dan si B itu waria dong? Soalnya penampilannya udah feminim tapi ga diakui sebagai akhwat atau cewek. Harusnya ga ada pembedaan strata antara akhwat dan cewek. Ga ada kelompok-kelompok imajiner seperti dalam tulisan yang gue ceritain tadi. Tulisan itu emang dibikin dan beredar di antara anak-anak rohis atau aktivis dakwah. Karena emang di kalangan mereka kaum hawa suka dipanggil akhwat. Padahal menurut gue itu cuma murni opini orang-orang yang ingin mengeklusifkan kelompoknya dengan sebuah panggilan. Karena bahkan gue ga pernah denger ada dalil atau dasar hukum yang mendasari munculnya paham yang ngebeda-bedain kedua panggilan tersebut.

Gue cuma bisa bikin dua buah prediksi kenapa banyak orang yang make panggilan dari bahasa arab ini, yaitu secara baik sangka dan buruk sangka. Baik sangkanya yaitu mereka lagi belajar Bahasa Arab. Kalau buruk sangkanya mereka pengen sok gaul dengan Bahasa Arab. Tapi sebagai orang yang kacrut gue lebih suka berburuk sangka. Menurut gue fenomena ini mirip sama orang yang suka manggil dengan panggilan masbro atau mbaksis. Kosakata bahasa gaul yang diserap dari asing. Jadi menurut gue “akhwat” dan “cewek” atau “ukhti” dan “mbaksis” adalah sama-sama bahasa slang alias bahasa gaul. Keduanya diambil dari bahasa asing.

Terkait panggilan yang diserap dari Bahasa Arab ini gue konsultasi sama temen gue yang kuliah di Al Azhar, Kairo. Soalnya gue bingung juga kalau ada yang suka manggil gue pake kata “antum” padahal gue lagi sendirian. Atau ada juga cewek yang dipanggil dengan kata “antum”. Soalnya setahu gue “antum” itu adalah kata ganti orang ke dua jamak. Katanya, “Sebenernya masalah kalau masalah ini tergantung pemakaian Mat, kalau mau dipake di tulisan, misalnya buat ngerjain tugas-tugas, bikin makalah atau tulisan, maka kita harus pake aturan Bahasa Arab yang betul. Misalnya"antum" memang itu buat kata ganti banyak orang dll. Tapi kalau pun dipake dalam bahasa sehari-hari atau bahasa percakapan, ga jadi masalah mau diubah-ubah model gimana juga. Tergantung situasi dan kemampuan. Kalau orang lain pakenya gitu ya kita juga ikut. Soalnya bahasa yang kita pake bukan yang tertulis di dalam buku tapi yang udah biasa dipake secara umum." Kayak gitu kira-kira terjemahannya. Ga kok, dia ga ngomong dalam Bahasa Arab tapi Bahasa Sunda, ya meskipun di sana dia bicara pake Bahasa Arab tapi kalau ngomong sama temen yang di Indonesia dia tetep make Bahasa Indonesia atau Bahasa Sunda. Gue setuju sama ucapan temen gue ini terkait kata "antum". Tapi gue tetep ga setuju sama pengelompokkan akhwat dan cewek tadi.

Ini murni opini gue doang. Dan yang namanya opini itu belum tentu bener. Tapi belum tentu salah juga. Gue cuma ngungkapin apa yang ada dalam isi kepala gue. Kan kita bebas buat bersuara dan berpendapat selama itu bisa dipertanggungjawabkan. Nah, kalau ada yang mau minta pertanggungjawaban atas semua yang pernah gue tulis ayo diskusi di sini. Jangan beraninya cuap-cuap di belakang doang. Kalau cuma berani di belakang artinya lo ga pede sama pendapat lo sendiri. Nyawa dibayar nyawa, ya tulisan juga dibayar tulisan. Kalau emang apa yang gue tulis itu salah silakan lo tulis yang benernya menurut lo gimana. Udahan dulu ya, gue masih puyeng kalau kelamaan nongkrong di depan leptop. Doain aja gue cepet baikan. Dan yang paling penting doain gue biar bisa cepet kerja.  Waka waka ee!!


Pluralitas 5980934153915510079

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. iya gw juga sempet heran kalo ada org yg bilang gini
    "dia cantik lohh,, akhwat lagi"
    kata gw dalm hati, "lah iyala akhwat, masa ada ikhwan cantik -____-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. @dhilooo: dan gue yakin akhwat yang dimaksud sama orang itu bukan lo. :P

      Hapus
  2. mayoritas org membedakan akhwat dan cewek itu dr penampilan.
    akhwat: berjilbab yg biasanya jilbabnya lebar2 atau bahkan menyerupai mukena,tmpat tongkrongannya masjid,dan bner2 kliatan bgt santunnya,ya pokoknya gtu deh

    cewek:ya selain yg dijelaskan di atas hehehhe...bahkan yg berjilbab pn blm tntu disebut akhwat heu *kayak saya ini lho*

    tp pda umumnya akhwat ya cewek dan sebaliknya heu..

    atau bisa jg akhwat adalah wanita yg lebih tahu ttg syariat Islam dan tentu dijalankan heu.

    gw ni komen ape curcol c ah :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ca Ya: haha kayak biasanya ya diselipin curcol. :P

      Hapus
  3. Saya setuju tuh sama opininya, akhwat, cewek, perempuan, ya secara struktur sama aja...dan yang tau baik ato buruk rohaninya ya hanya Tuhan saja,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. @emje: iya, ga perlu kan jadi hakim yang ngenilai orang dari penampilan luarnya doang.

      Hapus
  4. #opini

    (Mungkin) kebanyakan orang mendefiniskan kata 'akhwat' ini sebagai wanita yang berjilbab lengkap dan menutupi seluruh auratnya. Namun ya sepengetahuan ane kata 'akhwat' ini artinya ya perempuan. Sama aja kaya' ngebedain female sama perempuan ujung-ujungnya =.=

    Dan ane termasuk orang yang kurang setuju kalau tingkat keimanan seseorang dilihat dari cara berpakaiannya #eh #malahOOT

    Intinya (menurut saya) ya 'akhwat' sama wanita/cewek/perempuan itu ga ada bedanya. Cuma beda bahasa, satu bahasa Arab satu bahasa Indonesia.

    Sekian
    CMIIW

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Farid Azroel: ga OOT kok. :D
      iya, letak perbedaanya cuma karena beda bahasa. kalau arti atau maknanya sih sama aja.

      Hapus
  5. artinya sama, cuma beda bahasa aja sih... -_-

    BalasHapus
  6. eh Mat, aku setuju banget ma tulisan ini.. Tapi mungkin kebalikan sama komen2 di atas.. Aku ga suka pengelompokan cewek, akhwat. Krn menurut aku semua ya sama aja..

    Kadang jg aneh lho kalo dibilang 'ah za, kamu kan akhwat' (FYI yg ngumung sama2 cewek) lalu aku langsung ambil kaca besar2.. Takut kalo aku udah brubah jadi monster karena setauku aku n dia sama2 cewek tp kenapa kayaknya dipisah2 jd gitu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Zahara: berarti ke mana-mana suka bawa kaca besar ya? :P

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping