fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

SBY Lagi Ngapain Ya?

“Gerimis datang musnahlah gersang, ku tetap terjaga, aku tetap terjaga. Habis terkuras kelenjar air mata, ku tetap terjaga, aku tetap terjaga.” –Efek Rumah Kaca, Insomnia


Kamis malam minggu kemaren gue coba buat tidur lebih awal dari biasanya. Jam 11 gue udah ngeringkuk di atas tempat tidur. Tapi sampai lewat tengah malem gue tetep aja ga bisa tidur. Dengan earphone nancep di telinga lamunan gue mulai ngelantur ke mana-mana. Ga ada angin ga ada hujan tiba-tiba gue keinget sama SBY. “Kira-kira SBY lagi ngapain ya jam segini?” pertanyaan itu seketika muncul dalam benak gue. Kemudian imajinasi gue mulai liar. Gue mulai ngebayangin kalau SBY juga lagi insomnia terus dia nulis lagu buat album barunya.

Berangkat dari lamunan itu juga kali ini gue mau curhat tentang SBY. Boleh dong sekali-kali rakyat yang curhat sama pemimpinnya. Masa pemimpin terus yang curhat sama rakyatnya. Emang sih waktu itu gue ga nyontreng SBY. Tapi kan tetep aja dia itu pemimpin gue juga. Peimpin yang belum bisa bawa kita keluar dari krisis kepemimpinan ini. Dengan ga bermaksud buat nginget-nginget romantika masa lalu, gue kangen banget pengen punya pemimpin kayak Gus Dur atau Bung Karno. Saat Indonesia bener-bener disegani bangsa lain. Bayangin aja bro, negara sekelas Amerika Serikat dan Uni Sovyet aja waktu itu sampai segan sama kita.

Mungkin karena SBY udah jarang nongol di tipi makanya gue jadi kangen ngelihat wajahnya. Apalagi terakhir dia muncul di tipi bukan dalam urusan kenegaraan. Tapi karena lagi ada masalah di partainya. Entah ini kebetulan atau ga, tiba-tiba malem ini (13/2/2012) SBY nongol di tipi selama 90 menit buat ngejawab beberapa pertanyaan wartawan. Tapi sayang jawabannya tetep retoris kayak biasanya. Juga terlalu banyak kata “sebenarnya” yang nunjukin kalau kenyataannya jauh dari dari yang diharapin. “Sebenarnya aku juga suka sama kamu tapi aku udah nyaman nganggap kamu sebagai seorang kakak, maaf ya.” Benerkan? Kata “sebenernya” sering kali diikuti sama kata “tapi”, yang artinya kenyataan ga sesuai sama harapan.

Selain itu, gue suka pengen tahu aja gimana kehidupan sehari-hari presiden kita ini. Apalagi di jaman SBY istana ga kayak di jaman Gus Dur. Kalau di jaman Gus Dur kan istana juga milik rakyat, pintu istana selau terbuka lebar buat siapa aja. Jadi wajar dong kalau sekarang ini ada rakyat kecil yang penasaran pengen tahu SBY ngapain aja di istana.

***

Gue bukan politikus ataupun pengamat politik yang bisa ngomongin presiden berdasarkan teori-teori politik. Gue cuma seorang pengangguran yang mau barusaha buat tetep bisa ketawa ngelihat semua kenyataan yang ada di depan mata. Sampai akhirnya muncullah imajinasi-imajinasi liar gue ini.


ALBUM BARU

Suatu hari SBY pengen bikin iklan buat promosiin album barunya yang ga laku-laku. Dari sekian banyak bintang iklan di Indonesia, Afika lah yang kepilih buat jadi bintang iklannya. Afika kepilih karena SBY kagum banget ngelihat akting Afika pas jadi bintang iklan Oreo. Kemudian disusunlah skrip buat suting iklan album barunya itu. Kira-kira kayak gini cuplikan adegannya.

SBY: “Afikaa…”
Afika: “Iya.”
S: “Ada  yang baru nih.”
A: “Apa?”
S: “Pake ini dulu ya.” sambil makein earphone ke telinga Afika.
A: “Brrrr… dingin banget ya?” maksudnya ekspresi penyanyinya yang dingin banget.


SBY DAN OBAMA

Karena lagi ada gonjang-ganjing yang ngelibatin Ketua Umum Partai Demokrat, SBY pun berencana nyiapin pengganti Anas buat nyelametin partainya itu. SBY kemudian minta saran sama Obama. Tapi malang tak dapat ditolak, mujur tak dapat diraih. Pas mau teleconfrence sama Obama tiba-tiba internet di Cikeas keputus. Mungkin Paspampres lupa buat bayar Speedy. Tapi SBY ga kehabisan akal. Dia buru-buru nyuruh Paspampres buat ngamanin warnet yang ada di deket Puri Cikeas. Ya, dia mau video call-an sama Obama dari warnet.

“Yang Mulia, bagaimana cara buat milih ketua umum partai yang pinter?” pas Obama ke Indonesia aja SBY sampai manggil “Yang Mulia”. Keren ya diplomasi luar negerinya, garang banget.

“Oo.. itu sih gampang, Beye. Kita tes aja kecerdasannya.” Kemudian Obama manggil seorang agen secret service yang bernama Patrick. “Hai Pat, misalkan orangtuamu punya tiga orang anak. Siapakah anaknya yang bukan kakakmu dan bukan pula adikmu?”

“Itu saya sendiri, Mr. president.” Jawab Patrick dengan tangkas.

“Dua jempol buat Patrick. Kayak gitu Beye cara gue nyeleksi pengawal gue. Mungkin lo bisa make buat milih calon ketua umum partai lo.”

SBY sangat terkesan sama cara Obama milih pengawalnya. Lalu dia berencana make cara itu buat milih calon pengganti Anas. Orang yang pertama dia pilih adalah Ruhut Sitompul. Karena si Poltak ini suka muji-muji namanya segabagai “founding father” kalau lagi nongol di tipi. Makanya SBY terkesan sama Ketua Divisi Kominfo Partai Demokrat ini.

“Poltak, saya ingin menguji kamu. Ada satu pertanyaan yang harus kamu jawab. Misalkan orang tua kamu punya anak tiga orang. Siapakah gerangan anak yang bukan kakak kamu dan bukan pula adik kamu?” tanya SBY.

Ternyata Ruhut ga bisa langsung jawab. Lalu dia punya ide dan minta izin dulu buat ke belakang. Kebetulan di situ ada NoriYu, penulis yang jadi anggota DPR dari Partai Demokrat. “Coba, Mba NoriYu bantu saya jawab pertanyaan dari bos besar. Misalkan orang tua Mba punya anak tiga. Siapa gerangan anak yang bukan kakak Mba dan bukan pula adik Mba?”

Tanpa mikir lama NoriYu langsung jawab, “Itu saya, Pak.” Ruhut senang bisa dapet jawabannya. Dia masuk lagi ke ruang SBY.

“Maaf, tadi pertanyaannya bagaimana, Pak SBY?”.

Dengan sabar SBY ngulangi pertanyaannya, “Orang tua kamu punya anak tiga orang. Siapakah gerangan anak yang bukan kakak kamu dan bukan pula adik kamu?”

Kali ini Ruhut langsung ngejawab dengan sigap, “Jawabannya NoriYu, Pak!”

SBY pun ketawa ngakak bentar kemudian ditahan, penciraan buat jaga wibawa di depan anak buahnya. “Poltak ini gimana toh. Jawab yang benar ya Patrick dong.” 


KIAMAT 2012

Suatu hari, Tuhan ngumpulin Perdana Menteri Malaysia, Presiden Cina, dan Presiden Indonesia karena ada sesuatu yang sangat penting dan mendesak yang harus disampaikan. Tuhan bilang kalau ramalan Suku Maya tentang kiamat 2012 itu beneran bakal terjadi hari Rabu depan (12/12/2012). Karena itu, ketiga orang pemimpin tersebut disuruh buat ngumumin sama rakyatnya. Biar rakyatnya ga kaget pas kiamat itu dateng.

Pas Perdana Menteri Malaysia kembali ke Kuala Lumpur, dia langsung pidato buat ngumumin kabar yang baru aja diterimanya. Pidato itu pun disiarin sama seluruh stasiun tipi lokal di Malaysia. “Encik-encik dan Puan-puan, saya datang untuk membawa dua buah kabar. Yang satu kabar buruk, yang kedua kabar baik. Kabar yang buruk adalah bahwasannya hari akhir zaman akan tiba Rabu pekan depan. Berita baik ialah bahwa Tuhan benar-benar ada dan Dia Maha Pengasih dan Maha Penyayang.”

Kemudian Presiden RRC juga ngelakuin hal yang sama saat dia balik ke Beijing. “Kawan-kawan Rakyat, saya akan menyampaikan dua buah kabar buruk. Pertama, kiamat akan datang minggu depan. Ke dua, ternyata Tuhan itu ada”.

Sesampainya di Jakarta SBY jugaa ngundang semua wartawan buat dateng ke konfrensi pers yang diadain di Intana Negara Jakarta. “Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Sudara-sudaraku seluruh rakyat Indonesia, saya baru saja diberi amanat oleh Tuhan untuk menyampaikan dua buah kabar. Alhamdulillah keduanya adalah kabar baik. Kabar baik yang pertama adalah bahwa ternyata Allah memang ada. Kabar baik yang ke dua adalah bahwa mulai hari Rabu minggu depan, tidak akan ada lagi berita tentang orang miskin, kasus korupsi, dan bencana di Indonesia.”

***

Maklum aja kalau ga lucu. Kan tadi aja gue bilangnya mau curhat bukannya mau ngelucu. Di awal gue bilang kalau negeri kita lagi kena sama yang namanya krisis kepemimpinan. Tapi daripada kita cuma mengutuki keadaan ini dan nyerah sama keadaan, lebih baik kita berimajinasi seperti apa pemimpin yang ideal menurut imajinasi kita masing-masing. Lalu kita teladani pemimpin yang ada dalam dunia imajinasi itu. Semoga pemimpin imajinasi ini bisa sedikit berguna buat ngebawa kita sedikit demi sedikit ke arah perubahan yang lebih baik lagi. Hati-hati kalau keseringan insomnia, nanti bisa-bisa jadi sering ngelantur kayak gue. Satu lagi, gue ga suka ya dibilang mirip sama Ibas. Karena sebenernya Ibas yang mirip sama gue. Salam Galau!!


Politik 344262652256818546

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. baru liat gambarnya aja udah ngakak..

    BalasHapus
  2. hahahha prtma ngakak liat gmbrnye :))

    kedua ngakak baca imajinasimyu yg umyu2 ituh :))
    kebayang SBY maen ke warnet bwt telekonfrens ame abah Obama :))
    ngakak jg pas crta poltak :)))

    lanjutkan imajinasimu nak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ca Ya:semoga blog gue ga diblok sama om tifatul ya gara-gara postingan ini. haha

      Hapus
  3. Ngakak duluan liat gambarnya muahaha=))
    Imajinasinya juga bikin ngakak. Haha:))))

    BalasHapus
  4. SBY?
    Si Butet Yogya?
    Atau Pak SBY presiden kita? :D

    Oh, udah, saya udah tahu. :)

    Itu Afika mana fotonyaaa?
    Saya mau lihat wajah imutnyaaaaa ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Asop: belum sempet poto bareng sama Afika jadi belum ada potonya. :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping