fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Sembilan Nyawa Orang Jakarta

Jakarta, sebuah kota yang dengan sengaja atau ga sengaja udah bikin orang dari seluruh penjuru negeri berbondong-bondong dateng ke Jakar...


Jakarta, sebuah kota yang dengan sengaja atau ga sengaja udah bikin orang dari seluruh penjuru negeri berbondong-bondong dateng ke Jakarta. Gue sendiri misalnya, sampai lulus SMA gue ga pernah kepikiran buat kuliah di Jakarta apalagi kerja di Jakarta. Tapi takdir udah maksa gue buat tinggal di jakarta. Tahun ini Jakarta udah nginjek usia yang ke 485. Usia yang udah bisa dibilang mateng sebagai sebuah kota. Kayak gambar di atas, banyak tayangan-tayangan di tipi, kayak sinetron, yang cuma nampilin satu sisi dari Jakarta. Di sisi lain masih banyak hal yang belom diketahui orang di luar Jakarta tentang Jakarta. Padahal ada yang bilang kalau ibu kota itu sejahat ibu tiri.

Kalau menurut gue hidup di Jakarta itu harus kayak meong, punya 9 nyawa. Kalau ga ya siap-siap aja buat dideportasi dari alam dunia yang fana ini oleh seleksi alam yang berlaku. Nih, gue ceritain kenapa gue bilang hidup di Jakarta harus punya 9 nyawa kayak meong.


1. Nyawa Buat Jadi Pejalan Kaki


Masih pada inget kan tragedi Tugu Tani. Waktu itu Apriani yang lagi mabok nabrak 13 yang baru pulang maen futsal dan 9 orang diantaranya harus meregang nyawa. Belom lagi banyak trotora yang dijajah sama pengendara motor, buat lapak jualan PKL, atau buat parkir kendaraan. Gue aja kalau jalan kaki dari halte ke kosan pas pulang kerja harus sering-sering negok ke belakang. Gimana ga coba? Gue sampai harus jalan di badan jalan karena trotornya udah abis dipake jualan sama tukang makanan yang banyak di sepanjang trotoar. Bahkan gue harus sampai jalan ke tengah jalan kalau ada yang beli makan terus mobilnya di pinggir jalan. Ngeri kan kalau tiba-tiba gue diseruduk dari belakang.

Ada cerita yang kejadiannya bulan kemaren. Waktu itu bos-bos di kantor harus harus berangkat ke Bandung karena ada rapat. Waktu itu Bu Nani yang harus berangkat siang berangkat sendirian. Pas lagi di tol Cipularang tiba-tiba suaminya nelpon kalau anaknya, Iki yang masih kelas 3 SD, ga ada di sekolah. Padahal Bu Nani juga ga ngejemput ke sekolahnya. Beberapa jam kemudian pas suaminya pulang ke rumah ternyata Iki udah nungguin di depan gerbang rumah karena dia ga bawa kunci.

Pas ditanya ternyata Iki nekad buat pulang sendirian karena pas ayahnya ngenterin berangkat sekolah, dia dicertiain tentang anak lain yang berani beraangkat sendirian. Karena itu Iki pengen buktiin kalau dia juga bisa. Sampai akhirnya dia jalan kaki dari sekolah ke rumah yang jaraknya sekitar 3 km ngelewatin jalan-jalan protokol di Jakarta yang tau sendiri kan ramainya kayak gimana.

"Sebelum berangkat Iki berdoa dulu biar Allah ngelindungin Iki." tuturnya kepada ibunya.

"Terus kalau ada yang nawarin mainan buat nyulik Iki gimana?" tanya Bu Nani.

"Ya, Iki ambil aja mainannya tapi Iki ga mau ikut sama orang itu." dengan polosnya.

Iki juga sempet harus nyebrang rel kereta dan nyebrang jalan raya ga lewat jembatan penyebrangan. Tapi lewat nerobos pagar pembatas karena ngelihat orang dewasa juga lewat situ. Beruntung Iki bisa sampai ke rumah dengan selamat. Denger ceritanya aja gue udah ikut heboh. Gimana kalau gue yang jadi orangtuanya ya? (‾_‾")


2. Nyawa Buat Nerobos Palang Pintu Rel Kereta


"Tung.. tung.. tung...." peringatan palang pintu kereta api udah bunyi lagi padahal palangnya baru aja dibuka. Tanpa dikomandoi semuanya langsung bunyiin klakson yang makin menderamatisasi suasana. Gue suka was-was juga apalagi kalau naek bis kota. Sopirnya yang terkenal tukang ugal-ugalan pasti bakalan nyerobot palang pintu yang emang udah patah gara-gara sering ditabrak bis kota. Kalau ada pengendara mobil yang masih berhenti juga biasanya kondektur bis kota jadi tukang parkir biar mobil tadi ga ngalangin bisnya yang mau nyerobot palang pintu. Meski gitu, masih ada juga beberapa pengendara mobil yang tetep teguh sama pendiriannya buat ga nerobos palang pintu meski banyak dapet caci-maki dari pengendara lain yang kendaraannya ga bisa nerobos palang pintu rel kereta.


3. Nyawa Buat Ngadepin Orator Jalanan


Minggu kemaren gue mau nengok temen gue di daerah Kuningan, Jakarta Selatan. Kali ini gue lebih milih naek bis kota daripada Trans Jakarta. Soalnya males banget harus beberapa kali transit. Apalagi di Dukuh Atas biasanya anteannya panjang banget. Pas gue naek MetroMini di depan kosan, keliatan udah ada seorang orator jalanan yang lagi "malak" para penumpang MetroMini. Gue langsung duduk di kokpit MetroMini biar ga kena "palak" juga sama orator jalanan tadi. Tapi ternyata sia-sia aja. Soalnya orator itu tetep aja nyemperin gue sambil dorong-dorong bahu gue. Bahkan  dia sampe bilang, "Ayolah bang jangan sampai gue tusuk. Di depan warung makan *off the record* banyak temen-temen gue tuh." Kalau digituin gue keder juga dong. Akhirnya gue kasih receh buat tuh orator tukaang palak. "Yah gope doang!" keluhnya ngelihat duit receh yang gue kasihin. Untungnya abis itu dia langsung pergi.

Oh iya, tau ga oprator jalanan itu apa? Itu tuh yang suka berorasi di bis kota. “… masih untung kami hanya memohon belas kasihan Bapak/Ibu buat mencari sesuap nasi, bukan buat maabok Bapak/Ibu. Banyak temen kami yang perempuan sampai tega menjual harga dirinya Bapak/Ibu. Uang seribu rupiah tidak akan membuat Anda semua jatuh miskin. Tolong jangan paksa kami menjadi pencopet atau perampok atau bahkan pembunuh.” Udah sering gue ketemu sama orator jalanan. Bahkan ada di antara mereka sampai pura-pura nyilet tangannya segala biar kesannya kebal senjata tajam. Padahal siletnya ga sampe kena kulit. Penumpang juga ga ada yang merhatiin karena udah ngilu duluan. Kalau mereka bilang ga akan dipake buat mabok gue malah makin yakin kalau mereka tukang mabok. Apalagi kalau mereka bilang jangan maksa jadi tukang copet. Gue malah yakin kalau mereka suka nyopet. Soalnya pernah pas gue mau turun dari MetroMini di depan kosan saku belakang celana gue sampe dirogoh sama orator jalanan. Untungnya dompet gue ditaroh di tas.


4. Nyawa Buat Tidur di Jembatan


Sering banget gue nemuin anak kecil lagi tidur di jembatan halte busway. Padalah penghalang di pinggir jembatan itu ga cukup rendah buat ngalangin anak itu. Masih moncor lah kalau buat anak kecil. Pokonya ga merhatiin K3 buat tidur di atas jembatan. Gimana coba kalau anak itu tidurnya guling-gulingan kayak gue? Jatuhnya bukan ke lantai lagi tapi ke jalan raya. Kalau anak itu jatoh mobil di bawahnya udah siap ngehantem tuh. Makanya buat kaum susis harusnya bisa tetep bersukur meskipun cuma tidur di teras rumah gara-gara dihukum isteri. Sering juga gue nemuin balita yang tidur di jembatan busway cuma ditemenin sama kakaknya yang masih segede kutil juga. Gimana kalau malem? Gimana kalau keujanan? Padahal sebelum gue melek aja mereka udah diajak turun ke jalan buat nemenin ibunya nyari nafkah.

Gue jadi inget lirik salah satu lagu marjinal, Darang Juang. "Di negri permai ini. Berjuta Rakyat bersimbah rugah. Anak buruh tak sekolah. Pemuda desa tak kerja… Mereka dirampas haknya. Tergusur dan lapar. Bunda relakan darah juang kami. Tuk membebaskan rakyat…" Bahkan pernah gue ngelihat orang tidur di atas kali di deket jembatan Harmoni. Dia cuma tidur di atas triplek yang ditaruh di antara dua besi yang ngelintang di atas kali. Ga kebanya kalau tripleknya patah atau kalau dia guling-guling. Pasti lagi enak-enaknya mimpi tiba-tiba kecebur kali.


5. Nyawa Buat Ngejar Bis Kota


Sebagai orang yang berangkat sama pulang kerja naek bis kota, gue udah sering banget harus lari ke tengah jalan di antara keramaian jam pulang kerja buat ngejar MetroMini. Tapi itu masih mending dibandingin sama kalau gue diturunin di tengah jalan. Misalnya kalau gue pulang, cukup sering MetroMini yang gue tumpangin pindah ke jalur busway. Jadinya gue diturunin di tengah jalan padahal mobil sama motor yang lewat lagi kenceng-kencengnya. Kalau gue sih masih mending lah. Nah, gimana kalau yang turun ternyata ibu-ibu yang udah tua? Pernah pas berangkat kantor MetroMini yang gue tumpangin tiba-tiba berhenti dan nurunin penumpang di tengah jalan. Otomatis motor di belakang langsung banting stang biar ga nabrak orang yang baru turun tadi. "BRUUUKKKKK!!!!!!!!!" motor tadi nabrak bokong angkot yang kebetulan ada di samping MetroMini.


6. Nyawa Buat Nyerobot Lampu Merah


Siapa yang ga pernah liat orang nyerobot lampu merah? Bahkan mungkin pernah ngalamit nyerobot lampu merah. Di traffic light sekarang udah ada count downnya. Jadi kita bisa tahu berapa lama lampu bakal berubah jadi hijau atau merah. Kalau count down nunjukin lampu hijau nyalanya udah ga lama lagi, makin banyak orang yang malah nancep gas. Jadi sekarang ini lampu merah dijadiin tanda buat ngencengin gas bukan buat berhenti. Padahal selain bahaya buat dirinya, ini juga bahaya buat orang lain termasuk pejalan kaki yang lagi nyebrang. Gara-gara ini juga perempatan sering banget jadi biang macet. Gara-gara ga ada yang mau matuhin aturan!


7. Nyawa Buat Ikutan Ormas


Suatu malem gue pernah jalan ke Monas. Waktu itu kebetulan lagi ada ormas yang mau ngadain acara dzikir. Makanya kami ga lama-lama di sana. Udah horor duluan. Entah kenapa ada yang mau dzikir tapi suasana malah jadi horor. Kebetulan yang nganterin kami waktu itu adalah seorang wartawan. Dia cerita kalau kebanyakan keanggotaan ormas di Jakarta itu ngerangkep-rangkep gitu. Misalnya kalau dia anggota FBR atau FORKABI biasanya dia juga ngerangkep anggota FPI atau Majelis Rasulullah. Emang ada juga anggota yang ikut dengan niat yang lurus. Tapi ga sedikit juga yang ikutan cuma biar bisa ikutan konvoi. Tau sendiri kan kalau ormas mau ngumpul suka pake acara konvoi segala. Udah gitu ga pake helm lagi. Padahal jubah sama peci putih doang ga bisa buat ngelindungin dirinya kalau motornya tiba-tiba nyungsep. Ga aneh lagi kalau polisi cuma ngebiarin. Polisi yang cuma dikit juga keder kalau ngelawan segerobolan ormas.


8. Nyawa Buat Nonton


Hidup di Jakarta itu kalau mau nonton juga kadang nyawa harus jadi taruhannya. Entah itu nonton bola, nonton konser, atau nonton layar tancep. Masih inget kan bulan kemaren ada bentrok antara Viking sama The Jak Mania? Padahal kita masih satu Indonesia loh. "Jangan pernah menyerah. Satu nusa, satu bangsa. Jangan pernah menyerah. Cukup sudah saling memangsa." kata Superman Is Dead juga satu nusa satu bangsa harusnya ga usah saling mangsa. Katanya suporter bola tapi kok ga nyerminin sikap sportif? Malah kayak orator jalanan. Jangan bilang juga kalau mereka niru ormas yang ntu tuh.


9. Nyawa Buat Hidup dengan Penghasilan di Bawah UMR


Kalau dari 1 sampai 8 kebanyakan curcolan kejadian yang pernah gue alamin, yang ke 9 ini bukan kok. Percaya deh! Tau kan UMR Jakarta sekarang berapa? UMR ini dihitung berdasarkan biaya hidup minimal yang dibutuhin buat hidup di suatu daerah. Bayangin aja kalau hidup di Jakarta dengan penghasilan bersih atau kata orang bule take home pay kurang dari UMR. Udah ah, males gue ngebahas yang ke 9 ini. (´._.`)\(' ́⌣'̀ )



Nah, itu tadi sembilan nyawa yang harus dimilikin sama orang yang hidup di Jakarta. Tapi cuma versi gue. Kalau menurut kalian masih ada lagi silakan tambahin aja di kotak komentar. Buat yang tinggal di kota lain juga silakan ceritain aja pengalaman yang pernah kalian temuin tentang ganasnya hidup di kota kalian. Makanya lain kali jangan nyuruh bapak kota kawin lagi biar ibu kota ga jadi ibu tiri yang galak. Eh, ini malem minggu yah? Malem mingguan yuk! Karena malem mingguan adalah hak semua orang. ╭(′▽`)╯


____________________
Eh, gambarnya nyomot dari blog orang loh.

Urban 2212804393126088748

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. keren mantab,
    dan nyawa yg pertama itu yg penting. dan ini juga harus dipikirin sama para calon gubernur DKI, perhatian juga penting buat para pejalan kaki. gue sebagai pejalan kaki merasa perlu diperhatikan #apaini

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Om Yono: iya, semoga mereka baca ini. *ngarep banget*

      Hapus
  2. bener banget bang ...
    mungkin ditambah lagi nyawa buat penerobos jalur bus trans jakarta ...
    cukup sering kan ada kasus tetntang itu ...
    hehe

    BalasHapus
  3. hanya satu kata "KREATIF BRO" eh.. itu dua kata.. hee

    BalasHapus
  4. Mantep nih. Setuju banget, apalagi sama yang nomer 3. Gue pernah tuh ngalamin kejadian itu sekali, di daerah Senen. Waktu itu naik kopaja kalo ga salah. Dia malak tapi mukanya melas dengan sedikit maksa. Waktu itu gue sm kakak gue, karna kakak gue orangnya keras dia gamau ngasih gitu aja, apalagi caranya maksa kayak gitu. Akhirnya kakak gue manggil kenek kopajanya dan minta tolong diusirin, kalo pas kopaja lagi rame sih gpp, tp ini udah setengah lebih penumpang udah pada turun semuanya. Akhirnya itu mas-mas yg malak turun sambil ngeliatin kakakgue >,<
    Berharap ga nemuin yang kayak gitu lagi deh :'D

    BalasHapus
  5. MANTAB...bener banget...makanya buat apa hidup di Jkt coba???

    BalasHapus
  6. He.he.h.e.he
    kreatif tapi sekaligus membuat kita merenung.. refleksi diri.. Sudah sedemikian besar ancaman atas nyawa kita, di Jakarta...

    Salam hangat selal..u

    BalasHapus
  7. yang nomer 9 kayaknya kurang lengkap deh itu pembahasannya. tolong diperjelas lagi yak, mat.. wkwkwkwkwk..

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping