fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Indonesian Superhero KW 5

"Hey Batman coba lihat celana dalammu, pasti sengaja masa kau lupa. Hey Batman bagaimanakah caramu, mendadak ingin berak di jalan?&quo...

"Hey Batman coba lihat celana dalammu, pasti sengaja masa kau lupa. Hey Batman bagaimanakah caramu, mendadak ingin berak di jalan?" -The Panas Dalam, Batman


Gue yakin kalian udah ga asing lagi sama tokoh-tokoh superhero kayak Batman, Fantastic Four, Ksatria Baja Hitam, atau Power Ranger. Ngomongin Power Ranger gue jadi ingat masa kecil gue. Waktu itu cuma ada Power Ranger yang anggotanya Jason, Trini, Jack, Kimberly, dan Billy. Tapi jaman sekarang udah banyak banget sequelnya. Selain banyak banget sequel dari superhero, banyak juga muncul KW-annya. Pernah nonton film “Jack Ass”? Itu salah satu contoh superhero KW. Ternyata ga usah jauh-jauh ke luar negeri. Di Indonesia juga ada kok superhero KW. Makanya kata Mongol juga, “Hati-hati KW coy…”

Sebut aja satu nama superhero KW yang udah beken banget, FPI. Sebenernya FPI ini termasuk golongan ormas. Sama kayak FBR, Pemuda Pancasila, atau Forkabi. Selain ormas, parpol juga banyak kok yang punya barisan milisi terlatih. Ya pokoknya cocok banget lah pengangguran kayak gue masuk ormas buat ngisi waktu luang atau seengganya ngilangin status “pengangguran”. Bahkan ga jarang ada orang yang punya keanggotaan ganda di beberapa ormas. Tapi FPI ini aga nyentrik dikit soalnya dia bawa-bawa atribut agama. Tambah dulunya FPI ini juga merupakan partai politik. Menurut gue kalau di luar negeri ada yang namanya gangster maka diterjemahin ke dalam Bahasa Indonesia jadi ormas. Coba dari beberpa ormas yang gue sebutin tadi, fungsinya ga jauh-jauh dari penguasa wilayah atau debt collector. Gangster banget kan?

Sebenernya kata superhero itu relatif. Tergantung dari pihak mana kita ngelihatnya. Kan banyak juga yang ga suka sama cara Spiderman atau Batman buat ngebela keadilan. Mereka dianggap ngelangkahin pengadilan. Pas media ngabarin yang buruk-buruk tentang superhero juga masyarakat jadi ikut ga suka. Karena itu menurut gue superhero atau engganya seseorang atau sekelompok orang itu cuma persepsi yang tergantung dari mana kita ngelihat, dari pihak yang bener atau dari pihak yang agak bener. Misal, meski menurut masyarakat Batman itu superhero tapi menurut Joker dia itu penghalang bukan hero.

Emang jaman gini segala sesuatu makin susah aja. Mau kaya susah, mau sembuh susah, mau masuk surga apalagi, bahkan mau jadi orang miskin juga susah banget. Buktinya menurut BPS aja ada 14 syarat buat jadi orang miskin. Tapi kalau dipikir semuanya berawal gara-gara susahnya nyari kerja. Coba kalau ga ada pengangguran. Makmur jaya negeri ini. Curcol seorang pengangguran hahaha. Nah, karena segalanya serba susah itu juga makanya banyak orang yang make cara instan. Mau kaya juga pake cara instan. Cara kotornya ngelakuin korupsi. Cara lainnya ikutan MLM. Udah ah gue ga mau ngomongin MLM. Kasian udah keseringan dihujat orang. Mau sembuh juga pake cara instan. Masih inget kan sama Ponari atau Ade, anak ajaib dari Sadahurip, Garut. Ituloh yang ada gunung “piramida”. Bahkan mau masuk surga juga pake cara instan. Caranya? Ya jadi superhero KW.

Emang sih UUD kita juga ngejamin kebebasan buat berserikat dan berkumpul. Tapi gimana jadinya kalau suatu organisasi udah nyebarin fear of crime. Sebenernya gue juga ga ngerti apa itu fear of crime. Ada faktor lain selain faktor pengangguran kayak yang udah gue bilang tadi. Penyebab munculnya superhero KW bisa juga karena hilangnya kepercayaan sebagian masyarakat terhadap penegakan hukum di negara kita. Atau lamanya proses penegakan hukum itu. Makanya ada orang yang make jalan pintas buat ngebayar ormas, gangster, atau apalah namanya buat bikin pengadilan jalanan.

Kenyataannya ormas-ormas yang ada ini juga seneng banget tawuran. Jadi boleh dong kalau gue sebut gangster. Emang gangster ini di luar negeri juga susah banget ditumpasnya. Kalau nonton film-film Hollywood kita juga sering banget denger gangster Meksiko. Gangster Meksiko itulah yang disebut-sebut sebagai gangster paling gede. Di Timur juga ada. Kayak Yakuja yang ada di Jepang atau Triad yang ada di Cina. Nah, kalau di Indonesia? Mungkin FPI salah satunya. Kayak gue bilang tadi, orang-orang di kita itu demen banget sama yang instan-instan. Masuk surga juga pengen instan. Seruduk depan seruduk belakang. Tebas kiri tebas kanan. Padahal di Islam aja dicontohin sama Rasulullah SAW kalau kekerasan itu cuma buat bela diri. 


Gue jadi penasaran ada apa sebenernya di balik FPI ini. Apa sekadar pengen masuk surga dengan instan atau ada uang di balik sorban. Soalnya ga mungkin kan kalau ada ormas yang bisa jalan tanpa sokongan dana. Terus dari mana dana yang ngebiayain aksi mereka. Alih-alih ngebela agama yang ada malah banyak yang ngerasa keganggu. Buktinya pas mau bikin cabang di Kalteng aja orang FPI dari Jakarta yang baru nyampe bandara udah diusir. Penolakan FPI ini juga pernah terjadi di Jombang bulan April tahun kemaren oleh GP Ansor dan 15 organisasi anti kekerasan. Dengan adanya penolakan terhadap FPI itu, tokoh NU Sholahuddin Wahid, ngeharepin biar FPI bisa mawas diri dan ga maksain diri. Minggu kemaren juga ada aksi di Bundaran HI buat nolak FPI.

Pas gue ke Mapolsek Ciamis salah seorang Polisi bilang, “Di Ciamis itu aman-aman aja, ga ada gangguan kemanan yang berarti. Paling FPI doang yang suka ribut-ribut.” Ngomongin FPI ribut di Ciamis gue jadi inget bulan puasa kemaren. Ga sengaja gue ngelihat twitnya Metro TV. Katanya ada pedagang makanan yang pura-pura pingsan pas digerebek FPI. Eh pas gue klik linknya ternyata kejadiannya itu di terminal Ciamis. Heran aja gue. Kenapa juga maksa orang buat nutup rumah makan segala. Katanya orang-orang alim tapi ngelihat warung buka aja udah kegoda. Kan ga semua orang yang masuk terminal itu muslim jadi ga semuanya puasa juga kan. Lagian orang yang perjalanan jauh kan dibolehin juga buat ga puasa. Ah malah makin ngawur.

Oke kita tarik aja benang merah kusutnya. Dari-kejadian-kejadian ini kita bisa berkaca kalau hukum rimba ternyata masih berlaku di negara kita. Gue ga tahu harus gimana buat ngatasih persoalan ini. Gue denger sih ada UU yang ngatur ormas ini. Tapi gue ga tahu fungsi UU itu. Andai gue berbaik sangka kalau FPI ngelakuin semua ini karena bener-bener pengen ngebela agamanya. Bukan karena ada uang di balik sorban. Gue jadi inget sama lagu yang pernah dinyanyiin sama Chrisye sama Ahmad Dani. Kalau Tuhan ga pernah nyiptain surga dan neraka, apa kita mau tetep menyembah-Nya?

 
Pluralitas 4119694566517758962

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. yah,,kalau memang utk membela agamanya,ky'a c ga ampe bersikap anarkis,,seringlah ya liat berita ttg keanarkisan sebuah ormas,,entahlah barangkali emang ada dollar di balik jubah hihihih....
    jgn ampe deh agama disalahgunakan,,ujug2 kata jihad keluar,,ye jaman Nabi ama jaman skrg pan bedaaaa..

    ini komen lho ya,,bukan curcol :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ca Ya: iya deh bukan curcol. :P
      iya beda, jaman Nabi ga ada FPI kalau jaman sekarang ada FPI.-____-"

      Hapus
  2. kayaknya itu UU cuma jadi UU karet macam dulu aja.

    lagian kalo mereka nutup rumah makan berarti mereka menutup rejeki orang dong. emang mereka mau biayain kehidupan orang-orang yang warungnya di tutup? pasti gak akan mau

    BalasHapus
    Balasan
    1. @senny12: UU karet itu yang kayak gimana sen?
      iya, apa mereka mau biayain kehidupan pengangguran hah? *curcol pengangguran*

      Hapus
  3. ckckck gw no comment untuk masalah ini, nanti juga ketauan siapa yang benar dan siapa yang emang salah..

    mirisnya di indonesia seolah-olah semua nya ada dan tumbuh subur,

    BalasHapus
    Balasan
    1. @...Uzay Gingsull...: semoga ya. :))
      ada yang mupuk kali makanya tumbuh subur. :P

      Hapus
  4. kadang enek juga lihat tingkah mereka yg anarkis n g pake mikir. pembela Islam kok kelakuannya seperti itu ...

    BalasHapus
  5. Tingkah laku mereka ini sebenarnya tidak menunjukkan jati diri Islam. Malah sepertinya menunjukkan kelakuan orang yang tidak beragama.. Kelakuan mereka cuma menunjukkan ke orang kalau Islam itu Agama yang jelek.

    Kiamat memang sudah semakin dekat sepertinya..

    BalasHapus
  6. Iya itu ormas-ormas bikin pusing.
    Sebenernya buat apa dech mengatasnamakan agama. Tuhan itu gag perlu dibela manusia. Zzzzz...
    Ormas yang ujung2nya anarkis buat apa tetep eksis. Yuuu mareee...!

    BalasHapus
  7. kalo udah pake embel embel agama emang sensitif banget yah

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping