fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Gagal Munggahan

"Jang ke teh nispu"

Itu sms dari kakak gue kemaren sore. Gue ga bakalan inget kalau kemaren malam itu malam nisfu Sya'ban kalau ga disms sama kakak. Malam nisfu Sya'ban artinya malam pertengahan bulan Sya'ban. Malam ke-15. Menurut suatu riwayat, di malam nisfu Sya'ban buku catatan amal kita selama setahun diganti buku baru sama malaikat. Kalau di mesjid samping rumah gue biasanya diadain yasinan dan salat tasbih. Di mesjid asrama juga kayak gitu. Soalnya minimal setahun sekali salat tasbih itu sangat dianjurin.


Abis lulus SMA entah kenapa gue ngerasa mundur banget. Mau dilihat dari disiplin jasmani atau disiplin rohani. Olahraga aja udah jarang banget. Padahal waktu SMA seengganya 3 hari dalam seminggu gue olahraga. Tapi sekarang? Hmmm.... Kayaknya gue banyak banget kemunduran. Semoga gue ga masuk orang yang rugi karena hari-hari gue ga lebih baik dari hari kemaren.

Kalau udah nyampe malam nisfu Sya'ban artinya bentar lagi mau masuk bualan puasa. Di tengah masyarakat Sunda ada yang namanya tradisi munggahan. Secara bahasa munggah artinya naik. Misalnya munggah haji, artinya naik haji. Munggahan tujuannya nyiapin diri buat naik ke bulan suci. Biasanya diisi sama kegiatan-kegiatan silaturahim atau ziarah kubur. Ibu-ibu biasanya bikin masakan spesial terus saling kirim sama tetangga atau sodara.

Ah.. jadi pengen munggahan di rumah. Sayangnya lagi-lagi tahun ini gue hampir dipastiin gagal munggahan di rumah. Udah biasa sih. Soalnya ini udah tahun ke-7 gue ngelewatin bulan puasa jauh dari rumah. Kalau dulu alesannya macem-macem. Waktu kuliah biasanya gagal munggahan gara-gara jadwal kuliah. Bahkan kalau pas SMA gue pernah gagal munggahan gara-gara ga dapet izin dari pembina.


Emang waktu SMA susah banget kalau mau izin buat mudik. Misalnya kalau ada keluarga yang meninggal aja harus keluarga yang minimal dua derajat vertikal atau horizontal. Gue baru nyadar kalau sejak sekolah aja gue udah akrab banget sama birokrasi. Makanya dulu sampai ada temen gue yang pernah izin buat mudik dengan alasan neneknya meninggal. Emang bener neneknya meninggal. Tapi dia belom selesai ngomongnya. Soalnya neneknya itu meninggalnya udah beberapa tahun lalu. Makanya buat yang sering banget mudik dapet gelar RJB alias Raja Balik.

Pernah juga tuh udah siap-siap mau mudik. Kasur-kasur juga udah digulung karena mau ditinggalin lama. Tapi sampai lewat tengah hari uang transport ga cair-cair juga. Akhirnya pembina mutusin buat nunda mudik sampai besoknya. Nyesek banget tuh. Apalagi pikiran gue udah nyampai rumah duluan. Tapi ya mau diapain lagi kalau udah gitu.

Kalaupun tahun ini emang beneran gagal munggahan di rumah yasudahlah. Toh lebaran nanti juga masih bisa mudik. Kalau kalian munggahannya ngapain aja? Semoga bisa ngumpul sama keluarga ya. Puasa pertama juga bareng-bareng sama keluarga. (´._.`)\(' ́⌣'̀ )

____________________

Humaniora 7019831445388496552

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. senasip kak.. ini tahun kedua gak "unggah2an" di rumah.. kalo di desaku (jawa tengah) namanya unggah2an.. hhe

    BalasHapus
  2. wah alhamdulillah kmrn nisfu sya'ban di rumah. kalo keluarga gue biasanya yasinan biasa, tapi itupun paling cuma gue + emak. krn yang lain sibuk :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. @ANDI C.: gapapa, yang penting kan tetep bisa ngumpul di rumah. :)

      Hapus
  3. hehehe iyaa,, kan Sunda sama Jawa tetanggaan kak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Agustina Fauziyah: iya, kita tetanggaan ya? tapi kok ga pernah kelihatan, ke mana aja? :P

      Hapus
  4. lhah aku malah udah 13 tahun kok, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rie Rie: wah lama banget mba? :O
      apalagi ngerantaunya ke luar Indonesia ya? hehe

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping