fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Jangan Jadi Blogger Penakut

Pernah denger writer block? Itu loh penyakit yang ngehambat penulis. Emang sih blog itu ga selamanya kudu nampilin tulisan. Tentunya ki...


Pernah denger writer block? Itu loh penyakit yang ngehambat penulis. Emang sih blog itu ga selamanya kudu nampilin tulisan. Tentunya kita juga tahu kalau ada sekte-sekte blog yang manut sama kontennya. Misalnya, blog yang khusus nampilin poto disebutnya photoblog atau blog yang khusus nampilin video disebutnya vlog. Meski kayak gitu, tetep aja dunia blogging lebih didominasi sama tulisan. Karena itu, menurut gue dunia blogging juga ga bisa dipisahin sama dunia tulis-menulis. Apalagi banyak penulis yang berawal dari seorang blogger. Jadi penyakit yang sering diderita penulis bukan ga mungkin bakal diderita sama blogger juga. 

Lagian, rasanya wajar kalau seorang blogger juga disebut penulis. Ya, penulis di blognya sendiri. Bahkan seorang blogger juga ngerangkap sebagai editor, web designer, dan web programmer, meski abal-abal doang. Nah, karena ini khusus buat blogger maka gue sebut “blogger block” aja ya. Salah satu blogger block yang ga jarang diderita sama seorang blogger adalah rasa takut. Penakut itu beda tipis doang sama pengecut. Tentunya ga mau kan kalau kita dibilang pengecut? Karena itu, janganlah jadi blogger penakut. Sori gue ga mau make hashtag #NoOffens. Menurut gue hashtag itu malah negesin kalau tulisan itu offensive. Bukannnya nunjukin kalau tulisan itu ga offensive.

Kata Billy Boen, keberanian itu bisa ngebawa kita pada kesuksesan. Lihat aja Monas yang nyakar langit Jakarta yang bahkan udah jadi salah satu ikon Indonesia. Monas ga bakalan pernah ada kalau Bung Karno ga berani ngewujudin mimpinya buat ngebangun Monas. Kemaren gue juga ga sengaja nonton Mario Teguh, katanya di pesawat ulang alik aja yang jadi bagian terdepannya itu adalah bagian paling berani, bagian paling runcing dan tahan panas. Oke, daripada keburu jadi motivator terus nyaingin Billy Boen dan Mario Teguh langsung aja simak beberapa jenis rasa takut yang sering diderita sama seorang blogger. Cekidot!!


1. TAKUT JADI JOMBLO

Rasa takut yang pertama adalah takut jadi jomblo. Bukan ga mungkin seseorang takut buat ngeblog gara-gara nganggap ngeblog bisa bikin dia jadi jomblo. Lihat aja banyak blogger beken yang ternyata mengidap penyakit jomblo. Buktinya adalah sederetan nama blogger berikut ini. Ada Raditya Dika yang baru aja gagal kawin, ada Alit Susanto yang selain jomblo juga mengidap penyakit mapala  (mahasiswa paling lama alias mahasiswa abadi) , ada juga Irvina Lioni si Ratu Kancut yang fakir asmara. Sebenernya masih banyak nama lainnya termasuk gue sendiri. Tapi gue ga tega buat nyebut nama-namanya. Selama ini blogger emang ga jauh dari kengenesan. Selain fakir ada juga yang jadi mapala kayak Bang Alit tadi. Makanya ga heran kalau ada yang takut ngeblog karena takut terindikasi fakir asmara dan divonis dokter sebagai seorang jomblo.

Kalo kata orang bijak hidup ini bagai roda yang berputar. Kadang di atas dan ga jarang di bawah. Begitu juga sama blogger. Meski banyak blogger beken yang divonis jomblo tapi ada beberapa nama juga yang masuk pengecualian. Lihat aja Bena Kribo atau Diana Rikasari, seorang blogger genre fashion yang selalu nemplok di urutan nomor wahid blogger Indonesia versi Indonesia Matters. Mereka ga termasuk blogger yang fakir asmara. Kak Diana ini tahun kemarena baru aja nikah loh. Ga semua blogger itu fakir asmara kan? Malahan ada temen blogger yang dapet pasangan gara-gara ngeblog. Jadi ga usah takut ngeblog gara-gara takut jadi jomblo. Rawe rawe rantas malang malang putung. Ayo sama-sama kita buktiin kalau kutukan jomblo itu ga berlaku buat seorang blogger. Siapa tahu yang masih jomblo bisa ketemu jodohnya gara-gara ngeblog.

TIPS: buat yang jomblo biar ga kelihatan jomblonya jangan ngepos malem minggu ya. Ini aja gue nulis dari malem minggu tapi baru diposting sekarang.


2. TAKUT JADI DIRI SENDIRI

Cukup banyak blogger yang punya motto “Be yourself”. Tapi kemudian dia berkhianat sama dirinya sendiri pas tahu kalau dia beda sama mainstream. Ga berani nulis karena takut kalau harus bersebrangan sama mainstream. Ga berani nulis karena takut blognya jadi ga disukai orang. Padahal kita emang ga bisa maksa semua orang suka sama blog kita. Kan ada yang bilang kalau sebuah blog itu ngegambarin bloggernya. A blog is as blogger thinks. Itu karena tulisan yang ada di blog itu murni tumpahan isi kepala si blogger berdasarkan apa yang dia rasa, apa yang dia lihat, dan apa yang dia denger. Makanya kalau ada blog yang isinya kopasan semua, patut dicurigai isi kepalanya juga hasil kopasan semua.

Tulisan di blog itu bukanlah undang-undang yang maksa semua orang buat setuju sama isinya. Janganlah bermimpi semua orang bakalan suka sama blog kita. Blognya Poconggg sama Raditya Dika aja ga semua orang suka. Tapi kalau kita ngelakuin apa yang menurut kita baik nanti juga akan lebih banyak orang yang suka sama blog kita. Kalau motto gue, “Tak perlu disukai semua orang karena memang itu tak mungkin, disukai orang-orang baik itu lebih dari cukup.” Terus kata Djenar Maesa Ayu juga, “Tulislah apa yang ingin kita tulis jangan apa yang ingin orang baca.” 

Dalam beropini akan selalu ada kecenderungan. Kita akan cenderung buat bilang salah atau benar. Meski tipis tapi kita ga mungkin bener-bener ada di tengah. Justru ketika tulisan kita bersebrangan sama mainstream di situlah letak ujiannya. Ketika kita dipaksa buat maju sendirian mertahanin argumen kita. Udah cukup sering tulisan gue yang nyenggol kelompok-kelompok mainstream. Lalu di antara mereka ada yang bilang, “Harusnya dilihat juga dari perspektif lain persoalan ini.” Menurut gue orang yang kayak gitu cuma orang pemalas. Harusnya dia aja yang nulis dari perspektif dia sendiri tentang persoalan itu. Seorang blogger itu bukan wartawan yang punya hak lebih buat nyari informasi. Seorang blogger palingan dapet tambahan referensi dari internet. Kalau ada yang ngeritik harusnya bidang public relationnya nyadar diri kenapa bisa sampai ada yang beropini kayak gitu. Berarti kan ada yang kurang beres sama kerjaannya.


3. TAKUT DIBILANG “SOK”

Ga jarang ada yang nyebut blogger sebagai orang yang sok kritis lah, sok eksis lah, malahan sok pinter lah. Satu hal yang harus diinget, kita ga bakalan hina karena dihina orang. Kalau kata temen gue, sering kali cacian itu lebih baik daripada pujian. Karena pujian itu bisa membawa kita melayang ke angkasa terus dihempasin kembali ke tanah. Justru dengan cacian kita bisa berkaca untuk jadi lebih baik lagi. Anggap aja haters itu sebagai alarm yang selalu ngingetin kita disaat kita mulai agak melenceng. Lagian, beropini di blog kan masih lebih baik daripada cuma bisa ngejelek-jelekin orang di belakang. Jadi ga usah takut buat ngeblog gara-gara takut dibilang “sok”.


4. TAKUT GA ADA YANG BACA

Kayaknya ga sedikit blogger yang jadi males buat ngeblog gara-gara cuma sedikit orang yang baca tulisannya atau cuma sedikit yang komen di blognya. Harusnya biar ga ngedrop kalo blog lagi sepi, kita jangan ngeblog karena pengen banyak yang baca apalagi yang komen. Jadiin motivasi ngeblog itu karena kita pengen nuangin imajinasi kita. Kalau ada yang baca bahkan komen ya sukur, kalau ga juga gapapa.


5. TAKUT DITEKAN

Rasa takut ini bakalan muncul karena tulisan kita bakalan nyenggol orang atau pihak tertentu. Contoh nyatanya adalah Prita. Ketika RS merasa kesenggol maka Prita ditekan bahkan dipidanain pake pasal pencemaran nama baik. Menurut gue pihak RS terlalu payah, gitu doang sampai di bawa ke pengadilan. Kenapa ga dibikin aja tulisan jawaban atas keluhan Prita itu di media masa. Itu kan lebih elegan. Buktinya ketika kasus ini dibawa ke pengadilan pihak RS malah makin tercoreng. Apalagi pasal abal-abal “pencemaran nama baik” ini kemudian direkomendasiin buat dihapus.

Di facebook gue juga pernah kenalan sama seorang wartawan koran lokal yang pernah dipukulin gara-gara ngeliput suatu kasus yang ngelibatin pejabat. Padahal kan pihak media juga ngasih hak jawab. Tapi pihak yang merasa terusik malah milik buat ngambil jalan kekerasan dan ga mau ngambil hak jawabnya. Harusnya tulisan dijawab dengan tulisan, otak dilawan dengan otak. Tapi realitanya tulisan dijawab dengan amarah dan ancaman, otak dilawan dengan otot. Banyak orang yang keburu kebakaran jenggot kalau ngelihat tulisan yang dianggap bersebrangan atau dianggap ngeritik dia. Padahal baru ngelihat judulnya doang. Sementara isi tulisannya sama sekali ga dijilat.

Tekanan itu harusnya jadi motivasi buat ningkatin kualitas tulisan. Banyak orang yang tetep nulis meski dibawah tekanan. Gue ga perlu kan nyebutin satu per satu para penulis yang tetep eksis meski mereka harus meringkuk di balik trali besi. Selama ga ngelanggar hukum kita berhak buat nulis apapun yang ada di pikiran kita. Inget ya, selama ga ngelanggar hukum bukan selama ga bikin kita dipenjara. Karena orang yang dipenjara itu belum tentu ngelanggar hukum, begitu juga sebaliknya.


6. TAKUT BERBAGI

Seorang temen pernah gue saranin buat bikin blog. Tapi dia malah bilang kalau dia takut idenya dicuri orang. Emang sih sekarang ini orang-orang yang ngeblog karena ngandelin kopasan udah ngejamur di mana-mana. Bahkan sebuah perusahaan gede aja masih ada yang ngopas tulisan seorang blogger. Tapi mestinya hal ini ga jadi penghalang kita buat ngeblog.

Buat gue ngeblog itu artinya berbagi. Meski ga semua orang suka sama apa yang gue bagiin. Tapi seengganya gue udah punya niat buat berbagi. Kan katanya tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Nah, menurut gue ngeblog itu salah satu bentuk “tangan di atas”. Ga usah khawatir kalau ide yang kita tulis bakalan diserobot dan disaingi orang lain. Emang banyak blogger yang nulis tentang topik yang sama, bukan ngopas doang tentunya. Tapi kan tiap orang itu unik. Bisa jadi topiknya sama tapi kan sudut pandangnya beda, gaya tulisannya juga beda. Kalau gue nulis topik blogger block ini dengan gaya frontal kan bukan ga mungkin ada blogger yang terinspirasi buat nulis topik ini dengan lebih syahdu dan mendayu-dayu.

Emang kita ga akan nerima ucapan “hatur nuhun” dari orang lain yang terinspirasi sama tulisan kita. Karena bukan itu juga tujuan kita ngeblog. Dalam berbagi itu ga perlu ngarepin timbal balik. Anggap aja kita lagi belajar ilmu ikhlas. Apalagi nulis di blog kan beda sama nulis buku. Di blog kita ga bakalan dapet keuntungan langsung. Apalagi keuntungan finansial.

***

Saat kita lagi diserang sama blogger block lawanlah dengan ngelakuin aksi nyata yaitu nulis di blog. Menulis di blog adalah bentuk aksi nyata seorang blogger. Jangan cuma diem dan ngeluh, “Wah.. nulis itu susah banget, gue ga bisa!”. Nulis lebih baik dari pada diem. Dan nulis sangat lebih baik daripada cuma ngejelek-jelekin orang di belakang. Jadilah orang yang berani buat nuangin isi kepala dalam bentuk tulisan di blog kita. Hilangkan semua ketakutan yang hanya jadi penghalang. Karena orang penakut ga akan pernah sukses. Walau ada kemungkinan akan salah langkah. Lebih baik ngelangkah keliru daripada ga ngelangkah karena takut salah. Kalau kita udah nulis dengan jujur sama diri sendiri. Yakinlah kita bakalan nemuin arah yang tepat. 


Blogging 3404271285438652205

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Super.. Bener banget tuh kata Oma Djenar Maesa Ayu.

    Menulis adalah berbagi adalah belajar.

    BalasHapus
  2. bagian nomor 1
    karena saya nulis, akhirnya saya dapet cewek baru XD. jangan takut! hahaha

    bagian nomor 2
    malah saya males banget nulisin tentang sesuatu yang mainstream. bosen tingkat provinsi =_=

    bagian nomor 3
    saya setuju, tapi kadang ada orang yang sebenernya emak sok banget =_=

    bagian nomor 4
    itu tuh yg kadang bikin kecewa tapi sebenernya kita jgn takut ga ada yg baca. tapi takut kalau tulisan kita ternyata masih kurang, dan gunakan ketakutan itu untuk meningkatkan kualitas tulisan kita.


    that's all :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Stevanus: nah, kan ini ada bukti nyata yang dapet cewek gara-gara ngeblog. :P

      Hapus
  3. nomer 4 banget ,hha tapi nice banget postingannya , nice impoh juga , keep posting yah,salam kancut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @atha: makasih.. jangan takut ga ada yang baca. kalau masih takut malah ga jadi-jadi entar nulisnya.
      keep blogging. salam kancut. :)

      Hapus
  4. kenapa harus takut menulis, kalau nulis itu aja udah jadi sebagian dari hobi...

    nomer satu bener tuh ngga selamannya jadi jomblo..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @...Uzay Gingsull...: haha udah ah, yang nomer satu ga usah dibahas lagi. :P

      Hapus
  5. setuju banget sama yang no 2 ^^ kenapa juga harus ngikutin mainstream? tugas begitu mah serahkan aja ke media massa, yang memang punya kepentingan. enakan jadi diri sendiri ya ga sih? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @suci nabbila: yoyoi... nikmati saja jadi diri kita sendiri. :))

      Hapus
  6. umm.... bagus postingannya.

    bgi saya menulis itu , sebagai dari menumpahkan semua sampah yang ada di pikiran. dengan menulis semuannya jadi lega. dan menulis juga sebagai jejak peradaban kehidupan kan??

    kalau soal ngga ada yang baca itu sih tergantung kita..
    ngeblog untuk eksis . apa memang untuk sharing..? tapi menurut saya , kalau sepi ya tetap nulis saja..
    lama2 juga ada yang baca kok.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ikbal Rizki: wah berat nih bawa-bawa peradaban. iya, blog ini juga jadi tempat gue numpahin sampah yang ada di kepala. makanya jangan heran kalau isinya sampah semua. :P

      Hapus
  7. takut jadi terkenal ga ada ya..? haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @andi budiansyah: ga ada ah, udah terlanjur terkenaal soalnya. wkwkwk

      Hapus
  8. Gua masih ga ngerti, apa hubungannya writer's block sama takut jadi jomblo?
    Emang kalo ga ngeblog, ga akan jomblo gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Claude C Kenni: emang sih ga ada jaminan kalau ga ngeblog ga akan jomblo. tapi kan kebanyakan blogger itu fakir asmara. jadi bukan ga mungkin ada yang takut ngeblog gara-gara itu. :P

      Hapus
  9. Super Sekali ...

    Tapi kalau niat nulis (meski pada akhirnya blog malah jadi semi-mainstream - kadang mainstream, kadang nggak) akibat cuma pengen numbahin uneg-uneg di kepala itu gimana ceritanya ? #nanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Farid Azroel: gapapa, numpahin uneg-uneg kan berarti udah jadi diri sendiri. karena kan ga mungkin uneg-uneg orang lain yang ditumpahinnya.

      Hapus
  10. oke deh kaka..semangat ngejomblo..upss.
    happy blogging

    BalasHapus
  11. hahaha, okeh sob, jangan takut, ups :D

    BalasHapus
  12. Keren bangetlah ini. tapi bukan berarti kita terlalu bebas dalam menulis. Ntar kalo salah tulis bisa-bisa kita dituntut :p

    BalasHapus
  13. ehem,,,jstru sy jomblo krn gak ngeblog (??) ahhhahihihi...

    klo ga ada yg komen,,komen sndri aj utk menghibur diri hhihii *ketauan*

    kali ini ane gak curhat kok,tp komen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ca Ya: *uhuk*
      bikin akun lain terus komenin sendiri ya? :P

      Hapus
  14. gw malah suka ngeblog malam minggu..
    malam minggu malam yg panjang..azze..

    BalasHapus
  15. hebat euy, emang yang penting kita berani buat nyoba.. salah itu biasa, namannya juga manusia.. nggak ada yang namanya bodoh, yang ada hanya kurang usahanya..

    BalasHapus
  16. hahah.. pnkutt..
    aku juga mungkin masih blogger yy pnakut

    BalasHapus
  17. mantaabss.. nice share gan. happy blogging :)

    BalasHapus
  18. Ehem... itu peringkat Indonesia Matters dari dulu awal saya ngeblog belom pernah berubah lho, peringkatnya. Cek aja Alexa rank-nya, gak pernah update dan gak pernah sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Asop: iya sih emang jarang apdet. tapi "perasaan" beberapa kali sempet berubah deh. -_-"

      Hapus
  19. berasa ada tamparan di mukaa

    tengs kak udah nyadarin :') *terharu

    BalasHapus
    Balasan
    1. aneh, ditampar malah bilang makasih. .___.

      Hapus
  20. wanjeerr... gue speechless bacanya bro, setuju banget!!!
    emang, banyak yg mencaci kita, secara gue cowok, katanya nulis itu cuman kerjaan orang-orang galau plus melow, kek cewek aja, katanya.
    tapi gue malah makin termotivasi dari sindiran sindiran itu.. seperti yang elo tulis di atas, lebih baik menulis daripada ngomong di belakang. TOP!!

    awesome post!!!

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping