fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ga Sekadar Nobar “One Day on Earth”

"Kapankah kita akan tersadar, bumi terluka ia pun menangis… Bukalah mata, juga hatimu kawan, oh hari ini!" -SID, Marah Bumi ...

"Kapankah kita akan tersadar, bumi terluka ia pun menangis… Bukalah mata, juga hatimu kawan, oh hari ini!" -SID, Marah Bumi



Minggu kemaren pas buka teras pedemunegeRI, gue ngelihat ada poster di atas. Tanpa mikir panjang gue langsung ngirim email reservasi tiketnya. Abis gue dapetin tiketnya, gue kok malah galau. Gue bingung ke sananya gimana. Berbekal info yang minim dari internet akhirnya minggu sore gue putusin buat berangkat. Udah bisa ketebak gue nyasar bertubi-tubi dulu sebelum akhirnya gue sampai di tekape jam 6.30 padahal gue berangkat dari kosan jam 5 sore.

Ternyata sebelum nonton film One Day on Earth itu masih ada talkshow tentang Beyond the Concrete Jungle. Pembicaranya ada Mas Ady, seorang wildlife photographer yang ngededikasiin dirinya buat menyuarakan pelestarian lingkungan khususnya di Jakarta, dan pembicara ke duanya adalah Mas Marko. Oke, gue ceritain sedikit apa yang mereka omongin. Seinget gue aja tapi ya.

***

Sehari kita cuma punya 24 jam. Pagi-pagi udah berangkat kerja. Pulang kerja jam 5 sore, kalau yang rumahnya jauh paling nyampe ruma jam 7 atau 8 malem. Sampai rumah waktu kita cuma tinggal buat istirahat sama buat keluarga. Jadi kapan kita mikirin buat ngejaga kelestarian bumi, khususnya ngejaga kelestarian lingkungan di Jakarta buat yang tinggal di Jakarta? Hmmm.. padahal di bumilah setiap hari kita berdiri.

Mas Ady nyeritain keunikan Jakarta dilihat dari segi ekologi. Di satu sisi Jakarta punya Hutan Kota, Suaka Marga Satwa, Cagar Alam, pokoknya cuma Jakarta Propinsi yang paling lengkap punya semua itu. Tapi di sisi lain banyak spesies di Jakarta yang terancam punah. Khususnya jenis burung. Karena Mas Ady ini hobinya lebih khusus ke burung. Bahkan dia bisa ngenalin semua jenis burung dari denger suaranya doang.

Emang ga bisa dipungkiri pembangunan Jakarta yang ga terlalu merhatiin kelestarian lingkungan sangat berdampak terhadap kelestarian alamnya. Dalam tata kota, idealnya suatu kota minimal kudu punya 30% ruang terbuka hijau. Sementara Jakarta cuma punya sekitar 10% doang. Buat bisa sampai 30% itu Pemda Jakarta kudu nyari ruang hijau segede 100 kali lapangan Monas. Salah satu contoh, dulu wilayah Senayan sengaja dirancang Bung Karno buat jadi Hutan Kota. Eh, sekarang apa buktinya? Wilayah itu malah dibangun mall, hotel, sama lapangan golf.


Meski begitu di beberapa tempat di Jakarta masih bisa kita temuin beberapa spesies yang udah hampir punah itu. Bahkan kalau kita maen ke Monas secara ga sadar di sana kita berbaur dengan puluhan spesies burung yang ada di Jakarta. Jangan salah, Jakarta juga merupakan jalur migrasi burung. Makanya cukup sering ditemuin beberapa spesies burung langka yang singgah di Jakarta. Sayangnya kita masih kurang kenal sama fauna lokal khususnya Jakarta. Pas Mas Ady jadi volunteer di pusat primata Schmutzer misalnya, anak-anak kebanyakan nanyanya "Kak di mana kandang singa? Kandang jerapah?" Mereka lebih kenal sama fauna Afrika daripada fauna asli Indonesia. Contoh lain, kalau kita perhatiin logo Trans Jakarta akan lebih mirip sama elang botaknya Amerika. Karena warna putih elang bondol ga cuma sampai leher. Tapi sampai ke dadanya.

Kalau Mas Marko nyeritain gimana pas dia ke Labuan Bajo, di sana udah banyak banget sampah plastik bekas makanan ringan. Bahkan kata orang sana komodo aja udah makan plastik. Tapi kalau yang itu belum dibuktiin kebenarannya. Yang pasti isu pelestarian lingkungan ini terkait sama sains, sayangnya seringkali pengambil keputusan mengesampingkan hal ini dan lebih ngutamain isu-isu politik.

***

Abis talkshow itu ada rehat dulu bentar sebelum lanjut ke pemuteran film One Day on Eath. Eh, tiba-tiba ada Adis sama Deza, dua sejoli temen gue di STAN, nongol. Terus ada beberapa sambutan. Salah satunya dari orang PBB yang gue sendiri lupa namanya.

One Day on Earth adalah film pertama yang cuplikannya diambil pada hari yang sama di ratusan negara. Isu-isu yang yang dibahas dalam film ini cukup beragam, kayak keragaman budaya, lingkungan, kemiskinan, pendidikan, dan perempuan. Pokonya bayangin aja apa yang hari ini terjadi di sekitar kita dan apa yang hari ini terjadi di belahan bumi lain. Semuanya ga akan sama. Kayak di beberapa wilayah banyak orang yang kesulitan buat dapet air bersih, sementara kita kalau mandi aja kadang terlalu boros air. Yang paling bikin gue kagum adalah kolaborasi musik dari beberapa cuplikan video yang diputer barengan. Gue bisa denger suara lesung saat ibu-ibu numbuk padi dan beberapa suara musik lainnya dari beberapa belahan bumi. Ah.. percayalah perbedaan itu indah kawan. Bahkan terlalu indah buat dilukisin sama ocehan gue yang ga jelas ini.

Hari minggu kemaren (220412), premier film ini diputer di seluruh dunia, termasuk di Majelis Umum PBB. Pemutaran film ini sekalian memperingati Hari Bumi. Ngomong-ngmong kok ada Hari bumi tapi ga ada Hari Langit ya? #abaikan Di Indonesia sendiri film ini cuma diputer di Jakarta sama Jogja. Kalau di Jogja kayaknya lebih kece soalnya diputer di Ndalem Wironegaran. Sama Sultan juga kayaknya, soalnya gue cuma mantau live twitnya @pedemunegeRI dari Jogja. Film yang berdurasi 105 menit itu ngabisin lebih dari 3000 jam rekaman. Semuanya direkam pada tanggal 10 Oktober 2010 (101010).

Tiga kontributor video berasal dari Indonesia, yaitu Agus Makkie, Gunnar Nimpuno, dan Ramda Yanurzha. Daripada denger gue ngoceh makin ngawur. Kalau penasaran nih gue kasih aja trailernya ya.


One Day on Earth - Global Screening Trailer from One Day on Earth on Vimeo.

***

Acara nobar ini kelar jam 10 malem. Untung gue masih bisa sampai di kosan dengan selamat. Yang jelas entah kenapa pas lewat halte Tugu Tani gue kok jadi agak merinding gimana gitu. SEKIAN.


Sosial 6743055029870194537

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. mantap...lagi proses riset mau bikin dokumenter ttg elang...
    besok ke suaka elang di bogor ma raptor indonesia di jakarta

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Fadel Fahriza: wah.. sukses buat dokumenternya.
      kalo ke Jakarta bolehlah sekalian kopdar sama temen-temen GoVlog Jakarta. :D

      Hapus
  2. hmmm iya c,,wktu kita abis buat kerja sharian,,mlmnya ya di hum,,,waktu kosong paling weekend tp yg dipikirin psti jln2 hihihi...waktu buat negaranya ga ada =,=

    BalasHapus
  3. saya lihat cuplikannya nampaknya film bagus tpi belum prnh nanton hehehe.......
    salam dari eMingko Blog

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping