fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Relationship

“Kita berdua tak pernah ucapkan maaf, tapi saling mengerti. Kita berdua tak hanya menjalani cinta, tapi menghidupi.” –Efek Rumah Kaca, Jatu...

“Kita berdua tak pernah ucapkan maaf, tapi saling mengerti. Kita berdua tak hanya menjalani cinta, tapi menghidupi.” –Efek Rumah Kaca, Jatuh Cinta Itu Biasa Saja


Relationship, fiuh.. Jangan mikir yang aneh-aneh dulu kenapa kali ini gue milih ngoceh tentang topik ini. Gue cuma mau sedikit berbagi bagaimana dua bola mata gue memandang sebuah relationship. Ohya, sebelumnya gue juga mau ngucapin makasih buat Himawari chan yang setelah gue seret-seret akhirnya mau juga ngegambarin header gue sama gambar yang ada dalam postingan ini.

Ralationship atau hubungan emang maknanya masih sangat luas. Tapi dalam ocehan gue kali ini cakupannya gue persempit aja. Hubungan yang gue maksud di sini adalah hubungan antara dua sejoli. Kenapa gue ga make istilah pacaran aja? Menurut gue cakupan istilah pacaran masih terlalu sempit buat ngewakilin apa yang mau gue paparin. Karena hubungan yang gue maksud di sini cuma sampai pada tahap pacaran.

***

Kira-kira kayak ginilah kedua bola mata gue memandang sebuah hubungan itu.


Bukan Permainan


Hello! Masih nganggap suatu hubungan sebagai sebuah permainan? Okelah kalau anak SD atau SMP yang masih terbuai dengan yang namanya cinta monyet maklum aja kayaknya kalau masih nganggap suatu hubungan itu buat maen-maen. Jangan salah, anak SD jaman sekarang mainannya juga udah cinta-cintaan. Tapi buat yang ngerasa udah gede apa lo masih mau tetep maen-maen sama perasaan lo kayak anak SD?

Okelah umur kita masih belasan atau masih kuliah. Tapi ga ada salahnya juga kan kalau kita ngerencanain semuanya sejak dini. Bukankan sebuah perencanaan yang dimulai sejak lama pastinya akan lebih matang daripada sebuah perencanaan yang dadakan. Sehingga apabila sampai pada waktunya kita tinggal menjalankan rencana itu dengan melakukan sedikit improvisasi. Ga bisa dipungkiri kalau belum tentu semua yang kita rencanakan akan berjalan mulus. Karena itu suatu saat kita akan dimaksa kita untuk berimprovisasi. Dalam suatu kegiatan audit aja perencanaan itu merupakan 50% dari keseluruhan kegiatan. Jadi gede banget kan pengaruh sebuah perencanaan itu. Dan barangkali ini juga berlaku buat perencaan suatu hubungan.


Saling-silang


Apasih motivasi seseorang buat ngejalin suatu hubungan? Karena punya kebutuhan yang ga bisa dipenuhinya sendiri kan? Kebutuhan ingin dapet perhatian, ingin ada yang menjaga dan melindungi, dan masih banyak kebutuhan-kebutuhan lainnya. Setiap orang punya kelebihan dan kekurangn masing-masing. Karena itu dengan menjalin suatu hubungan kita akan mendapat kesempatan untuk saling mengisi kekurangan dengan kelebihan masing-masing. Karena itu percuma saja kalau menjalin suatu hubungan tapi hanya mementingkan ego masing-masing. Ingin dapet perhatian tapi ga mau ngasih perhatian, misalnya. Karena itu suatu hubungan akan menuntut kita untuk bisa saling memberi dan menerima kelebihaan dan kekurangan masing-masing.


Bukan Hanya Status


X: "Aku cinta kamu. Kamu mau ga jadi pacar aku?"
Y: "Aku juga cinta kamu. Iya, aku mau jadi pacar kamu."
X: "Jadi, kita pacaran nih?"
Y: "Iya, kita pacaran."

Kira-kira kayak gitulah template standard operating procedure penembakan yang biasanya dijadikan sebagai pintu menuju suatu hubungan yang disebut sebagai pacaran. Dan hal kayak gini lebih sering dijadikan momen buat ngenaikin status sosial dari seorang jomblo, banyak orang lebih suka disebut single, menjadi seorang yang diperpacarkan. Lalu apakah seseorang yang punya pacar sudah pasti akan hidup lebih bahagia daripada seorang jomblo? TIDAK! Karena gue juga pernah ngerasainnya. Gapapa lah ya curcol dikit.

Lagipula, kalau misalnya ada dua sejoli yang punya perasaan yang sama, ngerasa nyaman satu sama lain. Meskipun tidak ga ada proses penembakan kayak yang gue ceritain tadi dan ga ada embel-embel status pacaran. Tetep aja mereka bisa disebut menjalin sebuah hubungan yang bahkan bukan tidak mungkin hubungan itu lebih serius dari sekadar pacaran yang kadang hanya sebatas untuk menaikan status sosial. Dalam kondisi kayak gini masing-masing kedua belah pihak harus bener-bener paham perasaan satu sama lain dan saling ngejaga komitmen di antara mereka.

***

Wahai bunga matahriku
Jauh darimu kutorehkan rindu
Tentang sekuntum bunga matahariku
Yang tumbuh mekar di tengah taman
Di antara hening desir angin

Wahai bunga matahariku
Kan kutunggu mekarmu penuh
Di bawah kelopak kuning nan lentik
Sembari kurengkuh tangkai kasihmu
Tuk hilangkan cemas asaku

SEKIAN.


Sosial 8229809250947817343

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. judulnya harusnya diganti, relationship dilihat dari sisi orang yang berumur :P hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Pipit Sunny: gapapa, berumur juga yang penting punya hati. :P hahaha *toyor*

      Hapus
  2. ada satu temen dia bilang dia udah berkomitmen sama hubungan dia sama pacarnya. gak seperti kebanyakan anak SMA yang kalo ada masalah dikit langsung minta putus. kagum juga sih sama keputusan mereka.

    btw, itu 2 bait puisinya.... aku tau siapa itu bunga matahari. dako ya bang uus DAKO~~ *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ririz Noorrahmi: kagum apa ngiler? :P
      sotoy wek... *jitak* hahaha

      Hapus
  3. setuju sama mbak pipit... hehe

    baru inget kalo bulan2 lalu suka maen kesini jadi .. eh ternyata makin keren skrang blognya :)

    BalasHapus
  4. OOT bentar...kyaknya klo ad cwo pke jaket yg kupluknya ada kupingnya gtu ucul bet dah :D

    weh2,apa bang Rahmat lg poling in lop :D

    BalasHapus
  5. kalau pendapat pribadiku sih, status dan kejelasan itu penting..
    dari situlah awal munculnya komitmen untuk menjalani semuanya dengan jelas tanpa digantung.. #ehh :)

    BalasHapus
  6. cieeee, ini nih baru relationship dalam arti sebenarnya, kalo berani ajak nikah. jangan ajak pacaran :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Dita Khusnul Khotimah: cieee itu komen curcolan buat om yono ya dit? :P

      Hapus
  7. Hubungan seperti wifi, selalu terbuka jalan untuk "connect" tapi tergantung orangnya, mau "connect" apa kagak :) #malahOOT hahaha eniwei, kalo udah cinta biasanya kita gak rasional lagi dalam berpikir bang :3

    BalasHapus
  8. @Fiscus Wannabeiya deh yg punya hati mah beda #injek

    BalasHapus
  9. Himawari-Chan.. Bunga Matahari.. Ah, udah jelas itu mah. :P ..

    Btw, ini Kaya'nya relationship dalam level tertinggi deh. #sotoy. Ibaratnya Sebuah program, ini bukan Alfa atau Beta lagi. Ini sudah Final.. :P .. Bang Uus udah siap nikah nih..

    Ayo Bunga Matahari, cepatlah wisuda.. #wh

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Afrinaldi: udah jelas apanya? :3
      hedeh.. ngomong apa sih ni anak? :P

      Hapus
  10. wah nice post mohon kunjungannya cumapost.blogspot.comAritikelnya keren2 lho he2

    BalasHapus
  11. Manggut-manggut ini toh relationship sebenarnya #eh apa coba...

    BalasHapus
  12. gue setuju sama bintang , status dan kejelasan itu penting, karna "wilayah" yang uda berstatus dan tidak itu beda loh bg
    hehehe

    BalasHapus
  13. heeeaaaa intinya mah 'bang uus in a relationship with pipit' kalo ke bandung ngemeng ya bang sekalian kopdar bandung :">

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping