fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Fatamorgana Statistika

Jangan salah paham dulu ngelihat judul ocehan gue kali ini. Suka banyak orang yang salah paham gara-gara nyimpulin dari judulnya doang....


Jangan salah paham dulu ngelihat judul ocehan gue kali ini. Suka banyak orang yang salah paham gara-gara nyimpulin dari judulnya doang. Padahal kata salah seorang dosen gue juga, kalau baca itu harus sampai titik biar kita bener-bener paham. Titik yang dimaksud bukanlah titik di ujung kalimat pertama. Titik yang dimaksud adalah titik terakhir dalam sebuah tulisan.

Kalau dilihat dari judulnya, kelihatan kalau ocehan gue kali ini bakal ngebosenin. Apalagi kalau yang baca ini baru aja kelar ujian statistika. Tapi itu ga salah. Soalnya ocehan gue sebelum-sebelumnya juga emang selalu ngebosenin. Apalagi kali ini, ada kata statistikanya. Tapi jangan ngira kalau gue bakal ngebahas rumus-rumus statistika yang ngejelimet itu. Ya, karena gue juga sadar diri ga ngerti statistika. Orang tiap ujian statistika aja gue ga pernah ngerjain semua soalnya sampai beres.

Gue jabarin dulu ya arti dari judul postinga ini. Judulnya terdiri dari dua kata yaitu fatamorgana dan statistika. Fatamorgana itu pertama kali gue denger di film-film kartun. Kalau ada orang yang kesasar di gurun pasir di film-film yang gue tonton suka muncul oase yang mereka temuin. Makanya menurut pemahaman gue fatamorgana itu ga jauh-jauh sama padang pasir. Sementara, statistika adalah salah satu mata kuliah cabang dari matematika terapan yang paling ditakuti sama mahasiswa. Jadi, fatamorgana statistika itu bisa diartiin sebagai kuliah di padang pasir. Apalagi waktu gue kuliah statistika emang berasa di padang pasir. Kuliah tengah hari jalan dari kosan terus naek ke lantai paling atas yang ACnya rusak.

Gue tertarik buat ngoceh tentang statistika ini gara-gara di tipi sering nongol iklan salah satu produk kesehatan. Gue sendiri lupa nama produknya. Produk kesehatan itu berupa sepasang alas kaki yang diselipin di dalem sepatu. Kalau gue biasa nyebutnya sebagai lidah sepatu. Nah, di iklannya itu disebutin kalau salah satu kegunaan lidah sepatu yang ada batunya ini adalah buat ngobatin penyakit diabetes. Katanya Indonesia sudah sangat mengkhawatirkan karena menjadi negara dengan urutan ke-4 jumlah pengidap penyakit diabetes setelah Cina, India, dan Amerika Serikat. Makanya penonton tipi disuruh beli produk mereka.

Menurut gue iklan itu terlalu el-i-bi-ei-wai, lebay. Gue rasa wajar aja kalau Indonesia menjadi urutan ke-4 jumlah pengidap penyakit diabetes. Iyalah, Indonesia kan negara dengan jumlah penduduk terbesar ke-4 di dunia. Waktu gue SD sih ke-4. Ga tahu sekarang udah berubah apa belum. Jadi wajar aja kan. Kalau Singapura yang ada di urutan ke-4 itu baru sangat aneh dan mengkhawatirkan, menurut gue.

Tapi gue ga setuju kalau hal kayak gini disebut sebagai tipuan statistik. Itulah kenapa judul ocehan gue ini pake kata fatamorgana. Karena fatamorgana terjadi bukan karena tipuan gurun pasir. Tapi terjadi karena imajinasi si orang yang ngelihat fatamorgana itu. Kayak gitu juga yang terjadi sama statistik. Menurut gue kelebayan kayak yang disebutin dalam iklan yang gue ceritain tadi itu bukan karena tipuan statistik. Tapi karena kesalahan si orang yang ngartiin angka-angka dalam data statistik yang diterimanya.

Nah, biar ga lebay lagi karena salah ngartiin angka-angka statistik ada beberapa hal yang kudu diperhatiin.


ANGKA KUMULATIF

Data statistik yang ditampilin biasanya angka kumulatif, bukan berupa angka kenaikan. Misalnya, tahun 2008 jumlah alay adalah 250, tahun 2009 adalah 300, tahun 2010 adalah 475, dan tahun 2011 adalah 550. Kalau dilihat angka-angka itu tiap tahunnya terus naik. Tapi coba perhatiin kenaikannya, terjadi fluktuasi pada tiap tahunnya: 2008-2009 = 50, 2009-2010 = 175 dan 2010-2011 = 75. Makanya jangan sampai salah ngartiin apa yang ada di balik sebuah angka kumulatif. Karena angka kumulatif akan selalu naik dan ga mungkin turun.

Selain kenaikan, ada hal lain yang harus diperhatiin yaitu persentase. Kayak angka yang disebutin dalam iklan yang udah gue ceritain. Wajar aja kan kalau Indonesia jadi peringkat ke-4, orang penduduknya aja ada di urutan ke-4. Kalau kayak gitu kan ga mungkin negara yang penduduknya dikit ada di peringkat atas. Tapi kalau peringkat itu dilihat dari persentase berdasarkan jumlah penduduk bisa aja kan negara yang jumlah penduduknya dikit ada di urutan atas.


ESTIMASI

Kemaren sore gue lihat berita di salah satu stasiun tipi. Sore itu kebetulan ada telewicara sama Menteri PAN dan Reformasi Birokrasi, gue lupa namanya. Waktu itu pembaca beritanya ngedesek sang menteri biar bilang kalau di semua kementerian pasti ada pegawai yang terlibat korupsi. Terus dilebay-lebaykanlah jawaban sang menteri itu sama si pembaca berita. Padahal ya emang di mana-mana korupsi itu udah ngejamur. Ga cuma di pemerintahan tapi di swasta juga. 

Bedanya kalau di pemerintahan suka digeneralisiin tapi di swasta ga. Misalnya, kalau ada seorang PNS di satu kantor pemerintah suka di generalisasiin di semua kantor juga terjadi kasus yang sama, “Wah, kalau satu kanwil aja korupsinya 1M sementara ada berapa kanwil yang ada di seluruh Indonesia.” Lebay, diestimasiin kalau di tiap kantor ada kasus yang sama kayak di kantor yang lagi ada kasus itu. Tapi coba lihat di swasta. Apa semua bank di generalisasiin ada Malinda Dee? Ga kan!

Contoh lainnya, ketika di salah satu RT ketahuan ada 100 orang yang lagi galau terus diestimasiin di 21 RT lainnya yang ada di kelurahan itu ada 100 orang dikali 21 RT yang lagi galau juga. Padahal kan belum tentu sama, bisa lebih banyak atau lebih sedikit. Yang harus diinget adalah bahwa estimasi bukanlah data faktual melainkan hanya berdasarkan ramalan. Makanya jangan salah ngartiin sebuah estimasi.

Dalam ilmu statistika aja buat nentuin estimasi atau probabilitas itu ada rumusnya, ada faktor-faktor penentu yang harus diperhatiin. Jangan tanya gue rumusnya karena gue juga ga apal. Dengan rumus itu bisa diketahui juga berapa tingkat akurasinya. Berapa besar kemungkinan hitungannya melenceng. Nah, kalau sampelnya aja cuma satu ga perlu dihitung pake rumus juga udah ketahuan kalau hasil estimasinya juga pasti sama dengan sampel itu. Yang kayak gitu tuh yang disebut sebagai generalisasi. Nyimpulin cuma berdasarkan satu sampel.


FENOMENA GUNUNG ES


Angka yang tinggi belum tentu ngekhawatirin. Kayak gitu juga sama angka kasus yang rendah. Angka kasus yang rendah belum tentu “aman”. Karena justru bisa aja kebalikannya. Dalam statistika juga sering kita denger yang namanya fenomena gunung es. Biar lebih gampang mahaminnya perhatiin aja gambar di atas. Dalam fenomena gunung es angka jumlah kasus yang belum ketahuan lebih besar daripada angka jumlah kasus yang udah ketahuan. Misalnya contoh fiktif berikut. Tahun 2011 kemarin udah diadain Sensus Alay 2011. Berdasarkan hasil sensus itu diketahui di Jakarta ada 3000 orang alay. Sementara di Bandung ada 2500 orang alay. Tapi belum tentu di Jakarta lebih parah daripada di Bandung. Karena selain faktor jumlah penduduk yang berbeda kayak yang udah gue sebutin sebelumnya, ada faktor lain yang masih bisa mengeruhin hasil Sensus Alay itu.

Bisa aja jumlah remaja yang disensus di Jakarta lebih banyak daripada di Bandung. Artinya masih banyak remaja yang belum kesentuh pas lagi diadain sensus di Bandung. Bisa karena ngumpet, bisa karena nyamar jadi kakek-kakek atau nenek-nenek. Atau bisa juga di Bandung banyak alay yang bohong pas lagi ditanya sama petugas sensus. Makanya jumlahnya lebih dikit daripada di Jakarta. Sebagai mantan alay gue udah pengalaman soal ini.

Orang yang jumlah temen facebook sama follower twitternya banyak ga berarti dia orang terkenal atau orang yang punya banyak temen. Karena bisa aja dia asal ngirim friend request atau sering ngajak folbek-folbekan twitter padahal dia ga kenal. Padahal setelah difolbel akun twitternya malah dimute. Kayak gitu juga sama blog. Belum tentu jumlah follower blog berbanding lurus sama kualitas blognya. Karena bisa aja banyak yang ngefollow itu gara-gara sering ngajak folbek-folbekan, “Lo follow gue folbek”.


Sekian saja ocehan gue kali ini. Intinya janganlah kita telen bulet-bulet informasi yang disajiin dalam bentuk data statistik. Tapi harus kita perhatiin juga apa aja yang ada di balik deretan angka-angka itu. Maklum ya kalau ada yang salah. Soalnya kayak gue bilang di awal tadi, tiap ujian statistika aja gue ga pernah beres ngerjain soal-soal statistika. Tapi kali ini gue udah lancang ngoceh masalah statistika. Dadah bye bye.


Sosial 1091349943494242795

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. dan setelah gue baca intinya, belajarlah sebelum ujian statistika :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. @F u n y: jiahaha... boleh-boleh. :3
      karena ocehannya juga ngawur ke mana-mana jadi terserah mau nyimpulin apa juga. :P

      Hapus
  2. bisanya fenomena kek gini dikaitkan ma statistika, tapi bener juga, orang Indonesia sekarang lebih suka nelan bulat2 apa yang ada diberita tanpa nyari kebenaran, jadilah tuh fenomena fatamorgananya . . .

    cocok nih om jadi dosen :D aamiin, enak bacanya, statistika dapat, ilmu sosial juga dapat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Pipit Sunny: amiin.. boleh juga tuh, tapi jangan jadi dosen statistika ya. mau jadi apa mahasiswanya kalau dosennya aja ga ngerti? :P

      Hapus
  3. mantep om bahasannya...

    dapet ilmu baru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @...Uzay Gingsull...: hati-hati aja ya, karena ilmu ini termasuk ilmu sesat. :D

      Hapus
  4. @Fiscus Wannabe mau jadi apa ya? kasih tau gak yaaaaaaaaa hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Pipit Sunny: ya pastinya jadi mahasiswa yang cerdas, kayak dosennya (baca: gue). :P

      Hapus
  5. lagi bloggwalkingg ni hehehe.... follow ya dan visit balik tentunya
    spirtusminumanku.co.cc salam kenal juga ya

    BalasHapus
  6. lagi bloggwalkingg ni hehehe.... follow ya dan visit balik tentunya
    spirtusminumanku.co.cc salam kenal juga ya

    BalasHapus
  7. Statistika ya!^^ selamat aja deeeh... Wkwkwk, juliwet pajuliwet. Dengernya ajah udah pusing ah.. Setak di tengah jalan gue bca postingan loe ngawur atau gak. Bisa di simpulkan saja. Wkwkwk #apasihgue

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping