fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Indonesia Punya Semua

Konon Indonesia adalah negeri kaya. Jamrud khatulistiwa. Iya, karena JAMRUD (band) cuma ada di Indonesia. KRIK! KRIK!! Ga cuma sumber daya alamnya. Tapi juga kaya budayanya. Percaya ga? Gue sih percaya. Saking kayanya budaya Indonesia. Saking banyaknya budaya Indonesia. Gue baru tahu kalau itu budaya Indonesia pas udah diklaim sama tetangga. Baru deh kita kebakaran jenggot. Maki-maki tetangga sebelah. Padahal sebelom diklaim sama si tetangga gue bahkan ga tahu Tari Tor Tor dari daerah mana. Sekarang juga tetep ga tau sih. Oh ya? Tari Tor Tor itu dari Papua kan? (" `з´ )_,/"(>_<')

Seringnya kita, tepatnya gue, kenal sama beberapa kebudayaan atau kesenian daerah Indonesia karena kepaksa. Bisa kepaksa karena kurikulum di sekolah atau karena kepaksa pengen ikutan kompetisi. Seengganya pernyataan tadi udah pernah gue alami sendiri. Waktu SD sampai SMP gue belajar kesenian Sunda. Bahkan di SMP sempet diajarin degung (gamelan Sunda) dan suling. Tapi apa? Pas ujiannya udah lulus gue ga pernah lagi maenin itu dua jenis alat musik. Berarti gue belajar bukan karena cinta sama budaya leluhur gue. Tapi karena pengen dapet nilai. Miris.


Pas SMA juga ga beda jauh. Kebetulan pembina gue care banget sama budaya Sunda. Makanya kalau hari Selasa diwajibin ngomong pakai Bahasa Sunda. Ngasih amanat apel juga pakai Bahasa Sunda. Termasuk masukin Pencak Silat jadi salah satu mata pelajaran KBM Plus. Udah jadi mata pelajaran resmi juga tetep aja satpam harus ngobrak-ngabrik asrama. Malah tidur siang padahal gurunya udah nunggu di lapangan. Perasaan pernah tampil sekali doang. Di depan orang tua siswa pas ulang tahun SMA Plus. Tapi orang tua gue ga dateng karena jauh. Jadi cuma diwakilin sama kakak gue.


Pernah juga bikin grup angklung. Pelopornya Kang Akbar. Biasanya cuma tampil di acara-acara asrama atau sekolah. Tapi pernah juga ikutan lomba di UPI. Selama seminggu gue dibebasin KBM. Sampai banyak mata pelajaran yang harus diremidi. Masih inget salah satu lagu andalan kami, Alhamdulillah, yang dipopulerin sama Opick feat Sulis. Sayangnya saingan kami bukan anak kemaren sore, grup angklung SMAN 3 Bandung. Udah bisa ditebak dong hasilnya gimana?

Lulus SMA gue ga pernah lagi latihan semua itu. Bener kan apa yang gue bilang di awal tadi. Gue cuma belajar kebudayaan atau kesenian daerah cuma karena paksaan kurikulum atau mau ikut kompetisi. Abis itu? Semuanya nguap gitu aja. Jadi wajar ga kalau tetangga tiba-tiba ngeklaim kebudayaan kita? Kita sendiri kan yang udah "nelantarin" apa yang kita punya. Makanya tetangga juga gemes pengan ngadopsi.

Indonesia emang punya semuanya. Sayang, kita ga punya semua yang dibutuhin buat ngejaga semua yang dipunyai Indonesia itu. (´._.`)

Lihat laut dan indahnya ombak gemulainya pohon kelapa
Para gadis yang mulai menari kibarkan merah putih

Untuk Indonesia kita punya semua
Seribu budaya dan kekayaan alam yang tak kan terkalahkan

Untuk Indonesia jadilah legenda

Kita bisa dan percaya

Superman Is Dead - Jadilah Legenda 





____________________

Humaniora 942400778433976425

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. iya bener, aku juga nari bali karena ada muatan lokal di sekolah tapi sejak ada malingsia baru deh kapok, he... oya aku lagi bahas tentang radityadika follow nd komen yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. @ciptanirmala: sebenernya ada sisi baiknya juga kan kalau punya tetangga yang sering ngeklaim? kita jadi diingetin. :)

      Hapus
  2. adanya kurikulum muatan lokal sbnarnya udah bagus, tgl tindak lanjutny aja lagi..bkn hny skdar tau dan mmpljri aja..tpi ttp dilestarikan..#sokbijak
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. @YouRha: iya, harusnya jangan kayak gue ya? udah dapet nilai langsung dilupain. :S

      Hapus
  3. sekarang adalha tugas kita untuk menjaganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Gopar: ga cuma ngejaga, ngelestariin juga. :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping