fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Buku Curcol Kantor, Keabsurdan di Biro Dapen

"Why is everybody so serious! Acting so damn mysterious You got your shades on your eyes And your heels so high That you can&#...

"Why is everybody so serious!
Acting so damn mysterious
You got your shades on your eyes
And your heels so high
That you can't even have a good time"
-Jessie J



Pagi ini gue ngelakonin rutinitas kerja kayak biasanya. Ada rapat yang ga jauh-jauh dari ngebahas perubahan peraturan perundang-undangan. Yah, gue kayaknya emang udah ditakdirin buat bergelut sama yang namanya undang-undang beserta anak, cucu, dan cicitnya. Keluar ruang rapat gue ngelihat Mba Anjar dan Mas Novi mau turun dari lantai 15. Katanya mereka mau ke Perpustakaan Kementerian Keuangan. Bedah Buku "Curcol Kantor: Asal Usil Anak Kantoran" yang tadinya mau diadain bulan April kemaren ternyata diundurnya jadi hari ini. Mba Anjar sengaja ngerahasiain infonya biar orang lantai 15 ga ada yang ikut acara ini. Yah, trik licik dari *ehm* sang penulis.

Ahirnya gue, Bu Aas, dan Mba Lisa ikutan ke gedung sebrang buat ngawal Mba Anjar. Mba Vanita, yang ngasih nama panggilan baru buat gue (Memet), juga ikut nyusul. Sampai di ruang Pers Gedung Juanda I ternyata masih sepi banget dan kami pun langsung nemplok di bangku paling depan. Bedah buku ini sengaja diadain di jam makan siang biar ga ngeganggu kerjaan. Tapi karena diadain di jam makan siang, gue jadi dapet jatah makan siang double. Soalnya jatah rapat juga masih ada, haha. Sialnya, di poto di atas gue cuma keliatan kepala belakang doang jadi ga bisa ikutan narsis. Oh ya, buat yang belum tau bukunya nih gue kasih lihat covernya doang..

ENG ING ENG


Buat yang bilang buku ini mirip sama buku yang nyeritain bosnya, mendingan baca dulu bukunya sampai kelar deh biar tahu kalau buku ini bener-bener beda sama buku yang gue maksud tadi.

Cerita dan tokoh di buku ini 80% adalah kehidupan nyata di lantai 15 yang juga jadi lantai tempat gue kerja. Tokohnya ada Cumi (penulisnya sendiri), Si Bos (gue ga berani sebut namanya), Mba Ayu (yang sekarang udah promosi jadi bos gue), Onyet (kayaknya orangnya sering rapat bareng gue), Mang Ucen (bukan nama sebenernya dari OB di lantai 15), Krisna (ini juga kayaknya gue tau orangnya), Ari (gue masih ragu siapa tokoh ini tapi kayaknya tadi gue jalan bareng sama orang ini), dan beberapa tokoh lainnya. Sebenernya ada beberapa tokoh yang mmerupakan gabungan dari karakter beberapa orang di kehidupan lantai 15. Iya kali aja masa semua orang di lantai 15 diceritain di buku ini.

Awalnya Mba Anjar bikin buku ini didedikasiin buat temen kantor sama Si Bos yang sempet dipindahtugaskan tapi balik lagi ke lantai 15. Setelah dibaca sama beberapa orang temen akhirnya naskah buku ini dikirim ke penerbit. Naskahnya dikirim tahun 2010. Waktu itu katanya maksimal 2 bulan udah dapet kepastian dari penerbiat. Tapi sampai lewat 2 bulan ga ada kabar juga. Sampai Mba Anjar juga udah lupa tentang ini. Eh, tiba-tiba tahun 2011 ditelpon sama editornya lalu buku ini pun mulai beredar sejak Agustus 2011.


Cieee dapet karikatur dari *uhuk* MC-nya. Ternyata eh ternyata ini adalah bedah buku pertama yang diadain sama Perpus Kemenkeu yang bukunya bukan buku kelas berat. Kalau biasanya Perpus Kemenkeu ngebedah buku-buku berat seputaran ekonomi dan keuangan, kali ini Perpus Kemenkeu ngadainnya bedah buku yang gendrenya absurd. Wah ternyata anak galau juga bisa nyetak sejarah di Kemenkeu juga?

Mba Anjar udah ngebuktiin bahwa meskipun sehari-hari berkutat dengan undang-undang dan laporan keuangan bukan berarti harus kehilangan kesempatan buat nyalurin hobi. Dapet royalti pula. So, why is everybody so serious?

Di sesi tanya jawab peserta dipersilakan kalau ada yang mau cerita kejadina lucu di kantornya. Laalu ada seorang pegawai yang cerita waktu dia masih jadi PNS dia sering dibully sama bosnya. Diajak nganter ke DPR terus dikasih ongkos balik cuma 15 rebu lah, tiap sore dijadiin joki 3 in 1 lah. Sebenernya gue juga ada yang mau diceritain. Tapi kan bos gue juga duduk di samping gue. Bisa dilempar dari lantai 15 kali kalau gue curcol di situ, haha.

Ada bapa-bapa yang cerita kalau dia juga nulis buku sama seorang ibu-ibu asal Medan yang dia kenal di facebook, cieeeh. Lalu dia cerita cerpen yang ditulisnya itu. Entah kenapa cerpen yang kayaknya kalau dibaca gendrenya serius banget, tapi tadi pas diceritain langsung kok jadi jadi kocak banget. Soalnya judul cerpennya aja udah aneh, "Laki-laki dalam Lemari". Anehnya lagi ternyata bapa itu orang Bapepam-LK juga. Pantesan kayaknya gue sering ketemu di Perpus Bapepam-LK.


Sebelum bubar kami poto bareng dulu sama penulisnya. Sebenernya gue kepaksa sih buat ikut poto di sini. Soalnya hampir tiap hari ketemu di lantai 15 aja gue ga pernah mau minta poto bareng. Haha, anak baru mulai songong nih. Gapapa, dua hari besok kan gue ga perlu masuk kantor jadi gue aman sentosa. Syudududu~


Kantor 2843074294188082172

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. wahh kalau novel ini pernah liat sih di gramed, tapi gak baca isinya. soalnya gak ada yg udah kebuka.

    BalasHapus
  2. muahahaha, mukanya ka uus unyu unyu jaim gimanaaaa gitu.

    eh betewe, kaya nya bikin buku seru yah. walaupun prosesnya panjang. ka uus bikin buku juga dooong ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Dita Khusnul Khotimah: wakaka.. bukan jaim itu, gue bingung ini udah dipoto apa belum. soalnya ga berasa, ga ada blitznya. :P
      doain aja biar gue ada mood buat nulis. :D

      Hapus
  3. ehciyee bang uus ada di foto itu :p
    btw, tokoh bang uus ada ga ya di buku nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Emelia Ariska: *uhuk* ga ada, gue kan pegawai baru di sini. :3

      Hapus
  4. wiih kayaknya seru bukunya. boleh nih bagi bagi bang :D

    BalasHapus
  5. ciee si abang, jadi kalau ntar aku beli bukunya, bisa nitip di bang encus, minta tanda tangan penulisnya #plak

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Pipit Sunny: boleh, tapi yang tanda tangan gue aja ya. haha

      Hapus
  6. Laaah...satu kantor rupanya kita yak...Beda lantai doang :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping