fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Eksklusivisme Anak Jurangmangu

“Biar tubuhmu berkelana, lalui kegelisahan, mencari keseimbangan, mengisi ketiadaan, di kepala dan di dada.” –Efek Rumah Kaca, Balerina ...

“Biar tubuhmu berkelana, lalui kegelisahan, mencari keseimbangan, mengisi ketiadaan, di kepala dan di dada.” –Efek Rumah Kaca, Balerina


Emm.. Bingung juga mau kayak gimana *ehm* mukadimah tulisan ini. Kayak biasanya gue cuma mau nulis hal-hal yang kayaknya emang ga penting banget. Maklum ajalah yang nulisnya juga mantan mahasiswa abal-abal. Ga cuma basa-basi kalau gue bilang gue mantan mahasiswa abal-abal. Buktinya kalau ada tugas kelompok aja yang ngerjain makalahnya temen-temen gue. Kalau gue sih cuma jadi anggota penggembira. Jadi pantes aja kan kalau gue dibilang abal-abal. Satu-satunya tugas yang gue tulis sama tangan gue sendiri kayaknya cuma laporan PKL. Jadi maklumin aja ya kalau tulisan-tulisan gue di blog ini juga abal-abal semua. Soalnya yang nulisnya juga seorang abal-abal.

Jangan tanya apa itu “eksklusivisme”. Gue juga ga tahu itu artinya apaan. Cuma karena kelihatannya kerena aja makanya gue pake buat judul. Gue mau sedikit, atau mungkin juga banyak, curhat selama gue jadi anak Jurangmangu. Pastinya ini bukan masalah akademik. Karena ga mungkin banget seorang mantan mahasiswa abal-abal nulis masalah akademik. Gue cuma mau curhat tentang kehidupan di luar kelas. Tentunya semuanya dilihat dari perspektif gue. Menurut apa yang gue lihat, denger, rasain, dan alamin selama tiga tahun ke belakang. Gue ga maksa kalian buat setuju sama apa yang bakalan gue tulis. Karena belum tentu semua yang bakalan gue tulis ini bener. Tapi belum tentu semuanya salah juga.

Ceritanya bermula pada suatu hari di awal bulan Desember tahun kemaren. Tepatnya tanggal 10 Desember 2011. Gue inget banget karena hari itu gue harus ikut psikotes buat penerimaan PNS di Kemenkeu. Dan kayak biasanya gue dateng terlambat ke ruangan tes. Tuh kan, apa gue bilang tadi. Belum apa-apa udah curhat. Singkat cerita, siangnya itu gue diajak reunian sama beberapa orang anak gedung E. Dalam benak gue kalau yang namanya reunian itu acaranya paling makan-makan doang. Tapi ternyata ga kayak gitu. Kami yang udah bertitel “alumni” malah disuruh cerita. Gue galau mau cerita apa. Masa gue cerita pengalaman pas gue nyasar di Kalomongso atau pas gue nyasar di PJMI. Apalagi Galau eh Galuh yang duduk di samping gue ngomongnya nyerocos mulu. Akhirnya gue cerita aja apa yang sering gue rasain kalau ketemu sama anak kampus lain. Apakah itu. Stay tune terus di sini ya kalau masih penasaran.

Siang itu intinya gue cerita kalau selama tiga tahun gue ngerasa terkurung dalam sebuah kotak yang disebut Kampus Ali Wardhana. Gue bilang kayak gitu bukan tanpa alasan. Simpel aja, coba masing-masing bayangin. Berapa orang anak kampus lain yang kalian kenal selama jadi anak Jurangmangu yang dulunya bukan temen satu sekolah? Gue yakin kebanyakan jawabannya pasti dikit bahkan ga ada. Emang ga semua. Karena gue yakin masih ada beberapa orang yang masuk pengecualian. Dalam tulisan ini juga bukannya gue mau ngegeneralisasiin. Tapi gue mau ngomongin secara umumnya aja. Coba kira-kira kenapa kita kurang banget punya temen dari luar Jurangmangu. Mungkin ada benernya juga apa yang gue bilang tadi. Kita terkurung dalam zona nyaman. Karena buktinya banyak anak-anak kampus lain pergaulannya ga cuma di dalam kampus.

Jujur, gue suka agak minder kalau gue kenalan sama anak kampus lain. Mereka cerita kegiatan-kegiatan mereka di luar kampus. Sementara pas ditanya apa kegiatan gue ya palingan di dalem kampus doang. Sementara di luar sana mereka bikin komunitas sosial, komunitas kreatif, dan kominutas lainnya ga cuma sama temen satu kampus tapi sama anak kampus lain juga. Sebut aja yang udah terkenal kayak IYC atau Parlemen Muda. Pas field visit di Bali juga gue ketemu sama anak-anak kampus di sana yang aktif di luar kampus yaitu di KISARA. Coba ada berapa anak Jurangmangu yang kayak gitu? Kalau pun ada itu dikit banget. Paling anak Jurangmangu cuma eksis di FPTKI atau BEM SI. Itu juga kan cuma segelintir orang aja yang terlibat di sana. Gue ngebandingin sama kampus lain karena buat ngenilai sesuatu kan harus ada parameter pembandingnya. Dalam hal ini parameter yang gue pake adalah kampus-kampus tetangga. 

Gue ga tahu kenapa bisa kayak gitu. Mungkin juga karena pas pertama kali dateng ke Jurangmangu kita udah dicekokin ajaran eksklusivisme dan ajaran nyentrikisme. Katanya kita adalah orang-orang terbaik yang berhasil ngalahin ratusan ribu pesaing buat masuk kampus Jurangmangu. Makanya kita jadi ngerasa eksklusif. Terus pas gue daftar ulang juga gue udah nemuin kenyetrikan anak Jurangmangu. Pas ada senior yang bilang “Kalian satu SMA ya? Nanti ga bisa seperti itu lagi loh karena di sini semuanya adalah saingan.” pas ngelihat sekelompok anak dari satu sekolah yang mau daftar ulang. Heran aja gue soalnya senior gue di kampus lain bilangnya kalau dunia kuliah itu beda sama SMA. Kita itu bukan saingan tapi partner.

Atau mungkin semua ini karena kita udah ada di zona nyaman. Kita udah pasti dapet kerja dan jaringan di dunia kerja juga udah pasti didominasi sama anak Jurangmangu. Soalnya anak kampus lain juga ikut kegiatan di luar kelas itu salah satu motivasinya kan buat bikin jaringan. Tapi bukannya akan lebih baik lagi kalau jaringan kita juga lebih dari sekadar Jurangmangu. Kan pas lulus juga kita cuma jadi pelaksana jadi ga usah ribet-ribet deh. Tapi apa selamanya kita mau jadi pelaksana? Mungkin karena dari awal kita emang disiapin buat jadi pelaksana makanya pola pikir kita udah diseragamin buat jadi follower dari sistem yang udah disiapin. Padahal anak kampus tetangga malah dibentuk buat jadi inovator dalam sistem yang udah ada.

Gue sama beberapa orang anak gedung E pernah ketemu sama Pa Farid Bachtiar, seorang kasubdit di Ditjen Pajak yang periode sebelumnya juga pernah ngejabat sebagai Ketua IKA Prodip Pajak. Beliau pertama kali ke Jurangmangu hanya ngambil DI. Katanya beliau bisa sampai jadi kasubdit juga ga lepas dari pengalamannya selama ikut kegiatan-kegiatan luar kelas. Beliau juga bukan seorang lulusan Jurangmangu dengan IPK yang wah. “Bukannya saya ngajarin buat ga belajar. Tapi kalau masalah akademik udah lulus juga masih bisa kita kejar.” sambil nunjuk tumpukan buku yang ada di atas meja di depan kami. Meskipun udah jadi kasubdit beliau masih tetep belajar.

Emang sih kalau ngomongin IPK ujung-ujungnya kita jadiin DO sebagai kambing hitamnya. Tambah lagi ada isu kalau IPK juga nentuin penempatan. Tapi kalau ngelihat tahun-tahun sebelumnya itu ga sepenuhnya bener juga kan. Ada yang pernah ikut KCB, iya kalau ga salah KCB, yang juga ngundang dari Biro SDM Kemenkeu. Gue juga ga ikut sih. Tapi katanya pas ada yang nanya gimana cara nentuin penempatan, narasumbernya cuma bilang kalau ada formula khusus buat itu. Tapi formulanya itu ga dikasih tahu juga. Beneran ga sih ada Formula itu? Di sisi lain Anies Baswedan pernah bilang kalau IPK cuma bisa nganterin mahasiswa ke pintu wawancara kerja. Selebihnya silakan tebak sendiri. Kalau kita terapin dalam konteks anak Jurangmangu bisa jadi IPK itu cuma ngebawa kita sampai penempatan. Itu juga kalau penempatan itu mertimbangin IPK doang. Setelah itu apa yang kita butuhin? Kalau yang udah pernah PKL mungkin tahu kalau ada hal lain yang dibutuhin di dunia kerja selain kemampuan akademik.

Dulu gue suka lebay kalau ngomongin penempatan. Seolah kita itu kena kutukan kalau ditempatin di Papua. Padahal kalau kita bener-bener ngaku orang Indonesia di manapun itu adalah kampung halaman kita. Mungkin karena selama di Jurangmangu kita terlalu pewe ada di zona nyaman makanya di dunia kerja juga kita pengen ada di zona nyaman terus. Kita selalu ingin ditempatin di kampung halaman atau seengganya di Pulau Jawa. Mungkin inilah pola pikir umum yang dimiliki masyarakat Indonesia, Jawa sentris. Makanya semuanya numpuk di Pulau Jawa. Tapi buat kita yang belum ngerasain penempatan coba kita bayangin kalau kita dapet penempatan di zona nyaman. Nikah lalu punya anak. Kalau udah punya anak mau kuliah juga jadi galau. Karena kalau kuliah lagi kan otomatis pangkat juga naik. Kalau naik pangkat kan biasanya dimutasi. Terus gimana sama pendidikan anak kita kalau terus-terusan diajak no maden. Ini juga gue diceritain sama salah seorang laumni yang dapet penempatan di zona nyaman.

Coba deh sekali-kali bandingin suasana di kampus Jurangmangu sama di kampus lain. Jujur ya, rasanya itu jauh banget. Entah kenapa gue ngerasa kehidupan di Jurangmangu itu rasanya gersang. Kalau di kampus lain itu kayaknya lebih ceria aja gitu. Sebelum atau setelah kuliah nongkrong atau diskusi dulu di taman atau kantin. Sementara kita pergi kuliah aja dari kosan. Pulangnya juga langsung ke kosan. Di kampus juga jarang banget ada diskusi-diskusi ringan ngebahas isu yang lagi hangat. Kalau kita ngumpul palingan ngomongin gimana futsal entar sore atau game onlen entar malem. Nah, karena jarangnya diskusi itu juga mungkin banyak orang yang langsung kebakaran jenggot kalau muncul orang nyentrik di antara orang orang nyentrik. Misalnya orang yang ngeritik. Padahal kan ngeritik itu salah satu bentuk sharing pendapat dan pembelajaran buat diri sendiri. Itu cuma bisa kita temuin dalam diskusi yang mungkin ga pernah ada di antara anak-anak Jurangmangu. Kalau diskusi kan kita pasti ngeritik pendapan orang yang menurut kita itu ga sejalan sama pendapat kita. Lah ini diskusi di kelas aja paling si itu lagi si itu lagi yang berani ngajuin pendapatnya.

Padahal dalam dunia kampus kritik-mengeritik itu wajar-wajar aja. Gue sering ngintip forum-forum kampus tetangga dan di sana gue lihat kritik-mengeritik wajar-wajar aja. Gue juga sering dikritik orang lewat tulisan. Kalau gue rasa ga terlalu penting ya gue cuekin aja. Tapi kalau gue rasa perlu diklarifikasi ya gue tanggepin juga lewat tulisan. Di blog ini juga ada kok yang sengaja gue tulis buat nanggepin kritikan temen gue. Tentunya bukan secara personal tapi mewakili sebagai apa yang gue peranin. Di blog ini juga apa gue pernah ngeritik secaraa personal? Ga kan? Kalau kata Henri Bergson, “Berpikirlah seperti orang yang beraksi, beraksilah seperti orang yang berpikir.” Kalau kebetulan kita lagi ga bisa atau ga punya wewenang buat beraksi maka yang bisa kita lakukan adalah berpikir seperti orang yang bisa beraksi. Lalu kita ungkapin hasil berpikir kita itu. Dengan harapan ide, gagasan, atau pemikiran kita itu bisa dimanfaatin sama orang yang bisa atau punya wewenang buat beraksi.

Oke, kayaknya harus cepet-cepet gue akhiri tulisan ngawur yang ga ga jelas juntrungannya ini. Pas gue lulus yang gue sesalin bukan karena gue ga punya IPK Cum Laude. Tapi karena gue ngerasa pengalaman luar kelas gue sebagai mahasiswa dikit banget. Dan kesempatan itu ga mungkin gue dapetin lagi meski gue kuliah lagi. Karena nanti statusnya udah beda. Gue ga bakalan jadi mahasiswa reguler lagi. Pesen gue buat yang masih kuliah di Jurangmangu cuma satu. Jangn cuma jadi follower. Jadilah orang nyentrik di antara orang-orang nyentrik. Karena bisa jadi itulah orang yang ga nyentrik. Ada teorema abal-abal dari gue yang ga pernah dibuktiin kebenarannya, [Nyentrik + Nyentrik = Ga Nyentrik]. Jangan tanya apa maksudnya. Gue juga ga ngerti itu maksudnya apaan.


┒(⌣˛⌣)┎ THE END ┒(⌣˛⌣)┎


Kampus 7023716177773640241

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. mgkn di postingan mendatang,anda jlskan apa itu eksklusivisme qiqiiqi,,,ane twnye eksklusif :D

    BalasHapus
  2. @Ca Ya: wah ada penyusup dari kampus tetangga. :P
    cariin dong artinya di KBBI. :D

    BalasHapus
  3. Gue kurang pengalaman dah kayaknya ni.. 😔

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping