fiscus-wannabe
1889931491244934
Sedang Proses ...

Syukuri Hingga Butir Terakhir


Meski lagi puasa gue pengen ngomongin makanan. Akhir-akhir ini gue sering banget nyisain makanan. Ujung-ujungnya ya pasti dibuang. Ga mungkin juga gue jemur terus jadiin nasi aking. Padahal di sekitar kita masih banyak ya orang yang kesusahan buat nyari makan. Bahkan nasi sisa kayak gue tadi aja sama mereka dijemur lagi. Dijadiin nasi aking. Duh, semoga gue ga tergolong orang yang ga bersyukur.

Buka puasa kemaren sampai sahur tadi pagi gue selalu nyinyasin nasi. Oh ya, kata ustadz sahur itu dianjurin karena ada berkahnya. Masalah berkah sahur tadi gue punya pengalaman pribadi. Gue kan biasanya beli sahur di warteg daerah kosan. Cukup jauh sih. Harus jalan dulu beberapa puluh meter. Beberapa hari lalu pas gue mau beli sahur, gue dikagetin sama seorang anak. Dia tiba-tiba muncul di hadapan gue. Anak itu tidur di emperan ruko pinggir jalan yang gue lewatin. Oh ternyata ada yang kurang beruntung dari gue. Gue disadarin lagi.

Pas baliknya. Masih ditempat yang sama. Selain anak itu, gue juga ketemu sama bapak-bapak yang udah tua. Dia narik gerobak sampah. Padahal waktu itu masuh jam 3 subuh. Wah rajin banget ya. Padahal berangkat kerja jam 7 aja suka males banget. Mungkin kalau gue ga sahur gue ga bakalan diingetin kalau masih banyak orang yang kurang beruntung dari gue. Ga tahu ini termasuk berkah sahur yang dibilangin ustadz atau bukan. 

Ada lagi satu pengalaman yang bikin gue ngerasa beruntung banget. Pengalaman yang juga bikin gue ngerasa kalau selama ini gue masih kurang bersyukur. Waktu itu gue ikut jadi panitia hajatan. Yang punya hajatan bisa dibilang orang yang cukup berada. Cateringnya juga termasuk yang paling bagus. Sayangnya waktu itu tamu yang dateng lebih sedikit dari yang diperkirakan. Pastinya banyak makanan sisa di situ. Akhirnya sisa makanan itu dibagi-bagi buat panitia. Gue ikut kebagian.

Waktu acara hajatan itu, meski gue panitia, gue juga ikut makan banyak banget. Akhirnya sampai pagi jatah makanan yang dibagi tadi masih ada. Lumayan ada sekantong gede. Sayangnya perut gue udah penuh. Akhirnya gue sama temen gue mutusin buat ngasih makanan itu sama orang lain. Bukannya ga ngehargain orang yang ngasih makanan ke gue. Tapi daripada gue buang, kan sayang.

Kata temen gue banyak orang yang suka tinggal di bawah rel deket Stasiun Gambir. Akhirnya kami mutusin buat jalan dari Stasiun Juanda sampai Stasiun gambir. Nyusurin kolong rel. Di sana kami ketemu sama beberapa orang ibu dan anak-anak mereka yang lagi istirahat. Mereka kelihatan kecapekan habis mulung sampah di tengah terik panas Jakarta. Kebetulan mereka juga lagi buka bekal makan seadanya. Seneng banget mereka dapet makanan dari kami. Untunglah gue ga ngebuang makanan itu. Sisanya kami kasihin sama pemulung di sekitaran Monas.

Ternyata apa yang buat gue ga begitu perlu buat orang lain bisa jadi berharga banget. Gue jadi inget kebiasaan gue yang suka nyisain makanan tadi.

Udah dulu ya. Kerjaan udah nungguin. Hahaha. buat yang lagi makan siang jangan disisain ya makanannya. Sayang loh. Banyak orang yang masih belom bisa makan karena ga punya uang. Buat yang puasa sabar dulu ya. Semoga dengan ini kita bisa ngerasain apa yang dirasain sama saudara-saudara kita yang masih kurang beruntung. Jangan keseringan tengadah ngelihat ke atas. Lihat juga orang-orang yang ga seberuntung kita.

____________________
Sumber gambar: deviantART

Sosial 8937323208432580837

Posting Komentar Blogger Disqus

  1. ada benernya juga orangtua ngajarin anaknya buat nggak nyisain nasi, nanti nasinya nangis, hehe walau alasannya agak nggak masuk akal tapi itu ngajarin sejak kecil untuk ngehargain makanan meski cuma sebutir nasi :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, malah orang tua "jaman dulu" ngajarinnya pakai istilah pamali. :)

      Hapus
  2. hanya sekedar pendapat : pengalaman setiap saya makan pasti saya ngebayangin dulu gimana perjuangannya petani dari mulai menanam sampai menunai, setidaknya dengan itu kita akan berfikir untuk menghargai mereka dengan cara tidak menyisakan dan membuangnya begitu saja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ide yang brilian, boleh ditiru tuh. biar kita mikir-mikir lagi kalau mau buang makanan.
      makasih ya. :)

      Hapus
  3. pengen di copas dan di sharing utk inspirasi, gimana ya ?
    boleh gak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar gampang, dishare linknya aja. :D

      Hapus

emo-but-icon

Beranda item

Laman Facebook

Statistik

Langganan Surel

Pemirsa

Kliping