fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ngompol Bareng Provocative Proactive

"We are many we are one living under the same sun. We are many we are one we are one we are one." JFlow - We Are One


Cuma orang-orang gila yang malem minggu ngadain talk show dengan tema politik. Makanya yang dateng juga orang-orang gila kayak gue. Mau-maunya malem minggu Ngompol (ngomongin politik). Apalagi mereka harus ngerogoh kocek sendiri buat ngadain acara ini. Sponsornya aja cuma yang nyediain tempat sama yang nyediain lightning. Yap! Mereka adalah Pandji dan sekutunya di Provicative Proactive.

Salah banget kalau ada yang bilang Provocative Proactive udah tamat. Mereka emang udah ga ngongol lagi di Metro TV. Susah emang nyari sponsor buat acara yang ngomongin politik buat anak muda apalagi yang uncensorred! Karena mereka bener-bener berani, bahkan buat nyinyirin penyanyi eh presiden kita tercinta. Dengan format barunya, mereka hadir di eX Plaza di malem Minggu terakhir tiap bulannya. Bulan ini adalah bulan ke tiga mereka ngadain Ngompol. Topik sebelumnya adalah politik dan remaja, terus ngomongin politik dan televisi (waktu itu ngundang Efek Rumah Kaca juga), dan yang ke tiga ini topiknya adalah social media dan politik. Termasuk ngomongin akun-akun twitter pseudonim. Itu tuh akun-akun twitter yang adminnya anonim kayak @FPIYeah, @TrioMacan2000, @Treespotter, @InemSiPelayan. Bahkan pas lagi ngompol itu sekalian live interview by twitter sama admin akun-akun pseudonim yang gue sebutin tadi dengan tagar #TanyaPseudonim.


Acara Ngompol dibuka dengan penampilan JFlow. Wow! Hadirin wal hadirot yang dateng cukup antusias dan membludak. Kali ini yang jadi MC adalah Pangeran Siahaan. MC talk show sih tetep Pandji. Kalau dari temanya pasti udah bisa ditebak dong kira-kira siapa yang bakalan jadi narsum kali ini. Ah, salah! Bukan Ibas yang jadi narsumnya. Gue ke sana bukan buat jadi narsum. Yang bener adalah Syafiq Pontoh. Tau ga siapa Syafiq Pontoh ini? Yap, dia adalah orang yang bersama Enda Nasution (Bapak Blogger Indonesia)  jadi co-founder salingsilang.com. Jangan bilang penggila socmed kalau ga tahu salingsilang.com. Selain mereka-mereka, acara ini juga dimeriahin sama  para comic. Ada Boris Bokir sama Ryan yang ngangkat mic disela-sela talk show. Itu pertama kalinya gue nonton stand up comedy versi manusianya, lebih ngakak daripada ngintipin mereka di layar kaca. Ngenes banget ya? Selain mereka-mereka, pastinya intel juga tetep hadir buat mantau jalannya acara. Beberapa timses cagub DKI yang pengen belajar kampanye via socmed juga ikut hadir.

~(‾▿‾~) ~(‾▿‾)~ (~‾▿‾)~

Budaya Indonesia bisa dibilang paling siap buat nerima kehadiran socmed. Lihat aja, cuma di Indonesia ada yang namanya ruang tamu, ibu-ibu biang gosip, bahkan dapur kering dan dapur basah. Masih inget kan kalau katanya nenek moyang kita seorang pelaut? Kalau mereka lagi ngelaut dan ada badai otomatis mereka harus menepi ke pulau terdekat. Di situlah tuan rumah akan menerima kehadiran tamunya. Karena suatu saat kalau sang tuan rumah melaut, bukan ga mungkin akan ngalamin hal yang sama. Karena budaya kita udah sangat deket sama ngerumpi dan silaturahmi makanya kita butuh banget sama yang namanya socmed.

Begitu juga ketika socmed dimanfaatin buat kampanye. Karena menurut data dari salingsilang.com yang diungkapin sama Syafiq, pengguna socmed kebanyakan dari usia 15-22 tahun. Ya, remaja-remaja seumuran gue lah. Kok protes? Keberetan kalau gue dibilang masih remaja? Karena itu kalau dihubungin sama pilkada DKI sekarang ini, socmed bisa jadi lahan yang subur buat kampanye. Karena anak muda kayak gue ini kan males banget buat baca-baca poster di jalanan apalagi buat ikutan kampanye di lapangan berdebu. Sayangnya, para tim ses cagub DKI ga ngerti gimana cara make socmed. Misalnya di twitter, Pas pertama emang sempet booming. Tapi lama kelamaan jadi melempem.

Salahnya, tim ses biasanya bikin akun twitter official cagub yang diupdate via twitterfeed. Jadinya mesin yang ngetwit, bukan orang. Kalau ada yang ngomongin nama calon itu otomatis diretweet sama mesin tadi. Jadi kan foolowernya juga males juga ngikutin twitnya. Ada juga yang bikin kalau ada yang ngetwit nama cagub langsung diretweet sambil disuruh milih cagub itu. Ini bukan penggunaan socmed yang cerdas. Agak OOT dikit, tau kan salah satu panggilan cagub DKI? Ya, foke. Tau ga kalau foke itu adalah bahasa slang dari fu*k? Makanya kalau ada yang ngetwit tangtang foke justru direport sebagai spam olah akun dari luar.

Kembali masalah akun pseudonim. Kabarnya nih, ada admin akun pseudonim yang nemuin salah satu cagub DKI buat jadi jurkam via socmed. Beuh! Kalau udah kayak gitu ga bisa dipercaya tuh tweet-tweetnya, udah ga independen lagi. Lagian, kita juga harus jeli kalau baca tweet dari akun pseudonim. Jangan gampang percaya apalagi kita ga tahu siapa yang ngomong di belakangnya. Tapi, kalau Syafiq malah nawarin buat para tim ses yang mau minta data dari salingsilang.com biar mereka ngerti cara make socmed yang bener buat kampanye. Biar politik kita lebih cerdas, dan itu GRATIS!! Prok! prok! prok! buat Syafiq Pontoh.

Intinya socmed itu udah banyak banget perannya buat dunia politik, termasuk dunia politik di kampus gue dulu yang pernah gue tulis di blog ini juga, "Peran Twitter dalam Reformasi KM STAN". Meski gue cuma nulis dari sudut pandang seorang ababil.

Sori kalau gue ngocehnya ga jelas. Soalnya udah lupa-lupa inget apa yang diomongin malem minggu kemaren. Maklum faktor usia. Oke deh, sampe ketemu lagi di acara Ngompol bulan depan.


Politik 372096483985686252

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Provocative proactive ni acara paporit gue banget. tiap malam jumat di metro. tapi itu dulu,
    walopun gk ada di tipi lagi semoga acara ini untuk selanjutnya bakal keliling indonesia. yg pertama ke bandung. gue pasti bakal dateng. sip mateb mad (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Om Yono: mereka suka keliling kok, apalagi kalau diundang sama mahasiswa.

      Hapus
  2. Oh, ada setiap bulan ya? Ah, kau tidak ajak-ajak aku, bang :( mau dateng tapi gak ada temen :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Retno Dwi Lestari: iya, dateng aja malem minggu terakhir bulan juni. nanti dikabarin deh. :D

      Hapus
  3. wew ada bang boris juga..haha

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping