fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

ALASKA Begins

Enam tahun lalu, inget banget waktu itu gue lagi motongin kayu di belakang rumah pas ada telpon panggilan buat buat ikut tes di Binsis ...


Enam tahun lalu, inget banget waktu itu gue lagi motongin kayu di belakang rumah pas ada telpon panggilan buat buat ikut tes di Binsis SMA Plus Cisarua, Bandung. Emang banyak yang ngira kalau Cisarua cuma ada di Bogor. Meski keduanya sama-sama ada di daerah pegunungan. Gue sendiri tahu tentang Binsis ini baru seminggu sebelum UAN SMP. Info yang cukup jadi motivasi gue buat UAN. Gue yang emang pengen banget masuk SMA yang jauh dari rumah dengan alasan gue pengen masuk sekolah yang fasilitasnya lebih baik dari sekolah-sekolah gue sebelomnya. Meski ga kepikiran buat sampai harus mengembara ke negeri orang. Binsis SMA Plus Cisarua merupakan salah satu dari empat sekolah yang ada di bawah Yayasan Darmaloka. Sebuah Yayasan yang didiriin sama Pemprov Jawa Barat. SMA Plus sendiri didiriin sama Pa R. Nuriyana waktu masih jadi Gubernur Jawa Baarat.

Sebelum ke Cisarua gue dianterin abah ke Cimahi, tempat kakak gue. Baru dari Cimahi kakak gue nganterin gue ke Cisarua. Waktu itu kakak gue nganterin lewat beberapa terminal yang ternyata namanya adalah terminal Pasar Antri dan Terminal Pasar Atas. Gue mulai merasa heran ketika angkot yang gue naekin dari Pasar Atas ngelewatin jalan yang nanjak terus. Sampai akhirnya gue turun di Paratag, sebuah perempatan yang menuju ke terusan jalan Kolonel Masturi. Waktu itu jalannya masih jelek dan berdebu. Sampailah gue di gerbang Binsis yang juga satu kompleks sama SMAN 1 Cisarua.

Tesnya sendiri diadain selama tiga hari. Jadi yang ikutan tes harus nginep di asramanya. Abis nganterin gue ke ruang TU Pembina kaka gue balik lagi ke Cimahi dan gue ditinggalin di asrama. Di situ kemudian gue kenalan sama dua orang anak Padalarang yang gue lupa lagi namanya. Juga sama anak-anak Bogor dan Bekasi. Yang paling deket sama gue adalah Mamet. Mungkin karena nama kami yang emang sama.


Selama di asrama, kami para calon siswa ngejalanin rutinitas yang hampir sama kayak siswa Binsis nantinya. Bangun jam 4 pagi dan tidur jam 10 malem. Beda banget sama kebiasaan gue pas di rumah. Setiap pagi kami juga harus ikut apel yang tujuannya buat ngecek jumlah siswa sama dikasih beberapa wejangan sama Ketua Binsis saat itu, Pa Danny Sondjaya (alm.), yang kemudian menjadi seorang guru terbaik yang pernah ngedidik gue. Tegas, keras, dan berwibawa. Bahkan beliau juga sering nunjukin mata ali berukuran jumbo yang nempel di jemari tangannya yang konon suka dipakai buat ngehantam pipi siswa yang macem-macem. 


Hal yang unik yang gue temuin saat itu adalah ruang makannya. Ruang makannya berasa ruang makan asrama Hogwarts di cerita Harry Potter. Aturannya dalam lima menit semua makanan harus sudah habis. Ga ada toleransi bahkan buat yang ga suka sayuran kayak gue. Karena kemudian gue tinggal di asrama juga gue jadi suka makan sayur. Awalnya karena kepaksa tapi lama-lama jadi kebiasaan.

Abis makan malem selalu ada pengarahan dan motivasi dari Ketua Binsis buat calon siswanya. Waktu itu diceritain kalau banyak lulusan sini yang masuk perguruan tinggi favorit kayak UI, ITB, Unpad, IPB, dan STAN. Saat itulah untuk pertama kalinya gue ngedenger nama STAN yang ternyata tiga tahun kemudian jadi kampus tempat gue kuliah setelah gue di-DO dari UI.


Kalau tesnya sendiri sih ada empat macem: tes akademik, wawancara, psikotes, dan tes kesehatan.  Gue inget pas psikotes gue menggigil banget. Sampai-sampai pas Tes Pauli tangan gue kelihatan banget gemeteran saking kedinginan. Padahal itu tesnya diadain siang hari. Maklum lah gue kan tinggal di daerah yang suhunya normal. Sementara di Cisarua ini tengah hari aja sering ada kabut. Bahkan kalau ngelihat ke bawah, kadang-kang Cimahi udah ga kelihatan ketutupan awan. Makanya disebut juga negeri di atas awan.


Kalau yang ngewawancara gue waktu itu Bu Uung, guru Bahasa Inggris. Untung wawancaranya ga pakai Bahasa inggris. Pas tes kesehatan yang paling bikin gue gemeteran.. Soalnya gue ga terlalu bersahabat sama yang namanya jarum. Eh, tes kesehatannya harus diambil darah. Mamet yang lebih kasihan, udah beberapa kali dicucukin jarum tapi darahnya ga keluar-keluar juga.

Hari terakhir, pulang dari mesjid abis solat subuh gue puas-puasin mandangin langin Cisarua yang dipenuhi cahaya kerlap-kerlip. Bukan, bukan cahaya bintang. Tapi lampu dari tower BTS yang emang banyak dibikin di Cisarua. Gue takut ga bisa dateng lagi ke tempat ini seandainya gue ga keterima. Meski sebenernya waktu itu gue masih setengah hati. Antara pengen sama ga. Soalnya gue juga ngerasa masih terlalu belia buat hidup jauh dari orang tua. Kayak gitu juga pendapat kebanyakan anak-anak lain yang ikut tes.


Sampai akhirnya ada pengumuman dan gue diterima sebagai siswa di sana. Tanggal 15 Juli 2005 kami enam puluh anak yang berasal dari seluruh penjuru Jawa Barat terpilih menjadi siswa angkatan 11 yang kemudian dikenal sebagai ALASKA (Angkatan Sebelas Darmaloka) dan tanggal 15 Juli diperingati sebagai hari jadi ALASKA.

____________________

Personal 2594003496803245876

Posting Komentar Blogger Disqus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping