fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Mesin Cuci Otak

Go away... The telivision brain I’ll walk away..... Just one step closer to the  Castaway....... I’ve watched the TV show  ...


Go away...
The telivision brain
I’ll walk away.....
Just one step closer to the 
Castaway.......
I’ve watched the TV show 
Now i feel blind.....
The news is on i just
~Superman Is Dead~

Entah udah berapa lama gue ga pernah nonton TV lagi. Intinya hampir semua tayangan TV udah ga bikin gue tertarik buat nonton. Pernah ada acara yang menurut gue sangat bagus. Eh, ga lama acaranya bubar karena ga ada yang mau jadi sponsor. Kalau pun sekarang gue dipaksa buat nonton tipi ya paling gue pengen nonton Radio Show TV One, yang suka nampilin musisi-musisi berkualitas. Kalau ga ya gue pengen nonton Stand Up Comedy. Kalau bola sih ga terlalu. Meski gue bukan penggila bola tapi kalau ada El Classico gue juga tetep bisa ga tidur semaleman.

Emmm... bosen aja gitu. Pagi-pagi diisi sama acara musik pagi yang sengaja diadain buat melihara alay-alay yang terlantar. Siangnya ada acara gosip yang dijadiin referensi ibu-ibu komplek buat ngegosip. Malemnya ada acara debat politik kayak Jakarta Lieur Club yang bikin kepala gue makin lieur. Kalau cuma nyari berita mendingan baca koran atau baca yang gratisan di media onlen. Buat nyari hiburan mending baca buku atau blogwalking. Lebih banyak manfaat yang gue dapet daripada nonton TV.

Masih inget banget pas gue SD, waktu itu lagi ngehits tontonan Smack Down. Padahal acaranya tengah malem tapi banyak aja gitu temen gue yang nonton bahkan sampai meraktekin gayanya di sekolah. Gue sih kuper sampai ga pernah nonton tayangan ini. Bahkan di daerah lain sampai ada anak yang jadi korban gara-gara tayangan ini. Selain itu, bukan ga mungkin juga makin banyaknya alay sekarang ini adalah berkat tayangan acara musik pagi yang suka nayangin alay-alay yang terlantar.

Jijik banget pas gue denger ada cowok yang ga mau kena sinar matahari gara-gara takut kulitnya jadi item. PEEELLLLIIIIISSSSS DEH!!! Cewek normal juga ga sampai segitunya kali. Meski emang banyak juga cewek yang ga pede sama warna kulitnya sendiri? Kalau dilihat ke belakang, menurut gue TV punya andil besar di sini. Lihat para pemaen sinetron. Meski perannya jadi gelandangan tetep aja kulitnya putih-putih. Lihat deh ke jalan, apa ada gelandangan yang seputih itu? Padahal ya kalau menurut gue cantik paripurna itu ga harus punya kulit putih. Belom lagi kalau acara inpotainmen nayangangin Syahrini. Wah berjejeran deh tuh di pinggir jalan para Syahrini wannabe dengan makeup 5 cm. Udah kayak judul buku aja, 5 cm.

Secara ga langsung bisa gue sebut kalau TV sering banget bikin kita ngerasa kurang bersyukur atas apa yang udah Tuhan karuniain buat kita. Belom lagi ngelihat seleb di tipi yang pada make gadget paling anyar. Makin ngerasa kalau Tuhan kurang ngasih rejekinya buat kita. Padahal kita lupa ga ngelihat ke bawah. Di bawah kita banyak yang masih kurang beruntung. Coba itung berapa jembatan penyebrangan di Jakarta yang ga ada pengemisnya?


Ngomongin masalah kurang bersyukur, gue jadi inget kejadian pagi ini. Kebetulan kan udah 3 hari gue ada diklat di daerah Pancoran. Seneng banget loh! Soalnya tiap pagi ada yang nyambut gue. Iya patung pancoran! Oke kembali fokus, jadi hari ini peserta diklat cukup banyak yang telat gara-gara jalanan jadi lebih macet dari biasanya. Katanya sih lagi ada SNMPTN. Tapi ada untungnya juga soalnya pengajarnya jadi telat, hihihi. Jadi inget waktu gue SMA, dan kayaknya masih jadi ritual sampai sekarang. Sebelom UN hampir semua sekolah ngadain doa bersama. Semuanya sampai mewek-mewek termasuk murid tukang mabal yang agak berandal karena takut ga lulus UN.


Tapi apa yang dilakuin sehabis pengumuman kelulusan? Gue masih inget beberapa minggu lalu. Waktu gue lagi makan di warteg, segerombolan anak SMA ngadain konvoi sambil make seragam putih abu yang udah dicorat-coret. Emang ga semuanya kayak gitu sih. Tapi kayaknya masih banyakan yang corat-coret seragam daripada yang nyumbangin seragam bekasnya buat orang lain yang ga mampu buat beli seragam. Itukah ucapan makasih kita sama Tuhan yang udah ngasih kelulusan buat kita? Saat anak lain ga kebeli seragam buat sekolah!!

Balik lagi masalah TV. Coba, seringan mana kita ngerasa bersyukur karena ngelihat tontonan TV atau kita ngerasa Tuhan ga adil sama kita karena ga ngasih warna kulit seputih bintang sinetron? Emang sih suka ada yang nayangin orang-orang yang kurang mampu. Tapi menurut gue itu cuma dijadiin tontonan doang. Seakan lagi wisata ke daerah kumuh, tanpa kita ngelakuin gerakan buat ngebantuin mereka secara nyata. Cuma ikutan nangis dan terharu ketika orang miskin di tayangan TV dikasih bantuan. Ya, tapi semoga aja itu bisa sedikit ngimbangin tayangan kaum jetset yang nongkrong di TV. Meski menurut gue tetep aja ga ngaruh.

Masih inget terakhir kali makan jam berapa? Berdoa dulu ga sebelom makan? Kalau gue sih lupa ga berdoa dulu. Tuh kan! Bilang makasih dengan hal yang simpel aja kita ga mau. Gimana Tuhan mau ngasih yang lebih buat kita kalau baru dikasih dikit aja udah ga bersyukur. Gue ga ngelarang buat nonton TV. Selain gue ga punya hak, gue juga ga mungkin kalau harus selamanya ga bakalan nonton TV lagi. Tapi ya kita harus bisa nyaring aja apa yang kita tonton dari TV. Karena secara perlahan TV bisa ngubah gaya hidup kita. Anggap aja ini buat introspeksi buat diri gue sendiri.

____________________
Referensi gambar:
http://is.gd/MrLjpD
http://is.gd/5yDeMk
http://is.gd/A5gO8U

Media 8623247251041457268

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. Jadi TV secara gak langsung nyuci otak penontonnya gitu?

    Heuheu iya acara yang gak berkualitas mah kayak gitu. Misalnya kayak FTV, cowok gak punya prestasi cuma modal duit bonyok aja jadi idola heuh... yg ditayangin cuma ttg kehidupan remaja kota yg hidupnya serba instan. Serba diawang-ngawang.

    Hehehe ngakak pas baca "Jakarta Lieur Club" hahahaha suka deh sama postingannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Lulu Syifa Fauziah: kalau tentang FTV bukan gue yang ngomong ya. :P
      tapi emang bener juga kok. hihi
      keseringan nonton kayak gitu kita jadi keseringan ngehayal karena otomatis pikiran kita juga diajak masuk, seolah kita yang jadi pelakunya. tapi pas udah masuk ke alam nyata kita seolah dibanting karena kenyataannya ga selalu semanis itu. ._.

      Hapus
  2. gue sih nontonnya paling hari minggu doang, itu jg nonton Doraemon. Emang sih gue udah gede skrg dan gue sadar kartun kayak Doraemon bikin anak males dan kebanyakan mengkhayal tp gimana lagi, gue suka. Ya buat hiburan aja sih :D

    BalasHapus
  3. sebenernya sih ga cuman tv, semua media rata2 udah nyuci otak kita semua. ada yang nyuci otak soal bersikap, berpikir, melakukan pembelian, dll.

    ya jaga diri aja deh :D

    BalasHapus
  4. akhirnya ada yang sependapat sama gue.
    sejak kuliah, gue jarang banget nonton tipi. Palingan nonton tipi kalo nonton MU maen doang :D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping