fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Curcolan Birokrat Bau Kencur

Met malem ceman-cemin. Yeah!! Males banget rasanya pengen ngelanjutin draft yang udah berhari-hari gue gantungin. Ga tega sebenernya. Soalnya ga enak juga kan kalau kelamaan digantungin? Padahal gue mau nulis curcolan doang Karena gue abis dipehapein. Iya, gue dipehapein. Tengtong! Pelissss, ini bukan masalah cinta ya. Tapi menyangkut hajat hidup orang banyak. Tsahh.. 

Sebelumnya ada sekilas inpo dulu nih. Kemaren ada lagi pegawai pajak yang ditangkep gara-gara kasus korupsi. Kayak biasanya lagi-lagi kasus ini disangkutpautin sama almamater gue. Sebenernya gue udah muak ngomongin ini. Kayak yang kampus lain ga ada alumninya yang jadi koruptor aja. Kenapa cuma kampus gue yang selalu disebut-sebut? Asal tau aja sih. Si Tomy itu bisa ditangkep berkat kerja sama Ditjen Pajak sama KPK. Banyak orang lupa kalau anggota KPK, termasuk yang nangkep si Tomy kemaren, adalah alumni STAN juga. Satu lagi nih unek-unek gue tentang kasus ini. Coba sebutin kementerian atau lembaga negara yang berani kerjasama dengan KPK buat nangkep pegawainya yang korup? Ga ada kan? Kecuali Kemenkeu, dalam hal ini Ditjen Pajak!



***

Buat yang beberapa bulan kemaren sering mampir di mari mungkin udah ga asing lagi sama julukan gue kala itu. Iya, waktu itu gue sampai dapet gelar kehormatan sebagai "blogger pengangguran". Sujud syukur, akhir Februari gue dapet pengumuman yang intinya gue ga bakalan jadi blogger pengangguran lagi. Untungnya lagi, ternyata kantor gue cuma ada di Jakarta. Sesuatu yang patut gue syukuri karena itu adalah mimpi gue dari dulu. Meski gue ga jadi pegawai pajak dan banyak yang nyuruh gue ganti nama blog. Sayangnya mereka ga tahu kalau Fiscus Wannabe ga bakalan pernah mati. Yeah!! Selalu ada hikmah di balik suatu peristiwa, anggap aja ini kesempatan ke dua buat gue setelah gue ga serius di dunia pajak.


Bersama Akbar, Tepe, Anton, dan 16 anak lainnya, gue terdampar di Bapepam-LK. Di sana gue lagi-lagi dapet panggilan baru, Ibas. Jangan tanya kenapa, karena gue bahkan ga suka sama babehnya. Di antara kami kayaknya hampir semuanya ga pernah ada yang kepikiran buat kerja di sini. Apalagi gue, mahasiswa yang IPKnya pas-pasan. Ternyata kantor gue tahun depan bakalan lenyap dari peradaban. Tahun ini jadi tahun pertama sekaligus tahun terakhir gue kerja di Bapepam-LK. Seolah gue jadi pemaen figuran di episode terakhir. Saat sinetronnya udah nyaampe sason 5 dan udah mau tamat.

Awalnya gue berharap ditempatin di biro yang berhubungan sama IT atau kehumasan. Kebetulaan pas awal-awal gue juga pernah magang di Subbag Pengaduan Setban yang seringkali ngadepin orang yang ngamuk-ngamuk. Iya, gimana ga ngamuk-ngamuk kalau miliaran uangnya tiba-tiba ludes. Kalau gue yang ngalamin kayaknya udah kokosehan di jalan tuh. Hih, amit-amit. Taunya gue ditempatin di lantai 15. Lagi-lagi dunia yang sangat baru buat gue.

***


Kabar baik yang gue dapet pertama kali adalah ternyata di lantai gue ada yang udah nerbitin buku pertamanya. "Seenggaknya ada ilmu yang bisa gue colong dari orang itu." itu yang terbersit di pikiran gue kala itu. Lalu ternyata gue ditempatin di bagian yang ngurusin pengembangan industri, pelayanan informasi, dan penanganan pengaduan. Termasuk di dalamnya ada juga tim IT biro.

Bukan kebetulan gue ditempatin di subbagian pengembangan. Kerjaanya ya bikin sama ngerubah peraturan perundangan. Kayak anak baru belajar jalan tapi udah diajak lari. Gue yang baru masuk udah langsung dicemplungin buat gabung di tim. Apalagi tim yang pertama gue masukin adalah tim yang lagi nyempurnain peraturan terkait laporan keuangan. Padahal tahu sendiri ilmu akuntasi gue kayak gimana. Lalu gue juga ditarik buat ikut di tim yang ngerubah KMK. Untungnya bos gue selalu sabar buat nyeret gue biar bisa jalan lebih cepet lagi. Banyak pelajaran berharga, banyak pengalaman yang gue dapetin di dunia baru gue. Termasuk pengalaman dari para penggagas yang bikin kantor gue bakalan lenyap di tahun depan.

Selain itu, hobi nulis sama IT gue juga sangat didorong di tempat kerja gue. Meski bukan kerjaan utama gue tapi gue udah punya akses buat ngoceh di intranet biro. Sayangnya gue belom banyak nulis di sana. Intinya di manapun kita kerja pasti akan ada sisi positif dan negatifnya. Tergantung kita mau ngelihatnya yang mana, yang positifnya atau yang negatifnya.

***

Satu-satunya hal yang bikin gue agak kecewa adalah pas berangkat ke Jakarta gue udah ngepehapein orang tua gue. Pas gue bilang kalau bentar lagi gue bakalan jadi manusia yang berdikari. Mungkin ini juga dialamin sama temen-temen gue lainnya. Tapi itu juga karena gue juga ga tahu apa yang sebenernya bakalan terjadi sama gue. Karena gue juga dipehapein sama birokrat-birokrat senior. You know who lah. Secara pribadi gue juga cukup kecewa karena kayaknya gue harus kembali nyimpen impian gue buat bisa kuliah lagi di sana. Tapi kalau itu sih masih bisa gue toleransi. Seengganya ga senyesek gue ngepehapein orang tua gue.



Emang hak gue masih belum terpenuhi. Termasuk banyak temen gue yang bahkan sering sampai harus lembur. Gue cuma bisa nganggap kalau semua ini adalah ujian buat gue. Ujian tentang seberapa besar semangat yang gue punya buat ngabdi sama negeri ini, jadi pelayan publik. Ditambah lagi banyak orang yang nyudutin almamater gue. Buat gue itu bukan alesan buat gue mundur selangkah, bahkan dua langkah. Toh para pendahulu kita juga banyak yang merjuangin nasib negerinya tanpa pamrih. Bahkan ga jarang mereka sampai harus ngorbanin nyawa dan egonya. Masih inget janji Bung Hatta yang ga bakalan nikah sampai negerinya merdeka? Terlalu idealis memang. Tapi itu lebih baik daripada kita cuma ngutukin keadaan yang ada. Di samping kita terus ikhtiar buat merjuangin hak-hak kita.

Percayalah kalau Tuhan selaalu punya rencana yang lebih baik buat kita daripada apa yang udah kita rencanain. Juga cuma kita yang bisa nentuin hati kita harus sedih atau bahagia. Kita jawab aja apa yang "mereka" bilang dengan kerja sebaik-baiknya. Karena gue udah muak kalau harus sering denger apa kata orang. Kalau gue bisa lebih lapang dada bakalan banyak hal yang bisa gue dapetin, selain duit tentunya. Yah, ini cuma curcolan absurd yang ga jelas juntrungannya dari seorang birokrat bau kencur yang kebetulan lagi ga galau. Selamat malam, buat kalian yang masih mau baca blog absurd gue.  (´._.`)\(' ́⌣'̀ )


Kantor 1382353460735328491

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. bang Ibas, eh bang Uus maksudnya... jadi, nanti kalo kantornya tutup bang uus jadi pengangguran lagi? hmm? iya kan? jadi... ah sudahlah :P

    btw, itu bang uus pake batik 'nampak' lebih berumur yah ._.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Ririz Noorrahmi: ga dong, cuma pindah kantor aja ke kantor baru tapi ga tahu di mana. :3
      iya, maksudnya lebih DEWASA kan? Щ(ºДºщ)

      Hapus
  2. Wahahahha... ibaaas..

    Tetep semangat dan mari kita buktikan bahwa kita menjadi pelayan yang baik bagi masyarakat.

    Btw, ngepehapein artinya apaan yak? -_-? ahehehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Nia: ngepehapein ( ‾▽‾)-σ ngePHPin (PHP = pemberi harapan palsu).

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping