fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Maen Petak Umpet Sama Si Bos

Akhir-akhir ini gue lagi kesel banget gara-gara ada orang aneh yang SKSD ga jelas. Gimana engga, beberapa kali gue disms dan ditelpon sam...

Akhir-akhir ini gue lagi kesel banget gara-gara ada orang aneh yang SKSD ga jelas. Gimana engga, beberapa kali gue disms dan ditelpon sama orang yang ngaku-ngaku namanya Beben dan dia nuduh kalau gue adalah Bu Nining. Terus gue disuruh transfer ke rekeningnya dia karana katanya bulan depan dia mau kawin. Kalau cuma sms sekali dua kali sih okelah gue masih bisa ngelus dada. Lah, ini sampai nelponin gue malem sama pagi-pagi.

Makanya sejak itu kalau ada panggilan masuk dari nomer yang ga ada di ponbuk, gue jarang ngomong duluan. Gue males ngomong soalnya gue pernah malah cekcok gara-gara orang yang ngotot nyuruh gue neransfer duit karena katanya gue dapet hadiah kalah adu argumen sama gue. Ya iya lah, masa tukang tipu mau ditipu. Kebetulan waktu itu kan gue juga masih jadi pengangguran, berasa diledek aja gitu, lagi kere-kerenya malah disuruh transfer duit sama tukang tipu. Ga bisa milih apa ya kalau mau nipu orang tuh? Gue curcol tentang ini karena ada hubungannya sama kisah absurd yang gue alamin hari ini.

***


Tadi pagi pas gue lagi naroh buku-buku ke gudang ada panggilan masuk dari nomer yang ga ada di ponbuk. Karena gue masih kesel sama orang yang adri kemaren maksa gue buat transfer, gue pun berburuk sangka kalau itu adalah orang yang dari kemaren nelponin gue. Gue diemin aja tuh, nunggu orang itu ngomong duluan. Tapi pas orang itu ngomong kok kayaknya gue kenal sama suaranya.  Gue baru nyadar kalau  suara di balik telpon yang keputus-putus adalah suara Bu Ayu, bos gue. Karena sinyalnya di lantai 15 tetep ga bisa diajak kompromi, gue langsung aja meluncur ke mejanya. Dari belakang keliatan banget Bu Ayu mulai kesel. Tapi pas gue tiba-tiba ada di belakangnya, Bu Ayu pun langsung terperanjat kaget kayak abis ngelihat setan kerempeng yang ga makan tujuh hari tujuh malem. Ternyata Bu Ayu nyariin gue karena bahan buat rapat ada di komputer gue.

Kisah ini berawal ketika pas pagi-pagi gue lagi ngerapiin buku-buku laporan di pojokan kubikelnya Bu Nia. Karena emang lagi musimnya nerima laporan tahunan jadi folder tempat bukunya juga ditaroh di lantai karena udah ga muat. Makanya pas lagi ngeberesin itu otomatis gue juga harus nunduk. Ternyata pas gue lagi beres-beres itu Bu Ayu nyariin gue. Padahal kubikelnya Bu Ayu sama Bu Nia itu besebelahan dan mereka lagi ngobrol juga dari balik kubikelnya masing-masing. Terus pas gue mau ke gudang itu gue lewat didepannya Bu Ayu yang lagi ngobrol sama Indro, temen gue yang masih pegawai baru juga. Gue ga ngira kalau waktu itu Bu Ayu lagi minta nomer hape gue.

***

Ada beberapa *ehm* pelajaran yang bisa diambil dari kisah absurd gue hari ini.
  1. Ada baiknya kalau mau ninggalin kantor nitip pesen dulu biar ga dicariin. Selama ini kalaupun gue ga ada di ruangan paling lagi mendekam di Perpus, maen ke gedung sebrang, turun buat ngasih makan cacing dalem perut, atau lagi ngeden di toilet.
  2. Sebagai pegawai baru ternyata gue lupa berbagi nomer hape gue. Padahal kali aja Si Bos lagi baik hati terus mau ngisiin pulsa gue. *lalu gue dikeplak Bu Ayu*

Udahan dulu ah ya. Udah lama ga ngegalau, Gue jadi kangen pengen ngegalau nih. ~(‾▿‾~) ~(‾▿‾)~ (~‾▿‾)~

*Ssstt! Gambarnya nyomot dari blog orang loh.

PERHATIAN!! Kisah ini bukanlah rekayasa semata. Apabila ada kesamaan nama dan karakter itu memang disengaja. Juga apabila ada yang merasa tersinggung, mohon maaf lahir batin ya. *edisi lebaran*

Kantor 8711871776811322078

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. wahaha
    semangat aja dah bro

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Curcol ya mat??? paragraf ke dua gw gak ngerti mat maksdunya apa???... tanda bacanya juga gak ada...

    eko...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Mohamadekonugroho: iya. :P
      waha... makasih udah diingetin mas, kemaren ngeditnya ga bener itu. :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping