fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

No “LIKE” for PPN Fesbudnus 2012

Uhuk! Judulnya agak ngebritish nih. Tapi kalau grammarnya salah jangan salahin gue ya. Salahin temen gue yang udah gue percaya buat jad...


Uhuk! Judulnya agak ngebritish nih. Tapi kalau grammarnya salah jangan salahin gue ya. Salahin temen gue yang udah gue percaya buat jadi konsultan penerjemah pas gue bikin judul postingan ini, hahaha. Udah dua postingan berturut-turut gue ngomongin kampus almamater gue. Ya, gue lebih suka nyebut “kampus almamater” daripada “mantan kampus”. Takut ada yang melesetin jadi “kampus mantan”, ups! Dua postingan gue yang kemaren itu formal banget karena emang topiknya juga agak serius. Nah, yang ini kita bawa santai aja ya. Soalnya topiknya juga santai. Kali ini gue bakalan ngoceh tentang suatu event yang ngusung tema budaya. Gue jadi ngerasa terpanggil buat ngoceh tentang topik ini pas ada temen kampus yang ngajak buat ngevote Putra - Putri Nusantara (PPN) lewat like poto di facebook.

Setelah kasak-kusuk akhirnya gue dapet info kalau PPN ini adalah salah satu kegiatan dalam rangkaian Festival Budaya Nusantara 2012 a.k.a Fesbudnus 2012 (Fesbudnus dulunya bernama HOE -Red). Berasa lagi nulis di koran aja gue pake keterangan redaktur segala. PPN ini konsepnya ngadopsi ajang pemilihan Abang - None di Jakarta, Mojang - Jajaka di Jawa Barat, Jaka - Dara di Sumatra Barat, atau ajang serupa di daerah-daerah lain di Indonesia. Intinya ajang pemilihan sepasang cewek – cowok buat jadi duta budaya. Bukan kebetulan PPN yang nantinya kepilih jadi yang terbaik bakalan jadi Duta Budaya Nusantara. Cieee.

Nyebut Mojang - Jajaka (Moka) gue jadi keinget satu pengalaman yang sangat absurd. Ceritanya, waktu itu gue diajak temen buat dateng ke upacara adat di salah satu kampung adat yang ada di salah satu kota di Jawa Barat. Upacara adat itu juga di hadiri sama perwakilan dari beberapa suku dan masyarakat adat dari seluruh nusantara. Di antaranya ada dari Bali, Makassar, Badui (Banten), Sultan Jogja, dan gue lupa lagi yang lainnya. Kalau ada acara kayak gini kan otomatis para Moka yang jadi protokolernya. Nah, waktu itu kebetulan salah satu Mojang kesepian, Jajakanya ga bisa dateng. Denger kabar itu perasaan gue mulai ga enak. Puncaknya gue dipaksa ganti kostum. Gue disuruh minjem baju, Dari mulai batik, celana, sampai sepatu. Soalnya waktu dateng ke acara itu gue cuma pake baju casual sama sepatu kets. Yap, gue dipaksa buat jadi Jajaka gadungan yang nemenin Mojang yang kesepian itu. Padahal sebelumnya gue ga kenal sama Mojang itu. Yang paling bikin gue malu adalah gue harus ikut arak-arakan delman keliling kota sambil ngelempar senyum ke tiap orang yang nonton di pinggir jalan dengan titel sebagai seorang Jajaka (GADUNGAN), miris.


Sudahlah, kita lupain aja kisah absurd tadi. Kita balik ke PPN. Jadi, dari tiga kegiatan dalam rangkaian Fesbudnus 2012 ini gue mau *ehm* nyorotin PPN doang. Karena cuma itu yang paling sering direkomendasiin sama temen facebook gue. Jadi gue juga kurang tahu acara yang lainnya. Abis gue nanya sama temen yang jadi panitia, katanya voting di facebook ini cuma buat milih PPN terfavorit pilihan pemirsa facebook. Sebenernya bagus juga inovasi buat voting via facebook ini. salah satunya buat publikasi. Karena pastinya makin banyak yang ngeshare poto PPN ini otomatis Fesbudnus makin ngehits juga. Tapi, ada tapinya juga nih. Meskipun voting facebook itu cuma buat mulih PPN terfavorit pilihan pemirsa, bukan PPN terbaik pilihan juri. Tapi kan nantinya sama-sama nyandang gelar “TER-“. Jadi, harusnya celah yang bisa bikin pemirsa milih secara subjektif itu sebisa mungkin diminimalisasi.

“Like foto dari pasangan yang kamu suka. Hasil dari jumlah 'like' terbanyak akan diakumulasikan kemudian dalam pemilihan Putra Putri Nusantara 2012. Vote pasangan favoritmu mulai dari sekarang! Buktikan bahwa mereka layak untuk menjadi Putra Putri Nusantara!” Itu gue kutip dari album poto PPN yang buat divoting itu. Hello!! Vote yang kamu suka? Buktikan bahwa mereka layak? Dari mana kita tahu layak ganya kalau yang dilihatin tampangnya doang, kalau kita ga kenal siapa nama mereka. Bahkan panitia pun ga ngenalin siapa mereka. Ga usah bawa-bawa nama “budaya” kalau cuma mau ngejual tampang. Kalau kayak gini yang menang pasti yang paling bening sama yang paling paling gede organdanya. Itu masih bikin gue ngeganjel buat ikutan ngelike salah satu potonya. Halah, lagian ga berguna juga kali ya. Cuma satu suara dari pengangguran ini. Toh ga bakalan ngaruh apa-apa juga.

Dengan tidak terpaksa gue harus mengamini apa yang dibilang sama salah seorang temen gue. Katanya jika ada negara di dunia ini yang rakyatnya sangat haus popularitas, mungkin indonesia masuk dalam jajaran 10 besar. Ga cuma orang dewasa bahkan anak-anak pun dipaksa buat ngemis popularitas. Lihat aja anak-anak kecil dalam sebuah kompetisi dakwah. Isi ceramahnya sama sekali ga ada isinya dan para penonton kemudian bertepuk tangan terlihat kagum. Mereka dianggap anak-anak beriman di masa depan. Namun, semua itu sangat bias. Mereka dipaksa buat jadi peminta-minta yang ngemis tiap ketikan huruf di layar ponsel. Kemudian anak-anak itu akan berharap menjadi yang terbaik dengan dukungan tertinggi. Ini terjadi juga dalam beberapa lomba yang diadain di dunia maya yang menurut gue mirip banget sama MLM. Ngumpulin poin dari hasil ngajak orang buat ngelike atau ngefollow. Buat jadi pemenang, kita cuma didukung sama diri kita sendiri dan orang yang deket dengan kita yang kita paksa buat ikut ngevote dengan penilaian yang ga objektif. Apa arti kebanggan dari semua itu? Kecuali kalau yang ngevote itu emang bener-bener karena keistimewaan kita dibanding peserta lainnya.


KRITIK

Ah, kebanyakan basa-basi nih. Ada beberapa poin yang bikin gue jadi keganjel buat ikut ngelike poto PPN yang direkomendasiin sama temen gue itu. Oke, berikut beberapa poin yang ngeganjel itu.


Monokrom

Jujur ya, pertama kali ngelihat poto itu gue ga ngerasa ngelihat poto buat voting suatu acara yang ngusung tema budaya. Gue malah berasa ngelihat poto buat voting pemilihan model cover majalah kampus. lihat aja noh potonya. Dipoto itu kelihatan semua PPN make “seragam” dengan warna monokrom putih-hitam. Berasa mau kuliah kali ya harus make seragam. Mana cerminan Republik KM STAN yang katanya dihuni ribuan rakyat yang berasal dari Sabang sampai Merauke dengan kebudayaan yang beragam? Ngutip dari fanpage Fesbudnus, “Mengusung tema 'Kebersahajaan Budaya Nusantara', acara ini akan membawakan berbagai elemen seni dan budaya Indonesia yang unik, otentik, dan istimewa.” Tapi dari poto-poto itu kok gue ga ngerasain aroma elemen budaya Indonesia yang unik, otentik, dan istimewa itu ya?

Emang sih pada saat penilaian hari H semua PPN bakalan make baju adat dari daerah masing-masing. Tapi kan voting facebook ini juga buat milih PPN terfavorit. Harusnya unsur yang bakalan dinilai sama juri buat nentuin Duta Budaya 2012 yang disebutin pas Public Hearing (15/12/2011): wawasan PPN dan pakaian adat masing-masing daerah, juga ditampilin buat dinilai sama para pengguna facebook. Biar pemirsa facebook yang jadi koresponden dalam voting ini bisa ngelike pasangan yang bener-bener layak buat jadi PPN terfavorit. Itu kan yang dibilang sama panitianya? Buka cuma asal ngelike karena alasan pertemanan atau ngelihat tampang doang.


Profil

Dari tiga puluh pasang PPN gue yakin ga semua panitia kenal semua PPN itu. Apalagi orang di luar panitia. Harusnya potensi orang yang ngasih voting karena pertemanan dibanding karena ngelihat kualitas si PPN itu diminimalisasi. Soalnya di salah satu poto aja gue ngelihat salah satu dialog.
X: “iki sopo yo jenenge ??”
Y: “di klik aja mas... nanti lak perkenalan”
Terbukti kan kalo yang ngevote cuma ngedepanin pertemanan. Bukan penilaian secara objektif. Karena bahkan namanya aja ga ditampilin di album itu. Kalau kayak gini gue jadi keinget pas ribut-ribut voting Taman Nasional Komodo kemaren. Asal ikutan voting tanpa bener-bener tahu esensi dan konsekuensinya. Kalau kata peribahasa mah, bagai beli kucing dalam karung. Ga tahu siapa yang udah divote, entah emang layak atau ga.

Okelah gue setuju diadain voting buat milih PPN favorit ini. Tapi harusnya ada hal yang bisa bikin kalau yang nantinya kepilih buat jadi yang terfavorit ini emang orang yang bener-bener pantes. Misalnya, kita lihat komitmen dan kepedulian si PPN terhadap kebudayaan daerahnya. Track recordnya juga dilihat. Kesenian daerah apa yang dia kuasain, tari, nyanyi, ngedalang, atau apa? Kan pas PH juga disebutin kalau PPN bakal ngenalin budaya dan keistimewaan dari daerah masing - masing serta pakaian adat dari tiap daerahnya. Kenapa itu ga dimulai sejak voting poto ini juga?


SARAN

Biar postingan ini ga cuma jadi sampah di dunia maya yang udah makin sumpek, ada beberapa saran yang semoga bisa sedikit berguna. Cekidot!!


Kostum

Buat lebih mengentalkan aroma kebudayaannya kan bisa dengan nampilin poto yang ga putih-hitam. Misalnya dengan pakaian adatnya masing-masing. Emang sih poin yang satu ini udah ga mungkin buat PPN tahun ini karena votingnya udah berjalan. Tapi semoga aja bisa bermanfaat buat tahun depan kalau mau ngadain ajang PPN lagi. Soalnya gue pernah ngelihat voting buat ajang serupa di tempat lain. Dipotonya itu para peserta keliatan lebih cakep dengan pakaian adatnya, yang cewek lebih kelihatan gagah, yang cowok lebih kelihatan anggun. Eh, kebalik ya?

Okelah gue ngerti sebagai mahasiswa pastinya faktor dana juga yang jadi kambing hitam buat nyewa pakaian adat. Meski buat poto sebentar doang. Emang sih ya merjuangin anggaran buat kembang api lebih gampang daripada buat ngasih subsidi ke peserta buat nyewa kostum.Tapi kalau panitianya merhatiin semua PPN yang lolos, panitia harusnya bisa nemuin solusi dari salah satu pasangan PPN. Coba perhatiin tag line PPN nomor 22, “lestari nusantara, budayakan batiknya!”. Gue ga tahu pasangan ini dari daerah mana soalnya gue cuma ngintip dari tooltip caption potonya. Kalau poto yang diaplod buat voting itu PPNnya pada make batik kan aromanya lebih kerasa sebagai acara yang ngusung tema kebudayaan. Lebih berasa aroma khas Indonesianya. Ah, semoga aja ini bukan karena batik dianggap terlalu kolot buat dipakai dalam ajang yang diikuti mahasiswa-mahasiswa yang berjiwa muda.


Caption

Saran yang ini masih bisa nih kalau mau dipake buat PPN tahun ini. kalau sarannya ga mau dipake juga gapapa sih. Caranya simpel aja. Kenapa ga dimasukin profil si PPN di caption poto yang bakal divoting. Caption itu bisa dibaca meski kita cuma buka halaman albumnya, ga perlu di buka potonya satu-satu. Tinggal taroh aja kursor di atas potonya, kalau onlen dari kompi. Jangan juga malah masukin caption yang menurut gue cukup ngawur dan ga sesuai sama tema. Tapi satu jempol buat yang ngasih captionnya sama bahasa daerah dan jargon daerah asalnya. Intinya caption yang kayak gini masih nyambung sama tema.

Terus, kan katanya hari minggu kemaren abis ngadain praevent Fesbudnus 2012 yang nampilin para PPN. Katanya sih, soalnya gu juga ga dateng. Gue juga pernah ngampus di Jurangmangu ya dan gue yakin ga semua penduduk Jurangmangu dateng ke praevent itu, cuma sebagian kecil aja. Kenapa coba ga dikasih tahu sama yang ga detang lewat caption poto yang mau divoting. Bilang aja si ini nampilin ini, si anu nampilin itu. Biar koresponden lebih kenal lagi dan bisa milih yang mana PPN yang pantes buat dapetin LIKE-nya.


Gue sudahin aja deh ocehan ga mutu ini. Daripada makin ngawur. Kalau saran gue diterima ya sukur. Kalau ga juga ya gapapa karena toh ga bakalan bikin gue gulung tikar juga. Iya lah, gimana mau gulung tikar, usaha aja ga punya. Jangan artiin kritik sebagai benci. Artiin sebuah kritik sebagai suatu perhatian. Karena ada harapan perbaikan di baliknya. Semoga Fesbudnus 2012 bisa lebih sukses dari HOE 2011. Sekian. Semarakkan dan lestarikan budaya Indonesia!


Kampus 206985599438269333

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. woookkkeeeeee oke juga gan, kedepan harus lebih baik lagi acara kampus kita tercinta ini. gracias

    BalasHapus
  2. Kami dari panitia Fesbudnus2012 mencoba menanggapi blog saudara yang sepertinya hanya mendapat berita sepihak saja
    1. Untuk foto mengapa kita hanya menggunakan baju putih karena memang waktu yang terbatas untuk para PPN jika ingin meminjam baju daerah belum lagi ada anggaran yang harus dikeluarkan. Antara pengumuman organda dengan pemotretan hanya berkisar 3 hari
    2. Jika anda mengikuti timeline twitter dan fan page kami, serta berbagai media publikasi kami maka anda akan tau kalo PPN ga jual tampang doang, karena mereka harus menampilkan budaya mereka saat Pre Event yang sudah diadakan minggu tanggal 29 Januari 2012,,dihadiri oleh sekitar 1100 mahasiswa STAN
    3. Terima kasih atas sarannya,silakan menikmati acara kami :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Festival Budaya Nusantara: oke-oke..

      1. oke, kan di atas juga udah dimaklum kalau masalah baju adat. terus kenapa ga pake batik? itu kan lebih kerasa aroma budaya Indonesianya.

      2. maksud gue jual tampang doang itu karena di poto ga dijelasin siapa mereka. di album itu kan cuma kelihatan tampangnya doang, ga ada profil lengkapnya yang bisa dibaca sama koresponden. 1100 itu cuma dikit. yang ngelike satu poto aja lebih dari seribu. terus yang lainnya tahu dari mana? buktinya itu yang ngelike aja ada yang ga tahu namanya. berarti asal ngelike doang kan?

      4. okelah ada video itu. tapi apa yang buka fanpage fesbudnus buat voting udah pasti ngelihat video itu? buat yang suka internetan pake facebook gratisan sama jaringan yang labil buka video itu buffernya bisa setengah mati apalagi kalau harus lihat 30 video. tulisan itu lebih merakyat daripada video.

      5. tujuan lain gue nulis ini selain buat ngeritik + ngasih saran sama panitia yaitu buat ngajak koresponden yang lain buat ga asal milih. ga cuma ikut-ikutan karena diajak temen, atau ga cuma ngelike gara-gara ngelihat tampangnya doang tapi ga ngelihat kompetensinya. okelah gue percaya semuanya berkompetensi terbaik dari tiap daerahnya. tapi kan ini buat nyari yang terbaik di antara yang terbaik.

      6. sama-sama. :D

      Hapus
  3. Yang subjektifitas pemilihan gimana gan?
    Gak tau juga ya kalau ada jasa ngelike gitu di kaskus? Hmmmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @dendyfebryan: ga ngerti deh lo nanya apa. .-.
      sori bukan anak kaskus jadi ga bisa jawab. :D

      Hapus
  4. jadi inget sama acara musik yang juga cuma make voting buat nentuin pemenang alih2 penilaian skill hehehehe

    BalasHapus
  5. Banyak sedikit itu relatif kakak,, kalo 1100 orang dibandingin sama isi stadion saat persija lawan persib main ya pasti sedikit. masa gitu aja gatau hehe

    Terima kasih atas saran dan kritiknya,,cuma ijinkan kami juga mengkritik kakak kalau misal mau ngeritik ya langsung bilang aja ga usah pake ngajak orang supaya ga ngevote foto mereka "FISCUS WANNABE: No “LIKE” for PPN Fesbudnus 2012" ga etis banget. cobalah sekali-sekali menghargai para Putra Putri Nusantara yang sudah meluangkan waktu untuk berpartisipasi.

    Setiap orang punya cara sendiri untuk mempublikasikan acaranya,entah melalui tulisan atau video. Ga ada yang bisa memastikan mana yang lebih baik dan lebih merakyat tanpa bukti data yang valid. Saya rasa kakak yang uda alumni pasti sudah paham.

    Sekian saja tanggapan dari saya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Festival Budaya Nusantara: yey lo yang ga tahu, kalau Persija maen sama Persib ga ada yang nonton coy. dilarang ada penonton sama penyelenggaranya gara-gaara sering ribut.

      siapa yang ngajak biar ga ngevote? baca lagi dong poin ke-5 komen gue sebelomnya? kacamatanya copot kali ya?

      buktinya tulisan itu lebih gampang diakses via internet daripada video. coba aja aplod ke youtube biar kelihatan berapa ribu yang nonton video itu.

      Hapus
  6. Mungkin konsep baru acara PPN yang sekarang ini belum ada di zamannya mas Rahmat. hehe. Malah menurut saya lebih meriah dan modern PPN yang sekarang ini lho...
    FYI, kapasitas Gedung G (tempat diselenggarakannya pre-event) untuk 500 orang aja udah sumpek, apalagi 1000 orang lebih.
    Jadi, buat para alumni maaf banget, acara2 STAN sekarang ini emang lebih seru. No offend lho mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rizky Andrian Nugroho: ih waw! modern ya? prok! prok! prok!

      gue setuju kalo acaara sekarang lebih seru, soalnya BEM udah ga dikuasain lagi sama diktator orde baru KM STAN. baca tulisan gue sebelomnya kalo ga ngerti.

      Hapus
  7. Waduh kakak ini dirumah ga ada tv ya,,ckck barusan Persib lawan Persija di bandung hari minggu tanggal 29 Januari 2012
    nih ane lampirin beritanya http://www.tempo.co/read/news/2012/01/29/099380426/Tekuk-Persija-Persib-Naik-ke-Peringkat-Empat-ISL biar melek berita wkwkwk
    DAN YANG PASTI TIDAK ADA LARANGAN PENONTON wkwkwk

    2. Logika yang sama saya gunakan saat anda mengatakan bahwa orang melihat PPN dari fotonya doang dan tidak melihat videonya,,begitu juga blog anda, bagi orang yang malas membaca pasti hanya akan melihat judul dari blog anda, dan jelas dari judul itu mengatakan "No Like for PPN fesbudnus2012" belum tentu semua orang mau membaca blog anda,,sama seperti belum semua mau menonton video kami. Hal itu mengakibatkan ambiguitas terhadap suatu pernyataan. Mari sama-sama kita perbaiki diri, don't judge the book from the cover.

    3. Eh videonya uda kita upload ya,,lihat saja diyoutube berapa yang nonton,,sekali lagi kalo menurut anda itu sedikit ya sekali lagi relatif wkwkwk,, toh belum tentu anda bisa membuat video seperti para PPN itu

    4. Hanya orang munafik yang menyalahkan keadaan dan tidak bisa memberikan yang terbaik re: BEM masa lalu diktaktor
    Toh korlak tahun ini juga panitia tahun lalu yang mungkin menurut anda masih rezim "diktaktor"

    5. Kami menerima dikritikm tapi kalau mau mengkritik ya harus mau dikritik wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Festival Budaya Nusantara: nanggepin nomer dua dong, berarti admin blog Fesbudnus juga pemalas dong ya? sampai kebakaran jenggot gara-gara ngelihat judulnya doang. wkwkwk

      Hapus
  8. ngomong apa sih lo??? kayak bener sendiri aja, lo itu bego apa cuma cari masalah sih??? namanya juga terfavorit, ya terserah yg milih dong, BEGO!

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Vito Ardhiyanto: miris ya? mahasiswa yang katanya kaum intelektual, kaum akademisi, lebih ngedepanin emosi. mungkin lebih tepatnya jadi kaum primitif. disenggol dikit langsung keluar omongan primitifnya. hedeh....

      Hapus
  9. Penting bgt g sih tulisannya kakak ini -_- .. namanya favorit y gak harus kenal lah. asal ngeklik aja gak masalah kan ?. emg miss indonesia aja yg ada terfavorit?. Dibandingin sebelumnya lebih bagus dari segi konsepnya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Festival Budaya Nusantara: kalau emang tulisan ini ga penting terus kenapa Fesbudnus sampai 4 kali komen di sini. haha
      grassroot doang yang kebakarang jenggot. para petingginya banyak yang bilang makasih kok. haha

      Hapus
  10. Namanya manusia,

    salah itu biasa, menerima kritik itu wajib, introspeksi jelas, mengambil pelajaran harus

    mengkritik itu boleh, melihat diri sendiri sebelum mengkritik itu harus, introspeksi jelas, mengambil pelajaran harus.

    Semoga semua pihak bisa mengambil pelajaran dari sini, baik yang mengkritik atau dikritik

    BalasHapus
  11. Emang salah ya ngasih opini di blog? Nah ini kenapa akun resmi panitia malah komen full offense deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ika Mustikawati: salah apa ga hanya Tuhan yang tahu. :)
      nah, kalau itu mari kita tanya sama rumput yang bergoyang. :P

      Hapus
  12. ikutan komen ah
    liat dari komen2 atas ini saya agak panas juga nanggepin kesan2 admin blog ini yang full offense ke acara ini, bukannya sombong, saya dateng sendiri ke acaranya dan itu keren banget jauh lebih baik dari tahun2 sebelumnya
    maaf mas, katanya anda orang terpelajar dan berpendidikan, semestinya pemilihan kata terutama JUDUL aja udah anda seleksi dengan baik, bukan yang kaya gitu
    kritis sih kritis, tapi liat sikon gausah manas2in orang
    hargai panitia yang udah kerja keras, bayangin kalo anda yang di posisi mereka!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. @timopratama: silakan om, siapa aja boleh komeng kok. :D
      nah, kalau masalah judul kan udah dibahas di awal juga.
      emang kebanyakan yang baca udah panas duluan padahal belum baca sampai titik. kan kata pak basri musri juga baca sampai titik. kalau niat manas-manasin ngapain juga di doain acaranya sukses?
      kalau saya jadi mereka terus saya rasa postingan ini ga penting yasudah cuekin aja.

      "gitu aja kok repot" -Gus Dur

      Hapus
Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping