fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Ada Demo Lagi


Pagi tadi gue baca berita di media onlen kalau ada ratusan motor dan puluhan bis masuk tol dari Cikarang ke Jakarta. Mereka adalah Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI). Buruh-buruh dari Jababeka. Kalau gue sih anggota THLDI alias THL Dangdut Indonesia, bukan anak metal. Jangan tanya THL itu apa! Hahaha. Mereka dateng ke Jakarta buat nuntut penghapusan outsourcing.

Gue kira mereka cuma mau demo di depan istana dan di depan Kemenakertrans. Ternyata siangnya mereka juga mampir di depan kantor Hatta Rajasa, Menko Perekonomian. Kantornya masih di kompleks Kemenkeu juga. Tepatnya di samping kantor gue. Gue ngintip dari jendela lantai 15 ternyata banyak juga masanya. Selama gue kerja di sini, ini demo yang masanya paling banyak yang mampir di kompleks kantor gue. Mereka pake baju item-item ala pakaian lapangan polisi gitu.

Jiwa labil gue kumat kalau ngelihat demo kayak gini. Apalagi kalau ngelihat langsung. Ada seneng dan sedihnya juga. Gue seneng karena di Indonesia kebebasan buat ngutarain pendapat dijamin sama konstitusi. Sedihnya ya karena ternyata masih ada orang yang kurang puas sama apa yang udah dilakuin pemerintah.

Gue pernah mampir di salah satu fakultas yang di kampus itu terkenal banget singa-singa pergerakannya. Makanya pas baru masuk aja doktrin aktivis pergerakannya kenceng banget. Sayangnya gue keburu pindah. Dari senior gue di sana gue banyak dapet ilmu tentang aksi, salah satunya ya demonstrasi. Iya, demo hanyalah jalan terakhir saat jalan diplomasi udah buntu.

Sekalinya gue ikut demo pas simulasi doang. Sampai sekarang gue masih bingung kenapa waktu simulasi itu gue ditunjuk buat jadi jenlap. Intinya kalau ikut demo itu harus ngerti apa yang mau dituntut. Kalau demo yang bener-bener demo sih biasanya diadain kajian dulu. Ga asal turun ke jalan. Sayangnya masa bayaran udah jadi rahasia umum. Masih inget pas ada yang demo di depan kantor Menkeu. Masanya cuma dikit dan malah lamaan dangdutannya.

Demo itu boleh-boleh aja asal jangan suka ngerusak fasilitas umum. Niatnya mau nuntut keadilan tapi malah ngerugiin negara. Ga banget kan?

Banyak cara untuk ikut aksi, salah satunya dengan masuk ke dalam sistem dan memperbaikinya dari dalam.

Mereka dirampas haknya
Tergusur dan lapar
Bunda relakan darah juang kami
Padamu kami berjanji

____________________

Kantor 2384636851417177361

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. oooh, kemarin itu beneran ada yg demo di depan kemenko ya? aku nggak ngeh lho, nggak denger sama sekali. "-__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlalu khusyuk kerja kayaknya, makanya ga denger. :P

      Hapus
  2. Betul sob, boleh demo asal jangan anarkis. Kalo sudah anarkis saya juga suka gak simpatik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. selain itu, harus tahu juga apa yang dituntut. jangan asal ngekor, ikut-ikutan doang. :D

      Hapus
  3. ini setuju banget. demo sekarang emang ga ada geregetnya, yah cuma sekedar ikut-ikutan aja, malahan banyak dari pendemo yang ga ngerti apa yang mereka demo-in. malah kadang masalah sepele, berujung demonstrasi anarkis.

    setubuh sama kaka kalo mau menyelesaikannya harus dari dalam. berarti saya harus belajar yang bener nih, biar suara saya bisa di dengar orang-orang negeri ini :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu cuma salah satu alternatif aja. selamat belajar! :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping