fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Gonjang-ganjing Acara 20th Anniversary Dana Pensiun

Awal kisah, gue dimintai tolong sama Bu Aas buat ngedisen plakat acara ultah Dana Pensiun . Gue baru ngeh ternyata Si Dana Pensiun umur...


Awal kisah, gue dimintai tolong sama Bu Aas buat ngedisen plakat acara ultah Dana Pensiun. Gue baru ngeh ternyata Si Dana Pensiun umurnya udah 20 tahun aja. Beda-beda dikit lah sama umur gue. Meski ada yang protes juga tentang nama acara ulang tahun ini. Soalnya yang 20 tahun kan umur undang-undangnya. Sementara industri Dana Pensiun sendiri udah ada sejak sebelum undang-undang ini ada.

Balik lagi soal disen palakat. Awalnya gue nolak karena gue ga bisa ngegambar dan komputer gue *ehm* masih baru jadi belum diinstal perkakas-perkakas buat ngegambar. Tapi Mas Gatot yang udah jadi spesialis tukang gambar juga nolak buat ngerjain disen ini. Katanya udah giliran yang muda buat ngoprak-ngoprek potosop. Alhasil gue kerjain aja pake Ms PowerPoint. Karena disen itu mau dibahas pas rapat sama ADPI dan ADPLK yang ternyata eh ternyata rapatnya tinggal sejam lagi.

Di sisi lain, ada hikmahnya juga gue ngerjain disen plakat ini. Soalnya gara-gara itu gue jadi diajak buat ke percetakannya dan buat pertama kalinya gue ngrasain naek bajaj. Histeris banget sebenernya, cuma gue tetep pasang tampang sok cool aja di depan Si Bos, haha.

Hari yang ditunggu-tunggu pun akhirnya datang juga, Jumat 20 April 2012. Waktu itu gue sengaja ga sarapan dulu biar entar muat banyak makanan di acara ultahnya Dana Pensiun. Tapi kabar ga enak berhembus di lantai 15. Bang Dum, panggilan akrab Pa Dumoly, katanya dateng ke kantor agak siangan. Padahal cacing di perut gue udah mulai nendang-nendang kayak bayi 8 bulan di dalam kandungan. Di tengah kesunyian lantai 15 gue mulai denger grasak-grusuk. Ternyata ga cuma gue yang ngerasain ditendang-tendang cacing dalam perut. Alhasil karena buburnya ada dua tampah jadi satu tampah diputusin buat dibuka duluan. Lalu dalam hitungan detik mangkuk-mangkuk bubur merah, bubur biji salak, bubur jagung, dan bubur-bubur lainnya langsung lenyap dari lantai 15. Untung kue ultahnya masih tetep utuh.


Udah sekitar jam 10 Bang Dum belum dateng juga. Sampai diputusin buat ngebuka acara tanpa Bang Dum. Eh, pas udah mulai merapat ke deket kue ultah tiba-tiba Bang Dum dateng dari ruangannya. Bu Aas sama para penghuni lainnya yang udah bawa-bawa mangkok pun kena deh. Padahal udah pada pinjem mangkok sama Bagian PPI. Kocak banget lah. Duh, semoga hari Senin gue ga dijewer gara-gara nulis yang beginiannya juga. FYI, pokoknya kalau masalah peralatan makan sama daftar menu pesan makanan PPI jagonya deh. 

Lalu acara dilanjutin sama tiup lilin. Karena coklatnya udah kelamaan juga, biar ga tambah meleleh. Dan... wussshhh!!! para Kabag serentak niup lilinya. Gue takutnya selain angin, ada juga gerimis yang hinggap di kue ultah itu. Acara pun dilanjutin sama pengarahan dari Bang Dum yang malah bikin makin ga terarah. Diceritain lah sejarah Biro Dapen dari mulai masih berupa salah satu seksi di DJLK, lalu jadi direktorat sendiri, sampai gabung di Bapepam-LK. Diceritaain juga tokoh-tokoh Dana Pensiun. Ada yang udah pensiun kayak Pa Indomen Saragih yang sebagai penggagas OJK namanya ga bisa dipisahin dari kisah panjang pembentukan OJK. Ada juga yang pindah ke industri lain, kayak Pa Isa yang pindah ke Perasuransian pas promosi jadi Kabiro, kebetulan juga masih maju jadi 14 orang calon Dekom OJK.


Sebenernya acara puncak perayaan ultah Dana Pensiun diadain malemnya di Hotel Borobudur yang dihariri para pejabat dan tokoh Dana Pensiun termasuk juga dari ADPI dan ADPLK. Tapi sengaja diadain perayaan di lantai 15 dulu karena ga semua penghuni lantai 15 bakalan dateng ke Hotel Borobudur. Eh, ngomong-ngomong itu Bu Nurhaida, Ketua Bapepam-LK, kok udah maen potong kue aja ya padahal lilinnya masih nyala? Hihihi


Sorenya itu di lantai 15 terjadi kericuhan karena ibu-ibu yang sibuk nyiapin kebaya. Inilah sebagian geng Biro Dapen yang dateng ke acara di Hotel Borobudur. Di atas ada Si Cumi dan Si Bosnya juga. Ngomong-ngomong buku sekuel ke dua kisah absurd di Biro Dapen yang judulnya "Masih Curcol Kantor" udah beredar di toko buku loh. Jangan lupa pada beli ya. Kalau mau dapet tandatangan sama poto bareng penulisnya, langsung dateng aja ke lantai 15. Kalau gue sih ogah, haha. *semoga orangnya ga baca* Sengaja sekalian gue promosiin di sini, ya kali aja gue dikasih diskon gede buat buku ke duanya, haha.


Tara!!! inilah orang-orang yang ada di balik layar acara ini. Pokoknya buat yang massih kerempeng kayak gue beruntung banget lah masuk PPI, apalagi di Subbag Pengembangan. Soalnya gue bisa sekalian ngembangin badan gue biar ga kerempeng-kerempeng amat. SEKIAN.


Kantor 5699333268283988425

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. lilin masih nyala kue udah dipotong, lupa apa sengaja coba (?) :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping