fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Cara Simpel Jadi Jurnalis Berdikari

Sekarang ini kita hidup di zaman yang serba cepat. Bukan kok, bukan karena makan siang sama snack sore hari ini di kantor yang lagi nga...


Sekarang ini kita hidup di zaman yang serba cepat. Bukan kok, bukan karena makan siang sama snack sore hari ini di kantor yang lagi ngambil tema makanan cepat saji gue nulis kayak gini. Tapi emang bener kok, zaman sekarang semuanya udah serba cepat. Termasuk penyebaran berita atau informasi. Misalnya aja pas ada gempa di Aceh kemaren. Kita yang tinggal jauh dari Aceh, bahkan yang di luar negeri sekalipun, bisa dengan cepat nerima berita kalau di Aceh abis terjadi gempa.

Sayangnya, dengan perkembangan berita yang begitu cepat ini media konvensional kayak TV, radio, koran, dan media onlen udah ga cukup lagi buat nampung semua berita. Kenapa gue bilang ga cukup? Karena media-media konvensional itu cenderung ngeberitain kejadian di puncak gunung es. Sementara masih banyak kejadian sehari-hari yang ga kalah pentingnya luput dari sorotan media. Tapi kayak yang pernah dijelasin sama Bang Wisnu, Waredpel Kompas dot kom, di acara Media Camp 2012, media konvensinal emang ga mungkin lepas dari berita-berita yang lagi ngehits. Simpelnya, kalau media onlen lain punya berita tentang Pilkada DKI terus Kompas dot kom ga punya kan malah bisa dibilang ga apdet. Karena itu, di sinilah peran kita semua sebagai orang yang punya kemampuan buat nerima dan nyebarin berita. Kita bisa ikutan nulis berita melalui apa yang orang bule bilang citizen journalism.

Di judul tulisan ini gue lebih suka buat make istilah jurnalisme berdikari (berdiri di atas kaki sendiri). Kayak apa yang pernah diungkapin sama salah seorang jurnalis yang pernyataannya gue konfirmasi juga sama Bang Wisnu, "Seorang wartawan emang punya idealisme tapi pemilik media juga punya kepentingan". Ngerti kan apa yang gue maksud? Ya, seidealis-idealisnya sebuah media pemberitaan tetep aja dia punya kepentingan, baik itu tari pengiklan maupun dari grup perusahaannya. Sekarang ini kan banyak media yang tergabung dalam suatu grup korporasi. Karena walau bagaimanapun media itu bisa tetep berjalan karena didanai sama pihak-pihak yang gue sebutin tadi. Kecuali Tempo, kayaknya. Soalnya kalaupun Tempo ga dapet pengiklan, ada yayasan internasional yang bakalan tetep ngebiayain Tempo biar bisa berjalan dengan tetep ngejaga independensinya.

Cara simpel jadi jurnalis berdikari yang gue maksud di sini yaitu lewat sosial media. Bisa lewat twitter, facebook, blog, dan sosial media lainnya. Misalnya aja ceritanya temen gue, Lingga, yang nyeritain kisah sebenernya yang terjadi pas pembubaran diskusi di Salihara hari Jumat kemarin. Pas dia memutusin buat pulang setelah Irshad akhirnya bersedia ninggalin Salihara, dia mampir sebentar di warung rokok. Beberapa warga yang pengen tahu ada kejadian apa di Salihara pada ngumpul di warung itu dan bertanya-tanya, “Ini ada apa sih kok banyak polisi?” Kan aneh. Jadi warga yang mana yang kata Kapolsek Pasar Minggu keberatan sama acara diskusi? Wong acaranya apa warga saja warga sekitar ga tahu. Atau ada juga temen gue, Chandra, yang ngeberitain komplek rumahnya pas lagi banjir saking keselnya gara-gara tiap tahun jadi langganan banjir tapi rumahnya ga pernah kesorot kamera.

***

Dari ocehan singkat gue tadi bisa dibilang kalau jurnalis berdikari adalah tantangan buat nyiptain suatu pemberitaan yang berimbang. Lalu gimana cara simpel jadi jurnalis berdikari yang dari tadi gue sebut-sebut? Tetep mangkal di blog gue kalau gitu ya. Soalnya kali ini gue bakalan nyeritain tips abal-abal jadi jurnalis berdikari ala blogger STABIL (Setengah Tua Agak laBIL).

MIKIR

Sebelum ngelakuin segala sesuatu pastinya kita harus mikir dulu. Termasuk buat jadi jurnalis bardikari. Kita harus mikir berita apa yang mau kita tulis. Kalau menurut Om Wiki, berita adalah informasi baru atau informasi mengenai sesuatu yang sedang terjadi, disajikan lewat bentuk cetak, siaran, internet, atau dari mulut ke mulut kepada orang ketiga atau orang banyak. Simpelnya, pikirin aja di sekitar kita lagi ada kejadian apa yang bisa ditulis sebagai berita. Misalnya pas mau berangkat ke kantor kita ngelihat ada motor tabrakan. Bisa aja kan di twitpic. Kalau menurut Om Wiki tadi, itu juga bisa dikategoriin jadi berita loh.

PENTING GA PENTING

Selanjutnya kita tentuin apa peristiwa yang ada di sekitar kita itu penting atau ga buat diberitain. Misalnya pas kita naek motor mau ke kampus eh di jalan ngelihat banyak paku berserakan. Kalau peristiwanya kayak itu, menurut gue itu penting buat diberitain. Kalau sempet lebih baagus juga kalau kita bersihin itu paku-paku. Tapi kalau ga sempet karena udah telat masuk kelas kita bisa nybarin beritanya. Biar temen kita yang mau lewat situ ga kena sial gara-gara ban motornya nginjek paku tadi. Caranya ya simpel aja, bisat lewat twit atau status facebook. Soalnya kalo lewat blog kelamaan buat nulisnya, lagian penyebaran berita di twitter sama facebook kan lebih cepat daripada di blog. Tapi kalau misalnya kita nginjek tai kucing di depan kosan, itu ga bisa dibilang sebagai berita. Tapi ga salah juga kalau kita mau curcol di sosial media atas kengenesan yang kita alamin.

BASI

Lihat juga apa berita yang mau kita sebarin itu udah basi atau belum. Kayak contoh tadi, kalau ada paku di jalan terus kita tulis di blog bisa aja temen kita udah keburu nginjek paku itu sebelum kita nyebari beritanya. Makanya basi ga basinya suatu berita juga bisa dipengaruhi sama di media mana kita nyebarin berita itu. Contoh lain, kita ngeberitain kasus cakar-cakaran Pak RT sama Pak RW di komplek rumah kita. Kalau kita baru nulis beritanya sementara mereka udah rukun lagi, bisa jadi kita malah nyulut lagi luka lama yang udah padam. Nah loh!

CARA NAMPILIN BERITA

Kayak contoh gue tadi, kalau beritanya emang lebih cocok disebarin lewat twitter bisa juga kan ditambahin sama twitpic. Tapi kalau nulis beritanya di blog kan bisa macem-macem lagi cara nampilinnya. Selain poto bisa juga ditaambahin video misalnya. Tulisannya juga kan lebih panjang. Jadi kita bisa lebih dalem lagi nulis beritanya.

NGERTI MASALAH

Kalau kemarin lagi heboh-hebohnya mobil nasional sementara kita ga ngerti masalah mobil. Kan pastinya apa yang kita tulis ga bakalan semaksimal kalau kita nulis berita yang masalahnya terkait sama hal yang bener-bener kita ngerti.

PERSIAPAN TERJUN KE TEKAPE

Kalau kita emang serius buat jadi jurnalis berdikari bukan ga mungkin buat kita terjun langsung ke tekape. Buat nulis maslah hak pejalan kali yang seringkali dirampas sama pengendara motor misalnya. Bisa aja di jam-jam padet kita langsung terjun ke jalanan. Selain buat ngambil gambar kita juga bisa nanya-nanya sama pejalan kaki yang kita temuin. Tapi jangan lupa, kalau misalnya mau ngerekam pake hape atau kamera jangan sampai pas udah di tekape eh ternyata batrenya udah sekarat. Hal kecil kayak gitu juga harus diperhatiin. Karena ga semua kejadian bisa diulang beberapa kali buat kita ambil rekamannya, baik itu rekaman berupa gambar, suara, ataupun video.

MINTA TANGGAPAN

Seorang jurnalis berdikari ga cuma berdikari dari masalah pendanaan. Tapi bisa juga berdikari dari sisi tugasnya. Karena seorang jurnalis berdikari bisa aja ga cuma jadi reporter yang tugasnya ngumpulin berita. Tapi bisa juga sekaligus kolumnis, penulis utama, potograper, videograper, editor, bahkan layouter. Karena itu jangan sungkan buat minta tanggapan temen kita atas berita yang udah kita tulis. Terus kalau apa yang mau kita tulis ternyata cukup berisiko, bekerja sama dengan orang lain lebih ngeringanin beban, baik beban fisik maupun beban mental

***

Begitulah kiranya seiprit ilmu yang pernah gue pelajari dengan gratis dari orang lain. Karena itu gue juga pengen kembali ngebagi seiprit ilmu yang pernah gue pelajari itu. Semoga ada manfaatnya terutama buat orang-orang yang tertarik sama dunia jurnalisme tapi ga mungkin terjun langsung ke dalamnya, kayak gue. Oh iya, kalau masalah metode penulisannya sih tetep make ajian 5W+1H. Cukup sekian dan terima kasih.

*Ssstt!! gambarnya nyomot dari blog orang loh.


Media 6268690303788662011

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. uwaaaa lumayan nih buat bekal nanti :D
    makasih ya kakaaak :D *salaman*
    citizen jurnalism, kayak pernah denger yak :O
    << mungkin tadi nya bule

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Reza Kurniawan: bekal ke mana nih? haha
      tadinya bule, sekarang udah angus ya? :P

      Hapus
  2. jurnalisme berdikari, gebrakan yang bagus.
    jadi jaman kuliah pas aktif di UKM Pers mahasiswa :)

    eniwei salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. @dunia DEE intan: ciyeh ada mantan anak LPM. :D
      salam kenal juga. :)

      Hapus
  3. ternyata berat juga ya, tapi kayaknya kalo dah biasa dan sering dicoba akan lebih mudah

    BalasHapus
  4. mantap banget infonya.....

    baca bola? www.ngiknguks.net

    BalasHapus
  5. cocok banget nih posting sama yang ane cari. tengkyu

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping