fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Kita Semua Perokok

Ada yang ga setuju sama judul yang gue tulis? Simak dulu ocehan gue sebelom kalian ngungkapin argumen kalian di kotak komentar. Karena g...


Ada yang ga setuju sama judul yang gue tulis? Simak dulu ocehan gue sebelom kalian ngungkapin argumen kalian di kotak komentar. Karena gue akan tetep keras kepala buat bilang kalau semua orang yang kenal sama yang namanya "rokok" adalah perokok.

Di Jakarta, sejak 2005 udah dikeluarin Perda tentang kawasan dilarang merokok. Bahkan Perda ini juga udah sempet diubah. Hasilnya apa? Cuma gertak sambel. Pedes di awal doang, ke sononya melempem. Iya lah, gimana mau negakin peraturannya kalau para penegaknya juga kebanyakan adalah perokok. Padahal sanksi yang disodorin ga maen-maen loh, 6 bulan kurungan atau denda sebesar Rp50.000.000,00. Wew! kalau ngebaca praturannya sih keder juga kan?

Gue percaya orang Indonesia itu pinter-pinter. Buktinya aja banyak orang pinter yang nyari celah di balik Perda tentang kawasan dilarang merokok di Jakarta tadi. Kalau menurut Perda itu, orang dilarang ngerokok di tempat umum, tempat pelayanan kesehatan, tempat belajar mengajar, tempat ibadah, tempat bekerja, arena kegiatan anak-anak, dan angkutan umum. Di tempat parkir aja misalnya, itu kan sebenernya termasuk tempat umum tuh. Tapi gue sering banget ngelihat orang yang bergerombol ngerokok di dalam mobil yang lagi di parkir sambil semua pintunya dibuka. Pinter banget kan? Dengan kayak gitu mereka ga akan kejerat sama Perda tadi.

Suatu malem, gue lagi ngumpul sama beberapa orang temen kuliah di salah satu tempat makan di Plaza Atrium. Kebetulan tempatnya itu ada ruangan terbukanya. Lalu apa yang gue lihat? Di sana ada seorang anak seusia anak sekolahan lagi ngerokok dengan pedenya. Dia ga lagi ngumpet dari orang tuanya. Lah enyak-babehnya aja ikutan ngebul bareng anak itu. Jadi gimana mau ngelarang anaknya. Beruntung ayah gue adalah seorang mantan perokok yang udah berhenti merokok jauh sebelum gue lahir. Jadi masa kecil gue jauh dari asap rokok.

Sekarang kita tengok apa yang terjadi di sekolah. Ayo siapa yang masih anak sekolahan? Pernah ga ngelihat guru kalian ngerokok di sekolah bahkan di ruang kelas? Padahal sang guru sering ngehukum muridnya yang ketahuan ngerokok. Maling teriak maling itu namanya. Pantes aja kalau muridnya ngerokok. Dia ga salah kok, kan dia udah jadiin gurunya sebagai panutan.

Pernah suatu hari gue dapet tugas dinas luar. Sayangnya, waktu itu gedung yang gue datengin cuma ada 1 toilet di tiap lantainya. Di toilet cowok pastinya, gue pura-pura ga tahu kalau di toilet ceweknya. Nah, waktu itu gue lupa malemnya abis makan apaan. Pokonya perut gue mules banget. Tapi di dalem toilet itu lagi ada orang. Anehnya kok dari tadi kerannya dinyalain buat ngisi ember tapi orang itu cuma buang-buang air dari ember itu. Itu yang gue denger dari gemericik airnya. Ga lah, gue ga ngintip kok. Eh, ga sengaja gue nengok ke atas. Kebetulan toilet itu atasnya agak kebuka. Apa coba yang gue lihat. Gue ngelihat ada asap yang ngebul dari dalam toilet. Pantes aja kalau sensor asapnya ga berfungsi. Soalnya ditutupin sama kantong plastik. Untung gue ga sampe berak di celana gara-gara orang itu. Saking keselnya gue gedor aja itu pintunya terus gue melongos naek ke lantai atas buat nyari toilet lain.

Padahal gue yakin orang-orang yang suka beli rokok sama bungkusnya, ga ngeteng, lebih tahu tentang bahaya ngerokok. Kan di bungkusnya juga ada ditulis, “MEROKOK DAPAT MENYEBABKAN KANKER, SERANGAN JANTUNG, IMPOTENSI, DAN GANGGUAN KEHAMILAN DAN JANIN”. Bahkan kalau di luar negeri lebih frontal lagi peringatannya. Konon katanya, di luar negeri peringatan di bungkus rokoknya ditulis, "SMOKING CAN KILL YOU". Itulah kenapa gue bilang orang yang suka beli rokok sama bungkusnya lebih tahu bahaya rokok. Kecuali orang itu buta huruf.

Pas masih SMA gue pernah hampir muntah di bis. Gara-garanya waktu itu gue mau mudik ke Ciamis. Kebetulan lagi bulan puasa. Nah, pas di Padalarang gue naeknya bis ekonomi. Karena jarang banget bis AC dari Jakarta yang lewat Puncak. Pastinya di bis ekonomi selalu ada orang yang ngerokok. Meski lagi bulan puasa. Alhasil, belom sampe Cileunyi gue udah tepar. Mana gue lagi mudik sendirian waktu itu. Untungnya gue bawa saputangan yang bisa dipake buat ngebekap muka gue.




Masih inget tanggal 31 Mei kemaren hari apa? Hari Kamis? Iya bener. Tapi maksud gue bukan itu. Tanggal 31 diperingati sebagai Hari Anti Tembakau Sedunia. Tapi apa yang dilakuin perokok di hari itu? Mereka malah demo nolak Hari Anti Tembakau Sedunia sambil ngisep roko yang segede gaban. Alesan mereka adalah nganggep kalau Hari Anti Tembakau Sedunia udah ngelanggar HAM. Mereka lupa kali ya kalau mereka juga sering ngelaggar HAM dengan maksa orang lain buat ngerokok. Maksud gue mereka maksa orang lain buat jadi perokok pasif. Ngisep asap rokok yang keluar dari mulut mereka. Asap rokok yang bekas mereka isep. Ibarat minum air yang diminum dulu sama orang lain. Idih! Jijik banget. Kalau yang langsung dari rokonya aja udah bahaya apalagi yang bekas diisep orang.

Kalau kata temen gue yang jadi perokok, yang bikin efek ketagihannya itu isepan dari batang rokok pertama yang dia cobain. Makanya jangan sekali-kali deh nyobain ngerokok. Apalagi kalau masih minta duit sama emak lo. Itu ga keren banget!

Nah, masih mau ngelak sama judul yang gue pilih? Karena menurut gue semua orang yang kenal rokok adalah perokok. Mau itu perokok aktif maupun perokok pasif. Boleh-boleh aja sih kalau mau ngerokok. Asal inget! Jangan pernah maksa orang lain buat jadi perokok. ( ˘ з˘ )♬♪

____________________
Sosial 4217754817986914862

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Kalo gue, tetep ga setuju bang [bukan ama judulnye, tapi ama kelakuan orang-orang pinter yang sok acuh dengan tetep ngerokok].

    Tapi, kalo di Indonesia, mau gimana lagi, kebanyakan orang-orang kita udah terlalu cuek sama hal yang kaya gini. Bahkan, kalo dari film yg sempet ane share di blog ane, permasalahan rokok di Indo ini emg udah kompleks juga. Bisa nimbulin efek domino.

    Menurut gue sih bang yak, sekeras apapun para pejuang antirokok berjuang, kalo rakyat perokoknya gak nyadar-nyadar, masih cuek, dan masih mentingin egonya, bisa nyampe ber abad-abad deh ngilangin masalah sepele semacem "rokok" ini.

    btw, nice post bang...

    BalasHapus
  2. Sama gan. Ane juga kadang heran sama para perokok itu. Nyari apa sih dengan merokok? Dulu bokap ane brenti ngrokok gara2 tiap kali beli rokok, isinya ane ganti dengan permen (dan of course rokonya ane buang, bukan ane isep sendiri). Itu pas ane umur 3-5 tahunan. Dan akhirnya bokap nyerah dan brenti ngrokok. Untunhg brenti, engga bisa bayangin gimana kondisi bokap klo dulu masih lanjut.
    btw, nice share gan.....hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. @taurnil ar feiniel: wah, metodenya efektif ya? bisa ditiru tuh sama anak-anak lain. :D

      Hapus
  3. nice post. Faktanya banyak orang miskin menghabiskan uang hasil keringatnya hanya untuk beli rokok. Gue lupa berapa persen. Pernah baca buku tentang masah rokok soalnya. Jadi jangan heran knp masih banyak orang miskin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Muhammad Hidayat: iya, sayang banget tuh. padahal kalau ditabung buat uang sekolah anaknya kan lumayan tuh. :/

      Hapus
  4. ngerokok itu sama aja beli penyakit, betul gak? :D

    BalasHapus
  5. kasihan paru2nya kalo merokok, itu titipan ALLAH. Coba besok waktu kembali ke ALLAH, kita aja kalau punya barang dirusak orang pasti kalau ga sedih pasti marah. kalau ALLAH liat paru2 kita rusak karena kita gmn ya...

    atau paru2nya bsk waktu ditanya kamu kenapa, jawab paru-paru, "dirusak dan dicuekkin rusak.". hmmmm... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Adi Pradana: nice! perumpamaan yang simpel tapi sangat bermakna. :)

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping