fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Karena Setiap Abunya Membangkitkan Dendam yang Reda

Kata demi kata mengantarkan fantasi Habis sudah, habis sudah Bait demi bait pemicu anestesi Hangus sudah, hangus sudah ~ Efek...


Kata demi kata mengantarkan fantasi
Habis sudah, habis sudah
Bait demi bait pemicu anestesi
Hangus sudah, hangus sudah

Hari Rabu (130612) kemaren, Gramedia ngebakar 216 eksemplar buku. Buku karangan Douglas Wilson, "5 Kota Paling Berpengaruh di Dunia", dianggap melecehkan agama Islam. Tau dong siapa yang pertama kali kebakaran jenggot gara-gara buku ini? Iya, siapa lagi kalau bukan preman berjenggot. FPI ngelaporin buku ini karena sebuah kalimat yang ditulis di buku itu, “Nabi Muhammad adalah perompak dan perampok yang memerintahkan penyerangan terhadap karavan-karavan di Mekah”.

Menurut gue itu terlalu lebay. Simpelnya kayak gini. Kita analogikan Nabi Muhammad sebagai superhero bagi umat islam. Masih inget kan tulisan gue yang tentang superhero? Superhero itu relatif. Tergantung dari pihak mana kita ngelihatnya. Menurut gue superhero atau engganya seseorang cuma ditentuin persepsi dari mana kita ngelihatnya, dari pihak protagonis atau antagonis. Terkait kalimat di buku itu, sebagai Muslim pastinya gue ga setuju sama kalimat itu. Tapi itu kan orang lain yang ngomong. Rempong amat kayaknya. Tenang aja, kita ga akan ngedadak jadi hina cuma karenaa omongan orang kok.

Gue jadi berasa amnesia. Sebenernya kita hidup di negara hukum atau di negara FPI sih? Jangan-jangan perlahan kita udah dijajah sama preman berjenggot ini. Okelah FPI kan udah ngelapor ke Polda Metro Jaya. Biarin Polisi yang meroses kasus ini. Buat apa mereka ngelapor Polisi kalau mereka ga percaya sama Polisi. Lagian Polisinya juga loyo sih. Sering banget manut sama ormas. Biarin hakim yang ngasih putusan kasus ini kalau kita emang masih ngeku hidup di negara hukum, bukan di negara kekuasaan Habib Riziq.

Harusnya ga ada pengadilan jalanan. Ga ada orang yang maen hakim sendiri. Gramedia juga lembek amat. Takut tokonya dibakar FPI ya? Gue emang termasuk orang yang ga suka sama politik pencitraan yang dibangun sama Dahlan Iskan. Tapi gue salut sama keberaniannya pas Jawa Pos dikepung ormas buat ngedesak Jawa Pos narik tulisannya. Waktu itu Dahlan Iskan tetep pada pendiriannya dan ga narik tulisan itu. Nah, kalau kayak Gramed gini gimana coba nantinya? Bisa-bisa FPI makin ketagihan aja.

Keputusan buat narik buku dari peredaran atau ngebakar buku emang jadi hak Gramedia. Tapi harusnya tindakan kayak gini tuh nunggu dulu gimana hasil proses hukumnya. Kalaupun Gramedia takut toko bukunya sampai di bakar ya tinggal lapor Polisi aja. Ini negara hukum. Bukan negara milik FPI. Gitu aja kok repot! Atau Gramedia takut imagenya tercoreng gara-gara ga mau nurut sama FPI? Susah emang ya kalau pasar toko buku kita udah dimonopoli sama satu toko. Lagian ya, menurut gue narik buku dari peredaran tanpa ngebakar itu akan lebih bijak. Karena ga ngerusak alam. Kan lumayan juga tuh kalau bukunya didaur ulang daripada di bakar.

Kalau gue jadi SBY gue ga bakalan pernah punya niat buat ngebubarib FPI. Gue kasih makan malah. Soalnya FPI udah berguna banget buat ngalihin isu-isu miring yang ngegoyang-goyangin pemerintah. ( ̄^ ̄)

____________________
Gambarnya nyomot dari web orang loh!



Pluralitas 3728482872633549220

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Efek Rumah Kaca - jangan Bakar Buku. pas banget ini. Kalo ngomongis soal ulah FPI lagi jadi males ya, udah ah bosen sama FPI aksinya gitu-gitu aja heuheuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Om Yono: tapi jangan males buat mampir sini ya? heuheuheu

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping