fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

PPI Menggelinjang

Jangan mentang-mentang di Jakarta lagi musim pilkadal terus ngira kalau PPI itu singkatan dari Partai Pergalauan Indonesia. Bukan, PPI bukan parpol kok. PPI itu salah satu bagian yang ada di lantai 15. Di situlah tempat gue kerja.

Kemaren, udah jam 5 lewat tapi gue ga langsung pulang. Agak aneh memang. Biasanya jam 5 teng gue langsung nyerbu mesin finger print. Padahal hari ini gue ga telat, ga perlu pulang jam 5.30. Perlahan gue melipir ke tempat si bos. Coba tebak mau ngapain abis jam kerja gue melipir ke tempat si bos? Gue melipir ke tempat si bos buat minta poto pas melayat bareng PPI kemaren lusa. Potonya cukup unik.

Baca tulisan tentang sejarah yang nyeritain kalau masih banyak rahasia-rahasia sejarah yang tersimpan rapat, salah satunya rahasia di balik relief-relief candi, gue jadi pengen ngabadiin tiap momen yang gue rekam. Di jaman sejarah aja banyak untold story, apalagi jaman prasejarah. Halah, absurd banget ya alesannya? Ya seengganya biar keturunan gue kelak tahu siapa leluhurnya.

Kamaren lusa itu, di lantai gue ada dua kabar duka. Jadi kami harus melayat ke Tangerang, salah seorang pegawai di kantor ada yang meninggal, dan bahkan sebagian ada yang langsung ke Bandung juga. Karena orang tua salah satu bos di lantai gue ada yang meninggal di Bandung. Semoga kedua almarhumah diterima di sisi Allah. Aamiin…

Dengan ga bermaksud buat mengurangi rasa belasungkawa, gue pengen nyeritain kisah absurd saat gue menggelinjang bareng orang-orang PPI. Apalagi si OJeK makin sering aja nyempil di hari-hari gue yang artinya bertar lagi kantor gue bakalan bubar.

Proses penggelinjangan dimulai ketika kami harus nyari mobil di parkiran kantor. Maklum kami makenya mobil pinjeman. Emang sih itu mobil dinas. Tapi itu mobil dinasnya bos di bagian lain. Jadi dari kami ga ada yang tahu itu mobil di parkirnya di mana. Kami cuma taun nomor plat mobilnya 2222, mirip nomer hape gue. Abis muterin parkiran akhirnya ketemu juga itu mobil. Ternyata mobilnya udah lama banget ga dipakai. Kelihatan dari debu yang nempel. Tebel banget setebel makeupnya Syahrini.

Karena orangnya cukup banyak jadi harus dempet-dempetan. Pas masuk, ternyata AC-nya ga dingin. Cuma nyala kipasnya doang. Kami nyimpulin kalau freonnya udah abis. Biar ga sumpek terpaksa selama perjalanan kami harus buka jendela biar AG (angin gelebug) masuk. Lalu muncul lagi masalah pas mobil mau dinyalain. Bensinnya tinggal seiprit. Akhirnya kami muter dulu ke arah Pasar Baru buat nyari SPBU paling deket. Malangnya, dua SPBU yang kami lewatin dua-duanya ga buka, satu udah gulung tikar, satunya lagi BBM-nya abis. Mobil pun sampai udah enjot-enjotan tanda bensinnya udah diujung tanduk. Beruntung kami sampai di sebuah SPBU di daerah Galur, deket kosan gue.


Nah, ini dia alesan gue kenapa sampai minta poto sama si bos. Jadi di SPBU itu ada sopir bajaj yang dari segi penampilan persis banget kayak pegawai di kantor gue kalau hari senin. Pakai kemeja biru langit lengkap sama sepatu pantofel. Padahal ya gue aja ga pernah pakai kostum kayak gitu. Si bos sampai bela-belain poto itu sopir bajaj. Gue mah ngiranya kalau sopir bajaj itu sebenernya agen rahasia BIN yang lagi nyamar jadi sopir bajaj. Tapi lupa ganti kostum. Keabsurdan pun belom kelar sampai di sini. Pas mau ngisi BBM kami kebingungan gimana buat buka tutup tangki BBM. Untungnya masalah segera teratasi sebelom kami ditangkep sama sang agen rahasia karena kami ngambil gambarnya.

Di jalan gue sempet ngelihat kalau panel AC-nya belom dinyalain. Baru kipasnya doang. Ternyata bener, pas mau ke pemakaman abis nyolatin jenazah, AC-nya bisa dingin juga. Maklum, mobil pinjeman.

Pas mau ke pemakanan kami ketinggalan rombongan. Tapi katanya lokasi pemakamannya, Pondok Asem, ga jauh-jauh amat dari rumah duka. 2 KM doang katanya. Jadi gue rasa ga bakalan nyasar kalau sedeket itu. Kayaknya kami udah lebih dari 2 KM tapi kok ga nyampe-nyampe? Pas nanya sama tukang ojek kami di suruh belok kanan abis itu suruh nanya lagi. Pas nanya lagi sama tukang ojek yang  ada di perempatan berikutnya katanya pemakamannya masih jauh. Akhirnya kami minta tukang ojeg itu buat nunjukin jalan sampai ke tekape.

Sepakat, abis ditawar tukang ojek itu mau dibayar 20 rebu.
"Yang cepet ya bang!" seru mba Iyang.
"Kalau disuruh cepet-cepet entar kita ketinggalan." timpal Mas Ito.
Eh, ternyata kami diajak balik lagi ke persimpangan di mana pertama kali nanya sama tukang ojek. Di jalan tukang ojek yang diminta buat nunjukin jalan mulai nunjukin gelagat yang mencurigakan. Gue ngiranya kalau dia sebenernya ga tahu lokasi pemakaman itu. Dia cuma ngeraba-raba aja sampai nemu pemakaman di pingir jalan.

Pas lewat jalan sempit nalurinya udah mulai keluar. Masa tukang ojek itu mau nyalip truk? Gimana mau nuntun kamai kalau dia malah nyalip-nyalip? Dan.. kecurigaan mulai terbukti pas si tukang ojek malah nanya sama orang di pinggir jalan. Katauan dah tuh kalau dia juga ga tahu jalan. Walhasil kami sampai tembus di Ciledug dan cuma dituntun ke sebuah pemakan yang emang bukan pemakaman yang kami cari-cari. Karena kasian juga udah jalan cukup jauh tukang ojeg itu tetep dapet 20 rebunya.

Nyasar seharian bikin cacing dalem perut mulai manggil-manggil buat dikasih makan. Beberapa kali melipir ke tempat makan ga jadi-jadi mampir juga. Gara-garanya ada yang ga suka makanannya, parkirannya di perempatan jalan, sampai yang nyetir juga lupa muter balik. Beruntung ada satu tempat makan di daerah Kreo. Kelihatann dari luar tempat makan itu ada AC-nya. Sengaja biar bisa ngadem juga. Pas kami masuk ke ruangan tertutup kok ga adem-adem. Eh, ternyata AC-nya cuma pajangan doang. Kayak di gedung lama kampus gue aja. Padahal itu udah jam makan siang tapi tempat makannya masih aja sepi.

Selanjutnya kami tinggal dihadang satu keabsurdan yang kayaknya udah jadi kisah klasik buat orang Jakarta. Macet!!

Ternyata kisah absurd hari itu belom ga cuma sampai siang. Sorenya pas gue mau pulang gue malah menggelinjang di lift kantor. Gue masuk lift dari lantai gue. Waktu itu gue cuma sendirian di lift. Anehnya pas ada yang masuk di lantai 2 liftnya malah naek ke lantai 4. Ternyata gue lupa mencet tombol lantai 1!! Pantesan kayaknya si mba yang masuk dari lantai 2 tadi kayak nahan ketawa gitu. Dikiranya gue lagi asyik naek turun lift kali ya? Liftnya juga ga punya otak apa? Masa ada orang kece di dalem lift tetep aja dikira ga ada orangnya, cuma gara-gara lupa mencet tombol. ƪ(˘ε˘“)


____________________



Kantor 8673761691674819629

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. jangan² tuh sopir bajay bawahan bos abang yang bolos kerja hahaha :D

    nice post bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Hąmząh: bawahan bos gue? gue dong! (" `з´ )

      Hapus
  2. Balasan
    1. @Gopar: lah, itu kan ada di poto. -_____-

      Hapus
  3. hahaha,, lift nya ngajak ribut tuh kak. udah capek2 malah naik turun.. :-D

    BalasHapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping