fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ngintip Dapur Media Onlen

"Karena setiap aksara membuka jendela dunia." -Efek Rumah Kaca Gue yakin orang yang sering onlen di socmed seengganya seh...

"Karena setiap aksara membuka jendela dunia." -Efek Rumah Kaca


Gue yakin orang yang sering onlen di socmed seengganya sehari baca minimal satu artikel berita di media onlen. Makin berkembangnya teknologi informasi, gadget-gadget yang bertebaran, sama biaya internetan yang makin murah jadi penyebab kenapa penetrasi media onlen bisa dibilang sangat pesat.

Sebagai manusia onlen alias manusia tukang onlen tentunya gue juga ga boleh ketinggalan. Gue ga pengen jadi pembaca doang, gue juga pengen tau lebih dalam tentang media onlen. Akhir tahun kemaren gue pernah menyambangi kantor salah satu media onlen, VIVAnews.com, pas mereka lagi tumpengan. Sayangnya waktu itu gue cuma bentar mampir ke sana. Eh, kemarena pas 1 April janjian maen ke lantai 31 Menara Standard Chartered, kantornya VIVAnews.com, sama anak-anak VIVAvlog gue ga bisa ikutan padahal awalnya gue yang ngajak. Makanya gue dijewer sama Mamih Galuh.

Kebetulan kemaren gue ngelihat di TL twitter kalau Media Center STAN mau ngadain Media Camp 2012 yang temanya tentang media siber a.k.a media onlen yang pembicaranya adalah Bang Asydhad, Pimred detikcom, sama Bang Wisnu, Waredpel Kompas dot com.

Alkisah, gue baru nyampe kampus STAN jam 9.30. Ya iyalah, jam 8 gue baru berangkat dari Kuningan. Untung telatnya ga lama-lama amat. Bang Asyhdad yang jadi pembicara pertama ngomongin masalah bisnis media onlen, dari mulai gimana caranya ngebangun media onlen sampai ngejelasin jenis-jenis iklan di media onlen.

Break makan siang gue keliling kampus dulu bareng Tri sama Aslan, anak Diamma (LPM Universitas Prof. DR. Moestopo). Itu tuh yang potonya gue comot di postingan ini. Udah lama juga gue ga beredar di kampus almamater tercinta. Ternyata sarana prasarananya udah ada beberapa yang berubah. Dari situ gabung juga sama dua orang cewek anak Aspirasi (LPM UPN Veteran), temennya Tri sama Aslan di Forum Pers Mahasiswa Jakarta, tapi gue lupa namanya. Berasa jadi mahasiswa lagi aja gue ikut nimbrung bareng mahasiswa.

Sesi ke-2 gilirannya Bang Wisnu yang cuap-cuap tentang nulis di media onlen. Intinya Bang Wisnu ngebuka rahasia bedanya media onlen sama media cetak. Ternyata meskipun Kompas punya versi cetak sama versi onlen tapi susunan redakturnya bener-bener beda. Dia juga ngasih tips-tips buat nulis di media onlen. Tips-tipsnya bisa gue pake juga buat gue nulis di blog.

Sebelum pulang tiba-tiba ada anak Inspirasi (LPM BSI) ngajak cuap-cuap bentar, tapi lagi-lagi gue lupa namanya. Katanya sih karena gue dianggap peserta paling lebay di acara seminar itu.

Sorenya gue ada janji maen ke Lantai 31, tapi karena ternyata Media Camp itu sampai jam 3 sore jadi kayaknya VIVAnews juga keburu bubar. Akhirnya gue nemuin Kak Fanny sama Mba Cutik di Semanggi, ga di kantornya. Yap, siangnya gue cuap-cuap bareng orang detikcom sama Kompas dot com. Terus malemnya kelayapan sama orang VIVAnews.com.

Salah banget kalau ngira di sini gue bakalan ngebahas ilmu yang gue dapet di seminar itu. Lain kali deh gue cerita tentang itu. Gue lagi agak males nulis yang serius-serius. Soalnya abis ini juga gue mesti nulis lagi buat tugas kantor yang ga kelar-kelar.

Gue tertarik sama jurnalistik karena hobi gue ya nulis dan menurut gue jurnalistik juga akrab banget sama tulis-menulis, meski cuma hobi. Karena gue ga sampai kepikiran buat jadi jurnalis beneran. Tapi sebagai pembaca media onlen gue juga pengen tau dapurnya kayak gimana, ga cuma jadi pembaca. Mau ga mau kita juga harus bisa memilah media onlen mana yang emang bener-bener layak buat dibaca. Soalnya cukup banyak media yang udah didomplengi elit politik yang pengen jadi penguasa.

Tentang acara Media Camp, sebenernya ini ke dua kalinya gue ikutan acara kayak gini yang diadain sama Media Center. Tahun 2009 juga gue pernah ikutan Journalist Day. Waktu itu temanya Citizen Journalism. Tempatnya di Aula gedung G dan patisnya pesertanya juga lebih banyak. Semoga aja mahasiswa, khususnya mahasiswa STAN, lebih peduli lagi sama yang namanya Pers Mahasiswa. Ngutip description blognya Forum Pers Mahasiswa Jakarta "Pers mahasiswa nyaris selalu terlibat dalam denyut perjuangan bangsa. Sejak zaman kolonial Belanda, hingga masa Reformasi 1998. Mengambil peran sebagai pers alternatif bahkan sampai detik ini."


Media 7304273551322883643

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. ejieee makin eksis aje nih bang rahmat hehehe. ketemu kak fani dong ya disana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Irvina: iya, kan di atas diceritain kalau gue malah kelayapan sama ka fanny. :D

      Hapus
  2. ane pgn bgt maen ke kantor Vivanews ame Yahoo dah kpn yak???

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ca Ya: kapan-kapan, bikin janji aja sama orang sana. :P

      Hapus
  3. Ya ampuun (//\\)

    Ngmng2 itu kok headline pembukanya jadi lagu2 ERK terus c. Huh! #gagnyante

    BalasHapus
    Balasan
    1. @LaDyRoCKeR: dari dulu kali. :P kan emang karena nyambung aja sama isi tulisannya.

      Hapus
  4. Jadi, kesimpulannya, apa dapur media online???

    Best Regards, Gal's
    #GoweYogyes

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Galuh Pramono: dapur tempat para wartawan masak. *salah fokus*

      Hapus
  5. bang uus.. lain kali ajak2 dong jalan-jalan nyaaaa :D apalagi kalo ke dapur rekaman #ehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. @tammizious: oke, entar gue ajak kalo gue mau rekaman buat album pertama. :P

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping