fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Tolong!! Gue Diculik SPG

Kalau lo pernah ketemu sales terus dipaksa buat dengerin dia presentasiin produknya, itu sih biasa. Gue pernah ngalamin hal yang luar biasa...

Kalau lo pernah ketemu sales terus dipaksa buat dengerin dia presentasiin produknya, itu sih biasa. Gue pernah ngalamin hal yang luar biasa. Bisa dibilang ini hal paling absurd dalam hidup gue. Meski pas ditanya sama Mba Iyang apa itu "absurd", gue ga bisa jawab. Sudahlah lupakan. Hal yang gue bilang luar biasa itu adalah saat gue diculik SPG dan diseret ke satu ruangan lalu gue diinterogasi di sana. Ini bener-bener kisah nyata, loh! Bahkan ini terjadi dua kali di hari yang sama.


Kisah absurd ini bermula ketika Tendi, temen kuliah gue, minta gue buat nganterin beli hape di salah satu mall di bilangan Jakarta Timur. Akhirnya gue yang jalan sambil merem-melek gara-gara baru bangun tidur siang, ngelihat tendi lagi nunggu di salah satu pintu masuk. Tapi sebelum gue nyamperin temen gue itu tiba-tiba gue dihadang sesosok makhluk berbulu mata anti badai lalu gue diseret ke salah satu kios di sana.

"Mas namanya siapa?" Sambil ngelempar senyum yang sok imut.

"Rahmat" Jawab gue sambil ngelap iler karena pas berangkat ga sempet cuci muka dulu.

"Kerjanya di mana? Bisa sebutin nomor HP? Bawa kartu identitas, KTP? Bla... bla... bla..." Gue langsung dihujani berbagai pertanyaan. Kayak maling ayam yang yang lagi diinterogasi sama Bu RT.

"Ceppluuukkkk!!!!" Ceritanya ini suara pintu yang tiba-tiba ditutup. Seorang cowok tiba-tiba masuk sambil nutup pintu. Makin berasa kayak maling ayam gue.

"Kami baru saja membuka kios di sini. Hari ini memang belum ada penjualan, baru bulan depan. Kami sedang mengadakan survei kira-kira produk apa yang bisa banyak laku terjual menurut Bapak. Oh ya, bisa pinjem KTP Bapak hanya untuk melihat nomornya." SPG ini tetep maksa gue padahal muka gue udah kebingungan kayak anak ayam keinjek kebo. Perumapaan yang aneh memang.

Akhirnya dengan bekal pengalaman loncat pager tetangga buat nyolong mangga gue pun bisa kabur dari ruangan itu dan menghilang ditengah keramaian. Dari jauh gue lihat SPG dan temennya lagi bengong karena lagi semangat-semangatnya presentasi eh audiennya malah kabur. Abis itu gue baru sadar ternyata dua orang tadi itu sales yang lagi ngumpulin target setoran jumlah pengunjung buat kios barunya itu. Hedeh...

***

Kisah absurd gue hari itu masih tetep berlanjut. Jadi ceritanya hari itu Tendi disuruh beli hape sama sodaranya. Kebetulan ATM gue sama dengan ATM sodaranya itu. Jadi duitnya ditransfer ke ATM gue. Baru hari itulah, meski cuma dalam hitungan detik, ATM gue ngerasain ada isinya. Tapi bukan itu kisah absurd yang gue maksud. Jadi pas lagi ngantri ngambil duit di ATM itu di depan gue ada lelaki paruh baya yang lagi mau ngambil duit juga.

Eh, ngomong-ngomong masalah paruh baya gue jadi ngerasa aneh. Kalau temen sebaya itu kan yang seumuran ya? Jadi kalau paruh baya itu artinya setengah usia kita dong ya? Sudahlah lupakan.

Jadi lelaki itu lagi kebingungan gara-gara ga bisa-bisa pas mau ngambil duit di ATM. Bukan karena ATM-nya ga ada isinya juga. Emangnya ATM gue? Akhirnya gue sama orang yang ngantri di belakang coba buat bantuin lelaki itu. Eh muncul pertanyaan dar mesin ATM yang intinya "Kertanya abis nih, gagapa kan kalau ga nyetak struk?" Ya, ternyata kertas buat nyetak struk ATM-nya udah abis. Dengan bimbingan kami lelaki itu pun akhirnya bisa ngambil duitnya. Tapi abis itu dia masih celingak-celinguk.

"Kok kayaknya ada yang belum keambil ya?" Tanyanya kebingungan.

"Apanya Pa?" Timpal gue heran.

"Biasanya kan suka ada kertas keluar. Jangan-jangan ketelen ya sama mesinnya?"

"Lah kan tadi emang ga bisa nyetak Pa, kertasnya abis."

"Oh... tapi saldo uang saya ga keambil kan ya?" Soalnya tadi dia bolak-balik masukin kartu sampai beberapa kali.

"Ga kok Pa" Kata orang di belakang gue.

"-________-" gue cuma bisa masang muka rata.

***

Oke, akhirnya hape yang dicari ketemu juga. Lalu istirahat dulu sambil maksi. Tendi cerita kalau pas pengumuman penempatan itu ternyata dia sampai mewek-mewek segala. Maklum dia senasib kayak gue, mahasiswa pajak yang ga jadi pegawai pajak. Kalau gue sih hepi-hepi aja soalnya gue udah pasti nemplok di Jakarta. Tapi sekarang dia juga udah kerasan di dunia barunya itu. Emang kerja di mana pun pasti ada plus-minusnya. Asal kita bisa nyari plusnya dari tempat kerja kita itu. Kok gue jadi sok tua gini ya. Kayak lagi nasehatin orang.

Abis itu pas lagi mau pulang gue hampir diculik lagi sama SPG. Untungnya gue udah pengalaman. jadi dengan cool, kali ini gue bisa nolak. "Maaf Mba, saya lagi buru-buru." (‾⌣‾"٥)


***


Sebenenrya kisa absurd seputar sales ini bukan pertama kalinya yang gue alami. Cuma waktu itu gue ga diculik sama SPG. Tapi malah gue yang dikira sales. Lihat aja noh poto hari terakhir gue pas jadi mahasiswa. Kalau pake dasi malah makin mirip sales kompor gas. Untung pas kuliah ga perlu pake dasi.


Ceritanya waktu itu gue lagi sosialisasi kampus ke SMA-SMA di Ciamis. Karena masih urusan kampus jadi kami tetep make kostum kuliah. Waktu itu kami mau makan mi ayam di warung deket SMA-nya Tendi sama Teh Tami. Pas lagi nunggu pesenen muncullah seorang bapak-bapak.

"Bawa produk apa ya?"

"Maksudnya??" Tanya gue bingung.

"Kalian sales apa? Apa yang kalian jual?" Si bapak makin blak-blakan.

"Bukan Pa, kami bukan sales kok." Jawab gue sambil manyun.

Bahkan temen gue pernah ada yang disangka penjaga swalayan atau penajaga gramed kalau pas ke swalayan atau ke gramed pake kostum kuliah. (⌣́_⌣̀)\(˘⌣˘ )

*Ssstt! Ada gambar yang nyomot dari blog orang loh.


Jalan-jalan 3070655560782240553

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. pengalaman ane ama SPG lbih absurd lg...
    lg enak jln2 di mall,tw2 dicegat Mba2 menor..
    si mba2 menor ngasih selembar krtas isinya beberapa nomer togel gtu trs ane disuruh buka tempelan yg ad di tu krtas,,isinya nomer togel jg...klo tu nomer ada yg sama kya di salah 1 nomer togelnya,,,bakal dapet hadiah..

    absurdnya adalah,nomer yg ane buka di kertas ntu ad yg sama kya yg di kumpulan nomer togel...senagaja bgt-,,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ca Ya: wah, ga nyangka ternyata ca ya pemaen togel ya? :P
      terus dapet hadiah apa?

      Hapus
  2. Wah kalo diculik SPG kayak diatas itu pengen juga dah.. Tapi emang benern lho, ente kayak sales obat cacing.. :D
    Ikutan give away kita ya, hadiah nuku kita lho: http://radiokonyol.blogspot.com/2012/05/dari-boni-doris-untuk-konyolers.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. @radio konyol: masalahnya SPG yang nyulik gue ga sebening yang ada di poto di atas. :P
      sial.. ga laku lah kalau gue jadi sales obat cacing. entar malah dibilang, "masa salesnya aja cacingan". (―˛―“)

      Hapus
  3. Yang penting lu sekarang selamat kan bang??? gue jadi takut kalo ketem SPG -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. @tammizious: selamat, untungnya hati gue ga diculik juga sama SPG itu. :P

      Hapus
  4. SPGnya cantik nggak bang? kalau cantik kan lumayan bisa dimintain nomer hengpong trus diajak kenalan deh ahahahaha #gamaurugi
    btw, itu foto yang terakhir jadi mahasiswa, abang yang paling kanan? sok imut iiiiihhh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. @renelek: ah, emang udah imut dari sononya kok. (◦'⌣'◦)

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping