fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Cinta Budaya di Social Movement Festival 2

Kayak yang udah pernah gue omongin, kalo weekend gue pengen nyari dunia baru. Dunia yang ga ada hubungannya sama kerjaan gue. Buat gue weekend adalah waktu buat ngosongin otak gue dari undang-undang dan laporan keuangan. Karena itu tiap weekend gue sering ngeluangin waktu buat kelabing a.k.a keliaran bingung. Nah, minggu kemaren kebetulan hari Minggunya ada Social Movement Festival 2 yang diadain sama Rotaract Semanggi di @america, Pacific Place.

Gue udah mantengin acara ini dari bulan kemaren di TL @PedemuNegeRI. Pas pendaftarannya udah dibuka, gue kabarin deh tuh anak-anak Kancut Keblenger JABODETABEK. Kali aja ada yang mau ikutan. Ternyata emang ada beberapa yang bilang mau dateng dan udah dapet tiketnya juga. Waktu itu ada Senny, Vita, Tammy, sama beberapa anak lainnya. Eh, di hari-H pas gue udah nyampe tekape, via twitter gue dapet kabar kalau ternyata mereka semua batal berangkat. Ah, biar pada nyesel mendingan tongkrongin dulu nih video sebelom gue lanjutin ngocehnya.


Unyu-unyu banget kan para Saman Kid ini? Mereka adalah anak-anak dari Cibubur yang bawain Tari Saman. Hayo Tari Saman dari mana yok? Gue nanya karena gue ga tahu. (‾_‾"٥)


Pas gue nyampe tekape gue ketemu Dion yang ternyata jadi volunteer panitia di sana. Temen Kuliah gue yang jadi Abang Jakarte ini emang eksis buat acara-acara kayak gini. Tapi ga lama pas gue lagi mantengin acara, ada lagi temen kuliah gue yang dateng, Ulil. Seenggaknya gue ga sendirian gara-gara anak Kancut Keblenger ga jadi dateng.


Acara yang ngusung tema “Cultures Meets Technology” ini diisi sama sederetan talkshow yang ngundang pembicara-pembicara yang eksis di bidang seni dan budaya. Ada Adhyatmika a.k.a Mika, seorang filmmaker yang berbagi tentang penggunaan film sebagai media buat ngkritik isu-isu sosial dan politik. Ada juga Dr. Sarlito Wirawan dan Dr. Margareta dari komunitas Wayang UI yang ikut berbagi tentang seluk-beluk seni pertunjukan Wayang.

Kang Dwiki Dharmawan, musisi yang bertahun-tahun sama grup Krakatau bikin komposisi musik tradisional yang digabungin sama musik moderen, juga dateng buat berbagi pengalamannya. Pastinya tetep ada tantangan dalam ngegabungin musik tradisional sama musik modern. “Bagaimana gamelan yang dimainkan ada unsur funk dan beat, tapi juga tidak meninggalkan ciri khas gamelan” jelas Kang Dwiki.


Sementara itu, hadir juga produser film Vivian Idris, yang udah kerja bareng sama sutradara Nia Dinata buat bikin film dokumenter tentang pembuatan Batik yang judulnya “Batik Our Love Story”. Anak kecil yang lagi megang mic itu adalah anaknya Vivian Idris. "Kata mama kan kalau kita ngewawancara orang yang ga mau ngasih tahu rahasia bikin batik itu kita ga boleh maksa. Terus gimana caranya biar orang itu mau ngomong tanpa dipaksa?" Kayak gitu kira-kira pertanyaan yang diajuin sama ....., ah gue lupa namanya, buat mamanya. Kayaknya ini anak bakalan ngikutin jejak orang mamanya nih. (•ˆOˆ‎​​​​•)

Selain mereka-mereka masih banyak lagi pembicara lain yang berbagi ilmu dan pengalaman mereka di Social Movement Festival kali ini.




Acara ini juga dimeriahin sama pertunjukan seni kayak lagu-lagu daerah dan tari-tarian tradisional. Ada Tari Saman yang dibawain sama anak-anak usia 3 tahun dari Cibubur yang videonya udah gue pajang di awal. Ada Seraf Voce yang bawain lagu-lagu tradisional yang aransemennya keren banget. Ada juga Bireun Sedati dari Universitas Pelita Harapan yang bawain Tari Nandak Ganjen, tarian daerah asal Betawi.

Sebenernya acaranya ada dua sesi. Tapi karena besoknya gue ada pemeriksaan psikologis buat pemetaan pegawai di kantor makanya gue cuma ikutan sesi pertamanya doang. Sebentar lagi kayaknya bakalan ada Social Media Festival juga tuh. Jadi inget Social Media Festival tahun kemaren pas pertama kali gue kopdar sama anak-anak Kancut Keblenger. Tahun ini, kalau ada lagi kita dateng lagi nyok!

Humaniora 6592207155891658091

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. itu anak kecil udah bisa nari samaaann.. kerenn!
    padahal kan susah banget tuh--"

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Emelia Ariska: iya, makanya belajar dong biar ga kalah sama anak kecil. :3 *kayak gue bisa nari aja*

      Hapus
  2. kyaaaaaaa.. kece nih acaranya, gue pling seneng sama yg berbau budaya, tapi sayang kemaren gak bisa eksis, lagi gak enak Badan juga :((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. @tammizious: *puk puk* semoga tahun depan bisa dateng deh. :P
      eh, yang di Bogor ada acara apaan?

      Hapus
  3. sumpah nyesel ngga dateng kemareen huhu :'( yang gini ini nih yang mesti dibanyakin!
    anak2 samannya lucu-lucu bangeeeeet!! *bangga jadi anak saman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ratri Purwani: huhu lagian kenapa ga dateng? padahal kan deket kalau dari kampus lo?
      ciyeh anak saman. :3

      Hapus
  4. KELABING=KELARIN BINGUNG?
    Hahahaha...
    Ngomong-ngomong dari foto-fotonya kayaknya keren euy acaranya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Alien Tampan: yoha!! mari sosialisasiin istilah ini. :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping